Bahasa Paisaci

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bahasa Paisaci

𑀧𑁃𑀰𑀸𑀘𑀻
Prakerta Paisaci
WilayahIndia Utara
EraMungkin dari abad ke-5 SM; namun, kebanyakan naskah berasal dari abad ke-3 hingga ke-10 Masehi[1]
Kode bahasa
ISO 639-3Tidak ada (mis)
LINGUIST List
qpp
Glottologpais1238[2]
Status konservasi
Terancam

CRSingkatan dari Critically endangered (Terancam Kritis)
SESingkatan dari Severely endangered (Terancam berat)
DESingkatan dari Devinitely endangered (Terancam)
VUSingkatan dari Vulnerable (Rentan)
Aman

NESingkatan dari Not Endangered (Tidak terancam)
ICHEL Red Book: Extinct

Paisaci diklasifikasikan sebagai bahasa yang telah punah (EX) pada Atlas Bahasa-Bahasa di Dunia yang Terancam Kepunahan

Referensi: [3][4]
 Portal Bahasa
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B • PW
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Bahasa Paisaci (𑀧𑁃𑀰𑀸𑀘𑀻; IAST: Paiśācī) adalah suatu bahasa Indo-Arya yang pernah disebutkan dalam ahli tata bahasa Sanskerta Klasik[5] dan Prakerta. Hal tersebut umumnya dikelompokkan sebagai suatu bahasa Prakerta, yang berbagi beberapa kesamaan linguistik, tetapi masih tidak dianggap Prakerta lisan oleh ahli tata bahasa karena murni berjenis bahasa sastra dan arkaisme.[6]

Identitas[sunting | sunting sumber]

Etimologi penamaan Paisaci menunjukkan bahwa tersebut dituturkan oleh piśāca (berarti "ghoul"). Dalam karya puisi berbahasa Sanskerta seperti Kavyadarsha oleh Daṇḍin, bahasa ini juga dikenal dengan nama Bhūtabhāṣa, sebuah julukan yang dapat diartikan sebagai "bahasa mati" (yaitu tanpa penutur yang masih hidup), atau sebagai "bahasa yang digunakan oleh orang mati" (yaitu ghoul atau hantu), tetapi penafsiran pertama lebih masuk akal dan yang terakhir lebih berupa mitologi. Bukti yang mendukung penafsiran sebelumnya adalah bahwa kesusastraan di Paiśācī terpisah-pisah dan sangat jarang, tetapi mungkin dulunya umum.

Siddha-Hema-Śabdanuśāśana, sebuah risalah tata bahasa yang ditulis oleh Acharya Hemachandraacharya mencakup enam bahasa: Sanskerta, Prakerta "baku" (mungkin Prakerta Maharashtri), Shauraseni, Magahi, Paiśācī, Cūlikāpaiśācī, dan Apabhraṃśa (mungkin Apabhraṃśa Gurjar, lazim di daerah Gujarat dan Rajasthan pada waktu itu dan leluhur bahasa Gujarat).

Sejarawan Tibet abad ke-13 bernama Buton Rinchen Drub menulis bahwa aliran-aliran Buddhisme awal dipisahkan oleh pilihan bahasa keagamaan: Kaum Mahāsāṃghika menggunakan bahasa Prakerta, Sarwastiwada menggunakan bahasa Sanskerta, Sthawirawāda menggunakan bahasa Paiśācī, dan Saṃmitīya menggunakan bahasa Apabhraṃśa.[7]

Kesusastraan[sunting | sunting sumber]

Karya yang paling banyak dikenal, meskipun hilang, dikaitkan dengan Paiśācī adalah Bṛhatkathā (secara harfiah berarti "Kisah Besar"), kumpulan besar cerita dalam syair, dikaitkan dengan Gunadhya. Dia dikenal melalui adaptasinya dalam bahasa Sanskerta sebagai Kathasaritsagara pada abad ke-11 oleh Somadewa, dan juga dari Bṛhatkathā oleh Kshemendra. Baik Somadewa dan Kshemendra dari Kashmir di mana Bṛhatkathā konon terkenal. Berbicara tentang keberadaannya, Pollock menulis:[8]:92

Ahli bahasa telah mengidentifikasi ini sebagai segala sesuatu mulai dari dialek Indik Pertengahan timur yang mirip dengan bahasa Pali hingga bahasa Munda penduduk Pegunungan Vindhya […] Sebenarnya hanya ada sedikit alasan untuk repot-repot memilih […] Paiśācī adalah pelawak di geladak Wacana bahasa Asia Selatan, yang memiliki status legenda eksklusif, karena dikaitkan dengan satu naskah yang hilang, Bṛhatkathā (Kisah Hebat), yang tampaknya lebih eksis sebagai naskah aktual daripada sebagai kategori konseptual yang menandakan Volksgeist, Gudang Besar Narasi Rakyat […] Namun, selain dari karya legendaris ini (yang "bertahan" hanya dalam satu Jain Maharashtri dan beberapa perwujudan bahasa Sanskerta), Paiśācī tidak relevan dengan sejarah sastra Asia Selatan yang sebenarnya.

Ada satu bab yang didedikasikan untuk bahasa Paisaci dalam Prakrita Prakasa, sebuah kitab tata bahasa Prakerta yang dikaitkan dengan Wararuci. Dalam karya tersebut, disebutkan bahwa dasar Paisaci yaitu Sauraseni. Selanjutnya disebutkan 10 aturan untuk mengubah naskah dasar menjadi Paiśācī, sebagian besar adalah aturan penggantian huruf.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Paisaci at MultiTree on the Linguist List
  2. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2023). "Paisaci Prakrit". Glottolog 4.8. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  3. ^ "UNESCO Interactive Atlas of the World's Languages in Danger" (dalam bahasa bahasa Inggris, Prancis, Spanyol, Rusia, and Tionghoa). UNESCO. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2022. Diakses tanggal 26 Juni 2011. 
  4. ^ "UNESCO Atlas of the World's Languages in Danger" (PDF) (dalam bahasa Inggris). UNESCO. 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 Mei 2022. Diakses tanggal 31 Mei 2022. 
  5. ^ a b Dr. Narinder Sharma. Prakrita Prakasha Of Vararuchi Dr. P. L. Vaidya (dalam bahasa Sanskrit). 
  6. ^ "181 [95] - The home of the Paisaci - The home of the Paisaci - Page - Zeitschriften der Deutschen Morgenländischen Gesellschaft - MENAdoc – Digital Collections". menadoc.bibliothek.uni-halle.de. 
  7. ^ Yao, Zhihua. The Buddhist Theory of Self-Cognition. 2012. p. 9
  8. ^ Pollock, Sheldon I. (2006), The language of the gods in the world of men: Sanskrit, culture, and power in premodern India, University of California Press, ISBN 978-0-520-24500-6