Air India

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Air India
एअर इंडिया
Air India Logo.svg
IATA ICAO Kode panggil
AI AIC AIRINDIA
Didirikan15 Oktober 1932 (sebagai Tata Airlines)
Mulai beroperasi29 Juli 1946
PenghubungDelhi-Indira Gandhi
Penghubung sekunderMumbai-Chhatrapati Shivaji Maharaj
Kota fokus
Program penumpang setiaFlying Returns
Lounge bandaraLounge Maharaja
Anak perusahaanAir India Express
Armada127
Tujuan102
SloganIndia, Truly Indian
Perusahaan indukAir India Limited (Tata Group)
Kantor pusatAirlines House, Delhi, India
Tokoh utamaJ. R. D. Tata (Pendiri)
TBD (CEO)
Situs webwww.airindia.in

Air India (Hindi: एअर इंडिया; Ear indiya) adalah nama maskapai penerbangan nasional India dengan kode IATA AI dan kode ICAO AIC, didirikan pada tahun 1932. Maskapai ini adalah bagian dari Air India Limited dimiliki oleh pemerintah India. Maskapai ini mengoperasikan armada pesawat Airbus dan Boeing melayani Asia, Australia, Eropa dan Amerika Utara. Kantor korporat Air India terletak di Gedung Air India di Nariman Point, Mumbai Selatan. Air India memiliki dua hub domestik utama di Bandar Udara Internasional Indira Gandhi dan Bandar Udara Internasional Chhatrapati Shivaji.

Maskot Air India adalah Maharajah (Kaisar) dan logonya terdiri dari angsa terbang dengan roda Konark di dalamnya. Lebih dari 60 destinasi internasional dilayani oleh Air India di empat benua. Maskapai ini menjadi anggota ke-27 Star Alliance pada 11 Juli 2014.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Air India berasal dari Tata Air Services yang kemudian berganti nama menjadi Tata Airlines[1] yang didirikan oleh J. R. D. Tata dari Tata Sons, seorang penerbang dan taipan bisnis India.[2] Pada April 1932, Tata memenangkan kontrak untuk membawa surat untuk Imperial Airways dan departemen penerbangan Tata Sons dibentuk dengan dua pesawat mesin tunggal de Havilland Puss Moths.

Iklan Tata Air Service (1932)

Maskapai ini meluncurkan penerbangan domestik pertamanya dari Bombay ke Trivandrum dengan Miles Merlin enam kursi.[3] Pada tahun 1938, ia dinamakan kembali sebagai Tata Air Services dan kemudian sebagai Tata Airlines. Kolombo di Ceylon (sekarang Sri Lanka) dan Delhi ditambahkan ke tujuan pada tahun 1938. Selama Perang Dunia II, maskapai membantu Angkatan Udara Kerajaan dengan pergerakan pasukan, pengiriman pasokan, penyelamatan pengungsi dan pemeliharaan pesawat.[4]

Setelah Perang Dunia II, layanan komersial reguler dipulihkan di India dan Tata Airlines menjadi perusahaan terbatas publik pada 29 Juli 1946 dengan nama Air India. Setelah kemerdekaan India pada tahun 1947, 49% saham dari maskapai ini diakuisisi oleh Pemerintah India pada tahun 1948.[5]

Pada 21 Februari 1960, Air India International mengoperasikan Boeing 707 pertamanya, dengan demikian menjadi maskapai penerbangan Asia pertama yang memasuki Era Jet.[6] Maskapai ini meresmikan layanan ke New York pada 14 Mei 1960. Pada tanggal 8 Juni 1962, nama maskapai secara resmi dipotong menjadi Air India dan pada 11 Juni 1962, Air India menjadi maskapai penerbangan dengan armada jet penuh pertama di dunia. Pada tahun 1971, maskapai menerima pengiriman Boeing 747-200B pertamanya bernama Emperor Ashoka (terdaftar VT-EBD).[7]

Air India Airbus A310-300 (1995)

Pada tahun 2007, Air India dan Indian Airlines bergabung di bawah Air India Limited, dan maskapai menerima pengiriman pesawat Boeing 777 pertamanya.[8] Maskapai ini diundang untuk menjadi bagian dari aliansi Star Alliance pada tahun 2007.[9] Air India menjadi anggota ke-27 Star Alliance pada 11 Juli 2014.[10]

Pada bulan September 2021, pemerintah mengeluarkan tender baru untuk menjual maskapai, di mana konsorsium Spice Jet yang dipimpin Ajay Singh dan Tata Sons menunjukkan minat dalam penawaran tersebut. Akhirnya pada 8 Oktober 2021, Air India, bersama dengan maskapai berbiaya rendah Air India Express dan lima puluh persen dari AISATS, sebuah perusahaan penanganan darat, dijual seharga ₹18.000 crore (US$2,4 miliar) kepada Talace Private Limited, sebuah perusahaan Tata Sons. SPV.[11] Pada 27 Januari 2022, maskapai ini resmi diserahkan kepada Tata Group.[12]

Destinasi[sunting | sunting sumber]

Destinasi[sunting | sunting sumber]

Per Desember 2019, Air India terbang ke total 103 tujuan termasuk 57 tujuan domestik dan 45 tujuan internasional di 31 negara di lima benua di seluruh dunia.[13][14] Hub utamanya terletak di Bandara Internasional Indira Gandhi, New Delhi, dan memiliki hub sekunder di Bandara Internasional Chhatrapati Shivaji Maharaj, Mumbai.[15]

Perjanjian codeshare[sunting | sunting sumber]

Air India memiliki perjanjian codeshare dengan maskapai berikut:[16]

Armada[sunting | sunting sumber]

Armada saat ini[sunting | sunting sumber]

Per November 2021, armada utama Air India (tidak termasuk armada anak perusahaan Air India Express dan Alliance Air) terdiri dari pesawat berikut:[17][18]

Pesawat Beroperasi Pesanan Penumpang Catatan
F J Y Total Refs
Airbus A319-100 22 8 114 122 [19]
144 144 [20]
Airbus A320-200 9 168 168 [21][22] 6 akan diubah menjadi AEW&C untuk Angkatan Udara India.[23]
12 138 150
Airbus A320neo 27 12 150 162 [24] 1 dicat dengan livery Star Alliance.[25]
Airbus A321-200 20 12 170 182 [26]
Boeing 747-400 4 452 [27]
Boeing 777-200LR 3 8 35 195 238 [28]
Boeing 777-300ER 13 4 35 303 342 [29] 1 dicat dengan livery Star Alliance.

1 dicat dengan livery Celebrating India.

Boeing 787-8 27 18 238 256 [30] 1 dicat dengan livery Star Alliance.
Total 125

Mantan armada[sunting | sunting sumber]