Zhuhou

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta yang menunjukkan negara-negara utama Dinasti Zhou

Negara-negara bawahan Tiongkok kuno (Hanzi sederhana: 诸侯; Hanzi tradisional: 諸侯; Pinyin: Zhūhóu) merupakan sekelompok negara yang berasal dari berbagai negara kota dan teritori yang ada di Tiongkok sebelum disatukan oleh Qin Shi Huang pada tahun 221 SM. Dalam banyak kasus, ini adalah negara-negara bawahan yang dicirikan oleh upeti yang dibayarkan kepada Dinasti Zhou (1046–256 SM).[1]:61 Negara-negara bagian dan wilayah kekuasaan seperti itu akan muncul lagi selama dinasti-dinasti berikutnya sebagai suatu kebijaksanaan politis ketika diperlukan.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Menurut sudut pandang sinosentrisme dan Mandat Surga, Tiongkok adalah pusat dunia dan kaisar yang berkuasa sebagai satu-satunya penguasa, semua calon kuat dan penguasa hanyalah pengikut Kerajaan Tengah. Sebagai akibatnya, sejak zaman dahulu orang Cina memandang dunia sebagai serangkaian lingkaran pengaruh konsentris yang memancar keluar dari ibu kota mereka. Di dalam lingkaran terdekat ada negara-negara bawahan yang berjanji setia kepada penguasa Zhou. Terlepas dari Dinasti Zhou itu sendiri, yang menduduki wilayah di sekitar ibu kotanya, masing-masing negara menanggung akhiran -guó (國/国) yang berarti negara atau bangsa. Dari 150 atau lebih negara,[2] beberapa lebih kecil dari kota atau kota kecil berbenteng, dan yang lain memiliki ibu kota dan daerah perkotaan lainnya, yang mengendalikan sejumlah besar wilayah.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Zhou Barat[sunting | sunting sumber]

Setelah penggulingan Dinasti Shang pada tahun 1046 SM, raja-raja awal membuat tanah hibah untuk berbagai kerabat dan keturunan.:57 Penyerahan yang disertai dengan gelar menurut Lima Ordo Bangsawan[A] (五等爵位), dengan hanya penguasa Zhou yang menyandang gelar "Raja" (, wáng). Bersama dengan tanah dan gelar itu, ada tanggung jawab untuk mendukung raja Zhou selama keadaan darurat dan membayar ritual penghormatan kepada leluhur Zhou. Di Lembah Sungai Kuning, dari negara-negara bawahan paling awal, Negara bagian Cai didirikan menyusul pemberian tanah oleh Raja Zhou pertama kepada adik laki-lakinya. Negara-negara lain yang didirikan saat ini termasuk Cao, Yan, Jin, dan Chen. Negara bagian utama Song diciptakan sebagai hibah tanah bagi kaum bangsawan dari dinasti Shang yang kalah. Di pinggiran, negara bagian Yan, Qi, dan Jin di utara dan timur laut memiliki lebih banyak ruang untuk berkembang dan tumbuh menjadi negara-negara utama.[3] Di selatan, Xiong Yi diberikan wilayah kekuasaan Chu, yang tumbuh kuat dan para pengikutnya kemudian menyatakan diri sebagai raja.[4] Pada saat ini, negara (seperti Yue) yang dianggap tidak beradab tidak memenuhi syarat untuk wilayah vasal.[5][6] Di sekitar perbatasan negara-negara utama terdapat banyak entitas yang lebih kecil yang seiring waktu akan diserap oleh tetangga mereka yang lebih besar.[7]

Zaman musim semi dan gugur[sunting | sunting sumber]

Setelah serangan oleh nomaden Quanrong yang bersekutu dengan beberapa negara bawahan termasuk Shen dan Zheng, penguasa Zhou, Raja You terbunuh di istananya di Haojing. Putranya melarikan diri ke timur dan dinobatkan oleh beberapa pemimpin bawahan sebagai Raja Ping dari Zhou. Jadi, mulailah Dinasti Zhou Timur ketika sebuah ibu kota baru membangun sebuah ibu kota di Luoyi (雒邑), Luoyang modern. sudah didirikan di daerah tersebut, tidak mungkin bagi Zhou untuk memperluas wilayah mereka, faktor yang menjadi semakin penting sebagai mekanisme bertahan hidup untuk negara-negara yang lebih kecil. Negara-negara baru terus bermunculan sementara Chu pada tahap ini sebagai pengikut selatan yang kuat, setelah menyingkirkan citra "barbar" yang dulu, seperti halnya Qin di Barat.

Antara abad ketujuh dan keenam keseimbangan kekuatan empat arah muncul antara Qin (barat), Jin (barat-tengah), Chu (selatan) dan Qi (timur) sementara sejumlah negara yang lebih kecil terus ada antara Jin dan Qi. Negara Deng digulingkan oleh Chu pada 678 SM diikuti oleh aneksasi Negara Hua oleh Qin pada tahun 627 SM, membentuk pola yang secara bertahap akan melihat semua negara yang lebih kecil dihilangkan. Menjelang akhir musim semi dan musim gugur, peperangan antar negara menjadi semakin umum dan pola aliansi berkembang di antara para penguasa yang lebih kuat.

Hegemoni[sunting | sunting sumber]

Ketika kekuatan raja Zhou melemah, periode Musim Semi dan Musim Gugur melihat munculnya hegemoni (Hanzi: ; Pinyin: )[8] yang memegang kekuasaan atas semua negara bawahan lainnya untuk meningkatkan tentara dan menyerang musuh bersama. Pertemuan-pertemuan juga diadakan antara hegemon saat ini dan para penguasa negara-negara bawahan di mana upacara-upacara ritual berlangsung yang termasuk sumpah sumpah kesetiaan kepada raja Zhou saat ini dan satu sama lain.[9]

Zaman negara berperang[sunting | sunting sumber]

Pada 704 SM, pemimpin negara Chu Xiong Tong (熊 通) adalah penguasa bawahan pertama yang menyatakan dirinya setara dengan Zhou ketika ia mengadopsi gelar Raja Wu dari Chu. Semua negara lain secara bertahap mengikuti aturan sampai pemerintahan Zhou akhirnya ambruk di 256 SM. Negara-negara terus muncul seperti dalam kasus Zhongshan di utara, yang didirikan oleh Bai Di (白翟) pada abad ke-5 SM dan akan berlangsung hingga 295 SM.

Pada sekitar tahun 300 SM, hanya tujuh negara utama yang tersisa: Chu, Han, Qi, Qin, Yan, Wei dan Zhao. Beberapa dari mereka membangun taipa yang dibendung di sepanjang perbatasan mereka untuk melindungi diri mereka dari negara-negara lain dan penggerebekan oleh suku-suku nomaden seperti Quanrong dan Xiongnu. Negara-negara kecil seperti Zheng dan Song diserap oleh tetangga mereka yang lebih kuat. Negara-negara "non-Tionghoa" dari Ba dan Shu keduanya ditaklukkan oleh Qin pada tahun 316 SM.

Kekaisaran Qin[sunting | sunting sumber]

Setelah penyatuannya Tiongkok pada tahun 221 SM, kaisar pertama Qin Shi Huang melenyapkan gelar-gelar mulia yang tidak sesuai dengan sistem pemerintahan legalisnya; salah satu yang percaya pada manfaat daripada hak istimewa kelahiran. Dia memaksa semua pemimpin bawahan untuk menghadiri ibu kota tempat dia menyita negara mereka dan mengubahnya menjadi distrik administratif yang diklasifikasikan sebagai komanderi atau kabupaten, tergantung pada ukuran mereka. Para pejabat yang mengelola distrik-distrik baru dipilih berdasarkan prestasi dan bukan oleh koneksi keluarga.

Dinasti Han[sunting | sunting sumber]

Pada tahun-tahun awal Dinasti Han, komandan yang dibentuk selama Dinasti Qin sekali lagi menjadi negara bawahan di semua tetapi nama. Kaisar Gaozu (bertakhta 202–195) memberikan wilayah otonom kepada kerabatnya dan beberapa jenderal dengan kekuatan militer. Seiring waktu, negara-negara bawahan ini menjadi kuat dan menghadirkan ancaman bagi penguasa. Akhirnya, pada masa pemerintahan Kaisar Jing (bertakhta 156–141 SM), penasihat politiknya, Chao Cuo merekomendasikan penghapusan semua wilayah kekuasaan, sebuah kebijakan yang dipimpin pada 154 SM terhadap Pemberontakan Tujuh Pangeran. Pangeran Wu Liu Bi (劉濞) memberontak pertama dan diikuti oleh penguasa enam negara bagian lebih lanjut. Pemberontakan berlanjut selama tiga bulan sampai akhirnya dipadamkan. Kemudian, Kaisar Wu semakin melemahkan kekuatan negara-negara bawahan dengan menghilangkan banyak wilayah kekuasaan dan memulihkan kendali pusat atas prefektur dan kabupaten mereka.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Five Orders of Nobility and their rough equivalents in the British Peerage were Duke or Gōng (公), Marquess or Hóu (侯), Count or (伯), Viscount or (子) and Baron or Nán (男).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Keay, John (2009). China – A History. Harper Collins. ISBN 978-0-00-722178-3. 
  2. ^ Loewe and Shaughnessy, 'The Cambridge History of Ancient China', 1999, page 567
  3. ^ "Chinese History – Zhou Dynasty". ChinaKnowledge.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2010. Diakses tanggal November 7, 2010. 
  4. ^ 史记 楚世家 (House of Chu, Records of the Grand Historian) Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  5. ^ Gongyang Zhuan
  6. ^ Lewis, Mark Edward (2008). "The Early Chinese Empires: Qin and Han". Dalam Brook, Timothy. History of Imperial China. Cambridge: Harvard University Press. hlm. 39. ISBN 978-0-674-02477-9. 
  7. ^ Book of Songs (诗经)
  8. ^ "The Zhou Dynasty". Chinese Civilisation Centre, City University of Hong Kong. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-05. Diakses tanggal November 11, 2010. 
  9. ^ Zuo Zhuan