Zhang Zuolin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Zhang Zuolin
張作霖
Ketika Zhang masih muda
Presiden Republik China
Masa jabatan
18 Juni 1927 – 4 Juni 1928
Didahului oleh Duan Qirui
Digantikan oleh Tan Yankai
Warlord dari Manchuria
Masa jabatan
1922 – 4 Juni 1928
Didahului oleh sedang menjabat
Digantikan oleh Zhang Xueliang
Informasi pribadi
Lahir 19 Maret 1875
Haicheng, Liaoning, Dinasti Qing
Meninggal 4 Juni 1928 (umur 53)
Shenyang, Liaoning, Republik China
Kebangsaan China
Partai politik Fengtian clique
Suami/istri Zhao Chungui
Lu Shouxuan
Anak Zhang Guanying
Zhang Xueliang
Zhang Huaiying
Zhang Xueming
Zhang Huaitong
Zhang Xuezheng
Zhang Huaiqing
Zhang Huaixi
Zhang Xuesi
Zhang Xuesen
Zhang Xuejun
Zhang Xueyang
Zhang Huaimin
Zhang Xuequan
Gerbong kereta yang ditumpangi oleh Zhang

Zhang Zuolin (Hanzi: 张作霖, 19 Maret 1873-4 Juni 1928) adalah salah satu panglima perang Tiongkok pada zaman Republik Tiongkok awal abad 20. Dia adalah panglima perang untuk wilayah Manchuria dan pernah menguasai daerah yang luas di bagian utara Tiongkok. Julukannya adalah Komandan Besar (大帥), Komandan Hujan (雨帥) atau Harimau Mukden.

Zhang lahir dari keluarga sederhana. Dalam karier militernya dia pernah membantu Jepang dalam perang Rusia-Jepang (1904-1905) sebagai pemimpin dari milisi Manchuria. Dibawah pemerintahan Republik Tiongkok dia menduduki beberapa jabatan penting dalam militer. Sejak diangkat sebagai inspektur jendral Manchuria hingga kematiannya, dia memegang kendali efektif atas wilayah itu. Dia tak henti-hentinya melancarkan peperangan untuk memperluas wilayah kekuasaannya ke daerah selatan sejak tahun 1920 dan seterusnya, terlibat dalam pertikaian tiga pihak dengan panglima perang lainnya Wu Peifu dan Feng Yuxiang untuk memperebutkan kontrol atas Beijing. Pasukan Fengtian yang dipimpinnya berhasil menduduki daerah Beijing dan Tianjin hingga dipukul mundur tahun 1926 oleh Jiang Jieshi (Chiang Kai-shek) dalam ekspedisi utaranya. Jiang kemudian memaksa para panglima perang untuk menyerah dan membangun pemerintahan nasional Tiongkok, dengan demikian zaman para panglima perang berakhir sudah.

Tahun 1928, Zhang makin bersikap tidak kooperatif dengan pemerintah Jepang di Manchuria dan dia berangkat ke Beijing untuk menyerah pada Jiang. Akibatnya dia dihabisi oleh Jepang dengan cara mengebom kereta yang ditumpanginya dalam perjalanan pulang ke Shenyang setelah baru saja menyerahkan kontrol atas Beijing kepada pemerintah nasionalis Guomindang yang dipimpin Jiang Jieshi. Pembunuhan ini dilaksanakan oleh sekelompok kecil tentara dari pasukan Guandong dan dipimpin oleh perwira senior pasukan Guandong, Kolonel Daisaku Komoto. Ini adalah bagian dari persekongkolan untuk mengamankan sebagian besar Manchuria diluar jalur kereta api Manchuria selatan yang diserahkan pada Jepang setelah perang Rusia-Jepang. Kekuasaannya atas Manchuria diteruskan oleh anaknya Zhang Xueliang yang juga dikenal dengan julukan Komandan Muda.