Artahsasta II dari Persia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Artahsasta II
Artaxerxes II relief detail.jpg
Ukiran Artahsasta II di makamnya di Parsa, Iran.
Raja Diraja Iran
Berkuasa404–358 SM
PendahuluDarius II
PenerusArtahsasta III
LahirArsames
453 atau 445 SM[1]
Wafat358 SM
Pemakaman
AyahDarius II
IbuParysatis
PasanganStateira
AnakArtahsasta III
AgamaZoroastrianisme

Artahsasta II (/ˌɑːrtəˈzɜːrksz/ (bahasa Persia Kuno: 𐎠𐎼𐎫𐎧𐏁𐏂𐎠, artinya "yang pemerintahannya melalui kebenaran")[1] adalah Raja Diraja (Kaisar) Iran dari Dinasti Akhemeniyah, berkuasa pada tahun 404–358 SM. Dia mewarisi takhta sepeninggal ayahnya, Darius II. Sepeninggalnya, takhta diwariskan pada putranya, Artahsasta III. Penulis Yunani menjulukinya "Mnemon" (bahasa Yunani Kuno: Μνήμων; bahasa Persia Kuno: abiataka), berarti "mengingat"; "memiliki ingatan bagus."[2]

Perseteruan dengan Koresy Muda[sunting | sunting sumber]

Sebelum Artahsasta II bisa naik takhta, ia menghadapi masalah yang akan mengancam legitimasinya sebagai penguasa Kekaisaran Akhemeniyah. Koresy Muda, yang pada saat itu ditunjuk sebagai gubernur Asia Kecil, juga telah mengklaim takhta. Upaya penggulingannya mulai menjadi perhatian Artahsasta lantaran dari Tissafernis, satrap Karia pada saat itu, mengungkapkan bahwa klaim Koresy Muda untuk berada di ekspedisi militer untuk menyerang Pisidia memiliki banyak kejanggalan, membuatnya percaya bahwa Koresy berencana untuk memberontak. Klaim ini menjadi kenyataan ketika Koresy mulai mencari dukungan politik untuk kampanyenya. Koresy mendapat dukungan dengan Sparta, yang mengirim tentara untuk membantu kampanye melawan Artahsasta II. Secara khusus, Koresy mendapat dukungan dengan kerajaan Persia Kilikia melalui pendanaan. Selama waktu ini, karena laporan Tissafernis, Artahsasta II mulai membangun kekuatan untuk melawan pemberontakan adiknya.[3]

Pada saat kematian Darius II, Koresy telah berhasil mengalahkan pihak Syria dan Kilikia dan memimpin pasukan besar yang terdiri dari pendukung awalnya ditambah mereka yang bergabung dengannya di Frigia dan sekitarnya. Setelah mendengar kematian ayahnya, Koresy Muda menyatakan klaimnya atas takhta, berdasarkan argumen bahwa ia lahir dari Darius dan Parysatis setelah Darius naik takhta, sementara Artahsasta lahir sebelum Darius II belum naik takhta.

Artahsasta II awalnya ingin menyelesaikan perseteruan secara damai, tetapi upaya perundingan gagal.[4] Di pihak lain, Koresy juga mengalami masalah dengan penduduk setempat yang setia kepada Artahsasta. Artahsasta mempertahankan posisinya melawan Koresy Muda yang didukung pasukan besar tentara bayaran Yunani yang disebut "Sepuluh Ribu" untuk merebut takhta. Meskipun tentara gabungan Koresy berjuang untuk kemenangan taktis pada Pertempuran Kounaxa di Babil (401 SM), Koresy sendiri terbunuh sehingga kemenangan pasukannya menjadi tidak berarti.

Masa kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Yunani[sunting | sunting sumber]

Artahsasta terlibat dalam perang dengan bangsa Sparta yang merupakan mantan sekutu Iran selama Perang Korintus (395-387 SM). Di bawah kepemimpinan Raja Agesilaos II, Sparta telah memulai dengan menduduki Asia Kecil pada 396-395 SM. Untuk mengalihkan perhatian Sparta ke urusan Yunani, Artahsasta melalui dutanya, Timokratis dari Rhodes, mendanai musuh-musuh Sparta, khususnya Athena, Thiva, dan Korintus yang menerima dana besar-besaran. Puluhan ribu darik, mata uang utama Akhemeniyah, digunakan untuk menyuap negara-negara Yunani untuk memulai perang melawan Sparta.[5] Langkah ini menarik Sparta ke dalam perseteruan yang kemudian dikenal sebagai Perang Korintus. Menurut Plutarkhos, Agesilaos berkata saat meninggalkan Asia Kecil, "Aku telah diusir oleh 10.000 pemanah Persia". Pemanah adalah sebutan Yunani bagi koin darik lantaran desainnya yang bergambar pemanah, lantaran uang sebanyak itu telah dibayarkan kepada politisi di Athena dan Thiva untuk memulai perang melawan Sparta.[5][6][7]

Iran yang bersekutu dengan Athena berhasil menghancurkan armada Sparta di Pertempuran Knidos (394 SM). Setelah itu, satrap Iran dari Hellespontine Frigia, Farnabazos II, bersama dengan mantan laksamana Athena Konon, menyerbu pantai Peloponnesos dan memberikan tekanan pada pihak Sparta. Hal ini membuat kedudukan Athena menguat dan mulai membawa kembali kota-kota Yunani di Asia Kecil di bawah kendalinya, membuat Artahsasta II khawatir bahwa Athena menjadi terlalu kuat.

Pada 386 SM, Artahsasta II mengkhianati sekutunya dan membuat kesepakatan dengan Sparta melalui Perjanjian Antalkidas. Artahsasta kemudian memaksa mantan sekutunya untuk berdamai. Perjanjian ini mengembalikan kendali kota-kota Yunani Ionia dan Aiolis di pantai Anatolia kepada Iran, sambil memberikan dominasi Sparta di daratan Yunani. Pada 385 SM, ia melancarkan kampanye melawan bangsa Kadusi yang mendiami sebelah barat daya Laut Kaspia.

Mesir[sunting | sunting sumber]

Semenjak masa Darius II, Amenirdisu telah melakukan pemberontakan di Mesir melawan Iran. Setelah Darius mangkat, Amenirdisu menyatakan dirinya sebagai firaun pada 404 SM.[8]

Meskipun berhasil dalam peperangan melawan Yunani, Artahsasta menghadapi lebih banyak kesulitan melawan orang Mesir yang berhasil memberontak pada permulaan pemerintahannya. Pada 377 SM, Farnabazos II yang telah membuktikan kemampuannya melawan Sparta ditugaskan kembali oleh Artahsasta II untuk membantu memimpin ekspedisi militer, kali ini untuk meredam pemberontakan di Mesir.[9]

Setelah empat tahun persiapan di Syria, Farnabazos mengumpulkan kekuatan ekspedisi 200.000 tentara Iran, 300 trireme, 200 galai, dan 12.000 orang Yunani di bawah Iphikrates.[10] Pihak Iran juga telah memberikan tekanan pada Athena untuk memanggil kembali jenderal Yunani Chavrias yang melayani orang Mesir, tetapi sia-sia.[11] Penguasa Mesir saat itu, Firaun Nectanebo I, dengan demikian didukung oleh Jenderal Athena Chavrias dan tentara bayarannya.[12]

Pasukan Iran mendarat di Mesir dengan jenderal Athena Iphikrates dekat Mendes pada 373 SM.[13] Namun pasukan ekspedisi terlalu lambat, memberi waktu kepada pihak Mesir untuk memperkuat pertahanan. Pada akhirnya, upaya menundukkan Mesir setelah beberapa pekan peperangan mengalami kegagalan. Namun pada akhir masa pemerintahannya, tentara Iran berhasil mengalahkan upaya gabungan Mesir–Sparta untuk menguasai Fenisia. Penyerangan Mesir tersebut adalah akhir dari karir militer Farnabazos yang berusia lebih dari 70 tahun. Farnabazos digantikan oleh Datama untuk memimpin ekspedisi kedua ke Mesir, tetapi ia gagal dan kemudian memulai pemberontakan para satrap pada tahun 372-362 SM.[14]

Pemberontakan para satrap[sunting | sunting sumber]

Kekalahan Iran di Mesir menyebabkan kerusuhan di kalangan bangsawan. Dari 372 SM, banyak satrap barat Kekaisaran Iran mulai memberontak melawan Artahsasta dalam peristiwa yang disebut Pemberontakan Besar Para Satrap. Menyusul kegagalan Farnabazos di Mesir, Datama telah dipercayakan oleh Artahsasta dengan komando utama pasukan yang dirancang untuk pendudukan Mesir, tetapi intrik musuh-musuhnya di istana Iran dan risiko yang dihadapinya, membuatnya untuk mengubah rencana dan membuang kesetiaan kepada Artahsasta. Datama mundur dengan pasukan di bawah komandonya ke Kapadokia dan bersekutu dengan satrap lain untuk melakukan pemberontakan.

Firaun Nectanebo memberikan dukungan keuangan kepada pemberontakan ini dan menjalin kembali hubungan dengan Sparta dan Athena.[15] Artahsasta II akhirnya menumpas pemberontakan para satrap pada 362 SM.

Perundingan damai[sunting | sunting sumber]

Artahsasta kembali berusaha menengahi konflik antara negara-kota Yunani pada saat hegemoni Thiva, khususnya Perang Thiva–Sparta. Dia mengirim Philiskos dari Abydos, seorang wakil gubernur dan komandan militer untuk satrap Ariobarzan, ke Delphi untuk membantu Yunani merundingkan perdamaian.[16][17][18] Tujuan Philiskos adalah untuk membantu menengahi Perdamaian Bersama antara para pejuang Yunani yang bersatu kembali di Delphi. Negosiasi gagal ketika Thiva menolak untuk mengembalikan Messinia ke Sparta.[18]

Sebelum kembali ke Abydos, Philiskos menggunakan dana Akhemeniyah untuk membiayai pasukan Sparta, menunjukkan bahwa ia bertindak untuk mendukung Sparta sejak awal. Dengan pembiayaan Akhemeniyah dari tentara baru, Sparta mampu melanjutkan perang.[19] Di antara tentara bayaran yang dia rekrut, Philiskos memberikan 2.000 kepada Sparta. Dia juga mungkin memberikan dana kepada orang Athena dan berjanji kepada mereka, atas nama Kaisar, untuk membantu mereka memulihkan Gallipoli secara militer.[16] Baik Philiskos dan Ariobarzan dijadikan warga negara Athena, suatu kehormatan luar biasa yang menunjukkan layanan penting yang mereka berikan kepada negara.[16]

Selama musim gugur 367 SM, Sparta, kemudian diikuti oleh pihak Athena, Arkadia, Argos, Elis, Thiva, dan negara-kota Yunani lainnya, mengirim utusan ke Susan dalam upaya untuk mendapatkan dukungan dari Artahsasta II dalam konflik Yunani.[18] Raja Achaemenid mengusulkan perjanjian damai baru, kali ini sangat mendukung Thiva, yang mengharuskan Messinia untuk tetap merdeka dan armada Athena dibongkar. Usulan perdamaian ini ditolak oleh sebagian besar negara kota Yunani kecuali Thiva.[20][19]

Sparta dan Athena kemudian memutuskan untuk secara berhati-hati memberikan dukungan militer kepada penentang Artahsasta. Athena dan Sparta memberikan dukungan untuk para satrap yang memberontak, khususnya Ariobarzan. Sparta mengirim pasukan pada Ariobarzan di bawah Agesilaos II yang menua, sementara Athena mengirim pasukan di bawah Timoteos. Pasukan tentara bayaran Athena di bawah Chabrias juga dikirim ke Firaun Djedhor, yang juga berperang melawan Artahsasta.[19]

Proyek pembangunan[sunting | sunting sumber]

Banyak harta kekayaan Artahsasta digunakan untuk proyek-proyek pembangunan. Ia memugar istana Darius I di Susan,[21] dan juga benteng-benteng pertahanan; termasuk kubu di sudut tenggara dari kompleks tertutup dan memberikan kota Ekbatana suatu apadana dan patung-patung baru. Tampaknya ia tidak membangun banyak di Parsa.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Orang tua

Pasangan dan keturunan

Dilaporkan ia mempunyai banyak istri. Pasangan utamanya adalah Permaisuri Stateira, sampai ia diracuni sampai mati oleh ibu Artahsasta, Parysatis, pada sekitar tahun 400 SM. Istri utamanya yang lain adalah seorang perempuan Yunani dari Phokaia bernama Aspasia (tidak sama dengan selir Perikles). Artahsasta II dikatakan mempunyai lebih dari 115 putra dari 350 istri.[22]

  • Stateira
    • Artahsasta III, Raja Diraja Iran pada 358–338 SM
    • Darius
    • Ariaspa atau Ariarathes
    • Rhodogune,istri satrap Arvanta I
    • Atossa
  • istri-istri lain
    • Arsames
    • Mihrdat
    • Phriapatius (?), kemungkinan leluhur dari Dinasti Arsak
    • Amestris
    • Apama, istri Farnabazos II
    • Ocha, ibu dari salah satu istri Artahsasta III
    • seorang putri yang menjadi istri Tissafernis
    • 112 putra-putra lain yang tidak disebut namanya

Identifikasi[sunting | sunting sumber]

Ada pendapat bahwa raja "Ahasyweros" yang disebut dalam Kitab Ester adalah raja Artahsasta II. Plutarch dalam karyanya Lives (75 M) mencatat nama-nama lain Oarses dan Arsicas untuk Artaxerxes II Mnemon, yang masing-masing digunakan oleh Deinon (~ 360-340 SM[23]) dan Ctesias (tabib raja Artexerxes II[24].[25] Nama-nama ini diturunkan dari nama Persia Khshayarsha yang juga dialihaksarakan sebagai "Ahasuerus" ("Ahasyweros"; "Xerxes") dan hypocoristicon "Arshu" untuk Artaxerxes II ditemukan pada suatu inskripsi kontemporer (LBAT 162[26]). Sumber-sumber ini dipakai untuk mengusulkan identifikasi "Ahasyweros" sebagai Artahsasta II mengingat nama-nama yang digunakan pada sumber-sumber Ibrani dan Yunani, yang juga sesuai dengan informasi konstektual dari Pseudo-Hecataeus dan Berossus[27] maupun juga disetujui oleh penempatan tarikh peristiwa oleh Al-Tabari dan Masudi. Sejarawan Siria dari abad ke-13 Bar-Hebraeus dalam karyanya Chronography, juga mengidentifikasi Ahasyweros sebagai Artahsasta II dengan mengutip sejarawan abad ke-6 M John of Ephesus.[28][29]

Zakarid-Mkhargrzeli, seorang berpengaruh dari keluarga bangsawan pada zaman pertengahan di Armenia dan Georgia, mengklaim sebagai keturunan raja Artahsasta II – dengan dasar penamaannya sebagai "Longarmed" ("lengan panjang"), yang juga merupakan makna nama mereka sendiri. Meskipun keaslian silsilah ini diragukan, hal ini menunjukkan ketenaran raja Artahsasta II.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b R. Schmitt. "ARTAXERXES". Encyclopædia Iranica. 15 Desember 1986. Diakses 12 Maret 2012.
  2. ^ electricpulp.com. "ARTAXERXES II – Encyclopaedia Iranica". www.iranicaonline.org. Diakses tanggal 4 Februari 2018. 
  3. ^ "Cyrus the Younger - Livius". www.livius.org. Diakses tanggal 2019-05-08. 
  4. ^ "The Achaemenid Empire". Iranologie.com (dalam bahasa Inggris). 2014-04-25. Diakses tanggal 2019-04-30. 
  5. ^ a b Snodgrass, Mary Ellen (2015). Coins and Currency: An Historical Encyclopedia (dalam bahasa Inggris). McFarland. hlm. 125. ISBN 9781476611204. 
  6. ^ Plutarkhos 15-1-6 dalam Delphi Complete Works of Plutarch (Illustrated) (dalam bahasa Inggris). Delphi Classics. 2013. hlm. 1031, Plutarkhos 15–1–6. ISBN 9781909496620. 
  7. ^ Schwartzwald, Jack L. (2014). The Ancient Near East, Greece and Rome: A Brief History (dalam bahasa Inggris). McFarland. hlm. 73. ISBN 9781476613079. 
  8. ^ Clayton (1999), hlm. 202
  9. ^ Ruzicka, Stephen (2012). Trouble in the West: Egypt and the Persian Empire, 525-332 BC. New York, NY: Oxford University Press. hlm. 55–62. ISBN 978-0-19-976662-8. 
  10. ^ Gershevitch, I.; Fisher, William Bayne; Boyle, John Andrew; Yarshater, Ehsan; Frye, Richard Nelson (1985). The Cambridge History of Iran (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 372. ISBN 9780521200912. 
  11. ^ Grimal (1992), hlmn. 375–376
  12. ^ Ruzicka, Stephen (2012). Trouble in the West: Egypt and the Persian Empire, 525-332 BC (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. hlm. 99–105. ISBN 9780199908776. 
  13. ^ Gershevitch, I.; Fisher, William Bayne; Boyle, John Andrew; Yarshater, Ehsan; Frye, Richard Nelson (1985). The Cambridge History of Iran (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 373. ISBN 9780521200912. 
  14. ^ Gershevitch, I.; Fisher, William Bayne; Boyle, John Andrew; Yarshater, Ehsan; Frye, Richard Nelson (1985). The Cambridge History of Iran (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 374. ISBN 9780521200912. 
  15. ^ Grimal (1992), hlm. 377
  16. ^ a b c Heskel, Julia (1997). The North Aegean Wars, 371-360 B.C (dalam bahasa Inggris). Franz Steiner Verlag. hlm. 113. ISBN 9783515069175. 
  17. ^ Heskel, Julia (1997). The North Aegean Wars, 371-360 B.C (dalam bahasa Inggris). Franz Steiner Verlag. hlm. 96. ISBN 9783515069175. 
  18. ^ a b c Fine, John Van Antwerp (1983). The Ancient Greeks: A Critical HistoryPerlu mendaftar (gratis) (dalam bahasa Inggris). Harvard University Press. hlm. 584. ISBN 9780674033146. 
  19. ^ a b c Souza, Philip de; France, John (2008). War and Peace in Ancient and Medieval History (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 41. ISBN 9781139469487. 
  20. ^ Fine, John Van Antwerp (1983). The Ancient Greeks: A Critical HistoryPerlu mendaftar (gratis) (dalam bahasa Inggris). Harvard University Press. hlm. 585. ISBN 9780674033146. 
  21. ^ A2Sa pada livius.org
  22. ^ "History of Iran". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-19. Diakses tanggal 2014-04-21. 
  23. ^ Wolfgang Felix, Encyclopaedia Iranica, entry Dinon, 1996-2008
  24. ^ Jona Lendering, Ctesias of Cnidus, Livius, Articles on Ancient History, 1996-2008
  25. ^ John Dryden, Arthur Hugh Clough, Plutarch's Lives, Little, Brown and Company, 1885
  26. ^ M. A. Dandamaev, W. J. Vogelsang, A Political History of the Achaemenid Empire, BRILL, 1989
  27. ^ Jacob Hoschander, The Book of Esther in the Light of History, Oxford University Press, 1923
  28. ^ E. A. W. Budge, The Chronography of Bar Hebraeus, Gorgias Press LLC, reprinted 2003
  29. ^ Jan Jacob van Ginkel, John of Ephesus. A Monophysite Historian in Sixth-century Byzantium, Groningen, 1995

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Clayton, Peter A. (1999). Chronicles of the Pharaohs. London: Thames and Hudson. ISBN 978-0500050743. 
  • Grimal, Nicolas (1992). A History of Ancient Egypt. Oxford: Blackwell Books. ISBN 978-0-631-19396-8. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Artahsasta II dari Persia
Lahir: ~ 436 SM Wafat: 358 SM
Didahului oleh:
Darius II
Raja Diraja Iran
404 SM – 358 SM
Diteruskan oleh:
Artahsasta III