Shu (negara)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kerajaan Shu
蜀國
?–skt. 316 SM
Peta yang menunjukkan Kerajaan Shu selama dinasti Zhou
Ibu kota Tidak disebutkan
Bentuk pemerintahan Monarki
Era sejarah Zaman Musim Semi dan Gugur
 -  Didirikan ?
 -  Pertempuran Muye skt. 1046 SM
 -  Ditaklukkan oleh Qin skt. 316 SM
Pengganti
Qin (negara)
Shu (negara)

Shu (Chinese characters).svg

"Shu" dalam Aksara segel (atas) dan Aksara reguler (bawah)
Hanzi:

Shu (Hanzi: ) merupakan sebuah negara kuno di lokasi yang sekarang menjadi Provinsi Sichuan. Itu didasarkan pada Dataran Chengdu, di cekungan barat Sichuan dengan beberapa perpanjangan timur laut ke lembah Sungai Han bagian atas. Di sebelah timur adalah konfederasi Ba. Di sebelah timur adalah konfederasi suku Ba. Lebih ke timur menyusuri sungai Han dan Yangtze adalah Negara Chu. Ke utara di atas Pegunungan Qinling adalah Negara bagian Qin. Di sebelah barat dan selatan adalah suku masyarakat dengan kekuatan militer kecil.

Negara Shu yang mandiri ini ditaklukkan oleh negara Qin pada tahun 316 SM. Penemuan arkeologi baru-baru ini di Sanxingdui dan Jinsha yang dianggap sebagai situs kebudayaan Shu menunjukkan adanya peradaban unik di wilayah ini sebelum penaklukan Qin.

Pada periode berikutnya dalam sejarah Tiongkok, wilayah Sichuan terus disebut sebagai Shu setelah negara kuno ini, dan kemudian negara-negara yang didirikan di wilayah yang sama juga disebut Shu.

Awal negara mandiri Shu[sunting | sunting sumber]

Sebuah kepala perunggu dengan kertas berkapis emas yang dibuat oleh penduduk Shu selama abad ke 13 atau 12 SM.

Sebelum tahun 316 SM cekungan Sichuan diisolasi dari tempat yang saat itu adalah Tiongkok, yang dipusatkan di lembah Sungai Kuning di timur laut. Penemuan Sanxingdui pada tahun 1987 merupakan kejutan besar karena menunjukkan kebudayaan semi-Tiongkok utama yang sebelumnya tidak diketahui. Pada sekitar tahun 2050-1250 SM situs Sanxingdui 40 km utara Chengdu tampaknya telah menjadi pusat kerajaan yang cukup luas. Objek yang ditemukan di dua lubang harta berada dalam gaya yang berbeda dari benda yang ditemukan dari utara. Kebudayaan ini disarankan oleh banyak arkeolog untuk menjadi kerajaan Shu.

Ada sangat sedikit menyebutkan Shu di catatan sejarah Tiongkok awal sampai abad ke-4 SM. Meskipun ada referensi yang mungkin untuk "Shu" di prasasti tulang ramalan yang menunjukkan kontak antara Shu dan Shang, tidak jelas apakah Shu menyebutkan mengacu pada kerajaan di Sichuan atau pemerintahan lain yang berbeda di tempat lain.[1] Shu pertama kali disebutkan di Shujing sebagai salah satu sekutu Raja Wu dari Zhou yang membantu mengalahkan Shang pada tahun 1046 SM pada Pertempuran Muye.[2] Namun, tak lama setelah penaklukan Zhou, disebutkan di Yizhoushu bahwa seorang bawahan Raja Wu memimpin ekspedisi melawan Shu. Setelah pertempuran Muye, pengaruh utara pada Shu tampaknya telah meningkat dan kemudian menurun sementara Shu tetap berbeda secara budaya; Arkeologi menyarankan kontak dengan Shu pada akhir Shang dan periode Zhou awal, tetapi sedikit bukti pengaruh dari kemudian Zhou. Pengusiran Zhou dari lembah Sungai Wei pada tahun 771 SM mungkin meningkatkan isolasi Shu.

Sebuah kepala perunggu besar dengan mata menonjol diyakini merupakan gambaran Cancong, raja pertama semi-legendaris Shu

Catatan tertulis tentang Shu sebagian besar merupakan campuran cerita mitologis dan legenda sejarah yang ditemukan dalam catatan sejarah lokal dan berbagai macam lainnya.[3] Ada beberapa nama raja semi legendaris, seperti Cancong (蠶 叢, yang berarti "ulat sutra", yang diklaim sebagai pendiri budidaya ulat sutera di Sichuan), Boguan (柏 灌, "siprus-irrigator"), Yufu (魚 鳧, "dandang"), dan Duyu (杜宇, "cuckoo"). Menurut Tawarikh Huayang, Cancong adalah yang pertama dari raja-raja legendaris dan memiliki mata yang menonjol, sementara Duyu mengajarkan orang-orang pertanian dan berubah menjadi cuckoo setelah kematiannya.[4] Pada tahun 666 SM seorang pria dari Chu bernama Bieling (鱉靈, yang berarti "roh kura-kura") mendirikan Dinasti Kaiming (開明) yang berlangsung selama dua belas generasi sampai penaklukan Qin. Legenda mengatakan bahwa ketika Bieling meninggal di Chu, tubuhnya melayang ke hulu ke Shu dan hidup kembali. Dia berhasil dalam mengelola banjir dan Duyu kemudian turun tahta dalam mendukungnya. Catatan kemudian menyatakan bahwa raja-raja Kaiming menduduki jauh di selatan Shu sebelum bepergian ke Sungai Min dan mengambil alih dari Duyu.[5]

Kebudayaan Ba-Shu[sunting | sunting sumber]

Ketika negara Chu melebar ke barat menuju lembah Han dan Yangtze, mendorong suku Ba ke arah barat menuju Shu. Untuk abad ke-5 dan ke-4 SM di arkeolog Sichuan berbicara tentang campuran kebudayaan Ba-Shu, meskipun dua orang tetap berbeda. Ada juga beberapa pengaruh Chu di istana Shu. Pada 474 SM utusan-utusan Shu memberikan hadiah kepada pengadilan Qin yang merupakan kontak pertama yang tercatat antara kedua negara ini. Kemudian pasukan Shu menyeberangi Pegunungan Qinling dan mendekati ibu kota Qin Yong, dan di 387 Shu dan pasukan Qin bentrok dekat Hanzhong di sungai Han bagian atas.

Shu di bawah Qin dan Han[sunting | sunting sumber]

Penaklukan oleh Qin tahun 316 SM[sunting | sunting sumber]

Cekungan Sichuan sebelum penaklukan Qin, abad ke-5 SM

Pada sekitar tahun 356-338 SM Shang Yang memperkuat negara Qin dengan memusatkannya. Pada tahun 337 SM, utusan-utusan Shu mengucapkan selamat kepada Raja Huiwen dari Qin pada aksesinya. Pada sekitar waktu ini Shiniu Dao dibangun di atas pegunungan untuk menghubungkan Qin dan Shu. Pada sekitar tahun 316 SM, Markis Zu, yang memegang bagian dari Shiniu Dao, terlibat dengan Ba ​​dan bertengkar dengan saudaranya, Raja Kaiming yang kedua belas. Sang Markis dikalahkan dan melarikan diri ke Ba dan kemudian ke Qin. Zhang Yi mengusulkan bahwa Qin harus mengabaikan orang barbar ini dan melanjutkan ekspansi ke timur ke dataran pusat. Sima Cuo mengusulkan bahwa Qin harus menggunakan pasukan atasannya untuk mencaplok Shu, mengembangkan sumber dayanya dan menggunakan kekuatan tambahan untuk serangan selanjutnya ke arah timur. Usulan Sima Cuo diterima dan kedua penasehat dikirim ke selatan sebagai jendral. Kedua tentara bertemu di dekat Jaimeng di Sungai Jialing di wilayah Ba. Raja Kaiming kalah dalam beberapa pertempuran dan mundur ke selatan ke Wuyang di mana dia ditangkap dan dibunuh. Qin kemudian berbalik pada sekutunya dan mencaplok Ba.

Pemerintahan Qin dan Han[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 314 SM putra raja Kaiming yang terakhir ditunjuk sebagai Markis Yaotong dari Shu untuk memerintah bersama dengan seorang gubernur Qin. Pada tahun 311 SM seorang pejabat bernama Chen Zhuang memberontak dan membunuh Yaotong. Sima Cuo dan Zhang Yi lagi menyerbu Sichuan dan membunuh Chen Zhuang. Seorang Kaiming lainnya yang disebut Hui dijadikan Markis. Pada tahun 301 SM dia terlibat dalam intrik dan memilih bunuh diri ketika berhadapan dengan tentara Sima Cuo. Putranya, Wan, markis Kaiming terakhir, memerintah dari tahun 300 hingga 285 SM ketika dia dihukum mati. (Beberapa orang mengatakan bahwa An Dương Vương dalam sejarah Vietnam adalah anggota keluarga Kaiming yang memimpin orang-orangnya ke selatan dari Tiongkok.)

Penaklukan itu memiliki lebih dari dua kali lipat wilayah Qin dan memberikannya wilayah yang aman dari negara-negara lain kecuali Chu, tetapi tanah itu harus dikembangkan sebelum pajaknya dapat diubah menjadi kekuatan militer. Shu dijadikan "jun" atau komanderi dan menjadi tempat pengujian untuk administrasi jenis ini. Chengdu dikelilingi oleh tembok besar. Tanah didistribusikan kembali dan dibagi menjadi plot persegi panjang. Puluhan ribu kolonis dibawa dari utara. Banyak yang terpidana atau orang-orang terlantar akibat perang di utara. Mereka berbaris ke selatan dalam kolom yang diawasi oleh pejabat Qin. Sistem Irigasi Dujiangyan yang besar mulai mengalihkan Sungai Min ke timur Dataran Chengdu. Intervensi Qin di Ba kurang luas, tampaknya untuk menghindari mengasingkan orang yang suka berperang di perbatasan Chu.

Selama penaklukan Chu masih terikat di timur dengan aneksasi Yue. Pada tahun 312 SM pasukan Qin dan Chu bentrok di Sungai Han bagian atas. Zhang Yi menggunakan campuran ancaman dan gertakan untuk memblokir gangguan apa pun dari Chu. Kemudian seorang jenderal Chu bernama Zhuang Qiao mendorong ke barat dan menduduki wilayah kesukuan di sebelah selatan Yangtze di selatan Shu. Pada tahun 281 SM Sima Cuo menyeberangi Sungai Yangtze dan memotongnya dari Chu. Dia menjawab dengan menyatakan dirinya sebagai raja yang independen dan dia dan pasukannya secara bertahap menyatu dengan penduduk setempat. Dimulai pada tahun 280 SM atau sebelum jenderal Bai Qi menuruni Sungai Han dan mengambil ibu kota Chu (278 SM). Pada tahun 277 SM Tiga Ngarai diambil. Efeknya adalah menciptakan perbatasan Qin baru di timur Sichuan.

Sichuan tetap diam selama perang sebelum dan setelah Dinasti Qin menunjukkan kebijakan Qin asimilasi telah berhasil. Peninggalan arkeologis di Shu dari periode ini sangat mirip dengan yang ada di Tiongkok utara, sedangkan wilayah Ba tetap agak berbeda. Ketika Liu Bang meluncurkan kampanyenya untuk menemukan Dinasti Han Sichuan adalah basis pasokan yang penting. Pada tahun 135 SM, di bawah ekspansionis Kaisar Wu dari Han, Jenderal Tang Meng, yang mencoba pendekatan tidak langsung ke Kerajaan Nanyue, melakukan desakan ke selatan Sungai Yangtze dan sedikit kemudian Sima Xiangru mendorong ke daerah perbukitan di sebelah barat Sichuan. Kampanye-kampanye ini ke dalam wilayah kesukuan terbukti lebih mahal daripada yang berharga dan pada tahun 126 SM mereka berdua dibatalkan untuk mengalihkan sumber daya ke perang Xiongnu di utara. Pada tahun yang sama, Zhang Qian kembali dari barat dan melaporkan bahwa adalah mungkin untuk mencapai India dari Sichuan. Upaya untuk melakukan ini diblokir oleh suku bukit. Pada tahun 112 SM, Tang Meng melanjutkan perang ekspansionisnya ke arah selatan. Metode kerasnya memicu pemberontakan dekat di Sichuan dan Sima Xiangru dibawa untuk menegakkan kebijakan yang lebih moderat. Pada saat ini ekspansi Tiongkok di seluruh negara pertanian datar telah mencapai batas geografis alami. Ekspansi ke negara bukit di selatan dan barat jauh lebih lambat.

Shu dalam astronomi[sunting | sunting sumber]

Shu diwakili oleh bintang Alpha Serpentis di Wall Kanan asterism, Batasan Pasar di Langit (lihat konstelasi Tiongkok),[6] bersama dengan Lambda Serpentis dalam karya R. H. Allen.[7]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Terry F. Kleeman (1998). Ta Chʻeng, Great Perfection - Religion and Ethnicity in a Chinese Millennial Kingdom. University of Hawaii Press. hlm. 19–22. ISBN 0-8248-1800-8. 
  2. ^ Shujing Original text: 王曰:「嗟!我友邦塚君御事,司徒、司鄧、司空,亞旅、師氏,千夫長、百夫長,及庸,蜀、羌、髳、微、盧、彭、濮人。稱爾戈,比爾干,立爾矛,予其誓。」
  3. ^ Sanxingdui Museum; Wu Weixi; Zhu Yarong (2006). The Sanxingdui site: mystical mask on ancient Shu Kingdom. 五洲传播出版社. hlm. 7–8. ISBN 7-5085-0852-1. 
  4. ^ Chang Qu. "Book 3 (卷三)". Chronicles of Huayang (華陽國志). hlm. 90–91. 
  5. ^ Steven F. Sage. Ancient Sichuan and the Unification of China. State University of New York Press. hlm. 45–46. ISBN 978-0791410387. 
  6. ^ (Tionghoa) AEEA (Activities of Exhibition and Education in Astronomy) 天文教育資訊網 2006 年 6 月 24 日
  7. ^ Star Names, R.H.Allen p.376