Hooge, Pangeran Su

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Hooge, Pangeran Su
Aisin-Gioro Hooge
愛新覺羅·豪格
Pangeran Su melalui keturunan darah
Masa jabatan
1636–1648
Digantikan oleh Fushou, Pangeran Que dari Xian
Informasi pribadi
Lahir 1609
Meninggal 1648 (berusia 38–39)
Anak Fushou dan Mengguan
Nama Anumerta Pangeran Wu dari Su 和碩肅武親王
Dinas militer
Perang Perang melawan Zhang Xianzhong

Hooge (Manchu: Hooge script.png; Tionghoa: 豪格; 1609–1648) merupakan seorang pangeran Manchu yang menonjol. Ia adalah putra sulung Kaisar Huang Taiji dari Dinasti Qing. Ia adalah pendiri Wangsa Pangeran Su (Manchu: hošoi fafungga cin wang, Tradisional: 和碩肅親王).

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Ia bergabung di dalam kampanye-kampanye militer melawan Mongol, Korea dan Ming. Setelah kematian Huang Taiji pada tahun 1643, Hooge dan Dorgon, putra Nurhaci dan pamannya, bertikai atas suksesi tahta. Situasi dimenangkan oleh Hooge karena ketiga panji militer dibawah kendali Huang Taiji diserahkan kepada Hooge, memastikan loyalitas mereka. Dorgun mendapatkan dukungan saudara-saudaranya dan oleh karena itu dua panji putih mendukungnya. Hal ini berarti dua panji merah dikendalikan oleh Daišan dan putranya dan sisa panji garis biru yang dikendalikan oleh Chiurhala penting. Setelah banyak konflik, Daišan mulai menyukai Hooge. Merasa bahwa ia telah membungkus mahkota, Hooge sengaja menolak mahkota sehingga orang lain akan membuatnya menjadi kaisar. Dengan cara ini, Hooge bisa didorong ke atas tahta daripada tampak kasar dan lapar kekuasaan. Malangnya, kejadian ini adalah kesalahan karena Dorgun dan saudara-saudaranya akan memberi jalan dan konflik berlanjut tanpa adanya solusi. Pertikaian kekuasaan mereka berakhir dengan sebuah kompromi dengan upaya untuk menghindari perselisihan internal—Dorgon menunjuk Fulin, putra kesembilan Huang Taiji yang lahir dari Selir Zhuang, yang kemudian dikenal sebagai Ibusuri Xiaozhuang.

Setelah suksesi Fulin keatas tahta sebagai Kaisar Shunzhi, Hooge berulang-ulang bertikai dengan Dorgon. Konon ia berkomplot untuk menyerap tahta dari Shunzhi, namun menyatakan hal ini kepada Pangeran Yu, pamannya. Pangeran Yu, yang adalah saudara Dorgon, berbalik untuk memberitahu Dorgon. Dipercaya Dorgon menggunakan kesempatan ini untuk memenjarakan Hooge. Menurut catatan yang bukan sejarah, setelah kampanye-kampanye yang dilancarkan diatas sisa Han-Cina pasukan pemberontak di Tiongkok barat, Hooge dipenjara dan meninggal disana. Ia direhabilitasi pada tahun 1650.

Generasi kesepuluhnya adalah Yoshiko Kawashima, putri Pangeran Su melalui darah yang terakhir, Shanqi.

Suksesi Pangeran Su[sunting | sunting sumber]

  • Hooge, Pangeran Wu dari Su (1609-1648, bertahta 1636-1648)
  • Fushou, Pangeran Que dari Xian (1643-1669, bertahta 1651-1669)
  • Danzhen, Pangeran Min dari Xian (1665-1702, bertahta 1670-1702)
  • Yanhuang, Pangeran Jin dari Xian (1690-1771, bertahta 1703-1771)
  • Yunzhao, Pangeran Qin dari Su (1699-1778, bertahta 1772-1778)
  • Yongxi, Pangeran Gong dari Su (1753-1821, bertahta 1778-1821)
  • Jinmin, Pangeran Xin dari Su (1773-1852, bertahta 1821-1852)
  • Huafeng, Pangeran Ke dari Su (1804-1869, bertahta 1853-1869)
  • Longqin, Pangeran Liang dari Su (1840-1898, bertahta 1870-1898)
  • Shanqi, Pangeran Zhong dari Su (1866-1922, bertahta 1898-1922)
  • Xianzhang, Pangeran Su (1885-1947, bertahta 1922-1947)
  • Liansui (lahir 1910)
  • Qinrui (lahir 1934)