Ba (negara)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Negara Ba
巴國
?–316 SM
Ba adalah negara penting di barat daya
Ibu kota Yíchéng (夷城)
Píngdū (平都)
Zhǐ ()
Jīangzhōu (江州)
Diànjīang (垫江)
Langzhong(閬中)
Bentuk pemerintahan Monarki
Sejarah
 -  Didirikan ?
 -  Dibubarkan 316 SM
Pengganti
Qin (negara)
Sekarang bagian dari Tiongkok

Ba (Hanzi: ; Pinyin: ; harfiah: 'piktogram untuk 'ular', linguistik yang berarti 'melekat' dan 'pegangan) merupakan sebuah negara kuno di timur Sichuan, Tiongkok. Ibu kotanya adalah Yicheng (Kota Enshi), Hubei. Ba ditaklukkan oleh Qin pada tahun 316 SM. Minoritas suku Tujia modern menelusuri sebagian asal mereka kembali kepada Ba.[1]

Ba, sering digambarkan sebagai konfederasi longgar atau kumpulan kepala suku, terdiri dari beberapa klan independen longgar yang mengakui raja. Klan Ba sangat beragam, terdiri dari berbagai etnis. Bukti arkeologi menunjukkan bahwa orang-orang Ba mengandalkan terutama pada penangkapan ikan dan perburuan, dengan tingkat pertanian rendah dan tidak ada bukti irigasi.[2]

Wilayah[sunting | sunting sumber]

Ba awalnya termasuk wilayah di Lembah Han dan memiliki ibu kotanya di Yicheng, Hubei; Namun naiknya Chu mendorong Ba ke barat dan lebih jauh ke Cekungan Sichuan. Ekspansi Chu juga memaksa Ba untuk memindahkan modalnya beberapa kali. Menurut abad ke-4 M Tawarikh Huayang oleh Chang Qu, ibu kota atau pusat administrasi Ba termasuk Jiangzhou (Chongqing), Dianjiang (Distrik Hechuan), dan Pingdu (Fengdu), dengan ibu kota terakhirnya di Langzhong. Selama Periode Negara Perang, Qin, Chu dan Shu, semua negara yang lebih kuat, berbagi perbatasan bersama dengan Ba.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bukti paling awal dari pemukiman manusia di wilayah ini ditemukan di situs Heliang dekat Fengdu dan berasal dari 15.000 tahun yang lalu. Situs neolitik yang ditemukan di Daxi berasal dari tahun 5.000 hingga 3.000 SM, sementara situs neolitikum akhir (pada sekitar tahun 2000 SM) ditemukan di Zhongba di Zhongxian.[3]

Menurut Kitab Dinasti Han Akhir, pendiri negara Ba adalah Lord Lin (Hanzi: 廪君). Di catatan ini, awalnya ada lima klan: Ba, Fan (), Shen (), Xiang (), dan Zheng (), dan mereka menyelenggarakan kontes untuk menentukan siapa yang akan menjadi kepala:

Klan-klan itu belum memiliki seorang pemimpin, tetapi hanya menyembah para hantu dan roh, dan karena itu mereka membuat perjanjian: siapa saja yang bisa melempar belati dan memakainya di celah batu tertentu yang tinggi di atas tebing akan menjadi kepala suku. Dari semua pesaing, hanya seorang putra dari Klan Ba, Wuxiang, yang mampu mencapai target, dan ketika dia melakukannya, semua yang hadir mendesah dengan kekaguman. Sekali lagi mereka membuat kompetisi, memberi masing-masing pesaing sebuah perahu kasar dan bersumpah, "dia yang membuat dirinya mengapung [di perairan yang kasar ini] akan menjadi pemimpin!" Lagi-lagi Wuxiang menang, sementara semua perahu lainnya tenggelam. Jadi mereka menjadikannya kepala, memanggilnya Lord Lin.

— Book of the Later Han[4][5]

Lord Lin memimpin orang-orang untuk menetap di Yicheng di Hubei barat daya di dekat Sichuan. Pusat Ba pertama di Sichuan adalah Fuling (juga disebut Zhi), yang konon merupakan tempat pemakaman raja Ba yang paling awal. Ba menyerap suku lain yang ditemuinya, seperti suku-suku Pu (), Zong (), Ju (), Gong (), Nu () Rang (), Yi () dan dan (), karena itu Ba pada kenyataannya merupakan konfederasi dari berbagai kelompok.[6] Pu misalnya adalah suku yang tersebar luas mulai dari Henan ke Guizhou dan disebut sebagai Seratus Pu (百濮百濮) karena keragaman mereka, dan Ju adalah sebuah negara bagian di Sichuan tengah utara, sedangkan Dan dikatakan hidup di air, dan Rang adalah orang-orang dari bagian tenggara negara bagian Ba yang dikenal karena penguburan tebing mereka.[7]

Sebutan "negara Ba" muncul di tulang ramalan Dinasti Shang dari abad ke-13 SM di mana raja Shang merenungkan menyerang Ba. Negara Ba mungkin telah membantu para pendiri Dinasti Zhou dalam penggulingan Shang pada Pertempuran Muye tahun 1046 SM. Namun, penampilan definitif pertama Ba dalam sejarah tercatat terjadi pada 703 SM; Zuo Zhuan catatan yang Ba mengambil bagian dalam sendi operasi militer dengan Chu melawan Deng. Meskipun Chu terkadang merambah wilayah Ba, Ba berbagi hubungan yang kompleks dengan Chu, dengan perdagangan dan ikatan pernikahan yang kuat. Chu juga mempekerjakan banyak tentara bayaran Ba ​​sebagai tentara di pasukannya sendiri. Praktek ini terkadang menyebabkan masalah bagi Chu; dalam satu contoh, tentara bayaran Ba ​​yang dipekerjakan oleh Chu memberontak dan mengepung ibu kota Chu pada tahun 676 atau 675 SM.

Pada 316 SM, Ba dan Zu bersekutu dengan Qin untuk menyerang Shu. Namun, setelah penaklukan Shu yang sukses, Qin segera menghidupkan kedua sekutunya dan menangkap raja Ba terakhir. Negara Ba dipadamkan dan diubah menjadi komanderi Qin. Tidak seperti manajemen Shu, Qin memungkinkan elit Ba untuk mempertahankan pemerintahan langsung dan tidak memaksa migrasi besar-besaran orang Qin ke wilayah Ba. Para elit Ba kemudian akan terpinggirkan melalui kebijakan pembagian dan pemerintahan.

Kebudayaan Ba[sunting | sunting sumber]

Harimau adalah bagian penting dari mitologi Ba, dengan macan putih yang dijunjung tinggi. Menurut legenda, raja pertama Ba, Lord Lin, berubah menjadi harimau putih pada saat kematiannya.[2] Artefak dari situs arkeologi Ba sering menggunakan motif harimau. Bukti arkeologi juga menunjukkan bahwa orang Ba mungkin telah mempraktekkan pengorbanan manusia,[2] Sejarah Han Akhir ditunjukkan diciptakan oleh roh harimau putih Lord Lin.[8]

Peperangan memainkan peran penting dalam masyarakat Ba. Prajurit mereka sering dipekerjakan sebagai tentara bayaran oleh negara lain; mereka memainkan peran dalam kekalahan Xiang Yu oleh Liu Bang (kemudian Kaisar Gaozu dari Han), dan kemudian melayani Dinasti Han.[9]

Senjata yang lazim dalam barang pemakaman Ba, beberapa dengan bilah melengkung yang berbeda. Ciri khas lain dari budaya Ba adalah makam peti berbentuk perahu mereka, dan mereka menggunakan drum perunggu gaya Ba (錞于錞于, mirip dengan drum Đông Sơn), diatapi dengan sosok harimau, untuk berkomunikasi dalam pertempuran. Seperti di negara-negara lain di Cina kuno, mereka membuat banteng perunggu yang indah atau tripod kurban, kadang-kadang dengan tulisan di atasnya.[10]

Orang-orang Ba dikenal karena kemampuan bermusik dan memberi gaya dan musik khas Tiongkok yang sangat populer selama berabad-abad. Tarian, yang disebut Ba Yu (CinaHanzi: 巴渝, kemudian berganti nama menjadi tarian Zhaowu, 昭武), pertama kali dibawa ke ketenaran oleh Kaisar Gaozu dari Han, yang menikmati tarian perang mereka. Penampilan berskala besar dari tarian melibatkan mengacungkan berbagai senjata ke iringan drum dan lagu dalam bahasa Ba. Itu tetap populer melalui Dinasti Tang dan menyebar sampai Asia Tengah.[11]

Budaya Ba-Shu mengembangkan sistem penulisan yang simbol-simbolnya tampaknya tidak berhubungan dengan aksara Han. Tiga aksara Ba–Shu telah ditemukan di perabotan perunggu, tidak ada satupun yang diuraikan. Salah satu aksara piktogram digunakan untuk menghias senjata yang ditemukan di pemakaman Ba di Sichuan timur. Aksara kedua ditemukan di Sichuan barat dan timur, pada senjata, sabuk gesper dan di pangkal kapal perunggu. Beberapa ahli percaya aksara ini menjadi fonetis, menunjuk pada persamaan antara beberapa simbol dari aksara Yi. Aksara ketiga (mungkin juga fonetik) hanya diketahui dari sebuah prasasti di tutup sebuah kapal perunggu yang ditemukan di pemakaman Baihuatan, Chengdu.[12]

Ba dalam astronomi[sunting | sunting sumber]

Ba diwakili oleh bintang Epsilon Serpentis di asterism Right Wall, Batasan Pasar di Langit.[13]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Archived copy" DNA测定下里巴人. people.com.cn. 2001-07-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-19. Diakses tanggal 2010-07-25. 
  2. ^ a b c Barbara A. West (2009). Encyclopedia of the Peoples of Asia and Oceania. Infobase Publishing. hlm. 73–74. ISBN 978-0-8160-7109-8. 
  3. ^ Kim Hunter Gordon, Jesse Watson (2011). Chongqing & The Three Gorges. hlm. 8–11. ISBN 978-7-5022-5215-1. 
  4. ^ Hou Hanshu Original text: 未有君長,俱事鬼神,乃共擲□於石穴,約能中者,奉以為君。巴氏子務相乃獨中之,觿皆歎。又令各乘土船,約能浮者,當以為君。余姓悉沉,唯務相獨浮。因共立之,是為廩君。
  5. ^ Kim Hunter Gordon, Jesse Watson (2011). Chongqing & The Three Gorges. hlm. 12–13. ISBN 978-7-5022-5215-1. 
  6. ^ Steven F. Sage. Ancient Sichuan and the Unification of China. State University of New York Press. hlm. 51–52. ISBN 978-0791410387. 
  7. ^ Terry F. Kleeman (1998). Ta Chʻeng, Great Perfection - Religion and Ethnicity in a Chinese Millennial Kingdom. University of Hawaii Press. hlm. 43. ISBN 0-8248-1800-8. 
  8. ^ Hou Hanshu Original text: 廩君死,魂魄世為白虎。巴氏以虎飲人血,遂以人祠焉。 Translation: When Lord Lin died, [people thought that] his spirit appeared to the world as a white tiger. The people of Ba believed that tigers drink human blood, so they made sacrifice to him using human victims.
  9. ^ Terry F. Kleeman (1998). Ta Chʻeng, Great Perfection - Religion and Ethnicity in a Chinese Millennial Kingdom. University of Hawaii Press. hlm. 44–45. ISBN 0-8248-1800-8. 
  10. ^ "Overseas Archaeology: The Ba Civilization of Sichuan Province in China" Diarsipkan 2010-08-20 di Wayback Machine., Wilhelm G. Solheim II Foundation for Philippine Archaeology, The Solheim Foundation Bulletin, Quarterly Bulletin, Volume I, No. 1, July – September 2003. "A bronze ding tripod at least 2,000 Years old was excavated in Sichuan Province. At this site was found the largest number of relics related to the Ba People ever excavated. News of the discovery of a burial belonging to the ancient Ba people of Sichuan province made headlines in newspapers and magazines around China early last month."
  11. ^ Terry F. Kleeman (1998). Ta Chʻeng, Great Perfection - Religion and Ethnicity in a Chinese Millennial Kingdom. University of Hawaii Press. hlm. 45–46. ISBN 0-8248-1800-8. 
  12. ^ Sage, Steven F. (1992). Ancient Sichuan and the Unification of China. SUNY Press. hlm. 74–75, 244–245. ISBN 978-0-7914-1037-0. 
  13. ^ AEEA 天文教育資訊網 (dalam bahasa Tionghoa). National Museum of Natural Science. 2006-06-24. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Sage, Steven F., Ancient Sichuan and the Unification of China, ISBN 0-7914-1038-2.
  • Kleeman, Terry F., Great Perfection: Religion and Ethnicity in a Chinese Millennial Kingdom, ISBN 0-8248-1800-8.