Sanxingdui

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sanxingdui
三星堆
Kepala perunggu Sanxingdui dengan topeng berlapis emas
Kepala perunggu Sanxingdui dengan topeng berlapis emas
Sanxingdui berlokasi di Sichuan
Sanxingdui
Lokasi di sekitar Sichuan
LokasiGuanghan
WilayahSichuan
Koordinat30°59′35″N 104°12′00″E / 30.993°N 104.200°E / 30.993; 104.200
Sejarah
BudayaBaodun
Sanxingdui

Sanxingdui (Hanzi: 三星堆; Pinyin: Sānxīngduī; harfiah: 'Tel tiga bintang') merupakan sebuah nama situs arkeologi dan kebudayaan Zaman Perunggu besar di Guanghan modern, Sichuan, Tiongkok. Sebagian besar ditemukan pada tahun 1986, berikut temuan awal pada tahun 1929,[1] para arkeolog menggali artefak yang luar biasa bahwa penanggalan radiokarbon ditempatkan pada abad ke 12-11 SM.[2] Situs jenis untuk kebudayaan Sanxingdui yang menghasilkan artefak ini, arkeolog telah mengidentifikasi lokal dengan kerajaan kuno Shu. Artefak ditampilkan di Museum Sanxingdui yang terletak di dekat kota Guanghan.[2]

Penemuan di Sanxingdui, serta penemuan lain seperti makam Xingan di Jiangxi, menantang narasi tradisional peradaban Tiongkok yang menyebar dari dataran tengah Sungai Kuning, dan para arkeolog Tiongkok telah mulai berbicara tentang "beberapa pusat inovasi bersama-sama leluhur ke peradaban Tiongkok."[3][4]

Sanxingdui, bersama dengan situs Jinsha dan Makam peti mati berbentuk perahu, ada di daftar situs warisan dunia tentatif UNESCO.[5]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Topeng emas di Museum Situs Jinsha.
Sebuah kepala perunggu besar dengan mata menonjol diyakini merupakan gambaran Cancong, raja pertama semi-legendaris Shu[6]

Banyak arkeolog Tiongkok telah mengidentifikasi kebudayaan Sanxingdui untuk menjadi bagian dari kerajaan kuno Shu, menghubungkan artefak yang ditemukan di situs tersebut kepada raja-raja legendaris awal. Referensi ke kerajaan Shu yang dapat diandalkan tanggal untuk periode awal dalam catatan sejarah Tiongkok yang kurang (disebutkan dalam Shiji dan Shujing sebagai sekutu Zhou yang mengalahkan Shang), tetapi catatan raja-raja legendaris Shu mungkin ditemukan dalam sejarah setempat.[7]

Menurut Tawarikh Huayang yang disusun pada Dinasti Jin (265-420), kerajaan Shu didirikan oleh Cancong ().[8] Cancong digambarkan memiliki mata menonjol, sebuah fitur yang ditemukan dalam figur Sanxingdui. Benda berbentuk mata lainnya juga ditemukan yang mungkin menyarankan penyembahan mata. Penguasa lain yang disebutkan dalam Chronicles of Huayang termasuk Boguan (), Yufu (), dan Duyu (). Banyak objek adalah ikan dan berbentuk burung, dan ini telah disarankan untuk menjadi totem dari Boguan dan Yufu (nama Yufu sebenarnya berarti ikan dandang), dan klan Yufu telah disarankan sebagai yang paling mungkin dikaitkan dengan Sanxingdui.[9]

Penemuan juga sejak itu dibuat di Jinsha, yang terletak sejauh 40 km dan memiliki hubungan erat dengan Kebudayaan Sanxingdui. Ini dianggap relokasi ibu kota Kerajaan Shu.[10] It has also been suggested that the Jinsha site may be the hub and capital of Duyu clan.[11]

Situs arkeologi[sunting | sunting sumber]

Situs Sanxingdui dibagi menjadi area pengorbanan, istana, bengkel dan daerah pemukiman

Situs arkeologi Sanxingdui terletak sekitar 4 km timur laut Kota Nanxing, Guanghan, Deyang, Provinsi Sichuan. Penggalian arkeologi di situs menunjukkan bukti dari sebuah kota berdinding yang didirikan skt. 1,600 SM. Kota trapezoid memiliki dinding timur 2,000 m, dinding selatan 2,000 m, dinding barat 1,600 m dengan jarak 3.6 km2,[12] serupa dalam skala ke kota Shang Zhengzhou.

Kota ini dibangun di tepi Sungai Yazi (Hanzi: 涧河; Pinyin: Jiān Hé), dan bagian tertutup dari anak sungainya, Sungai Mamu, di dalam tembok kota. Dinding kota adalah 40 m di pangkalan dan 20 m di bagian atas dan bervariasi tinggi dari 8–10 m. Ada dinding-dinding bagian dalam yang lebih kecil.

Dindingnya dikelilingi oleh kanal selebar 25–20 m dan kedalaman 2–3 m. Kanal-kanal ini digunakan untuk irigasi, navigasi darat, pertahanan, dan pengendalian banjir. Kota ini dibagi menjadi distrik pemukiman, industri dan agama yang diorganisir di sekitar poros tengah yang dominan. Di sepanjang sumbu inilah sebagian besar lubang pemakaman ditemukan di empat teras. Strukturnya terbuat dari kayu adobe persegi panjang. Yang terbesar adalah ruang pertemuan sekitar 200 m2.

Penemuan[sunting | sunting sumber]

Bukti budaya kuno di wilayah ini pertama kali ditemukan pada tahun 1929 ketika seorang petani menggali simpanan batu giok besar ketika menggali sumur, banyak di antaranya kemudian menemukan jalan mereka melalui tahun-tahun ke tangan kolektor pribadi. Generasi arkeolog Tiongkok mencari daerah itu tanpa keberhasilan sampai tahun 1986, ketika para pekerja secara tidak sengaja menemukan lubang-lubang pengorbanan yang berisi ribuan emas, perunggu, giok, dan artefak tembikar yang telah rusak (mungkin secara ritual rusak), dibakar, dan dikubur dengan hati-hati. Lubang korban pertama ditemukan di lokasi Pabrik Bata Kedua Lanxing pada tanggal 18 Juli 1986. Lubang pengorbanan kedua ditemukan kurang dari sebulan kemudian pada tanggal 14 Agustus 1986, hanya 20-30 meter dari yang pertama.

Benda-benda perunggu yang ditemukan di lubang korban kedua termasuk patung laki-laki, patung berwajah binatang, lonceng, binatang hias seperti naga, ular, anak ayam, dan burung, dan kapak. Tabel, masker dan ikat pinggang adalah beberapa benda yang ditemukan terbuat dari emas sementara benda-benda yang terbuat dari batu giok termasuk kapak, tablet, cincin, pisau, dan tabung. Ada sejumlah besar gading dan kulit kerang. Para peneliti terkejut untuk menemukan gaya artistik yang sama sekali tidak dikenal dalam sejarah seni Tionghoa, yang dasarnya adalah sejarah dan artefak peradaban Sungai Kuning.

Kepala perunggu (tinggi 27 cm) dari abad ke-13 atau ke-12 SM yang digali dari Pit 1 di Sanxingdui[13]
Sosok perunggu yang berdiri tegak mewakili imam tinggi
Altar kurban dengan beberapa hewan berkaki empat di pangkalan itu untuk mendukung beberapa patung perunggu yang mirip dengan topeng wajah besar, masing-masing memegang tangan yang diulurkan sebagai semacam seremonial.[14]

Semua penemuan Sanxingdui membangkitkan minat ilmiah, tetapi perunggu adalah hal yang menggairahkan dunia. Tugas Rosen dari British Museum menganggap mereka lebih menonjol daripada Tentara Terakota di Xi'an. Pameran pertama dari perunggu Sanxingdui diadakan di Beijing (1987, 1990) dan Museum Olimpiade di Lausanne (1993). Pameran Sanxingdui melakukan perjalanan ke seluruh dunia, dan tiket terjual habis di mana-mana; dari Hybary Arts Museum di München (1995), Museum Nasional Swiss di Zurich (1996), British Museum di London (1996), Museum Nasional Denmark di Copenhagen (1997), Museum Solomon R. Guggenheim di New York (1998), beberapa museum di Jepang (1998), Museum Nasional Istana di Taipei (1999), ke Museum Peradaban Asia di Singapura (2007).

Namun demikian, meskipun tertarik pada penemuan yang digali, situs itu sendiri menderita banjir dan polusi, dan karena alasan ini termasuk dalam World Monuments Watch 1996 oleh Yayasan Monumen Dunia.[15] Untuk pelestarian situs, pendanaan ditawarkan oleh American Express untuk membangun tanggul pelindung. Juga, pada tahun 1997, Museum Sanxingdui dibuka di dekat situs asli.

Kebudayaan Sanxingdui[sunting | sunting sumber]

Kebudayaan Sanxingdui
Jangkauan
geografis
Dataran Chengdu
PeriodeZaman Perunggu Tiongkok
Tanggalskt. 1700 – skt. 1150 SM[16]
Jenis situsSanxingdui
Didahului olehKebudayaan Baodun
Diikuti olehShi'erqiao
Sanxingdui
Hanzi: 三星堆文化
Pohon Perunggu dari Sanxingdui
Pisau zhang giok besar. Museum Sanxingdui. Panjangnya 54 cm (21 inci).

Budaya situs Sanxingdui dianggap dibagi menjadi beberapa fase. Budaya Sanxingdui yang sesuai dengan periode situs II-III, adalah peradaban misterius di Tiongkok selatan.[17] Budaya ini sezaman dengan Dinasti Shang, namun mereka mengembangkan metode pembuatan perunggu yang berbeda dari Shang. Fase pertama yang sesuai dengan periode I situs milik Baodun, dan fase terakhir (periode IV) kebudayaan itu bergabung dengan kebudayaan Ba dan Chu. Kebudayaan Sanxingdui berakhir, mungkin baik sebagai akibat dari bencana alam (bukti banjir besar ditemukan), atau invasi oleh Kebudayaan yang berbeda.[17]

Kebudayaan tersebut merupakan teokrasi sentral yang kuat dengan kaitan dagang dengan perunggu dari Yinxu dan gading dari Asia Tenggara.[18] Bukti kebudayaan mandiri seperti itu di berbagai daerah di Tiongkok menentang teori tradisional bahwa Sungai Kuning adalah satu-satunya "tempat kelahiran peradaban Tiongkok."

Metalurgi[sunting | sunting sumber]

Budaya kuno ini memiliki budaya pengecoran perunggu yang berkembang dengan baik yang memungkinkan pembuatan banyak artikel mengesankan, misalnya, patung manusia tertua seukuran manusia tertua (260 cm, tinggi 180 kg), dan pohon perunggu dengan burung, bunga, dan ornamen (396 cm), yang oleh sebagian orang diidentifikasi sebagai rendering dari pohon fusang mitologi Tiongkok .

Temuan yang paling mencolok adalah lusinan topeng dan kepala perunggu besar (setidaknya enam dengan topeng berlapis emas awalnya terpasang) diwakili dengan fitur-fitur manusia bersudut, mata berbentuk almond berlebih, beberapa dengan pupil yang menonjol, dan telinga bagian atas yang besar. Banyak wajah perunggu Sanxingdui memiliki bekas noda cat: hitam pada mata dan alis mata yang tidak proporsional, dan vermillion pada bibir, lubang hidung, dan lubang telinga.[19] Vermillion ditafsirkan "tidak mewarnai tetapi sesuatu yang ditawarkan secara ritual untuk kepala untuk merasakan, mencium, dan mendengar (atau sesuatu yang memberinya kekuatan untuk bernapas, mendengar, dan berbicara)." Berdasarkan desain kepala-kepala ini, arkeolog percaya bahwa mereka dipasang pada kayu atau Totem, mungkin mengenakan pakaian.[20] Liu Yang menyimpulkan bahwa "ritual bertopeng memainkan peran penting dalam kehidupan komunitas penduduk Sanxingdui kuno", dan mencirikan topeng ritual perunggu ini sebagai sesuatu yang mungkin telah dikenakan oleh shi (尸; "kadaver") "personator, peniru; perwakilan upacara dari saudara yang mati".[21]

Shi pada umumnya adalah kerabat dekat yang masih muda yang mengenakan kostum (mungkin termasuk topeng) yang mereproduksi ciri-ciri orang yang sudah meninggal. Shi adalah seorang peniru, yaitu seseorang yang berfungsi sebagai pengingat leluhur kepada siapa pengorbanan itu ditawarkan. Selama upacara semacam itu, peniru itu jauh lebih dari seorang aktor dalam drama. Meskipun makna yang tepat mungkin berbeda, kelompok tokoh topeng Sanxingdui dalam perunggu semuanya memiliki karakter peniru. Sepertinya topeng digunakan untuk meniru dan mengidentifikasi dengan makhluk gaib tertentu untuk mempengaruhi beberapa kebaikan komunal.

Cendekiawan lain [22] membandingkan “kepala dan topeng perunggu mata besar yang melotot” dengan “mata-berhala” (stupa dengan mata besar dan mulut terbuka yang dirancang untuk menginduksi halusinasi) dalam hipotesis bikameral Julian Jaynes; dan [23] mengusulkan, "Ada kemungkinan bahwa personel Tiongkok selatan mengenakan topeng perunggu hipnotis ini, secara rekursif mewakili semangat leluhur yang mati dengan topeng yang mewakili wajah yang disamarkan oleh topeng."

Artefak perunggu lainnya termasuk burung dengan tagihan seperti elang, harimau, ular besar, topeng zoomorphic, lonceng, dan apa yang tampak seperti roda berbicara perunggu tetapi lebih mungkin menjadi hiasan dari perisai kuno. Selain perunggu, Sanxingdui menemukan artefak giok yang konsisten dengan budaya neolitikum Tiongkok sebelumnya, seperti cong dan zhang.

Kosmologi[sunting | sunting sumber]

Sejauh masa Neolitik, orang Cina mengidentifikasi empat kuadran langit dengan binatang : Naga Biru di Timur, Burung Merah di Selatan, Harimau Putih di Barat, dan Kura-kura Hitam di Utara. Masing-masing dari Empat Simbol ini (konstelasi Tionghoa) berhubungan dengan konstelasi yang terlihat pada musim yang relevan: nnaga di musim semi, burung di musim panas, dll. Karena keempat hewan ini - burung, naga, ular, dan harimau - mendominasi penemuan di Sanxingdui, perunggu dapat mewakili alam semesta. Tidak jelas apakah mereka membentuk bagian dari acara ritual yang dirancang untuk berkomunikasi dengan roh-roh alam semesta (atau roh leluhur). Karena tidak ada catatan tertulis, sulit untuk menentukan tujuan penggunaan benda-benda yang ditemukan. Beberapa percaya bahwa kelanjutan penggambaran penggambaran hewan-hewan ini, terutama pada periode Han nanti, adalah upaya manusia untuk "menyesuaikan diri" dengan pemahaman mereka tentang dunia mereka. (Giok yang ditemukan di Sanxingdui juga tampaknya berkorelasi dengan enam jenis jades ritual yang dikenal dari Tiongkok kuno, sekali lagi masing-masing terkait dengan titik kompas (N, S, E, W) ditambah langit dan bumi.)

Gambar[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mystery of Ancient Chinese Civilization's Disappearance Explained
  2. ^ a b Sage, Steven F. (1992). Ancient Sichuan and the unification of China. Albany: State University of New York Press. hlm. 16. ISBN 0791410374. 
  3. ^ Michael Loewe, Edward L. Shaughness. The Cambridge History of Ancient China: From the Origins of Civilization to. Cambridge University Press. hlm. 135. ISBN 0-521-47030-7. 
  4. ^ Jessica Rawson. "New discoveries from the early dynasties". Times Higher Education. Diakses tanggal 3 October 2013. 
  5. ^ "Archaeological Sites of the Ancient Shu State: Site at Jinsha and Joint Tombs of Boat- shaped Coffins in Chengdu City, Sichuan Province; Site of Sanxingdui in Guanghan City, Sichuan Province 29C.BC-5C.BC". UNESCO (dalam bahasa English). Diakses tanggal 23 February 2018. 
  6. ^ al.], Angela Falco Howard ... [et (2006). Chinese sculpture. New Haven [u.a.]: Yale University Press [u.a.] ISBN 0300100655. 
  7. ^ Shiji Original text: 武王曰:「嗟!我有國冢君,司徒、司馬、司空,亞旅、師氏,千夫長、百夫長,及庸、蜀、羌、髳、微、纑、彭、濮人,稱爾戈,比爾干,立爾矛,予其誓。」
  8. ^ Chronicles of Huayang Original text: 周失紀綱,蜀先稱王。有蜀侯蠶叢,其目縱,始稱王。
  9. ^ Sanxingdui Museum (2006), pp. 7-8
  10. ^ Yinke, Deng; Martha Avery; Yue Pan (2001). History of China. 五洲传播出版社. hlm. 171. ISBN 7-5085-1098-4. 
  11. ^ The Sanxingdui site. translated by Zhao Baohua. China Intercontinental press. 2006. hlm. 15. ISBN 978-7508508528. 
  12. ^ Yingke,2001
  13. ^ Measurements and date from Xu (2001: 85).
  14. ^ Higham, Charles F.W. (2004). Encyclopedia of ancient Asian civilizations. New York: Facts On File. hlm. 297. ISBN 1438109962. 
  15. ^ World Monuments Fund - San Xing Dui Archaeological Site
  16. ^ Flad, Rowan; Chen, Pochan (2013). Ancient Central China: Centers and Peripheries Along the Yangtze River. New York: Cambridge University Press. hlm. 89-90. ISBN 978-0-521-72766-2. 
  17. ^ a b Sanxingdui Museum (2006)
  18. ^ Zhuan Ti. "Jinsha, Sanxingdui ruins open up gateway to past". China Daily. Diakses tanggal 2 October 2013. 
  19. ^ Xu (2001:66)
  20. ^ Liu (2000:37)
  21. ^ (compare Paper 1995:82)
  22. ^ Carr (2007:401)
  23. ^ Carr (2007:403)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Bagley, Robert, ed. 2001. Ancient Sichuan: Treasures from a Lost Civilization. Princeton, NJ: Seattle Art Museum and Princeton University Press. ISBN 0-691-08851-9
  • Carr, Michael. 2007. "The Shi 'Corpse/Personator' Ceremony in Early China," in Marcel Kujistan, ed., Reflections on the Dawn of Consciousness: Julian Jaynes's Bicameral Mind Theory Revisited, Julian Jaynes Society, 343-416.
  • Liu Yang and Edmund Capon, eds. 2000. Masks of Mystery: Ancient Chinese Bronzes from Sanxingdui. Sydney: Art Gallery of New South Wales. ISBN 0-7347-6316-6
  • Paper, Jordan D. 1995. The Spirits Are Drunk: Comparative Approaches to Chinese Religion. State University of New York Press.
  • Xu, Jay. 2001. "Bronze at Sanxingdui," in Robert Bagley, ed., Ancient Sichuan: Treasures from a Lost Civilization, Seattle Art Museum and Princeton University Press, 59–152.
  • Yinke, Deng; Martha Avery; Yue Pan (2001). History of China. 五洲传播出版社. hlm. 171. ISBN 7-5085-1098-4. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]