Kaisar Shunzhi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kaisar Shunzhi
順治帝
Emperor-Shunzhi1.jpg
China Qing Dynasty Flag 1889.svg Kaisar ketiga Dinasti Qing Cina
Memerintah 1 Oktober? 1644 – 7 Januari 1661
(16 tahun, 98 hari)
Koronasi 1650
Pendahulu Huang Taiji
Pengganti Kaisar Kangxi
Wali Dorgon (1643-1650)
Anak
Yinti
Fuquan
Hiowan Yei, Kaisar Kangxi
Changning
Jishou
Longxi
Yonggan
Nama lengkap
Tionghoa: Aixin-Jueluo Fulin 愛新覺羅福臨
Manchu: Aisin-Gioro Fulin ᠠᡳᠰᡳᠨ ᡤᡳᠣᡵᠣ ᡶᡠᠯᡳᠨ
Gelar dan jabatan
Kaisar
Nama anumerta
Kaisar Titian Longyun Dingtong Jianji Yingrui Qinwen Xianwu Dade Honggong Zhiren Chunxiao Zhang
體天隆運定統建極英睿欽文顯武大德弘功至仁純孝章皇帝[Tentang suara ini Listen
Nama kuil
Kaisar Shizu Qing
清世祖
Ayah Huang Taiji
Ibu Ibu Suri Xiaozhuang
Lahir 15 Maret 1638
Shengjing, Manchuria
Meninggal 5 Februari 1661 (umur 22)
Kota Terlarang, Beijing, Dinasti Qing
Dikubur Xiaoling, Zunhua

Kaisar Shunzhi (Hanzi: 顺治, Mongol : Eyebeer Zasagch Khaan, lahir 15 Maret 1638 – meninggal 5 Februari 1661 pada umur 22 tahun) adalah kaisar ketiga Dinasti Qing dan kaisar Tiongkok pertama dari suku Manchu, sejak bangsa minoritas itu menduduki Tiongkok tahun 1644. Nama aslinya adalah Aisin Gioro Fulin(爱新觉罗福临, putra ke-9 dari Huang Taiji. Shunzhi menduduki tahta setelah ayahnya, Huang Taiji, mangkat pada tahun 1643.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Fulin adalah putera ke-9 Huang Taiji yang dilahirkan oleh salah satu selir kesayangannya. Gelar putera mahkota yang disandang Fulin dipercaya oleh berbagai pihak karena jasa & usaha ibunya. Ketika Fulin bertahta pada tahun 1643, dia dibantu oleh pamannya, Pangeran Dorgon dan Jirgalang bertindak sebagai wali baginya. Dorgon yang ambisius ingin merebut Beijing. Ia menghimpun kekuatan dan melatih pasukan besarnya, dibantu oleh kakaknya Aji Ge dan adiknya Dodo serta seorang penasehat militer dari suku Han bernama Fan Hau Chen. Fan hau Chen sendiri adalah adik dari seorang Jenderal besar Ming yaitu Fan Hau Ming.

Pada bulan Juni 1644, untuk meneruskan cita-cita dinasti Qing yaitu menguasai Tiongkok, Qing mengerahkan pasukan menuju Beijing, ibukota Dinasti Ming dengan melewati Tembok Besar melalui Terusan Shanhai. Dibantu oleh 3 gubernur Ming yang memberontak, salah satunya adalah Wu Sangui (pemberontakkan tiga raja muda), mereka berhasil merebut Beijing dari rezim pemberontak petani Dashun pimpinan Li Zicheng. Pada bulan Oktober tahun itu, Dorgon mendeklarasikan bahwa Dinasti Qing adalah penerus sah dari Dinasti Ming yang sebelumnya telah diruntuhkan pemberontakan petani Dashun. Untuk mengambil hati rakyat Ming yang beretnis Han, Dorgon mengadakan upacara berkabung untuk raja Ming yang tewas oleh pemberontakkan petani. Dorgon juga mengangkat Fan Hau Cen yang beretnis Han, sebagai pejabat tinggi resmi negara. Hal ini dilakukan demi mengambil simpati dan meredam perbedaan suku demi kemaslahatan Dinasti Qing.

Setelah berhasil menguasai ibukota, Dorgon sempat merasa bimbang untuk mengambil alih kekuasaan raja. Namun berkat cintanya terhadap Ibu Suri Xiaozhuang dan ia sendiri tidak ingin sejarah mencatat namanya demi tahta Naga, serta memikirkan lebih panjang lagi masa depan Dinasti Qing, maka ia melepaskan segala rasa gundah, rayuan oleh adik dan kakaknya yang menginginkannya menjadi kaisar.

Dengan demikian, Shunzhi yang ketika itu berusia 6 tahun otomatis menjadi kaisar Tiongkok pertama dari Dinasti Qing dan Dorgon dan Jirgalang sendiri menjadi pangeran wali. Selain dibantu oleh Dorgon, ia juga dibantu oleh ibunya, Ibusuri Xiaozhuang dalam menjalankan pemerintahan. Shunzhi sangat tidak menyukai pamannya yang sangat tegas dan tidak pernah menyetujui hubungannya dengan ibunya. Ia juga merasa bahwa pamanya enggan menyerahkan kekuasaan kepadanya, sehingga saat ia berumur 16, barulah ia resmi menjadi kaisar Qing sepenuhnya.

Pada saat baru memerintah, kaisar Fulin mengangkat gurunya, Fan Hau Xen, sebagai gubernur atas dua wilayah, sehingga menimbulkan kecemburuan besar dia antara para pejabat tinggi negara. Namun dari kesemuanya, terdapat catatan sejarah yang menyatakan bahwa[butuh rujukan] setelah pamannya meninggal tahun 1650, ia segera mendakwa pamannnya tersebut secara in absentia dengan tuduhan bermaksud melakukan kudeta. Ia memerintahkan agar makam Dorgon dibongkar dan mayatnya dirusak. Selain itu harta bendanya pun disita pemerintah dan semua gelarnya dicabut. Dengan begitu, Shunzhi telah membuktikan kemandiriannya. Tetapi terdapat buku sejarah dinasti Qing[butuh rujukan] yang mencatat tidak pernah terjadi peristiwa seperti itu. Mungkin itu hanyalah rekayasa ibu suri demi menaikkan pamor anaknya yang memerintah dengan usia sangat muda.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Setelah memegang kekuasaan di tangannya sendiri, ia mengubah kebijakan-kebijakan pamannya yang represif terhadap etnis Han. Ia mengadopsi kebijakan yang moderat. Orang-orang Han mulai diberi kesempatan untuk berpartisipasi dalam pemerintahan. Ia bahkan mempekerjakan sarjana-sarjana Han untuk mendidik anak-anaknya. Sebagai seorang kaisar yang berpikiran terbuka ia juga banyak belajar dari seorang misionaris Yesuit asal Jerman bernama Johann Adam Schall von Bell mengenai astronomi, teknologi, dan cara memerintah. Schall bahkan diangkat sebagai mentor pribadinya dan diberikan akses bebas untuk keluar masuk istana.

Shunzhi memajukan pertanian, memotong pajak dan bertindak tegas terhadap para pejabat korup. Kebijakannya ini menyebabkan ekonomi yang telah terpuruk pada tahun-tahun terakhir Dinasti Ming berkat invasi Manchu, berangsur-angsur membaik dan produksi meningkat.

Dalam bidang keagamaan, Shunzhi sangat tertarik dengan Budhisme sekte Zen. Ia mendalami agama dibawah bimbingan Yulin, seorang guru besar Zen yang memberinya nama Budhis, Xingchi. Demikian taatnya ia pada agama Budha, hingga ia pernah menulis sebuah puisi yang menyatakan niatnya menjadi biksu.

Betapa aku menyesali takdirku

Jubah naga menggantikan jubah biksuku

Aku terlahir sebagai biksu Budha

Namun mengapa berakhir di istana kerajaan ?

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Shunzhi menikahi keponakan ibunya, namun ia mencabut gelarnya sebagai permaisuri pada tahun 1653. Tahun berikutnya, ia mengangkat permasuri baru yaitu Permaisuri Xiaohui Zhang. Selain itu, ia juga memiliki beberapa selir, yang paling terkenal adalah Wanru. Ia adalah salah satu selir yang paling disayang oleh Shunzhi. Kehidupannya penuh tragedi; putranya meninggal ketika baru berusia sebulan, diisukan karena diracun oleh permaisuri yang cemburu padanya. Ia meninggal tak lama setelahnya karena sedih dan depresi.

Shunzhi juga sangat tergila-gila dengan Dong Eshi, adik iparnya sendiri sehingga ia memberinya gelar fei (妃, selir kelas atas). Kematian Dong pada tahun 1660 merupakan pukulan yang sangat berat baginya, ditambah lagi dengan kematian selir Wanru. Diduga hal inilah yang menjadi penyebab kematiannya tak lama kemudian, akibat dirundung duka yang amat sangat. Usianya saat itu baru 24 tahun. Dia dimakamkan di kompleks pemakaman kaisar Qing, 125 km di timur kota Beijing, tepatnya di musoleum Xiaoling (孝陵).

Spekulasi seputar kematian[sunting | sunting sumber]

4 Februari 1661, Shunzhi menghadiri rapat dan mendengarkan laporan dari atas singasananya seperti biasa. Keesokan harinya ia dilaporkan meninggal di kamarnya, namun tidak seorangpun melihat jasadnya dikarenakan peti matinya sudah dalam keadaan tertutup sejak awal. Yang ditinggalkannya hanya sebuah surat wasiat yang ditujukan pada putra ketiganya, Xuan Ye untuk meneruskan tahta. Tersiar cerita bahwa malam sebelum kaisar Fulin dikabarkan meninggal, ibu surinya membujuk agar mengurungkan niat kaisar untuk menjadi Bikshu. Namun Kaisar tetap menolak, sehingga Ibusuri Xiaozhuang sangat kecewa terhadap tindakan anaknya yang melepaskan tahta naganya. Ia pun memerintahkan seluruh pejabat tinggi negara agar memberitahukan ke pelosok negara bahwa Raja Fulin telah meninggal dan mengangkat Xuan Ye sebagai Kaisar Kangxi (pada waktu itu baru berusia 7 tahun) sebagai pengantinya.

Diduga dia belum meninggal saat itu. Dia hanya turun tahta dan hidup membiara di Gunung Wutai, sebuah daerah sakral bagi umat Budha. Dugaan ini diperkuat dengan seringnya Xuan Ye yang telah menjadi Kaisar Kangxi melakukan kunjungan ke gunung itu yang kemungkinan untuk mengunjunginya. Hal ini menjadi salah satu dari tiga misteri besar dalam Dinasti Qing. Namun para sejarawan dan pejabat negara pada umumnya menepis kemungkinan bahwa Shunzhi menjadi biksu.

Kaisar Shunzhi dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Novel silat karya Jin Yong (Chin Yung), The Deer and the Cauldron (鹿鼎记) yang di Indonesia lebih populer dengan judul Pangeran Menjangan berlatar belakang tahun-tahun awal Dinasti Qing pada masa pemerintahan Kaisar Kangxi. Di tengah cerita diceritakan bahwa Kangxi bertemu kembali dengan Shunzhi yang telah berusia senja dan telah menjadi biksu. Shunzhi menasehatinya agar menjadi penguasa yang baik.

Tokoh Shunzi juga dapat ditemukan dalam film terbaru yang berjudul "The Great Qing Dynasty". Dalam film tersebut mengisahkan bagaimana peran Ibu Suri Xiaozhuang, Dorgon dan Shunzhi dalam menguasai Tiongkok.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Daftar Kaisar Dinasti Qing

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Cheng Qinhua, Tales of the Forbidden City, Bejing: Foreign Languages Press, 1997.
  • Wikipedia "shunzi emperor", England.
  • Shunzhi. (2009). In Encyclopædia Britannica. Retrieved August 04, 2009, from Encyclopædia Britannica Online
Kaisar Shunzhi
Lahir: 1 Januari 1651 Wafat: 5 Februari 1661
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Huang Taiji
Kaisar Dinasti Qing
1644-1661
Diteruskan oleh:
Kaisar Kangxi
Didahului oleh:
Kaisar Chongzhen
Kaisar Cina
1644-1661