Buah sanca

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Buah sanca
Crataegus

Fruit of four different species of Crataegus (clockwise from top left: C. coccinea, C. punctata, C. ambigua and C. douglasii)
Tumbuhan
Jenis buahpome (en)
Taksonomi
DivisiTracheophyta
SubdivisiSpermatophytes
KladAngiospermae
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
KladSuperrosidae
Kladrosids
Kladfabids
OrdoRosales
FamiliRosaceae
SubfamiliMaloideae
GenusCrataegus
Linnaeus, 1753

Crataegus ( /krəˈtɡəs/ [2] ), biasa disebut hawthorn atau buah sanca (serapan dialek hokkien) adalah genus dari beberapa ratus spesies semak dan pohon dalam keluarga Rosaceae, [3] berasal dari daerah beriklim sedang di Belahan Bumi Utara di Eropa, Asia, Afrika Utara, dan Amerika Utara.

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Tampilan jarak dekat dari bunga C. monogyna

Buah sanca merupakan semak atau pohon kecil, sebagian besar tumbuh hingga 5–15 m (16–49 ft) tinggi, [4] dengan buah pome kecil dan (biasanya) cabang berduri. Jenis kulit kayu yang paling umum berwarna abu-abu halus pada individu muda, mengembangkan celah memanjang dangkal dengan punggung sempit pada pohon tua. Duri adalah cabang kecil berujung lancip yang muncul dari cabang lain atau dari batang, dan bersifat khas1–3 cm (0,39–1,18 in) panjang (dicatat hingga115 cm (45 in) satu kasus [4] ). Daunnya tumbuh tersusun spiral pada pucuk-pucuk yang panjang, dan bergerombol pada pucuk-pucuk yang memacu pada dahan atau ranting. Daun pada sebagian besar spesies memiliki tepi berlobus atau bergerigi dan bentuknya agak bervariasi. [5] Buahnya, kadang-kadang dikenal sebagai "sanca" berbentuk seperti buah beri tetapi secara struktural berupa buah apel yang mengandung satu hingga lima piren yang menyerupai "batu" buah plum, persik, dll., yang merupakan buah berbiji dalam subfamili yang sama. [5]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Buah sanca menyediakan makanan dan tempat berlindung bagi banyak spesies burung dan mamalia, dan bunganya penting bagi banyak serangga pemakan nektar. Buah sanca juga digunakan sebagai tanaman pangan oleh larva sejumlah besar spesies Lepidoptera, seperti ngengat eggar kecil, E.lanestris . Buah sanca penting bagi satwa liar di musim dingin, khususnya burung anis dan burung sayap-malam ; burung-burung ini memakan beri sanca dan menyebarkan bijinya ke dalam kotorannya.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Penggunaan kuliner[sunting | sunting sumber]

Buah sanca eropa, C. monogyna, dapat dimakan. Di Inggris, kadang-kadang digunakan untuk membuat jeli atau anggur buatan sendiri . [6] Daunnya bisa dimakan, dan jika dipetik di musim semi saat masih muda, daunnya cukup empuk untuk digunakan dalam salad.[7] Daun muda dan kuncup bunga, yang juga dapat dimakan, dikenal sebagai "roti dan keju" di pedesaan Inggris. [6] Di Amerika Serikat bagian selatan, buah-buahan dari tiga spesies asli secara kolektif dikenal sebagai mayhaw dan dibuat menjadi jeli yang dianggap sebagai makanan lezat. Masyarakat Kutenai di barat laut Amerika Utara memakan buah sanca berwarna merah dan hitam sebagai makanan.

Buah Crataegus mexicana dikenal di Meksiko sebagai tejocotes dan dimakan mentah, dimasak, atau selai selama musim dingin. Mereka dimasukkan ke dalam piñata yang dipecahkan selama perayaan tradisional pra-Natal yang dikenal sebagai Las Posadas . Mereka juga dimasak dengan buah-buahan lain untuk menyiapkan minuman Natal. Campuran pasta tejocote, gula pasir dan bubuk cabai menghasilkan permen populer asal Meksiko bernama rielitos, yang diproduksi oleh beberapa merek.

Buah sanca spesies Crataegus pinnatifida (sanca Cina) berwarna asam, merah cerah dan menyerupai buah apel kecil. Mereka digunakan untuk membuat berbagai jenis makanan ringan Tiongkok, seperti tanghulu — dilapisi sirup gula dan ditusuk – dan abon sanca . Buahnya, yang dalam bahasa Cina disebut 山楂shān zhā, juga digunakan untuk menghasilkan selai, jeli, jus, minuman beralkohol, dan minuman lainnya; ini pada gilirannya dapat digunakan dalam masakan lain (misalnya, banyak resep lama untuk saus asam manis Kanton memerlukan selai shānzhā ). Di Korea Selatan, minuman keras yang disebut sansachun (산사춘) dibuat dari buahnya.

Di Iran, buah Crataegus (termasuk Crataegus azarolus var. aronia, serta spesies lainnya) dikenal sebagai zâlzâlak dan dimakan mentah sebagai camilan, atau dibuat menjadi selai yang dikenal dengan nama yang sama.

Riset[sunting | sunting sumber]

Meta-analisis Kolaborasi Cochrane tahun 2008 terhadap penelitian sebelumnya menyimpulkan bahwa terdapat bukti "manfaat yang signifikan dalam pengendalian gejala dan hasil fisiologis" untuk ekstrak buah sanca yang digunakan sebagai bahan pembantu dalam mengobati gagal jantung kronis . Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah atau memiliki nama yang salah. Tinjauan tahun 2010 Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah atau memiliki nama yang salah. menyimpulkan bahwa "Preparat Crataegus" memiliki potensi yang signifikan sebagai obat yang berguna dalam pengobatan penyakit kardiovaskular ". Tinjauan tersebut menunjukkan perlunya studi lebih lanjut mengenai dosis terbaik dan menyimpulkan bahwa meskipun "banyak interaksi teoretis yang berbeda antara Crataegus dan obat ortodoks telah didalilkan ... tidak ada yang [belum] dapat dibuktikan." Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah atau memiliki nama yang salah.

Fitokimia yang ditemukan dalam buah sanca termasuk tanin, flavonoid, proanthocyanidins oligomer dan asam fenolik .[8]

Obat tradisional[sunting | sunting sumber]

Beberapa spesies buah sanca telah digunakan dalam pengobatan tradisional . Produk yang digunakan seringkali berasal dari C. monogina, C. laevigata, atau spesies Crataegus terkait, "secara kolektif dikenal sebagai buah sabca", belum tentu membedakan spesies ini. [9] Buah kering Crataegus pinnatifida digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok, terutama sebagai bantuan pencernaan. Spesies yang berkerabat dekat, Crataegus cuneata (sanca Jepang, disebut sanzashi dalam bahasa Jepang) digunakan dengan cara yang sama. Spesies lain (terutama Crataegus laevigata ) digunakan dalam pengobatan herbal dimana tanaman tersebut dipercaya dapat memperkuat fungsi kardiovaskular. [10]

Masyarakat Kutenai di barat laut Amerika Utara menggunakan buah sanca hitam ( bahasa Kutenai : kaǂa; perkiraan pengucapan: kasha ) untuk makanan, dan buah hawthorn merah (bahasa Kutenai: ǂupǂi; perkiraan pengucapan: shupshi ) dalam pengobatan tradisional.[11]

Efek samping[sunting | sunting sumber]

Overdosis dapat menyebabkan aritmia jantung dan tekanan darah rendah, sedangkan efek samping yang lebih ringan termasuk mual dan pusing .[12] Pasien yang memakai digoksin harus menghindari penggunaan buah sanca. [13] [14]

Bentang lahan[sunting | sunting sumber]

Banyak spesies dan hibrida digunakan sebagai pohon hias dan pohon jalanan. Buah sanca biasa banyak digunakan di Eropa sebagai tanaman pagar . Selama Revolusi Pertanian Inggris pada abad kedelapan belas dan kesembilan belas, anakan buah sanca diperbanyak secara massal di pembibitan untuk menciptakan batas lahan baru yang disyaratkan oleh Inclosure Acts .[15] Beberapa kultivar Midland hawthorn C. laevigata telah dipilih karena bunganya yang berwarna merah jambu atau merah. Sanca adalah salah satu pohon yang paling direkomendasikan untuk lanskap konservasi air.

Propagasi[sunting | sunting sumber]

Meskipun secara umum dikatakan bahwa buah sanca dapat diperbanyak dengan cara memotong, hal ini sulit dicapai dengan potongan batang yang tidak berakar. Tanaman kecil atau anakan sering kali ditransplantasikan dari alam liar. Benih memerlukan stratifikasi dan membutuhkan waktu satu atau dua tahun untuk berkecambah. [16] Perkecambahan benih ditingkatkan jika piren yang mengandung benih dikeringkan secara ekstensif pada suhu kamar, sebelum dilakukan stratifikasi.[17] Bentuk yang tidak umum dapat dicangkokkan ke bibit spesies lain. [16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ J. B. Phipps (1997). Monograph of northern Mexican Crataegus (Rosaceae, subfam. Maloideae). Sida, Botanical Miscellany. 15. Botanical Research Institute of Texas. hlm. 12. ISBN 9781889878294. 
  2. ^ Sunset Western Garden Book, 1995:606–607
  3. ^ "Crataegus species – The hawthorns". Plants For A Future. 2012. Diakses tanggal 12 April 2019. 
  4. ^ a b Phipps, J. B., O'Kennon, R. J., Lance, R. W. (2003).
  5. ^ a b Asheghi, M. Sajad (2022-03-01). "Phenotypic Diversity of Crataegus orientalis subsp. szovitsii (Pojark.) K.I.Chr. Population in Markazi Province, Iran". Erwerbs-Obstbau (dalam bahasa Inggris). 64 (1): 69–74. doi:10.1007/s10341-021-00605-2. ISSN 1439-0302. 
  6. ^ a b Wright, John (2010), Hedgerow: River Cottage Handbook Bloomsbury Publishing Plc, ISBN 978-1-4088-0185-7 (pp. 73–74)
  7. ^ Richard Mabey, Food for Free, Collins, October 2001.
  8. ^ "A Modern Herbal – Hawthorn". botanical.com. Diakses tanggal 12 September 2015. 
  9. ^ Phipps, J. B., O'Kennon, R. J., Lance, R. W. (2003).
  10. ^ Dharmananda S. (2004). "Hawthorn (Crataegus). Food and Medicine in China". January. Institute of Traditional Medicine Online. 
  11. ^ "FirstVoices – Ktunaxa. Plants: medicine plants: words". Diakses tanggal 2012-07-11. 
  12. ^ "Hawthorn". Memorial Sloan Kettering Cancer Center. 2019. Diakses tanggal 12 April 2019. 
  13. ^ Dasgupta A, Kidd L, Poindexter BJ, Bick RJ (August 2010). "Interference of hawthorn on serum digoxin measurements by immunoassays and pharmacodynamic interaction with digoxin". Arch Pathol Lab Med. 134 (8): 1188–92. doi:10.5858/2009-0404-OA.1. PMID 20670141. 
  14. ^ Tankenow Roberta; Tamer Helen R.; Streetman Daniel S.; Smith Scott G.; Welton Janice L.; Annesley Thomas; Aaronson Keith D.; Bleske Barry E. (2003). "Interaction Study between Digoxin and a Preparation of Hawthorn (Crataegus oxyacantha)" (PDF). J Clin Pharmacol. 43 (6): 637–642. doi:10.1177/0091270003253417. PMID 12817526. 
  15. ^ Williamson, Tom (2013), An Environmental History of Wildlife in England 1650 – 1950 Bloomsbury Academic, ISBN 978-1-4411-0863-0 (p. 104)
  16. ^ a b Bailey, L. H.; Bailey, E. Z.; the staff of the Liberty Hyde Bailey Hortorium.
  17. ^ Bujarska-Borkowska, B. (2002) Breaking of seed dormancy, germination and seedling emergence of the common hawthorn (Crataegus monogyna Jacq.).