Akhaimenes

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Akhaimenid
Apikal leluhur Dinasti Akhaimenid
Masa kekuasaan 680? – skt. 675 SM
Persia Kuno Haxāmaniš
Lahir skt. 705 SM
Tempat lahir Persia
Wafat skt. 675 SM
Tempat wafat Persia
Pengganti Teispes
Anak Teispes
Wangsa Akhaimenid

Akhaimenes (/əˈkɛmənz/) (skt. 705 SM – skt. 675 SM[1]) merupakan leluhur apikal eponimus penguasa-penguasa Kekaisaran Akhemeniyah dari Persis.

Salin perannya sebagai leluhur apikal, tidak ada yang diketahui tentang kehidupan atau tindakannya. Sangat mungkin bahwa Akhaimenes hanyalah leluhur mitos wangsa kerajaan Persia, namun jika Akhaimenes adalah tokoh sejarah, ia seharusnya hidup pada akhir abad ke-8 dan kuartal pertama abad ke-7 SM.[2]

Nama[sunting | sunting sumber]

(Persia Modern: هخامنش) Bahasa Yunani: Ἀχαιμένης (Achaiménēs), Bahasa Latin Achaemenes akhirnya berasal dari Bahasa Persia Kuno Haxāmaniš (𐏃𐎧𐎠𐎶𐎴𐎡𐏁), seperti yang ditemukan bersama dengan Elamite Ha-ak-ka-man-nu-iš dan Akkadian A-ḫa-ma-ni-iš-ʾ di dalam prasasti non-kontemporer Inskripsi Behistun Darius I. Nama asli Persia Kuno secara tradisional berasal dari haxā- ( Bahasa Sanskerta Sakha) "sahabat" dan manah "kekuatan berpikir", menghasilkan "memiliki pikiran sahabat."[3] Penafsiran yang lebih baru dibaca haxā- sebagai "pengikut", memberi "ditandai oleh semangat pengikut."[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Di dalam Inskripsi Behistun (skt. 490 SM), Darius I menggambarkan Akhaimenes sebagai ayahanda Teispes, leluhur Koresh yang Agung dan Darius I.[2] Sejarah abad pertengahan abad ke-5 SM Sejarah (7.11) Herodotus pada dasarnya memiliki cerita yang sama, namun menggabungkan dua garis keturunan paralel dari "Teispes putra Akhaimenes".

Selain menyebutkan namanya yang singkat, tidak ada yang diketahui tentang sosok di baliknya, baik sumber asli maupun dari historiografis. Mungkin saja Akhaimenes hanyalah leluhur mitos, dan bukan historis.[2][4] Para penulis Yunani kuno melestarikan beberapa legenda seputar gambar tersebut:[5] Alcibiades I abad ke-4 SM (120e) dari (Pseudo-)Plato menggambarkan Akhaimenes sebagai pahlawan pendiri Persia dengan cara yang sama seperti orang Yunani yang diturunkan dari Herkules, dan bahwa baik Akhaimenes dan Herkulas adalah putra-putra Perseus, putra Zeus. Ini umumnya diasumsikan sebagai identifikasi bersama Akhaimenes dengan Perses (yaitu putra Perseus dan Andromeda) yang di dalam mitologi Yunani membayangkan menjadi leluhur "bangsa Persia". Versi lain dari kisah tersebut membuat Akhaimenes sebagai putra Aigeus, namun pahlawan pendiri legendaris lainnya. Aelianus abad ke-3 (De nat. anim. 12.21) memiliki Akhaimenes yang dibesarkan oleh seekor elang.[6]

Mungkin juga bahwa tuntutan Inskripsi Behistun tentang keturunan dari Akhaimenes adalah penemuan Darius I, untuk membenarkan perampasan takhta yang terakhir itu. Koresh II sama sekali tidak menyebutkan Akhaimenes di dalam silsilah rinci yang diberikan di dalam Silinder Koresh.[2] Sementara patronim haxāmanišiya — "dari [klan] Akhaimenes" — muncul di dalam sebuah prasasti di Pasargadae yang dikaitkan dengan Koresh II, "pada saat ini tidak dapat diputuskan dengan pasti apakah teks-teks ini ditulis pada masa pemerintahan Koresh II sendiri atau, setelah kematiannya, atas perintah Darius I."[2][7] Dengan demikian, Akhaimenes dapat menjadi karya penciptaan Darius yang Agung,[8] dibuat untuk melegitimasi hubungan dinasti dengan Koresh yang Agung. Darius pasti memiliki banyak keuntungan karena memiliki leluhur yang dimiliki oleh Koresh dan dirinya sendiri (bagaimanapun, Teispes telah menjadi satu), dan mungkin telah merasakan kebutuhan akan hubungan yang lebih kuat daripada yang diberikan oleh pernikahannya selanjutnya dengan putri Atossa.

Bagaimanapun, Akhaimenid dari Darius meneruskannya sebagai pendiri dinasti mereka. Tidak ada lagi catatan tentang kehidupan atau tindakannya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ CHRONOLOGY OF IRANIAN HISTORY PART 1 iranicaonline.org
  2. ^ a b c d e Dandamayev, M. A. (1983), "Achaemenes", Encyclopædia Iranica, vol. I, fasc. 4, Costa Mesa: Mazda, hlm. 414 .
  3. ^ a b Schmitt, Rüdiger (1983), "Achaemenid dynasty", Encyclopædia Iranica, vol. I, fasc. 4, Costa Mesa: Mazda, hlm. 414–426 .
  4. ^ Bourke, Stephen (ed.) The Middle East: The Cradle of Civilization Revealed p. 216
  5. ^ Tavernier, Jan (2007), Iranica in the Achaemenid Period (ca. 550-330 B.C.): Linguistic Study of Old Iranian Proper Names and Loanwords, Attested in Non-Iranian Texts, Peeters, ISBN 90-429-1833-0 .
  6. ^ Wikisource-logo.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Achaemenes". Encyclopædia Britannica. 1 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 142. 
  7. ^ Bruce Lincoln. Religion, empire, and torture: the case of Achaemenian Persia, 2007, University of Chicago Press, Page 4-5
  8. ^ Jamie Stokes (2009). Encyclopedia of the Peoples of Africa and the Middle East, Volume 1. Infobase Publishing. hlm. 2–3. ISBN 978-0-8160-7158-6. 
Akhaimenes
Lahir: Abad ke-8 SM Wafat: Abad ke-7 SM
Didahului oleh:
tidak ada
Raja Persia Diteruskan oleh:
Teispes