Perang Balkan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Perang Balkan
Balkan Wars Boundaries.jpg
Tanggal8 Oktober 1912 - 18 Juli 1913
LokasiBalkan
Hasil Perjanjian London, Perjanjian Bukares
Pihak terlibat
Ottoman Flag.svg Kesultanan Utsmaniyah Liga Balkan:
Flag of Bulgaria (1878-1944).svg Bulgaria
Flag of Greece (1828-1978).svg Yunani
State Flag of Serbia (1882-1918).svg Serbia
Flag of Montenegro (1941-1944).svg Montenegro
Tokoh dan pemimpin
Ottoman Flag.svg Nizam Paşa
Ottoman Flag.svg Zeki Paşa
Ottoman Flag.svg Esat Paşa
Ottoman Flag.svg Abdullah Paşa
Ottoman Flag.svg Ali Rıza Paşa
Flag of Bulgaria (1878-1944).svg Georgi Vazov
Flag of Bulgaria (1878-1944).svg Vasil Kutinchev
Flag of Bulgaria (1878-1944).svg Nikola Ivanov
Flag of Bulgaria (1878-1944).svg Radko Dimitriev

Perang Balkan mengacu pada serangkaian dua konflik yang terjadi di wilayah Balkan pada tahun 1912 dan 1913. Dalam Perang Balkan Pertama, empat Negara Balkan yaitu Yunani, Serbia, Montenegro, dan Bulgaria menyatakan perang terhadap Kekaisaran Ottoman dan mengalahkannya , dalam proses melucuti Ottoman dari provinsi-provinsi Eropa, hanya menyisakan Trakia Timur di bawah kendali Kekaisaran Ottoman. Dalam Perang Balkan Kedua, Bulgaria berperang melawan keempat negara asli dari perang pertama. Mereka juga menghadapi serangan Rumania dari utara. Kekaisaran Ottoman kehilangan sebagian besar wilayahnya di Eropa. Meskipun tidak terlibat sebagai kombatan, Austria-Hongaria menjadi relatif lebih lemah karena Serbia yang jauh lebih besar mendorong persatuan bangsa Slavia Selatan. Perang ini mengatur panggung untuk krisis Balkan tahun 1914 dan dengan demikian menjadi "pendahuluan Perang Dunia Pertama".

Pada awal abad ke-20, Bulgaria, Yunani, Montenegro, dan Serbia telah mencapai kemerdekaan dari Kekaisaran Ottoman, tetapi elemen besar populasi etnis mereka tetap berada di bawah kekuasaan Ottoman. Pada tahun 1912, negara-negara ini membentuk Liga Balkan. Perang Balkan Pertama dimulai pada tanggal 8 Oktober 1912, ketika negara-negara anggota Liga menyerang Kekaisaran Ottoman dan berakhir delapan bulan kemudian dengan penandatanganan Perjanjian London pada tanggal 30 Mei 1913. Perang Balkan Kedua dimulai pada tanggal 16 Juni 1913, ketika Bulgaria, tidak puas karena kehilangan Makedonia, menyerang bekas sekutu mereka di Liga Balkan. Pasukan gabungan tentara Serbia dan Yunani, dengan jumlah mereka yang lebih superior, memukul mundur serangan Bulgaria dan menyerang balik Bulgaria dengan menyerbunya dari barat dan selatan. Rumania, yang tidak mengambil bagian dalam konflik pertama, memiliki pasukan yang utuh untuk menyerang dan menginvasi Bulgaria dari utara, melanggar perjanjian damai antara kedua negara. Kekaisaran Ottoman juga menyerang Bulgaria dan maju di Thrakia, merebut kembali Adrianople. Dalam Perjanjian Bukares yang dihasilkan, Bulgaria berhasil mendapatkan kembali sebagian besar wilayah yang diperolehnya dalam Perang Balkan Pertama. Namun, ia terpaksa menyerahkan bagian selatan Provinsi Dobruja eks-Ottoman ke Rumania.

Perang Balkan ditandai dengan pembersihan etnis dengan semua pihak bertanggung jawab atas kekejaman besar terhadap warga sipil dan membantu menginspirasi kekejaman di kemudian hari termasuk kejahatan perang selama Perang Yugoslavia tahun 1990-an.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]