Real Madrid C.F.

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Real Madrid)
Langsung ke: navigasi, cari
Real Madrid
Lambang Real Madrid C.F.
Nama lengkap Real Madrid Club de Fútbol
Julukan Los Blancos (Tim Putih)
Los Merengues (Tim Meringue)
Los Vikingos (Tim Viking)[1]
Didirikan 6 Maret 1902 (1902-03-06) (112 tahun lalu) sebagai Madrid Football Club[2]
Stadion Stadion Santiago Bernabéu
(Kapasitas: 85.454)
Presiden Bendera Spanyol Florentino Pérez
Pelatih Bendera Italia Carlo Ancelotti[3]
Liga La Liga
Posisi 2013–14 ke-3, La Liga
Posisi 2012–13 ke-2, La Liga
Posisi 2011–12 ke-1 (juara), La Liga
Situs web Situs web resmi klub
Kostum kandang
Kostum tandang
Kostum ketiga
Soccerball current event.svg Musim ini

Real Madrid Club de Fútbol (pengucapan bahasa Spanyol: [reˈal maˈðɾið ˈkluβ ðe ˈfutβol]; Royal Madrid Football Club), umumnya dikenal sebagai Real Madrid, adalah klub sepak bola profesional yang berbasis di Madrid, Spanyol.

Didirikan pada tahun 1902 sebagai Madrid Football Club, secara tradisional mengenakan kostum kandang putih. Kata Real ("dari kerajaan") Spanyol dan dianugerahkan ke klub oleh Raja Alfonso XIII pada tahun 1920 bersama-sama dengan mahkota kerajaan di lambang. Tim ini telah memainkan pertandingan kandang dalam 85.454-kapasitas Stadion Santiago Bernabéu di pusat kota Madrid sejak tahun 1947.

Klub ini adalah klub sepak bola terkaya di dunia dalam hal pendapatan, dengan omset tahunan sebesar €513 juta dan paling berharga, senilai €3.3 miliar.[4][5] Ini adalah salah satu dari tiga klub untuk tidak pernah terdegradasi dari papan atas sepak bola Spanyol, bersama dengan Athletic Bilbao dan Barcelona. Real Madrid memiliki banyak persaingan lama, terutama El Clásico dengan Barcelona dan El Derbi madrileño dengan Atlético Madrid.

Klub memantapkan dirinya sebagai kekuatan utama dalam sepak bola Spanyol dan Eropa selama tahun 1950. Di dalam negeri, Klub ini juga merupakan salah satu klub terbaik abad ke-20 menurut FIFA. Mereka telah meraih 32 gelar La Liga, 18 gelar Copa del Rey, 8 Piala Super Spanyol, 1 Copa Eva Duarte, 1 Copa de la Liga,[6] 10 gelar Piala Eropa/Liga Champions UEFA, 2 Piala UEFA, 1 Piala Super UEFA, dan 3 Piala Interkontinental.

Sejarah

Awal mula (1897–1945)

Julián Palacios, presiden pertama klub pada 1900-1902.
Foto bersejarah Real Madrid pada musim 1905—1906.

Awal mula Real Madrid dimulai saat sepak bola diperkenalkan ke Madrid oleh para akademisi dan mahasiswa dari Institución libre de enseñanza yang di dalamnya termasuk beberapa lulusan dari Universitas Oxford dan Universitas Cambridge. Mereka mendirikan Football Club Sky pada 1897 yang kemudian kerap bermain sepak bola secara rutin pada hari Minggu pagi di Moncloa. Klub ini kemudian terpecah menjadi dua pada tahun 1900, yaitu: New Foot-Ball de Madrid dan Club Español de Madrid.[7] Klub terakhir terpecah lagi pada tahun 1902 yang kemudian menghasilkan pembentukan Madrid Football Club pada tanggal 6 Maret 1902.[2]

Kemudian Raja Spanyol Alfonso XIII

Tiga tahun setelah berdirinya, pada tahun 1905, Madrid FC merebut gelar pertama setelah mengalahkan Athletic Bilbao pada final Copa del Rey. Klub ini menjadi salah satu anggota pendiri dari Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol pada 4 Januari 1909 ketika presiden klub Adolfo Meléndez menandatangani perjanjian dasar pendirian Asosiasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol. Dengan beberapa alasan, klub ini kemudian pindah ke Campo de O'Donnell pada tahun 1912.[8]

Surat yang memberi klub predikat Royal.

Pada tahun 1920, nama klub diubah menjadi Real Madrid setelah Alfonso XIII dari Spanyol memperbolehkan klub menggunakan kata Real—yang berarti kerajaan—kepada klub ini.[9]

Pada tahun 1929, Liga Spanyol didirikan. Real Madrid memimpin musim pertama liga sampai pertandingan terakhir, namun saat itu secara mengejutkan mereka kalah oleh Athletic Bilbao yang menyebabkan gelar yang sudah hampir pasti diraih, direbut oleh Barcelona.[10] Real Madrid akhirnya berhasil memenangkan gelar La Liga pertama mereka pada musim 1931—32. Real kemudian berhasil mempertahankan gelarnya pada tahun selanjutnya dan sukses menjadi klub Spanyol pertama yang menjuarai La Liga dua kali berturut-turut.[11]

Pada 14 April 1931, kedatangan Republik Spanyol Kedua disebabkan klub kehilangan gelar Real dan kembali ke bernama Madrid Football Club. Sepakbola terus selama Perang Dunia Kedua, dan pada 13 Juni 1943, Madrid mengalahkan Barcelona 11-1 di leg kedua semi-final[12] dari Copa del Generalísimo, Copa del Rey yang telah berganti nama untuk menghormati Jenderal Franco. Ia telah mengemukakan bahwa pemain Barcelona diintimidasi oleh polisi,[13] termasuk oleh direktur keamanan negara yang "diduga mengatakan kepada tim bahwa beberapa dari mereka hanya bermain karena kedermawanan rezim dalam memungkinkan mereka untuk tetap di negara ini."[14] Ketua Barcelona, Enric Piñeyro, diserang oleh fans Madrid.[15]

Santiago Bernabéu Yeste dan kesuksesan di Eropa (1945–1978)

Santiago Bernabéu Yeste terpilih menjadi presiden Real Madrid tahun 1943.[16][17] Di bawah kepemimpinannya, Real Madrid kemudian berhasil membangun Stadion Santiago Bernabéu dan tempat berlatih klub di Ciudad Deportiva yang sebelumnya sempat rusak akibat Perang Saudara Spanyol. Pada 1953, Bernabeu kemudian mulai membangun tim dengan cara mendatangkan pemain-pemain asing, salah satunya adalah Alfredo Di Stéfano.[18]

Alfredo Di Stéfano, memimpin klub untuk memenangkan lima Piala Eropa berturut-turut (saat ini, Liga Champions)

Pada tahun 1955, berdasar dari ide yang diusulkan oleh jurnalis olahraga Perancis dan editor dari L'Equipe, Gabriel Hanot, Bernabéu, Bedrignan, dan Gusztáv Sebes menciptakan sebuah turnamen sepak bola percobaan dengan mengundang klub-klub terbaik dari seluruh daratan Eropa. Turnamen ini kemudian menjadi dasar dari Liga Champions UEFA yang berlangsung saat ini.[19]

Di bawah bimbingan Bernabéu, Real Madrid memantapkan dirinya sebagai kekuatan utama dalam sepak bola, baik di Spanyol maupun di Eropa. Real Madrid memenangkan Piala Eropa lima kali berturut-turut antara tahun 1956 dan 1960, di antaranya kemenangan 7–3 atas klub Jerman, Eintracht Frankfurt pada tahun 1960.[18] Setelah kelima berturut-turut sukses, Real secara permanen diberikan piala asli turnamen dan mendapatkan hak untuk memakai lencana kehormatan UEFA.[20]

Real Madrid menjuarai Liga Champions pada tahun 1966.

Real Madrid kemudian memenangkan Piala Eropa untuk keenam kalinya pada tahun 1966 setelah mengalahkan FK Partizan 2–1 pada pertandingan final dengan komposisi tim yang seluruhnya terdiri dari pemain berkebangsaan Spanyol, sekaligus menjadi pertama kalinya dalam sejarah pertandingan Eropa.[21] Tim ini kemudian dikenal lewat julukan "Ye-ye". Nama "Ye-ye" berasal dari "Yeah, yeah, yeah" chorus dalam lagu The Beatles berjudul "She Loves You" setelah empat anggota tim berpose untuk harian Diario Marca mengenakan wig khas The Beatles. Generasi "Ye-ye" juga berhasil menjadi juara kedua Piala Champions pada tahun 1962 dan 1964.[21]

Pada 1970-an, Real Madrid memenangi kejuaraan liga sebanyak 5 kali disertai 3 kali juara Piala Spanyol.[22] Madrid kemudian bermain pada final Piala Winners UEFA pertamanya pada tahun 1971 dan kalah dengan skor 1–2 dari klub Inggris, Chelsea.[23] Pada tanggal 2 Juli 1978, presiden klub Santiago Bernabéu meninggal ketika Piala Dunia FIFA sedang berlangsung di Argentina. FIFA kemudian menetapkan tiga hari berkabung untuk menghormati dirinya selama turnamen berlangsung.[24] Tahun berikutnya, klub mengadakan Kejuaraan Trofi Santiago Bernabéu sebagai bentuk penghormatan pada mantan presidennya tersebut.

Quinta del Buitre dan ketujuh Piala Eropa (1980–2000)

Pada awal 1980-an, Real Madrid seperti kehilangan cengkeramannya di La Liga dan mereka membutuhkan waktu beberapa tahun untuk bisa kembali lagi menuju ke atas melalui bantuan beberapa bintang baru. Keberhasilan para bintang baru tersebut kemudian disebut oleh jurnalis olahraga Spanyol sebagai era generasi La Quinta del Buitre ("Lima Burung Nazar"), yang berasal dari nama el buitre ("burung nazar"), julukan yang diberikan kepada salah satu pemain Madrid saat itu, Emilio Butragueño. Anggota lainnya adalah Manuel Sanchís, Rafael Martín Vázquez, Miguel Pardeza, dan Míchel. Dengan La Quinta del Buitre (kemudian berkurang menjadi empat anggota ketika Miguel Pardeza meninggalkan klub dan pindah ke Real Zaragoza pada 1986) dan pemain terkenal seperti penjaga gawang Francisco Buyo, bek kanan Miguel Porlán Chendo, dan penyerang Meksiko Hugo Sanchez, Real Madrid berhasil bangkit dan memiliki kekuatan terbaik di daratan Spanyol dan Eropa pada paruh kedua tahun 1980-an. Hasilnya juga cukup signifikan: mereka berhasil memenangkan dua Piala UEFA, lima gelar Liga Spanyol berturut-turut, satu Piala Spanyol, dan tiga Piala Super Spanyol. Pada awal 1990-an, La Quinta del Buitre resmi berpisah setelah Rafael Martín Vázquez, Emilio Butragueno, dan Míchel meninggalkan klub.

Pada tahun 1996, Presiden Lorenzo Sanz menunjuk Fabio Capello sebagai pelatih. Meskipun masa jabatannya hanya berlangsung satu musim, Real Madrid berhasil menjadi juara La Liga lewat kontribusi Roberto Carlos, Predrag Mijatović, Davor Šuker, dan Clarence Seedorf yang membantu para pemain lokal seperti Raul Gonzalez, Fernando Hierro, Iván Zamorano, dan Fernando Redondo. Real Madrid kemudian menambah amunisi dengan kedatangan Fernando Morientes pada tahun 1997. Penantian mereka selama 32 tahun untuk bisa berjaya lagi di Eropa akhirnya berakhir pada tahun 1998 di bawah manajer Jupp Heynckes saat berhasil lolos ke Final Liga Champions UEFA dan mengalahkan Juventus dengan skor 1–0 berkat gol dari Predrag Mijatović.

Era Los Galácticos (2000–2006)

Beckham dan Zidane dianggap "Galácticos".

Pada bulan Juli 2000, Florentino Pérez terpilih sebagai presiden klub.[25] Dia berjanji dalam kampanyenya untuk menghapus utang klub sebesar 270 juta euro dan memodernisasi fasilitas klub. Namun, janji pemilu utama yang mendorong Pérez untuk kemenangan adalah penandatanganan Luís Figo.[26] Tahun berikutnya, klub mendapat tempat pelatihan yang rezoned dan menggunakan uang itu untuk memulai perakitan sisi Galáctico terkenal termasuk pemain seperti Zinedine Zidane, Ronaldo, Luís Figo, Roberto Carlos, Raúl, Fabio Cannavaro dan David Beckham. Hal ini diperdebatkan apakah berjudi terbayar, karena meskipun Liga Champions UEFA dan Piala Interkontinental menang pada tahun 2002, diikuti oleh Liga pada tahun 2003, klub gagal memenangkan trofi besar selama tiga musim berikutnya. Pada musim panas 2003,[27] setelah menangkap lain gelar La Liga, Florentino Pérez dan dewan direksi menolak untuk memperpanjang kontrak pelatih Vicente del Bosque dan setelah perselisihan internal yang memaksa kapten Fernando Hierro meninggalkan klub. Mereka juga mengabaikan permintaan Claude Makélélé tentang kontrak baru dengan gaji yang lebih baik, sebagai imbalannya, Makélélé meminta permintaan transfer, dan dipindahkan ke Chelsea.

Beberapa hari setelah meraih gelar dari liga, dikelilingi dengan kontroversi. Pertama keputusan yang kontroversial datang ketika Perez memecat pelatih Vicente del Bosque, setelah direktur olahraga Real mengklaim bahwa del Bosque itu bukan orang yang tepat untuk pekerjaan itu, mereka ingin seseorang muda untuk menggoyang tim. Atmosfer buruk berlanjut ketika legenda Real serta kapten Fernando Hierro meninggalkan klub setelah perselisihan dengan manajemen, seperti yang dilakukan Steve McManaman. Namun, klub melakukan tur Asia di pra-musim dan memperkenalkan pemain baru David Beckham. Perez dan direktur menolak untuk memperbaharui kontrak Claude Makélélé dengan gaji yang lebih baik, menjengkelkan Makélélé yang meminta transfer, akhirnya pindah ke Chelsea Pada hari-hari terakhir jendela transfer, Fernando Morientes meninggalkan klub dipinjamkan ke Monaco. Real Madrid, yang baru mengangkat dengan pelatih Carlos Queiroz, mulai liga domestik mereka perlahan-lahan setelah menang telak atas Real Betis.

Musim 2005-06 dimulai dengan janji beberapa pemain baru - Julio Baptista (€20 Juta), Robinho (€30 Juta) dan Sergio Ramos (€30 Juta - Melepas Klausul) - tetapi pelatih asal Portugal itu tidak dapat menemukan formula yang tepat di lapangan sebagai bentuk miskin Real Madrid melanjutkan, dengan tim memukul titik terendah setelah kekalahan memalukan 0-3 di tangan Barcelona di Santiago Bernabéu. Luxemburgo akhirnya akan mengundurkan diri dan penggantinya adalah Juan Ramón López Caro, secara resmi manajer Real Madrid Castilla. Sebuah untuk kembali membentuk datang tiba berhenti setelah kalah dalam leg pertama perempat final Copa del Rey, 6-1 untuk Real Zaragoza. Tak lama setelah itu, Real Madrid tersingkir dari Liga Champions untuk musim keempat berturut-turut, kali ini di tangan Arsenal. Pada tanggal 27 Februari 2006, Florentino Pérez mengundurkan diri.[28]

Presiden baru Ramón Calderón (2006–2009)

Pertandingan Real Madrid bermain di Stadion Santiago Bernabeu pada tahun 2007.
Sukacita di antara para pemain dari Real Madrid setelah gol.
Pemain Real Madrid merayakan kemenangan gelar mereka di Supercopa de España 2008 melawan Valencia.

Ramón Calderón terpilih sebagai presiden klub pada tanggal 2 Juli 2006 dan kemudian ditunjuk Fabio Capello sebagai pelatih baru dan Predrag Mijatović sebagai direktur olahraga baru. Real Madrid memenangkan gelar La Liga pada tahun 2007 untuk pertama kalinya dalam empat tahun namun Capello dipecat. Pada tanggal 9 Juni 2007, Real bermain melawan Zaragoza di La Romareda. Pertandingan turun ke awal yang buruk ketika Real Madrid dipaksa untuk mengubah lineup mereka beberapa menit sebelum dimulainya pertandingan saat bek muda Miguel Torres merobek hamstring selama pemanasan. Zaragoza memimpin Real 2-1 menjelang akhir pertandingan sementara Barcelona juga menang melawan Espanyol 2-1. Tantangan gelar Real tampak akan berakhir. Namun, akhir equalizer Ruud van Nistelrooy diikuti dengan menit terakhir gol Raúl Tamudo melompat gelar Real Madrid berharap kembali menguntungkan mereka. Sevilla juga ditahan imbang 0-0 tandang melawan Mallorca, yang berarti bahwa kemenangan di kandang melawan Mallorca efektif akan mengamankan Los Merengues meraih gelar 30 liga Spanyol mereka.[29] Pada musim 2007—2008, Real Madrid memenangkan liga domestik ke-31 kalinya di bawah asuhan pelatih Jerman, Bernd Schuster.[30]

Gelar dimenangkan pada tanggal 17 Juni, Mallorca menghadapi Real di Bernabéu, sementara Barcelona dan Sevila, yang penantang gelar lainnya, menghadapi Gimnàstic de Tarragona dan Villarreal masing-masing. Pada babak pertama adalah 0-1, sedangkan Barcelona telah melonjak ke depan menjadi 0-3 memimpin di Tarragona, namun tiga gol di terakhir setengah-satu jam dijamin Real Madrid menang 3-1 dan gelar liga pertama mereka sejak 2003. Gol pertama datang dari Reyes yang mencetak gol setelah kerja bagus dari Higuaín. Sebuah gol bunuh diri diikuti oleh gol menyenangkan lain dari Reyes diperbolehkan Real untuk mulai merayakan gelar. Ribuan penggemar Real Madrid mulai pergi ke Plaza de Cibeles untuk merayakan gelar.

Periode kedua Pérez dan era Mourinho (2009–2013)

Kaká saat dipresentasikan di Stadion Santiago Bernabéu.
Cristiano Ronaldo, pemain pertama yang mencetak gol melawan setiap tim dalam satu musim di La Liga.

Pada tanggal 1 Juni 2009, Florentino Pérez kembali menjadi presiden Real Madrid dan bertahan sampai saat ini.[31][32] Pérez melanjutkan tradisinya mengontrak pemain bintang dengan membeli Kaká dari AC Milan[33] dan kemudian membeli Cristiano Ronaldo dari Manchester United yang memecahkan rekor transfer dengan harga 80 juta pound sterling.

José Mourinho mengambil alih sebagai manajer pada Mei 2010.[34][35] Pada April 2011, kejadian aneh terjadi, untuk pertama kalinya, empat Clásicos itu harus dimainkan dalam rentang delapan belas hari. Yang pertama adalah perlengkapan untuk pertandingan Liga pada tanggal 17 April (yang berakhir 1-1 dengan gol penalti untuk kedua belah pihak), Copa del Rey (yang berakhir 1-0 untuk Madrid), dan kontroversial leg kedua semifinal Liga Champions pada 27 April dan 2 Mei (3-1 kekalahan agregat) ke Barcelona.

Clasico pertama kali melihat Cristiano Ronaldo mendapatkan gol pertamanya melawan Barcelona karena penalti yang diberikan kepada Madrid setelah pelanggaran ke Marcelo. Final Copa del Rey memberi Real Madrid gelar pertama di bawah Mourinho dengan sundulan Cristiano Ronaldo di perpanjangan waktu. Semifinal Liga Champions adalah mungkin yang paling kontroversial dari empat pertandingan, dengan pengusiran Pepe pada leg pertama di Santiago Bernabéu, setelah diduga "tantangan berbahaya" untuk bek Barcelona Daniel Alves. Alves dilakukan dalam tandu "tidak dapat berjalan", tapi setelah Pepe ditunjukkan memerah, Alves datang berlari kembali ke lapangan dalam hitungan detik. Setelah Pepe yang mengirimkan dari pelatih Jose Mourinho juga diusir, menerima denda dan larangan lima pertandingan. Pertandingan ini sama juga kontroversial oleh gelandang Barcelona Sergio Busquets yang ditangkap pada video mengatakan apa yang tampak seperti cercaan rasial seharusnya Madrid bek kiri Marcelo. Leg kedua tidak kontroversial sebagai yang pertama, dengan mungkin pengecualian tujuan dibatalkan untuk Gonzalo Higuaín, setelah Cristiano Ronaldo dianggap telah mengotori Javier Mascherano sebagai akibat dari pelanggaran terhadap Ronaldo oleh Gerard Piqué.[36]

Di La Liga musim 2011-12, Real Madrid memenangkan liga, rekor waktu 32 dalam sejarah La Liga dan menyelesaikan musim dengan sejumlah catatan, termasuk 100 poin dalam satu musim, rekor 121 gol yang dicetak & selisih gol dari +89, dan 16 rekor menang tandang dan 32 secara keseluruhan menang. Di musim yang sama, Cristiano Ronaldo menjadi pemain tercepat untuk mencapai 100 gol dalam sejarah Liga Spanyol. Dalam mencapai 101 gol dalam 92 pertandingan, Ronaldo melampaui legenda Real Madrid, Ferenc Puskás, yang mencetak 100 gol dalam 105 pertandingan. Ronaldo menetapkan tanda klub baru untuk tujuan individu mencetak gol dalam satu tahun (60), dan menjadi pemain pertama yang mencetak gol melawan semua 19 tim oposisi dalam satu musim.[37][38]

Setelah mengecewakan menelan kekalahan oleh Atletico Madrid di Final Copa del Rey 2013, Florentino Perez mengumumkan kepergian Mourinho di akhir musim dengan "kesepakatan bersama".[39] Mourinho dianggap musim 2012-13 sebagai "yang terburuk dalam karir saya",[40] di mana tim selesai di semifinal Liga Champions, dan runner up di Copa del Rey. Mourinho kembali ke Liga Inggris dengan Chelsea, sebuah tim yang membawa Mourinho sukses dari 2004 sampai 2007

Era Ancelotti dan "La Décima" (2013–sekarang)

Pada 25 Juni 2013, Carlo Ancelotti menjadi manajer Real Madrid, berhasil menggantikan Mourinho, dengan menandatangani kontrak tiga tahun.[41][42] Sehari kemudian, ia diperkenalkan pada konferensi pers pertamanya untuk Madrid di mana ia mengumumkan bahwa Zinédine Zidane dan Paul Clement, keduanya akan menjadi asistennya.[43] Pada 1 September 2013, transfer lama ditunggu-tunggu dari Gareth Bale diumumkan. Pemain Wales itu dilaporkan baru penandatanganan rekor dunia, dengan harga transfer diperkirakan sekitar €100 juta.[44] Pada musim pertama Ancelotti di klub, Real Madrid memenangkan Copa del Rey, dengan Bale mencetak kemenangan di final melawan Barcelona.[45] Pada 24 Mei 2014, Real Madrid mengalahkan rival sekotanya Atlético Madrid di Final Liga Champions memenangkan gelar Eropa pertama mereka sejak tahun 2002. dan mereka menjadi tim pertama yang memenangkan sepuluh Piala Eropa, sebuah prestasi yang dikenal sebagai "La Décima".[46]

Lambang dan kostum

Evolusi lambang

Kostum Real Madrid dari awal abad kedua puluh

Lambang klub pertama Real Madrid adalah desain sederhana dengan sebuah jalinan dekoratif dan tiga huruf kapital yang dituliskan sebagai "MCF" yang merupakan singkatan dari Madrid Club de Fútbol yang dibalut warna biru gelap dalam kostum warna putih. Perubahan pertama lambang klub terjadi pada tahun 1908, ketika mereka mengadopsi bentuk yang lebih ramping dan penempatan huruf inisial klub di dalam lingkaran.[47] Perubahan berikutnya dari logo kemudian tidak terjadi sampai Pedro Parages menjadi presiden klub pada tahun 1920. Pada saat itu, Raja Alfonso XIII memberikan nama tambahan bagi Madrid, yaitu "Real" yang diterjemahkan secara bebas sebagai "Kerajaan" yang kemudian membuat klub dikenal dengan nama "Real Madrid".[48] Sebagai perubahannya, mahkota simbol kerajaan dari Alfonso ditambahkan ke bagian atas logo dan kemudian menjadi gaya tersendiri dari klub Real Madrid Club de Fútbol.[47] Seiring pembubaran monarki pada tahun 1931, semua simbol-simbol kerajaan (mahkota di bagian atas logo dan kata-kata Real) dihilangkan. Mahkota kemudian digantikan oleh strip murbei gelap yang mencirikan Region Castile.[11] Pada tahun 1941—dua tahun setelah berakhirnya Perang Saudara Spanyol—simbol dan tulisan "Corona Real" atau "Royal Crown" yang sempat dihilangkan, dipulihkan dan dipadukan dengan garis murbei Castile.[17] Selain itu di bagian atas logo juga dibuat penuh warna, dengan warna emas yang paling signifikan, dan klub ini kembali disebut Real Madrid Club de Fútbol.[47]

Kostum pertama Real Madrid

Modifikasi terbaru di bagian atas logo terjadi pada tahun 2001 ketika klub ingin lebih menonjolan citra untuk abad ke-21 dengan menstandarkan bagian atas logonya. Salah satu modifikasi yang dilakukan adalah mengubah garis murbei biru tua dengan warna biru yang agak cerah.[47] Warna tradisional kostum Real Madrid untuk pertandingan kandang adalah putih, meskipun awalnya mengadopsi garis miring biru di kaus mereka (desain itu disimpan di logo klub), tetapi sekarang ini desain tersebut tidak dipakai lagi. Kaus kaki pertama yang dipakai berwarna biru gelap.[10][49] Kaus bergaris biru kemudian digantikan oleh kaus polos berwarna putih yang mengadopsi model dari klub Corinthian F.C. pada tahun 1902.[50] Pada tahun yang sama, kaus kaki biru diganti dengan warna hitam. Pada awal 1940-an, manajemen tim mengganti model kostum mereka dengan menambahkan kancing pada kaus mereka dan penempatan logo klub di sebelah kiri yang bertahan sampai saat ini. Pada 23 November 1947, dalam pertandingan melawan Atlético Madrid di Stadion Metropolitan, Real Madrid menjadi tim Spanyol pertama yang mengenakan kaus bernomor.[17] Sementara, warna tradisional kostum Real Madrid untuk pertandingan tandang adalah hitam atau terkadang ungu.

Perlengkapan klub saat ini diproduksi oleh Adidas yang kontraknya dimulai sejak tahun 1998.[51][52] Kaus pertama Real Madrid disponsori oleh Zanussi, yang disepakati untuk musim 1982—1983, 1983—1984, dan 1984—1985. Setelah itu, Real Madrid disponsori oleh Parmalat dan Otaysa, sebelum kontrak jangka panjang dijalin bersama Teka pada tahun 1992.[53][54] Pada tahun 2001, Real Madrid mengakhiri kontrak mereka dengan Teka dan untuk satu musim digunakan logo Realmadrid.com untuk mempromosikan situs web resmi klub. Kemudian, pada tahun 2002, mereka megadakan kesepakatan yang ditandatangani dengan Siemens Mobile dan pada tahun 2006, logo BenQ Siemens muncul di kaus klub.[55] Kemudian sponsor berikut Real Madrid menjadi Bwin.com untuk masalah ekonomi BenQ Siemens.[56][57] Sponsor saat ini adalah Fly Emirates.

Produsen kostum dan sponsor kaus

Periode Pemasok kostum Sponsor di kaus
1980–1982 Adidas Tidak ada
1982–1985 Zanussi
1985–1989 Hummel Parmalat
1989–1991 Reny Picot
1991–1992 Otaysa
1992–1994 Teka
1994–1998 Kelme
1998–2001 Adidas
2001–2002 Realmadrid.com
2002–2005 Siemens mobile
2005–2006 Siemens
2006–2007 BenQ Siemens
2007–2011 bwin.com
2011–2013
2013–2018 Fly Emirates

* Realmadrid.com diluncurkan sebagai sponsor kaus untuk mempromosikan situs web baru klub.

Stadion

Stadion Santiago Bernabéu
Stadion Santiago Bernabéu
UEFA Nuvola apps mozilla.pngNuvola apps mozilla.pngNuvola apps mozilla.pngNuvola apps mozilla.pngNuvola apps mozilla.png
Informasi stadion
Nama lama Stadion Chamartín (1947—1955)
Pemilik Real Madrid
Lokasi
Lokasi Avenida de Concha Espina 1, E28036,
Madrid, Spanyol
Konstruksi
Mulai pembangunan 27 Oktober 1944 (1944-10-27)
Dibuka 14 Desember 1947 (1947-12-14)
Diperbesar 1953, 1992, 1994, 2011
Direnovasi 1982, 2001
Biaya pembuatan 288.342.653 Pekerja
( 1.732.943)
Arsitek Manuel Muñoz Monasterio, Luis Alemany Soler; Antonio Lamela (perluasan)
Data teknik
Permukaan Desso GrassMaster
Kapasitas 81.254 (stadion), 4.200 (suite)
Ukuran lapangan 105 m × 68 m
Rekor kehadiran 120.000 orang
(Real Madrid–Fiorentina, 30 Mei 1957)
Pemakai
Real Madrid (1947—kini)
Spanyol (1947—kini)

Setelah pindah kandang ke Campo de O'Donnell pada tahun 1912—yang kemudian bertahan untuk sebelas tahun—[8] klub kemudian pindah kandang ke Campo de Ciudad Lineal selama setahun. Campo de Ciudad Lineal merupakan sebuah tanah kecil dengan kapasitas 8.000 penonton. Setelah itu, Real Madrid pindah kandang ke Stadion Chamartín yang diresmikan pada tanggal 17 Mei 1923 dengan pertandingan melawan Newcastle United.[58] Pada stadion yang memiliki kapasitas 22.500 penonton ini, Real Madrid merayakan gelar Liga Spanyol-nya yang pertama.[10] Setelah beberapa keberhasilan dan seiring terpilihnya Santiago Bernabéu Yeste sebagai presiden klub, ia kemudian memutuskan bahwa Stadion Chamartín tidak cukup besar untuk ambisi klub sebesar Madrid. Ia kemudian membangun sebuah stadion baru yang kemudian diresmikan pada tanggal 14 Desember 1947.[17][59] Stadion tersebut adalah Stadion Santiago Bernabéu yang dipakai sampai saat ini, meskipun stadion ini tidak memakai nama tersebut sampai tahun 1955.[18] Pertandingan pertama yang diadakan di Bernabéu dimainkan antara Real Madrid dan klub Portugal C.F. Os Belenenses, dan dimenangkan oleh Real Madrid dengan skor akhir 3–1, dan gol pertama dicetak oleh Sabino Barinaga Alberdi.[17]

Kapasitas stadion kemudian berubah pada 1953, seiring renovasi yang dilakukan, sehingga membuat kapasitas penonton memuncak menjadi 120.000 penonton.[60][61] Sejak itu beberapa modernisasi dilakukan pada stadion, salah satunya meniadakan tempat menonton berdiri pada 1998–1999 seiring peraturan UEFA.[60] Perubahan terakhir dilakukan pada tahun 2003, yaitu peningkatan sekitar lima ribu kursi sehingga kapasitas stadion menjadi 81.254. Sebuah rencana untuk menambahkan atap yang dapat dibuka juga telah diumumkan kepada publik.[62]

Stadion Bernabéu telah menyelenggarakan beberapa pertandingan kelas dunia, di antaranya Final Piala Negara Eropa 1964, Final Piala Dunia FIFA 1982, serta Final Piala Eropa/Liga Champions UEFA tahun 1957, 1969, 1980, dan 2010.[63] Stadion ini juga memiliki jaringan transportasi sendiri, yaitu sebuah stasiun metro yang juga dinamai Santiago Bernabéu.[64] Pada tanggal 14 November 2007, Stadion Bernabéu mendapatkan status sebagai Stadion Elite UEFA.[65]

Pada tanggal 9 Mei 2006, Stadion Alfredo Di Stéfano diresmikan di Madrid di mana Real Madrid kini biasa berlatih. Pertandingan perdana yang dimainkan di sana adalah antara Real Madrid dan Stade de Reims, sebuah pertandingan ulangan dari Final Piala Eropa 1956. Real Madrid memenangkan pertandingan dengan skor 6–1 dengan gol dari Sergio Ramos, Antonio Cassano (2), Roberto Soldado (2), dan José Manuel Jurado. Tempat ini sekarang merupakan bagian dari Ciudad Real Madrid, fasilitas pelatihan baru klub yang berlokasi di luar Madrid, tepatnya di Valdebebas. Stadion ini menampung 5.000 orang, dan menjadi kandang dari klub Real Madrid Castilla. Nama stadion ini diambil dari mantan bintang Real Madrid, Alfredo Di Stéfano.[66]

Catatan dan statistik

Raúl adalah pemimpin sepanjang masa Real Madrid dalam mencetak gol dan penampilan.

Raúl memegang rekor penampilan terbanyak Real Madrid, setelah bermain 741 pertandingan tim pertama 1994-2010. Manuel Sanchís, Jr datang kedua, setelah bermain 711 kali.[67] Rekor untuk kiper seringkali dilakukan oleh Iker Casillas, dengan 630 penampilan. Dengan membela 139 (semua di klub), dia juga pemain internasional Real yang paling tertutup. Sementara dengan membela 127 (47 sementara di klub), Luís Figo, Pemain Portugal yang paling mengakhiri pemain internasional Real Non-Spanyol.[68]

Raúl adalah pencetak gol terbanyak Real, dengan 323 gol dalam 741 pertandingan (1994-2010).[69] Empat pemain lain juga telah mencetak lebih dari 200 gol untuk Real: Alfredo Di Stefano (1953-1964), Santillana (1971-1988), Ferenc Puskás (1958-1966) dan Hugo Sánchez (1985-92). Portugal Cristiano Ronaldo memegang rekor untuk tujuan yang paling liga mencetak gol dalam satu musim (46 di 2011-12). 49 gol Di Stefano dalam 58 pertandingan itu selama beberapa dekade penghitungan tertinggi sepanjang masa di Piala Eropa, sampai akhirnya dikalahkan oleh Raúl pada tahun 2005. Gol tercepat dalam sejarah klub (15 detik) tersebut dicetak oleh Ronaldo Brasil pada tanggal 3 Desember 2003 selama pertandingan liga melawan Atlético Madrid.[70]

Secara resmi, tertinggi kehadiran sosok kandang untuk pertandingan Real Madrid adalah 83.329, yang untuk kompetisi piala sepak bola, Copa del Rey, pada tahun 2006. Kapasitas sah saat Stadion Santiago Bernabéu adalah 80.354.[71] Kehadiran rata-rata klub di musim 2007-08 adalah 76.234, yang tertinggi di Liga Eropa.[72] Real juga telah mencetak rekor di sepak bola Spanyol, terutama gelar yang paling dalam negeri (31 per 2007-08) dan sebagian besar musim menang berturut-turut (5, selama 1960-1965 dan 1985-1990). Dengan 121 pertandingan (sejak 17 Februari 1957-7 March 1965), klub memegang rekor untuk rekor tidak terkalahkan terpanjang di kandang di La Liga.[73][74]

Si Putih juga memegang rekor memenangi Piala Eropa/Liga Champions UEFA sepuluh kali dan untuk penampilan yang paling semi final (22).[75] Raúl González adalah sebagai pada Desember 2011 sepanjang masa Liga Champions pencetak gol terbanyak, dengan 71 gol secara total, 66 sementara bermain untuk Real Madrid. Tim ini memiliki catatan jumlah partisipasi berturut-turut di Piala Eropa (sebelum menjadi Liga Champions) dengan 15, 1955-56 sampai 1969-70.[76]

Pada bulan Juni 2009, klub memecahkan rekor sendiri untuk biaya transfer tertinggi yang pernah dibayarkan dalam sejarah sepakbola dengan menyetujui untuk membayar Manchester United €96 Juta (US $131.5 Juta, £80 Juta) untuk layanan dari Cristiano Ronaldo.[77][78] Biaya dari €76 Juta (lebih dari $100 Juta, £45 Juta) untuk transfer Zinedine Zidane dari Juventus ke Real Madrid pada tahun 2001 sebelumnya biaya transfer tertinggi yang pernah dibayarkan. Catatan ini telah rusak sebelumnya pada bulan Juni 2009, selama beberapa hari, ketika Real Madrid setuju untuk membeli Kaká dari A.C. Milan. Transfer Gareth Bale, pada tahun 2013, dilaporkan memecahkan rekor transfer dunia, dengan harga pengalihan diperkirakan sekitar €100 Juta. Rekor penjualan pemain datang pada tanggal 2 September 2013 ketika Arsenal menandatangani Mesut Özil untuk €47 Juta.[79]

Pendukung

Hampir pada setiap musimnya, penonton yang datang memenuhi Stadion Santiago Bernabéu mayoritas diisi oleh para pemegang tiket langganan yang jumlah totalnya sekitar 68.670 orang.[80] Untuk menjadi pemegang tiket langganan per musim ini, para calon harus bergabung ke pendukung klub resmi atau biasa disebut socio. Saat ini sekurang-kurangnya ada 1.800 kelompok pendukung resmi klub yang tersebar, baik di Spanyol atau di Dunia. Jumlah rata-rata penonton di stadion setiap kali Real Madrid bertanding kandang sekitar 65.000 orang. Pencapaian terbaik diraih pada musim 2004—05, saat jumlah rata-rata penonton yang hadir mencapai 71.900 orang. Namun, rekor ini kalah dari Barcelona yang memiliki rata-rata mencapai 76.000 orang.[butuh rujukan]

Pendukung garis keras Real Madrid disebut Ultras Sur yang termasuk penggemar sayap kanan. Kelompok penggemar ini memiliki aliansi kemitraan yang dekat dengan kelompok pendukung S.S. Lazio yang disebut Irriducibili. Dalam beberapa kesempatan, sering kali terdapat sejumlah ucapan rasis dari kelompok pendukung ini kepada pihak pemain dari tim lawan yang kemudian membuat UEFA sempat melakukan investigasi untuk menyelidiki kasus ini.[81][82]

Rivalitas

El Clásico

Lassana Diarra dari Real Madrid dan Lionel Messi dari Barcelona pada tahun 2011 El Clásico.

Dalam sebuah liga nasional di suatu negara, sering terdapat persaingan sengit antara dua tim terkuat, dan ini terutama terjadi di La Liga, di mana pertandingan antara Real Madrid dan Barcelona dikenal sebagai "Pertemuan Klasik" (El Clásico). Sejak awal kompetisi nasional dimulai, kedua klub sering dipandang sebagai pencerminan/wakil dari dua daerah berbeda di Spanyol: Catalunya dan Castilla, serta dari dua kota. Persaingan ini mencerminkan berbagai hal, termasuk ketegangan politik dan budaya antara Catalunya dan Castilla yang merupakan gambaran umum dari Perang Saudara Spanyol.[83]

Selama era kediktatoran Miguel Primo de Rivera dan terutama Francisco Franco (1939—1975), semua budaya regional ditekan. Semua bahasa daerah yang dipakai di wilayah Spanyol, kecuali bahasa Spanyol (Castilla), secara resmi dilarang.[84][85] Simbolisasi keinginan rakyat untuk kebebasan Catalunya membuat Barcelona menjadi "lebih dari sekadar klub sepak bola" (més que un club) untuk masyarakat Catalan. Menurut Manuel Vázquez Montalbán, cara terbaik untuk orang Catalan untuk menunjukkan identitas mereka adalah dengan bergabung dengan Barcelona. Hal ini lebih kecil risikonya daripada bergabung dengan gerakan anti-Franco, dan memungkinkan mereka untuk mengekspresikan ketidakpuasan mereka.[86]

Di sisi lain, Real Madrid secara luas dilihat sebagai perwujudan dari sentralisme berdaulat dan rezim fasis di tingkat manajemen dan di bawahnya. Santiago Bernabeu yang menjadi presiden klub merupakan seorang pejuang untuk los nacionales.[87][88] Namun, selama Perang Saudara Spanyol, anggota kedua klub seperti Josep Sunyol (Barcelona) dan Rafael Sánchez Guerra (Real Madrid) menyerah di tangan para pendukung Franco.

Selama tahun 1950, persaingan tersebut memburuk saat ada kontroversi seputar transfer Alfredo Di Stéfano, yang akhirnya bermain untuk Real Madrid dan merupakan kunci kesuksesan mereka berikutnya.[89] Pada era 1960-an, kedua klub kemudian bertemu pada Piala Champions lebih dari dua kali[90] dan pada tahun 2002, pertemuan antara klub Eropa dijuluki sebagai "Pertandingan Abad Ini" oleh media Spanyol, dan disaksikan oleh lebih dari 500 juta orang di seluruh dunia.[91]

El Derbi madrileño

Gareth Bale dari Real Madrid dan Arda Turan dari Atlético Madrid di 2013 El Derbi madrileño.

Klub tetangga terdekat dari Real Madrid adalah Atletico Madrid yang juga membuat persaingan ketat antara penggemar kedua tim sepak bola dari ibu kota Madrid tersebut. Meskipun Atlético awalnya didirikan oleh tiga mahasiswa Basque pada tahun 1903, mereka kemudian berhasil mendapatkan kekuatan baru pada 1904, seiring bergabungnya para mantan pemain Real Madrid. Ketegangan lebih lanjut datang karena pendukung Real Madrid lebih banyak dari kelas menengah, sementara pendukung Atletico lebih banyak dari kelas buruh dan pekerja. Kedua klub ini kemudian bertemu untuk pertama kalinya pada 21 Februari 1929 dalam pertandingan ketiga La Liga dalam musim tersebut. Pertandingan ini sekaligus juga menandai pertandingan derbi pertama antara dua tim ini. Pada pertandingan tersebut Real Madrid berhasil menang dengan skor 2–1.[10] Dalam beberapa kesempatan selanjutnya, mereka kembali bertemu dalam ajang lain, salah satunya dalam semifinal Piala Champions tahun 1959, di mana Real yang memenangkan pertandingan pertama dengan skor 2–1 di Santiago Bernabéu dan dibalas kemenangan 1–0 Atletico di Metropolitano yang membuat pertandingan harus diulang. Dalam pertandingan ulangan itulah, Real Madrid berhasil menang dengan skor 2–1. Atletico kemudian berhasil melakukan balas dendam dengan dua kali mengalahkan Real Madrid dalam Copa del Generalísimo tahun 1960 dan 1961 saat dilatih oleh mantan pelatih Real Madrid, José Villalonga Llorente. Real Madrid telah memenangkan El Derbi madrileño sebanyak 75 kali.

Antara 1961 dan 1989, ketika Real Madrid mendominasi La Liga, hanya Atletico yang mampu mencuri kesempatan juara pada saat Real lengah. Mereka berhasil memenangkan gelar La Liga pada tahun 1966, 1970, 1973, dan 1977. Pada tahun 1965, Atletico menjadi tim pertama yang mengalahkan Real di Bernabéu dalam kurun waktu delapan tahun. Catatan Real Madrid melawan Atletico pada masa sekarang sangat menguntungkan bagi kubu Real Madrid.[92] Kemenangan mengesankan dalam derbi ini terjadi pada musim 2002—03, ketika Real Madrid merebut gelar La Liga setelah menang dengan skor 0–4 atas Atletico di Stadion Vicente Calderón.[93]

Keuangan dan kepemilikan

Gareth Bale, salah satu aset termahal yang dimiliki Real Madrid.
Pesawat Real Madrid

Di bawah kepemimpinan pertama presiden Florentino Pérez (2000—2006), Real Madrid berkembang dan memulai ambisi untuk menjadi sebuah klub sepak bola terkaya di dunia sepak bola profesional.[94] Klub kemudian menjual tempat pelatihan mereka di kota Madrid pada tahun 2001 kepada empat perusahaan, yaitu: Repsol YPF, Mutua Automovilística de Madrid, Sacyr Vallehermoso dan OHL. Penjualan tersebut terbilang berhasil dan keuangan klub menjadi sehat seiring habisnya utang yang membebani mereka selama ini dan sekaligus pula membuka jalan untuk membeli pemain-pemain kelas dunia yang paling mahal seperti Zinedine Zidane, Luís Figo, Ronaldo dan David Beckham. Kota Madrid sebelumnya sempat merencanakan merelokasi tempat latihan klub yang kemudian membuat nilai jual tanah milik klub menjadi tinggi.[27] Komisi Uni Eropa kemudian mengadakan penyelidikan kepada pemerintah kota Madrid terkait subsidi kepada negara yang harusnya ada dari bisnis jual beli ini.[95]

Penjualan tanah bangunan kamp pelatihan untuk membersihkan utang Real Madrid sebesar 270 miliar Euro dan memungkinkan klub untuk memulai belanja pemain mahal sebelumnya belum pernah terjadi dalam sejarah Real. Selain itu keuntungan dari penjualan tersebut kemudian digunakan untuk membuat sebuah kamp pelatihan baru yang letaknya ada di pinggir kota.[96] Walaupun kebijakan Pérez yang menghasilkan kesuksesan keuangan meningkat dari eksploitasi pemasaran klub yang tinggi di seluruh dunia, terutama di Asia, namun ia kerap kali dikritik karena terlalu fokus pada pemasaran tim yang akhirnya berujung pada buruknya prestasi tim.

Pada September 2007, Real Madrid dianggap sebagai klub paling berharga dalam sepak bola Eropa oleh BBDO.[97] Pada tahun 2008, Real kemudian menjadi klub paling berharga kedua di sepak bola, dengan nilai 951 juta Euro (640 juta pound sterling / 1,2 miliar dollar),[98] hanya kalah tipis dari Manchester United, yang bernilai 1,3 miliar Euro (900 juta pound sterling).[99] Pada tahun 2010, Real Madrid memiliki omset tertinggi dalam bisnis sepak bola di seluruh dunia.[100] Pada bulan September 2009, manajemen Real Madrid mengumumkan rencana untuk membuka taman publik yang akan diluncurkan di 2013.[101]

Sebuah studi di Universitas Harvard menyimpulkan bahwa Real Madrid "adalah salah satu dari 20 merek yang paling penting dan satu-satunya di mana eksekutif perusahaan bersama para pemain terkenal. Kami memiliki beberapa tokoh yang spektakuler dalam hal untuk mendukung seluruh dunia klub. Ada adalah 287 juta orang di seluruh dunia yang diperkirakan menjadi penggemar Real Madrid."[102]

Pada tahun 2010, penilaian Forbes menempatkan Real Madrid berada di posisi kedua klub terkaya sekitar 992 juta Euro (1.323 juta dollar AS), masih dibawah setelah Manchester United, berdasarkan angka dari musim 2008-09.[103][104] Menurut Deloitte, Real Madrid memiliki pendapatan tercatat sebesar 401 juta Euro pada periode yang sama yang membuat mereka menduduki peringkat pertama.[105]

Bersama dengan FC Barcelona, ​​Athletic Bilbao, dan Osasuna, Real Madrid kini menjadi sebuah perusahaan terdaftar. Berbeda dengan perusahaan terbatas (PT), seseorang tidak mungkin untuk membeli saham klub tetapi hanya boleh menjadi anggota pemodal saja.[106] Para anggota pemodal Real Madrid, disebut socios, membentuk sebuah jaringan delegasi yang merupakan badan tertinggi klub.[107] Pada 2010 klub memiliki 60.000 socios.[108] Pada akhir musim 2009-10, dewan direksi klub menyatakan bahwa Real Madrid memiliki utang bersih sebesar 244,6 juta Euro atau sekitar 82,1 juta lebih rendah dari tahun fiskal sebelumnya.

Budaya populer

Real Madrid adalah klub yang ditampilkan dalam edisi kedua dari Goal!, sebuah film trilogi sepak bola tepatnya dalam film Goal! 2: Living the Dream... (2007). Film ini menceritakan mantan bintang Newcastle United Santiago Muñez saat ia pertama kali dibina, dan kemudian ditandatangani oleh Real Madrid untuk musim 2005-06. Pencipta film ingin menekankan pada perubahan dalam kehidupan Muñez setelah pindah ke Madrid. Produksi dilakukan dengan dukungan penuh dari UEFA, yang memungkinkan kru film menggunakan banyak pemain kehidupan nyata dalam peran cameo. Anggota skuat Real Madrid ditampilkan dalam film termasuk Iker Casillas, Zinedine Zidane, David Beckham, Ronaldo, Roberto Carlos, Raúl, Sergio Ramos, Robinho, Thomas Gravesen, Michael Owen, Michel Salgado, Julio Baptista, Steve McManaman, Jonathan Woodgate, dan Iván Helguera. Pemain-pemain non-Real Madrid yang tampil sebagai penampilan cameo dalam film ini diantaranya Ronaldinho, Thierry Henry, Lionel Messi, Samuel Eto'o, Andres Iniesta, Pablo Aimar, Fredrik Ljungberg, Cesc Fabregas, Santiago Canizares dan lain-lain. Dalam film tersebut, muncul juga Florentino Pérez dan Alfredo Di Stéfano yang ditampilkan dalam pose gembira usai penandatanganan kontrak Muñez.[109]

Real, The Movie adalah sebuah film dokumenter yang menampilkan kegembiraan fans di seluruh dunia untuk Real Madrid. Film ini diproduksi oleh klub dan disutradarai oleh Borja Manso, dan berisi lima cerita penggemar dari lima benua berbeda tentang kecintaan mereka kepada Real Madrid. Dalam film ini juga juga berisi cuplikan nyata dari skuat Real saat itu, selama pelatihan di Ciudad Real Madrid, pertandingan, dan wawancara. Walaupun film menyebutkan semua skuat namun alur utama ceritanya lebih berfokus pada "Galacticos" seperti David Beckham, Zinedine Zidane, Raul, Luis Figo, Ronaldo, Iker Casillas, dan Roberto Carlos. Film ini awalnya diproduksi khusus untuk kawasan Spanyol, tetapi kemudian dipasarkan secara global setelah melihat antusiasme pendukung Real Madrid diseluruh dunia.

Sebuah buku berjudul White Storm: 100 years of Real Madrid ditulis oleh Phil Ball dan menjadi buku sejarah Real Madrid yang pertama dalam bahasa Inggris. Buku ini diterbitkan tahun 2002 dan isinya membahas tentang saat-saat paling sukses klub selama seratus tahun pertama. Buku ini kemudian diterjemahkan kedalam berbagai bahasa di dunia.

Real Madrid TV

Logo saluran Real Madrid TV

Selain itu, Real Madrid sejak tahun 1999 mengoperasikan sebuah saluran TV swasta, Real Madrid TV, yang mengudara 24 jam sehari. Program ini mencakup berita harian dari asosiasi dan dunia sepak bola, gambar langsung dari pelatihan tim, penyiaran klasik sepak bola beberapa tahun terakhir, laporan dan potret, serta siaran berbagai permainan live Real Madrid Castilla (mantan Real Madrid B), kedua - atau tim muda real, yang saat ini bermain di divisi dua Spanyol. Real Madrid TV melalui televisi digital Operator Digital+ (Astra 1KR dan Hispasat 1C) dan platform IPTV imagenio tersedia dalam bahasa Spanyol melalui penyedia televisi digital. Versi bahasa Inggris akan dikirim tidak terenkripsi EUR Bird 9A.

Pemain

Tim-tim Spanyol dibatasi untuk memiliki tiga pemain tanpa kewarganegaraan Uni Eropa. Skuat berikut hanya memasukkan kewarganegaraan utama dari setiap pemain; beberapa pemain non-Eropa dalam skuat memiliki kewarganegaraan ganda dengan sebuah negara anggota Uni Eropa. Juga, para pemain dari negara-negara anggota ACP—negara-negara di Afrika, Karibia, dan Pasifik yang menandatangani Persetujuan Cotonou—tidak dihitung untuk kuota non-Uni Eropa berdasarkan Hukum Kolpak.

Tim utama

Per 1 September 2014.[110]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional pemain sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat saja mempunyai lebih dari satu kewarganegaraan.

No. Pos. Nama
1 Bendera Spanyol GK Iker Casillas Kapten [111]
2 Bendera Perancis DF Raphaël Varane
3 Bendera Portugal DF Pepe (wakil kapten)[112]
4 Bendera Spanyol DF Sergio Ramos (wakil kapten)[111]
5 Bendera Portugal DF Fábio Coentrão
6 Bendera Jerman MF Sami Khedira
7 Bendera Portugal FW Cristiano Ronaldo
8 Bendera Jerman MF Toni Kroos
9 Bendera Perancis FW Karim Benzema
10 Bendera Kolombia MF James Rodríguez
11 Bendera Wales MF Gareth Bale
No. Pos. Nama
12 Bendera Brasil DF Marcelo (wakil kapten)[111]
13 Bendera Kosta Rika GK Keylor Navas
14 Bendera Meksiko FW Javier Hernández (pinjaman dari Manchester United)
15 Bendera Spanyol DF Daniel Carvajal
17 Bendera Spanyol DF Álvaro Arbeloa
18 Bendera Spanyol DF Nacho Fernández
19 Bendera Kroasia MF Luka Modrić
20 Bendera Spanyol FW Jesé
23 Bendera Spanyol MF Isco
24 Bendera Spanyol MF Asier Illarramendi
25 Bendera Spanyol GK Fernando Pacheco

Dipinjamkan

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional pemain sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat saja mempunyai lebih dari satu kewarganegaraan.

No. Pos. Nama
Bendera Rusia FW Denis Cheryshev (di Villareal sampai 30 Juni 2015)
No. Pos. Nama
Bendera Brasil MF Casemiro (di Porto sampai 30 Juni 2015)

Manajemen tim

Staf teknis saat ini

Carlo Ancelotti, pelatih klub saat ini.
Posisi Nama
Pelatih kepala Bendera Italia Carlo Ancelotti
Asisten pelatih Bendera Spanyol Fernando Hierro
Bendera Inggris Paul Clement
Pelatih kiper Bendera Italia Villiam Vecchi
Pelatih kebugaran Bendera Italia Davide Ancelotti
Bendera Italia Francesco Mauri
Bendera Italia Giovanni Mauri
Delegasi pertandingan Bendera Spanyol Chendo
Ahli pengobatan badan Bendera Spanyol Víctor García
Bendera Spanyol Pedro Chueca
Bendera Spanyol Daniel Martínez
Bendera Spanyol Juan Muro
Bendera Spanyol Javier Ignacio Santamaría
Dokter Bendera Spanyol Carlos Díez
Bendera Spanyol Joaquín Mas
Bendera Spanyol Francisco Javier Morate
Bendera Spanyol Jesús Olmo

Manajemen

Florentino Pérez, presiden klub saat ini.
Posisi Nama
Presiden Bendera Spanyol Florentino Pérez
Wakil presiden 1 Bendera Spanyol Fernando Fernández Tapias
Wakil presiden 2 Bendera Spanyol Eduardo Fernández de Blas
Sekretaris umum Bendera Spanyol Enrique Sánchez González
Direktur umum Bendera Spanyol José Ángel Sánchez
Direktur kepresidenan Bendera Spanyol Manuel Redondo
Direktur hubungan kelembagaan Bendera Spanyol Emilio Butragueño
Direktur pengendalian internal dan audit Bendera Spanyol Carlos Martínez de Albornoz
Direktur ekonomi Bendera Spanyol Julio Esquerdeiro
Direktur komersial Bendera Spanyol Begoña Sanz
Direktur sumber daya Bendera Spanyol Enrique Balboa
Direktur operasi dan layanan Bendera Spanyol Fernando Tormo
Direktur komunikasi Bendera Spanyol Antonio Galeano
Direktur olahraga bagian sepak bola Bendera Spanyol Miguel Pardeza
Direktur olahaga bagian tim utama Bendera Perancis Zinédine Zidane
Direktur olahaga bagian basket Bendera Spanyol Juan Carlos Sánchez-Lázaro
Direktur komite nasihat hukum Bendera Spanyol Javier López Farre
Direktur sumber daya manusia Bendera Spanyol José María García
Direktur yayasan "Real Madrid" Bendera Spanyol Julio González
Direktur sosial Bendera Spanyol José Luis Sánchez
Direktur kepala protokol Bendera Spanyol Raúl Serrano

Prestasi

Pada 30 Agustus 2012, Real Madrid telah memenangi 31 kali gelar juara La Liga dan 9 kali juara Piala Eropa/Liga Champions UEFA. Klub ini juga menerima penghargaan Klub Terbaik Abad ke-20 menurut FIFA pada 23 Desember 2000.[113] Selain itu, Madrid juga berhasil menerima FIFA Order of Merit pada tahun 2004.[114] Sebagai juara 9 kali Liga Champions, Real Madrid diperkenankan untuk mengenakan lencana kehormatan (badge of honours) pada kaus mereka ketika mereka bertanding pada pertandingan Liga Champions.[20]

Gelar domestik

Berbagai piala di museum klub
Juara (32): 1931–32, 1932–33, 1953–54, 1954–55, 1956–57, 1957–58, 1960–61, 1961–62, 1962–63, 1963–64, 1964–65, 1966–67, 1967–68, 1968–69, 1971–72, 1974–75, 1975–76, 1977–78, 1978–79, 1979–80, 1985–86, 1986–87, 1987–88, 1988–89, 1989–90, 1994–95, 1996–97, 2000–01, 2002–03, 2006–07, 2007–08, 2011–12
Peringkat kedua (2): 1929, 1933–34, 1934–35, 1935–36, 1941–42, 1944–45, 1958–59, 1959–60, 1965–66, 1980–81, 1982–83, 1983–84, 1991–92, 1992–93, 1998–99, 2004–05, 2005–06, 2008–09, 2009–10, 2010–11, 2012–13
Juara (19): 1905, 1906, 1907, 1908, 1917, 1934, 1936, 1946, 1947, 1962, 1970, 1973–74, 1974–75, 1980, 1981–82, 1988–89, 1992–93, 2010–11, 2013–14
Juara kedua (20): 1903, 1916, 1918, 1924, 1929, 1930, 1933, 1940, 1943, 1958, 1960, 1961, 1968, 1978–79, 1982–83, 1989–90, 1991–92, 2001–02, 2003–04, 2012–13
Juara (9): 1988, 1989*, 1990, 1993, 1997, 2001, 2003, 2008, 2012
Juara kedua (4): 1982, 1995, 2007, 2011
(* Memenangi Copa del Rey dan La Liga)
Juara (1): 1947
Juara (1): 1985
Juara kedua (1): 1983

Gelar Eropa

Piala Internasional pemain di museum Santiago Bernabéu
Juara (10): 1955–56*, 1956–57, 1957–58, 1958–59, 1959–60, 1965–66, 1997–98, 1999–2000, 2001–02, 2013–14
Juara kedua (3): 1961–62, 1963–64, 1980–81
(* Juara untuk kali pertama dalam sejarah)
Juara (2): 1984–85, 1985–86
Juara kedua (2): 1970–71, 1982–83
Juara (1): 2002
Juara kedua (2): 1998, 2000

Gelar dunia

Juara (3): 1960, 1998, 2002
Juara kedua (2): 1966, 2000

Catatan kaki

  1. ^ "Los vikingos arrasan Europa". Ligadecampeones.com. 23 November 1960. Diakses 2013-02-18. 
  2. ^ a b Luís Miguel González. "Pre-history and first official title (1900–1910)". Realmadrid.com. Diakses 2008-7-12. 
  3. ^ "BBC Sport — Carlo Ancelotti named Real Madrid boss, Laurent Blanc joins PSG". Bbc.co.uk. 2013-06-25. Diakses 2013-09-25. 
  4. ^ "Deloitte Football Money League 2013". Deloitte UK. Diakses 30 January 2013. 
  5. ^ "The World's Most Valuable Soccer Teams". Forbes. 
  6. ^ "World Football: The 11 Most Successful European Clubs in History". Diakses 22 January 2012. 
  7. ^ Ball, Phil p. 117.
  8. ^ a b "History — Chapter 1 – From the Estrada Lot to the nice, little O’Donnel pitch". Realmadrid.com. Diakses 11 July 2008. 
  9. ^ Luís Miguel González. "Bernabéu's debut to the title of Real (1911–1920)". Realmadrid.com. Diakses 2008-7-12. 
  10. ^ a b c d Luís Miguel González (28 February 2007). "A spectacular leap towards the future (1921–1930)". Realmadrid.com. Diakses 2008-7-12. 
  11. ^ a b Luís Miguel González. "The first two-time champion of the League (1931–1940)". Realmadrid.com. Diakses 18 July 2008. 
  12. ^ "Real Madrid v Barcelona: six of the best 'El Clásicos'". London: The Telegraph. 9 December 2011. Diakses 19 December 2011. 
  13. ^ Aguilar, Paco (10 December 1998). "Barca – Much more than just a Club". FIFA. Diarsipkan dari aslinya tanggal 29 April 2008. Diakses 19 December 2011. 
  14. ^ Ball, Phil (12 December 2003). Morbo: the Story of Spanish Football. WSC Books Ltd. ISBN 978-0-9540134-6-2. 
  15. ^ Spaaij, Ramn (2006). Understanding football hooliganism: a comparison of six Western European football clubs. Amsterdam: Amsterdam University Press. ISBN 978-90-5629-445-8. Diakses 19 December 2011. 
  16. ^ Santiago Bernabeu Real Madrid C.F. diakses 25 Agustus 2011.
  17. ^ a b c d e Luís Miguel González. "Bernabéu begins his office as President building the new Chamartín Stadium (1941–1950)". Realmadrid.com. Diakses 2008-7-12. 
  18. ^ a b c Luís Miguel González. "An exceptional decade (1951–1960)". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  19. ^ Matthew Spiro (12 May 2006). "Hats off to Hanot". uefa.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-5-19. Diakses 11 July 2008. 
  20. ^ a b "Regulations of the UEFA Champions League" (PDF). UEFA. Diakses 12 July 2008. ; Halaman 4, §2.01 "Cup" & Page 26, §16.10 "Title-holder logo"
  21. ^ a b Luís Miguel González. "The generational reshuffle was successful (1961–1970)". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  22. ^ "Trophy Room". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  23. ^ "European Competitions 1971". RSSS. Diakses 27 September 2008. 
  24. ^ "Santiago Bernabéu". Realmadrid.com. Diakses 12 October 2008. 
  25. ^ "Florentino Pérez era" (dalam bahasa Spanish). Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  26. ^ "Figo's the Real deal". BBC Sport. 24 July 2000. Diakses 12 July 2008. 
  27. ^ a b "2001 – present — Real Madrid surpasses the century mark". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  28. ^ "BBC Sport | Football | Europe | Perez resigns as Madrid president". BBC News. 27 February 2006. Diakses 7 January 2012. 
  29. ^ Cristina Monge (18 June 2007). "Real Madrid 3–1 Mallorca". Realmadrid.com. Diakses 2008-7-12. 
  30. ^ "First consecutive league title in eighteen years". Realmadrid.com. 5 May 2008. Diakses 12 July 2008. 
  31. ^ "First measures adopted by the Real Madrid Board of Directors". Realmadrid.com. 2009-06-01. Diakses 2011-08-15. 
  32. ^ "Perez to return as Real president". BBC Sport. 1 June 2009. Diakses 3 June 2009. 
  33. ^ The Times Madrid Signs Kaká timesonline.co.uk
  34. ^ Tynan, Gordon (28 May 2010). "Mourinho to be unveiled at Madrid on Monday after £7m compensation deal". The Independent (London). Diakses 31 May 2010. 
  35. ^ "Real Madrid unveil José Mourinho as their new coach". BBC Sport. 31 May 2010. Diakses 31 May 2010. 
  36. ^ Winter, Henry (3 May 2011). "Barcelona v Real Madrid: Cristiano Ronaldo fury over Gonzalo Higuain goal that got away in Champions League". The Daily Telegraph (London). 
  37. ^ "BBC Sport – Cristiano Ronaldo is fastest La Liga player to 100 goals". Bbc.co.uk. 24 March 2012. Diakses 19 August 2012. 
  38. ^ "Jose Mourinho, Real Madrid earn vindication after La Liga conquest – La Liga News | FOX Sports on MSN". Msn.foxsports.com. 13 May 2012. Diakses 19 August 2012. 
  39. ^ "Jose Mourinho: Real Madrid boss to leave next month". BBC. 20 May 2013. 
  40. ^ "Jose Mourinho: Real Madrid season worst of my career". BBC. 17 Mei 2013. Diakses 17 May 2013. 
  41. ^ "Carlo Ancelotti, new Real Madrid coach". Real Madrid C.F. 25 June 2013. Diakses 25 June 2013. 
  42. ^ "Official: Real Madrid confirm Ancelotti signing". Real Madrid C.F. 26 June 2013. Diakses 26 Juni 2013. 
  43. ^ "Ancelotti presented as new Madrid boss with former Chelsea coach Clement and Zidane as his assistants". Daily Mail. 26 June 2013. Diakses 26 Juni 2013. 
  44. ^ "Bale, Real Madrid's newest player". Real Madrid C.F. official site. 1 September 2013. Diakses 1 September 2013. 
  45. ^ Lowe, Sid (16 April 2014). "Real Madrid's Gareth Bale gallops past Barcelona to land Copa del Rey". The Guardian. Diakses 30 April 2014. 
  46. ^ "Real Madrid make history with La Decima". euronews.com. Diakses 26 May 2014. 
  47. ^ a b c d (Spanyol) "Escudo Real Madrid". santiagobernabeu.com. Diakses 29 November 2008. 
  48. ^ "Presidents — Pedro Parages". Realmadrid.com. Diakses 2008-7-18. 
  49. ^ (Spanyol) "Camiseta Real Madrid". santiagobernabeu.com. Diakses 29 November 2008. 
  50. ^ Real Madrid rumah kit pada 1905 itu semua putih, sehingga pendukung mulai menelepon pemain sebagai Los Blancos
  51. ^ Álvaro Velasco (1 December 2006). "Leaders in sporting goods". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. "Ramón Calderón says: We began working with Adidas again in 1998" 
  52. ^ "Our Sponsors — Adidas". Realmadrid.com. Diakses 18 July 2008. 
  53. ^ (Spanyol) "Evolución Del Uniforme del Real Madrid (1902–1989)". Leyendablanca.com. Diakses 18 July 2008. 
  54. ^ (Spanyol) "Evolución Del Uniforme del Real Madrid (1991–2008)". Leyendablanca.com. Diakses 2008-7-18. 
  55. ^ "BenQ Mobile Scores As Real Madrid’s New Major Sponsor". Realmadrid.com. 2005-11-8. Diakses 2008-7-18. 
  56. ^ Juan José López Soto (2008-6-11). "Real Madrid and Bwin sign sponsorship agreement". Realmadrid.com. Diakses 2008-7-18. 
  57. ^ "Our Sponsors — bwin.com". Realmadrid.com. Diakses 18 July 2008. 
  58. ^ Ball, Phil p. 118.
  59. ^ "History — Chapter 3 – The New Chamartin, an exemplary stadium". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  60. ^ a b Javier Palomino (13 December 2007). "60th Anniversary". Realmadrid.com. Diakses 2008-7-12. 
  61. ^ "History — Chapter 4". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  62. ^ "History — Chapter 10 – The future". Realmadrid.com. Diakses 13 July 2008. 
  63. ^ Alvaro Velasco (28 March 2008). "Final at the Bernabéu". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  64. ^ "Santiago Bernabéu station" (dalam bahasa Spanish). Metromadrid.es. Diakses 30 September 2007. 
  65. ^ Javier Palomino (14 November 2007). "The Bernabéu is now Elite". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  66. ^ "This one's for you, Alfredo!". Realmadrid.com. 10 May 2006. Diakses 7 July 2008. 
  67. ^ "Legends — Manolo Sanchís Hontiyuela". realmadrid.com. Diakses 13 July 2008. 
  68. ^ "FIFA Century Club" (PDF). fifa.com. Diakses 13 July 2008. 
  69. ^ "Conor Brown Equals Di Stéfano's Real Madrid Record". Diakses 5 February 2009. 
  70. ^ "Quickfire Ronaldo proves Real hero". CNN.com. 3 December 2003. Diakses 7 December 2008. 
  71. ^ "Attendances Spain average — Primera División 2007–2008". European Football Statistics. Diarsipkan dari aslinya tanggal 13 June 2008. Diakses 16 July 2008. 
  72. ^ "European Attendances". European Football Statistics in 2008 Mexican defender, Jonni Ruvalcaba broke club record for highest paid player in a single season. Diarsipkan dari aslinya tanggal 13 June 2008. Diakses 16 July 2008. 
  73. ^ "Real Madrid C.F." (dalam bahasa Spanish). lpf.es. Diakses 22 February 2009. 
  74. ^ "Unbeaten at Home in the League". rsssf.com. Diakses 7 December 2008. 
  75. ^ "History". Uefa.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 16 January 2010. Diakses 11 July 2008. 
  76. ^ "History:". Uefa.com. Diakses 11 July 2008. 
  77. ^ "History of the world transfer record". BBC News. 11 June 2009. Diakses 12 June 2009. 
  78. ^ "Man Utd accept £80m Ronaldo bid". BBC Sport. 11 June 2009. Diakses 19 December 2011. 
  79. ^ http://www.bbc.co.uk/sport/0/football/23929339
  80. ^ (Spanyol) "Real Madrid Club de Fútbol". Liga de Fútbol Profesional. Diakses 22 February 2009. 
  81. ^ "Real supporters reported to Spanish FA". BBC Sport. 19 April 2005. Diakses 3 June 2008. 
  82. ^ "UEFA investigate Real Madrid supporters". BBC Sport. 25 November 2004. Diakses 3 June 2008. 
  83. ^ Ghemawat, Pankaj. p. 2
  84. ^ Kleiner-Liebau, Désirée. p. 70
  85. ^ Phil Ball (21 April 2002). "The ancient rivalry of Barcelona and Real Madrid". The Guardian (London: Guardian News and Media). Diakses 2010-3-13. 
  86. ^ Spaaij, Ramón. p. 251
  87. ^ Abend, Lisa (20 December 2007). "Barcelona vs. Real Madrid: More Than a Game". Time. Diakses 2009-7-1. 
  88. ^ Lowe, Sid (26 March 2001). "Morbo: The Story of Spanish Football by Phil Ball (London: WSC Books, 2001)". The Guardian. Diakses 1 July 2009. 
  89. ^ Burns, Jimmy. pp. 31–34
  90. ^ García, Javier (31 January 2000). "FC Barcelona vs Real Madrid CF since 1902". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses 21 August 2010. 
  91. ^ "Real win Champions League showdown". BBC News. 11 December 2008. Diakses 2010-8-21. 
  92. ^ Álvaro Velasco (17 January 2008). "One for the ages". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  93. ^ "The derby turns 78". Realmadrid.com. 2007-2-22. Diakses 12 July 2008. 
  94. ^ "Perez resigns as Real Madrid president". BBC. 2006-02-27. Diakses 2008-12-11. 
  95. ^ Nash, Elizabeth (2004-03-04). "EU investigates Real Madrid property deal". London: independent.co.uk. Diakses 2008-08-14. 
  96. ^ "'Mistakes are forbidden'". CNN/Sports Illustrated. 2001-05-08. Diakses 2008-08-14. 
  97. ^ "Top 25 ranking of Europe’s most valuable football clubs" (PDF). BBDO (Batten, Barton, Durstine & Osborn). 2007-09-17. Diakses 2010-03-15. 
  98. ^ "The Most Valuable Soccer Teams". Forbes. 2008-04-30. Diakses 2010-03-16. 
  99. ^ "The Most Valuable Soccer Teams – Manchester United". Forbes. 2008-04-30. Diakses 2010-03-16. 
  100. ^ "Deloitte Football Money League". Deloitte. 2003-10-20. Diakses 2010-03-16. 
  101. ^ "Real Madrid plan to open their own theme park". TheSpoiler.co.uk. Diakses 2009-09-08. 
  102. ^ "Noticias". upcomillas.es. Diakses 2009-02-23. 
  103. ^ "The Business Of Soccer". Forbes. 21 April 2010. Diakses 7 August 2010. 
  104. ^ "Soccer Team Valuations". Forbes. 30 June 2009. Diakses 7 August 2010. 
  105. ^ "Real Madrid becomes the first sports team in the world to generate €400m in revenues as it tops Deloitte Football Money League". Deloitte. Diakses 7 August 2010. 
  106. ^ Peterson, Marc p. 25
  107. ^ Andreff, Wladimir; Szymański, Stefan (2006). Handbook on the economics of sport. Edward Elgar Publishing. hlm. 299. ISBN 1843766086. 
  108. ^ "Real Madrid drama. The oldest supporter died" (dalam bahasa Romanian). ziare.com. 2010. Diakses 21 September 2010. 
  109. ^ "Goal! 2: Living the Dream... (2007)". IMDb. Diakses 3 September 2009. 
  110. ^ "Squad". Real Madrid C.F. Diakses 24 Januari 2013. 
  111. ^ a b c "Captains" (dalam bahasa Spanyol). Real Madrid C.F. Diakses 31 December 2011. 
  112. ^ "Pepe no se vende" (dalam bahasa Spanish). Marca. 13 July 2013. Diakses 17 October 2013. 
  113. ^ Juan José López Soto (8 March 2008). "106 years of history". Realmadrid.com. Diakses 12 July 2008. 
  114. ^ "Celebrations mark the opening of FIFA Centennial Congress in Paris, FIFA’s birthplace". fifa.com. 20 May 2004. Diakses 13 July 2008. 
  115. ^ "Evolution 1929–10". Liga de Fútbol Profesional. Diakses 6 August 2010. 
  116. ^ "Palmarés en" (dalam bahasa Spanish). Marca. Diakses 22 June 2010. 
  117. ^ Carnicero, José; Torre, Raúl; Ferrer, Carles Lozano (28 August 2009). "Spain – List of Super Cup Finals". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation (RSSSF). Diakses 22 June 2010. 
  118. ^ "List of Super Cup Finals". RSSF. Diakses 18 March 2011. 
  119. ^ Torre, Raúl (29 January 2009). "Spain – List of League Cup Finals". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation (RSSSF). Diakses 22 June 2010. 
  120. ^ "Champions League history". Uni Sepak Bola Eropa (UEFA). Diakses 2010-6-22. 
  121. ^ "Europa League history". UEFA. Diakses 22 June 2010. 
  122. ^ "UEFA Cup Winners' Cup". UEFA. Diakses 22 June 2010. 
  123. ^ "UEFA Super Cup". UEFA. Diakses 22 June 2010. 
  124. ^ Magnani, Loris; Stokkermans, Karel (30 April 2005). "Intercontinental Club Cup". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses 9 August 2010. 

Bacaan lebih lanjut

  • Dénes, Tamás & Rochy, Zoltán (2002). Real Madrid. Aréna 2000. ISBN 963-86167-5-X. 
  • Ball, Phil (2003 New edition). Morbo: The Story of Spanish Football. WSC Books Limited. ISBN 0-954-01346-8. 
  • Ball, Phil (2003). White Storm: The Story of Real Madrid. Mainstream. ISBN 1-84018-763-8. 
  • McManaman, Steve & Edworthy, Sarah (2003). El Macca: Four Years with Real Madrid. Simon & Schuster. ISBN 0-743-48920-9. 
  • Luis Miguel González, Luis González López, Fundación Real Madrid (2002). Real Madrid: Cien años de leyenda, 1902–2002. Everest. ISBN 84-241-9215-X. 

Pranala luar