Eannatum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Eannatum (Bahasa Sumeria (kuneiform):𒂍𒀭𒈾𒁺, É.AN.NA-tum2) merupakan seorang raja Sumeria dari Lagash; ia mendirikan salah satu kerajaan pertama yang dapat diverifikasi di dalam sejarah. Satu prasasti yang ditemukan di sebuah batu besar menyatakan bahwa Eannatum adalah nama Sumerianya, sementara nama "Tidnu" (Amorinya) adalah Lumma.

Penaklukan Sumeria[sunting | sunting sumber]

Eannatum, cucu Ur-Nanshe, adalah raja Lagash yang menaklukkan seluruh Sumeria, termasuk Ur, Nibru, Akshak (dikendalikan oleh Zuzu), Larsa, dan Uruk (dikendalikan oleh Enshakushanna, yang ada di dalam Daftar Raja). Ia juga mencaplok kerajaan Kiš, yang kembali merdeka setelah kematiannya. Ia menjadikan Umma sebagai upeti, di mana setiap orang harus membayar sejumlah gandum ke dalam perbendaharaan dewi Nina dan dewa Ingurisa, setelah secara pribadi memerintahkan pasukan untuk menaklukkan kota.

Penaklukan di luar Sumeria[sunting | sunting sumber]

Eannatum memperluas pengaruhnya melampaui batas-batas Sumeria. Ia menaklukkan bagian-bagian Elam, termasuk kota Az di lepas pantai Teluk Persia modern, ia diduga memukul Shubur, dan menuntut penghormatan sampai sejauh Mari. Namun pemberontakan sering muncul di kekaisarannya. Selama masa pemerintahan Eannatum, banyak kuil dan istana dibangun, terutama di Lagash. Kota Nina, yang mungkin merupakan pendahulu Niniwe, dibangun kembali, dengan banyak kanal dan waduk digali.

Prasasti Hering[sunting | sunting sumber]

Yang disebut Prasasti Hering, sekarang berada di Museum Louvre, adalah sebuah prasasti batu kapur terfragmentasi yang ditemukan di Telloh, (Girsu kuno) Irak, pada tahun 1881. Prasasti tersebut direkonstruksi dengan tinggi 1,80 meter (5 ft 11 in) dan lebar 1,30 meter (4 ft 3 in) dan didirikan pada sekitar tahun 2500–2400 SM.[1] Prasasti itu dibangun sebagai monumen kemenangan Eannatum dari Lagash atas Enakalle dari Umma.

Di atasnya berbagai insiden dalam perang diwakili. Dalam satu daftar, raja berdiri di keretanya dengan senjata melengkung di tangan kanannya, yang dibentuk dari tiga batang logam yang diikat cincin, sementara pengikut kilapnya, dengan helm di kepala dan tombak di tangan mereka, berbaris di belakangnya. Di dalam daftar lain, seorang anggotanya yang dianggap sebagai raja, mengendarai kereta perangnya di tengah peperangan. Di sisi lain prasasti adalah gambar Ninurta, dewa perang, menangkap orang-orang Umma di sebuah jaring besar. Ini menyiratkan bahwa Eannatum menghubungkan kemenangannya dengan Ninurta, dan dengan demikian ia berada di dalam perlindungan dewa (walaupun beberapa catatan mengatakan bahwa ia menghubungkan kemenangannya dengan Enlil, dewa pelindung Lagash).[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Kleiner, Fred S.; Mamiya, Christin J. (2006). Gardner's Art Through the Ages: The Western Perspective — Volume 1 (edisi ke-12th). Belmont, California, USA: Thomson Wadsworth. hlm. 22–23. ISBN 0-495-00479-0.