Diokis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Diokis
Legislator Pertama
(Bahasa Media: Paradat)
The story of the greatest nations; a comprehensive history, extending from the earliest times to the present, founded on the most modern authorities, and including chronological summaries and (14780857854).jpg
Diokis memerintahkan Media untuk memulai perjalanan penaklukan mereka. Lukisan oleh Louis Boulanger (1806-1867).[1]
Raja Madai
Berkuasa727 - 675 SM[2]
PenerusPhraortes
Wafat675 SM[2]
AgamaAgama Iran Kuno

Diokis (bahasa Yunani Kuno: Δηιόκης),[3] dari bahasa Iran kuno Dahyu-ka-, yang berarti "tanah" (di atas dan di bawah bumi), adalah pendiri dan Syāh pertama serta imam Kekaisaran Madai. Namanya disebutkan dalam berbagai bentuk di berbagai sumber; termasuk Herodotos, yang menulis namanya sebagai Δηιόκης (Dēiokēs).

Tanggal pasti era pemerintahan Diokis tidak jelas dan mungkin mencakup sebagian besar paruh pertama abad ke-VII SM. Menurut Herodotos, Diokis bertakhta selama 53 tahun.

Berdasarkan catatan Herodotos, Diokis adalah raja Media pertama yang memperoleh kemerdekaan dari Asyur. Dia merenungkan proyek dan rencana pembentukan satu pemerintahan Media; dan pada era Media yang anarkis, ia mencoba menegakkan keadilan di desanya sendiri dan mendapatkan kredibilitas dan ketenaran sebagai hakim yang netral. Dengan demikian, wilayah kegiatannya diperluas dan penduduk desa lain juga menggunakan dia sampai akhirnya dia mengumumkan bahwa tempat ini telah menyusahkannya dan dia tidak mau terus bekerja. Setelah pengunduran diri ini, pencurian dan kekacauan meningkat dan bangsa Mede berkumpul dan memilihnya sebagai raja kali ini.

Tindakan pertama Diokis setelah pemahkotaan adalah menunjuk penjaga untuk dirinya sendiri dan juga membangun ibu kota. Kota yang dipilih Diokis karena itu disebut Hagmatāna dalam bahasa Persia Kuno dan Ekbatana dalam bahasa Yunani, yang diyakini sebagai Hamedan saat ini. Ekbatana berarti "tempat berkumpul" atau "kota untuk semua orang" dan menunjukkan berkumpulnya klan Media, yang telah berpisah sebelumnya. Pada akhir abad ke-XVIII SM, ia memiliki puri benteng yang dibangun di atas bukit di kota untuk menjalankan semua urusan militer, pemerintah dan perbendaharaan di dalamnya.

Pada 715 SM, Sargon II, raja Asyur, memergoki bahwa Diokis telah bersekutu dengan Rusa I, raja Urartu. Dia mulai mengamati Diokis dan selama perangnya dengan Mannea, dia memasuki Media dan akhirnya menangkap Diokis dan mengasingkannya bersama keluarganya ke Hamat (di Suriah sekarang).

Setelah Diokis, putranya Phraortes, menggantikannya dan bertakhta selama 22 tahun; meskipun peneliti percaya bahwa ia memerintah selama 53 tahun (678-625 SM). Selama masa pemerintahannya, ia menaklukkan Persia dan berperang dengan bangsa lain di Dataran Tinggi Iran. Dia menyerang Asyur; selama serangan ini, Media dikalahkan dan Phraortes terbunuh dalam perang.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Diokis
Wafat: skt. 675 SM
Gelar kebangsawanan
Jabatan baru Raja Media
? – skt. 675 SM
Diteruskan oleh:
Phraortes