Abdul Hamid II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Abd-ul-Hamid II)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Abdul Hamid II

Abd-ul-Hamid II (Turki Utsmaniyah: عبد الحميد ثانی, `Abdü’l-Ḥamīd-i sânî; bahasa Turki: İkinci Abdülhamit ; 21 September 184210 Februari 1918) adalah sultan ke-34 Kesultanan Utsmaniyah. Abdul Hamid II menggantikan saudaranya Sultan Murad V pada 31 Agustus 1876. Dia mengawasi periode kemunduran, dengan pemberontakan, khususnya di Balkan, dan perang yang tidak berhasil dengan Kekaisaran Rusia. Ia memerintah dari 31 Agustus 1876 sampai ia digulingkan tak lama setelah Revolusi Muda Turki tahun 1908, pada 27 April 1909. Sesuai dengan perjanjian yang dibuat dengan Ottoman Muda republik, ia mengumumkan konstitusi Utsmaniyah pertama tahun 1876 pada 23 Desember 1876, yang tanda pemikiran progresif yang menandai pemerintahan awal. Belakangan, bagaimanapun, ia melihat pengaruh Barat pada urusan Ottoman dan mengutip ketidaksetujuan dengan Parlemen, menangguhkan konstitusi berumur pendek dan Parlemen pada 1878 dan mencapai kekuasaan dan kendali yang sangat efektif. Pada 1909 Sultan Abdul Hamid II dicopot kekuasaannya melalui kudeta militer, sekaligus memaksanya untuk mengumumkan sistem pemerintahan perwakilan dan membentuk parlemen untuk yang kedua kalinya. Setelah pencopotan pada tahun 1909, Ia diasingkan ke Tesalonika, Yunani.

Di luar negeri, Abdul Hamid dijuluki Sultan Merah atau Abdul the Damned karena pembantaian yang dilakukan terhadap minoritas selama pemerintahannya dan penggunaan polisi rahasia untuk membungkam perbedaan pendapat dan republikanisme. Inisiatif ini menyebabkan upaya pembunuhan pada tahun 1905, yang berkontribusi terhadap paranoia yang semakin memburuk sampai akhirnya dia melepaskan diri dari tahta.

Abdul Hamid II paranoid tentang keamanannya. Ingatan deposisi Abdul Aziz ada dalam pikirannya dan meyakinkannya bahwa pemerintahan konstitusional bukanlah ide yang baik. Karena itu, informasi dikontrol ketat dan pers disensor dengan ketat. Kurikulum sekolah harus diperiksa secara ketat untuk mencegah ketidakpuasan. Ironisnya, sekolah-sekolah yang Abdul Hamid coba kendalikan menjadi "tempat berkembang biak ketidakpuasan" karena siswa dan guru sama-sama lecet dengan pembatasan canggung yang kaku. Dia akan selalu melihat mimpi apa yang terjadi pada pamannya karena cintanya pada pamannya. Dia memiliki garis telegraf rahasia dan pada dasarnya "mata-mata" miliknya yang akan menjalankan perintahnya tanpa pertanyaan.

Pemerintahan Abdul Hamid juga memiliki sistem mata-mata negara yang berfungsi penuh. Mata-mata ini sangat menghambat operasi administrasi negara karena para pejabat selalu khawatir bahwa laporan palsu akan diajukan terhadap mereka. Dalam Spies, Scandals and Sultans, oleh Ibrahim Al-Muwaylihi, diceritakan bagaimana mata-mata beroperasi di seluruh Konstantinopel dan bahwa bahkan Syaikh al-Islam lumpuh karena takut mata-mata ini. Selain itu, al-Muwaylihi menggambarkan berapa banyak mata-mata yang mengikuti pengangkutan Putra Mahkota. Secara keseluruhan, mata-mata ini menghambat fungsi negara dan ide-ide reformasi potensial karena orang takut dilaporkan.

Dia adalah Sultan terakhir dari Kesultanan Utsmaniyah untuk memiliki kekuatan absolut. Dia memimpin lebih dari 33 tahun kemunduran. Kesultanan Utsmaniyah telah lama diakui sebagai "orang sakit Eropa" oleh negara-negara Eropa lainnya.

Peristiwa[sunting | sunting sumber]

Beberapa peristiwa pada zaman Sultan Abdul Hamid II:

Awal rencana pembuatan jalur kereta api yang membentang di Timur Tengah yang juga mencakup Jalur kereta api Hijaz yang menghubungkan antara Damaskus dengan Madinah yang juga direncanakan sampai ke Mekkah dan Jeddah. Jalur kereta api ini dibangun bertujuan untuk mempersatukan wilayah Kesultanan Utsmaniyah dengan sarana transportasi modern saat itu.

  1. Revolusi Bulgaria dengan bantuan Rusia gagal.
  2. Serbia menyerang Kesultanan Utsmaniyah dengan bantuan Rusia, Kesultanan Utsmaniyah mengalahkan mereka, mengambil alih Bulgaria dan seluruh Serbia.
  1. Rusia dan Rumania dikalahkan setelah menyerang Kesultanan Utsmaniyah.
  2. Rusia dan Hongaria mengambil alih Pleven, Bulgaria.
  3. Rusia dikalahkan dan Tsar dibebaskan. Rusia telah kalah sebanyak 6 kali.
  1. Rusia mengambil alih Sofia, Pleven, dan Edirne di Turki.
  2. Perjanjian damai dengan Rusia.
  3. Bulgaria dan Serbia merdeka.
  4. Edirne dan kawasan lain kembali kedalam wilayah Kesultanan Utsmaniyah.
  5. Inggris mengambil alih Siprus.
  6. Perjanjian Berlin, pihak Eropa membagi-bagikan tanah Kesultanan Utsmaniyah.

Jalur kereta api Hijaz yang menghubungkan antara Damaskus dengan Madinah dioperasikan. Rencananya, Jalur ini akan dihubungkan sampai Mekkah dan Jeddah. Namun karena keterbatasan dana dan sering adanya gangguan dari para pemuka suku setempat, jalur ini hanya dihubungkan sampai dengan Madinah.

Keberadaan jalur ini sangat mempermudah kelancaran jamaah haji dengan sarana transportasi modern saat itu. Berbeda dengan jalur di Timur Tengah lainnya seperti halnya Jalur kereta api Baghdad, Jalur kereta api ini dibangun tanpa bantuan dari luar negeri khususnya Kekaisaran Jerman.

Turun tahta[sunting | sunting sumber]

Sultan ke-34 Abdul Hamid II (21 September 1842 – 10 Februari 1918) kemudian digantikan oleh saudaranya, Mehmed V (27 April 1909 – 3 Juli 1918).

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Harb, Muhammad. 2004. Catatan Harian Sultan Abdul Hamid II (terjemahan Abdul Halim). Bogor: Pustaka Thariqul Izzah.
  • Siyasi Khatiratum.