Enmerkar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Enmerkar (Bahasa Sumeria:𒂗𒈨𒅕𒃸 Kuneiform: .me.er.kar) merupakan seorang raja mitologi yang terdaftar sebagai pendiri kota Uruk di Sumeria. Ia konon bertakhta selama "420 tahun"; beberapa salinan menyatakan "900 tahun".

Daftar raja menambahkan bahwa Enmerkar menjadi raja setelah ayahandanya Mesh-ki-ang-gasher, putra Utu, "memasuki laut dan menghilang."

Enmerkar juga dikenal dari beberapa legenda Sumeria lainnya, terutama Enmerkar dan Penguasa Aratta, di mana keraguan sebelumnya tentang bahasa-bahasa umat manusia disebutkan. Di dalam catatan ini, Enmerkar sendiri yang disebut 'putra Utu' (dewa matahari Sumeria). Selain mendirikan Uruk, Enmerkar dikatakan di sini memiliki sebuah kuil yang dibangun di Eridu, dan bahkan dipuji dengan penemuan tulisan di tablet tanah liat, untuk tujuan mengancam penaklukan Aratta. Enmerkar selanjutnya berusaha mengembalikan kesatuan linguistik yang terganggu dari daerah yang didiami di sekitar Uruk, terdaftar sebagai Subartu, Hamazi, Sumeria, Uri-ki (wilayah sekitar Akkad), dan tanah Martu.

Tiga teks lain di dalam seri yang sama menggambarkan pemerintahan Enmerkar. Di Enmerkar dan En-suhgir-ana, saat menggambarkan persaingan diplomatik Enmerkar yang berlanjut dengan Aratta, terdapat dugaan bahwa Hamazi telah dikalahkan. Pada Lugalbanda di Gua Gunung, Enmerkar terlihat memimpin sebuah kampanye melawan Aratta. Tablet keempat dan yang terakhir, Lugalbanda dan Burung Anzud, menggambarkan pengepungan sepanjar tahun Enmerkar terhadap Aratta. Ini juga menyebutkan bahwa lima puluh tahun masa pemerintahan Enmerkar, suku Martu muncul di Sumeria dan Akkad, yang mengharuskan pembangunan sebuah dinding di padang pasir untuk melindungi Uruk.

Di dalam dua tablet terakhir ini, karakter Lugalbanda diperkenalkan sebagai salah satu panglima perang Enmerkar. Menurut daftar raja Sumeria, Lugalbanda adalah "gembala" yang akhirnya menggantikan Enmerkar ke atas takhta Uruk. Lugalbanda juga dinobatkan sebagai ayahanda Gilgames, raja Uruk kemudian, baik di dalam Epos Gilgames versi Sumeria dan Akkadia.

Di dalam legenda yang berhubungan dengan Aelian [1] (skt. 200 M), raja Babilon, Euechoros atau Seuechoros (juga muncul di dalam banyak varian seperti Sevekhoros, Sacchoras sebelumnya, dll.), konon adalah kakek Gilgamos, yang kemudian menjadi raja Babilon (yaitu Gilgames dari Uruk). Beberapa ilmuwan baru-baru ini mengatakan bahwa "Seuechoros" atau "Euechoros" ini kemudian dikenali dengan Enmerkar dari Uruk, dan juga Euechous yang diberi nama oleh Berossus sebagai raja pertama Chaldea dan Asiria. Nama terakhir ini Euechous (juga tampil sebagai Evechius, dan di dalam varian lainnya) telah lama diidentifikasi dengan Nimrod.[2]

Sejarawan kontroversial David Rohl menyatakan bahwa kesejajaran di antara Enmerkar, pembangun Uruk, dan Nimrod, penguasa alkitab Erech (Uruk), yang menurut legenda bibliografi, seharusnya merupakan arsitek Menara Babel. Salah satu yang dicatat Dohl adalah di antara julukan "sang Pemburu", yang diberikan pada Nimrod, dan akhiran -kar pada akhir nama Enmerkar, yang berarti "pemburu". Rohl juga berpendapat bahwa Eridu di dekat Ur adalah situs asli kota Babel dan bahwa Ziggurat yang tidak lengkap ditemukan tidak lain dari Menara Babel itu sendiri.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (De Natura Animalium 12.21)
  2. ^ Wouter F. M. Henkelman, "The Birth of Gilgamesh", in Altertum und Mittelmeerraum: die antike Welt diesseits und jenseits der Levante, p. 819.
  3. ^ Legends: The Genesis of Civilization (1998) and The Lost Testament (2002) by David Rohl

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Mesh-ki-ang-gasher
Lugal Uruk
skt. 2700 SM, atau legendaris
Diteruskan oleh:
Lugalbanda