Huang Taiji

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Huang Taiji
皇太極
清 佚名 《清太宗崇德皇帝朝服像》.jpg
China Qing Dynasty Flag 1889.svg Kaisar kedua Dinasti Qing
Memerintah 1626 – 21 September 1643
Pendahulu Nurhaci
Pengganti Kaisar Shunzhi
Pasangan Maharani Xiao Duan Wen
Maharani Xiao Zhuan Wen
Anak
Hooge, Psngeran Su
Loge
Gebohui
Yebušu
Sose
Gaose
Changshu
Fulin, Kaisar Shunzhi
Taose
Bombogor
Nama lengkap
Tionghoa: Aixin-Jueluo Huáng Tàijí 愛新覺羅皇太極
Manchu: Hung Taiji hala-i Aisin-Gioro Hung Taiji name.png
Gelar dan jabatan
The Emperor of Great Qing (宽温仁圣皇帝 kuān wēn rén shèng huángdì)
The Great Khan of the Mongols (Aghuda Öröshiyegči Nayiramdaghu Boghda Khagan)
The Boghda Khagan of Great Jin (Gosin Onco Hūwaliyasun Enduringge Han)
Nama anumerta
Kaisar Yingtian Xingguo Hongde Zhangwu Kuanwen Rensheng Ruixiao Wen (in 1643)
應天興國弘德彰武寬溫仁聖睿孝文皇帝
Manchu: Genggiyen su hūwangdi
Nama kuil
Qing Tàizōng
清太宗
Ayah Nurhaci
Ibu Maharani Xiao Ci Gao
Lahir 28 November 1592
Meninggal 21 September 1643 (umur 50)
Dikubur Zhaoling

Huang Taiji (lahir 28 November 1592 – meninggal 21 September 1643 pada umur 50 tahun) (bahasa Tionghoa: 皇太極 - Huáng Táijí atau bahasa Tionghoa: 洪太極 - Hóng Tàijí) adalah Kaisar kedua dari Dinasti Qing di Tiongkok.

Huang Taiji selalu membawa pulang tawanan perang orang suku Han dan memperlakukan tawanannya dengan baik dengan tujuan mempelajari pengetahuan, budaya dan adat suku Han. Pada akhirnya, terpikirkan olehnya bahwa untuk menguasai daratan Tiongkok dan merebut ibukota tidak akan berhasil tanpa bantuan dari orang Han sendiri.

Pada suatu peperangannya melawan Panglima Han yang terkenal, Fan Hau Ming, Huang Taiji berusaha mengepungnya dan tidak membiarkan Fan Hau Ming untuk dapat pulang lagi dengan maksud ingin mengajak Fan Hau Ming menjadi sekutunya. Namun, Fan Hau Ming sangat terpukul oleh karena anak, istri, dan ibunnya telah dibantai oleh rajanya sendiri dengan alasan Fan Hau Ming kalah pertempuran Hei San dan menjadi pemberontak.

Setelah Fan Hau Ming tertangkap, ia tidak mau menuruti Huang Taiji dan berniat bunuh diri dengan cara mogok makan dan minum. Akhirnya, Huang Taiji meminta bantuan selir Xiao Zhuang ibu dari Fu Lin untuk membujuk Fan Hau Ming. Namun tetap saja akhirnya Fan Hau Ming meninggal karena bunuh diri. Oleh karena tergerak oleh kelembutan dan kepintaran Xiao Zhuang, Fan Hau Ming sempat menuliskan sepucuk surat yang inti isi surat tersebut mengatakan bahwa ia tidak bisa bersekutu dengan Huang Taiji karena untuk menunjukkan loyalitas kepada rajanya meskipun raja Ming pada waktu itu adalah raja yang sangat tidak berguna, ia menuliskan rasa hormatnya kepada Huang Taiji dan istrinya Xiao Zhuang serta mainta maaf karena tidak bisa mengabdi kepadanya. Namun, ia memberitahukan kepada Huang Taiji bahwa ia mempunyai adik yang kepintaran yang sama hebat dengannya dan ia pasti akan bisa mengabdi untuk dinasti Qing raja Huang Taiji, dikarenakan adiknya sudah memperkirakan kekalahannya dan keruntuhan Dinasti Ming yang akan terjadi.

Huang Taiji memerintahkan suoni penasehatnya untuk pergi ke negara Ming guna menjemput adiknya Fan Hau Ming yang bernama Fan Hau Cen. Setelah mengetahui ada orang Qing menjemputnya maka ia Fan Hau Cen pun langsung mengerti bahwa kakaknya pasti telah meninggal. Ia pun turut ke negara Qing dan mengabdi kepada Huang Taiji. Fan Hau Cen mengatakan kepada Huang Taiji agar jangan menyerang ke ibukota meskipun pasukan besarnya telah menginjak daerah perbatasan dan memenangkan peperangan. Menurutnya, keberhasilan Huang Taiji akan dapat tercapai apabila bersabar menunggu 10 sampai 20 tahun ke depan dikarenakan Fan Hau Cen memperkirakan pada saat itu akan terjadi pergantian kekuasaan yang akan melibatkan pemberontakkan rakyat(pemberontakan petani dashun). Huang Taiji menurutinya dan mengangkat Fan Hau Cen sebagai Panesehat Raja dengan tingkat pejabat eselon tinggi pertama orang Han di negara Qing. Setelah hampir belasan tahun akahirnya terlihat dengan jelas melemahnya Dinasti Ming di karenakan masalah intern yang sangat kacau sesuai dengan perkiraan Fan Hau Cen. Huang Taiji sangat senang dan mengadakan perjamuan makan malam. Di tengah perjamuan, Huang Taiji mendadak jatuh sakit hingga pingsan beberapa hari dan akhirnya ia pun meninggal. Kematian Huang Taiji yang mendadak yang tidak meninggalkan surat wasiat penunjukkan penerus atas tahta raja Qing mengakibatkan kekacauan dan menimbulkan perebutan kekuasaan atas tahta tersebut.

Akhirnya diadakan rapat dewan kerajaan guna menunjuk pewaris tahta Huang Taiji Rapat dewan yang beranggotakan Duo`ergun, jigeralang, duo duo , a ci ge , pangeran ke-3 Hao Ge, Ao pai, soni, kakak Huang Taiji (thai san) pemimpin pasukan bendera merah, disaksikan oleh para tetua dan sesepuh kerajaan Qing yang hampir saja menimbulkan perang saudara.

Melihat hal tersebut, selir Xiao Zhuang memanggil Fan Hau Cen guna mencari jalan keluar dari masalah besar itu. Berkat kepintaran Fan Hau Cen dan kepiawaian Xiao Zhuang terjadilah hasil keputusan dari rapat dewan kerajaan berupa; 1. Bahwa Fulin (4 tahun) adalah pewaris kerajaan Qing yang sah. 2. Demi meneruskan cita cita Raja Huang Taiji dan cita-cita rakyat Manchuria untuk menguasai Tiongkok merebut ibukota untuk menjadi kaisar maka Pasukan bendera Kuning (milik Huang Taiji) diserahkan kepada duo`ergun. Peperangan ke Beijing tetap dilaksanakan. 3. Dikarenakan raja Fulin masih kecil, maka diangkatlah Wali untuk menjalankan pemerintahan duo`ergun untuk memimpin seluruh pasukan merebut Beijing dan jigeralang untuk masalah intern pemerintahan.

Akhirnya duo`ergun pun berhasil memimpin pasukan besarnya masuk sampai ibukota dan mendudukinya, dan membawa Fulin yang hanya berusia 5 tahun ke ibukota Beijing sebagai kaisar pertama dari suku Manchuria yang berhasil menguasai daratan Tiongkok dan menjadikan kaisar dinasti Qing yang dalam sejarah Tiongkok adalah pemerintahan dinasti yang paling lama yang pernah ada.

Huang Taiji
Lahir: 28 November 1592 Wafat: 21 September 1643
Didahului oleh:
Nurhaci
Kaisar Dinasti Qing
1626–1643
Diteruskan oleh:
Kaisar Shunzhi