Kabupaten Pati

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kabupaten Pati
ꦑꦧꦸꦥꦠꦺꦤ꧀ꦦꦛꦶ
Kawasan Alun-Alun Pati
Kawasan Alun-Alun Pati
Locator kabupaten pati.png
Peta lokasi Kabupaten Pati
ꦑꦧꦸꦥꦠꦺꦤ꧀ꦦꦛꦶ
Koordinat: 6°44'56,80" LS - 111°02'06,96" BT
Elevasi 60 ft
Provinsi Jawa Tengah
Dasar hukum UU No. 13/1950
Ibu kota Pati
Pemerintahan
 - Bupati Haryanto
 - DAU Rp960.479.326.000.-(2013)[1]
Luas 1.419,07 km2
Populasi
 - Total 1.189.000 jiwa (2003)
 - Kepadatan 837,87 jiwa/km2
Demografi
 - Suku bangsa Jawa
 - Bahasa Indonesia, Jawa
 - Zona waktu WIB
 - Kode area telepon 0295
Pembagian administratif
 - Kecamatan 21
 - Kelurahan 405
 - Flora resmi Kapuk randu
 - Fauna resmi Bandeng Juwana
 - Situs web www.patikab.go.id

Kabupaten Pati (bahasa Jawa: Hanacaraka, ꦦꦛꦶ; Latin, Pathi) adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah. Ibukotanya adalah Pati. Kabupaten ini berbatasan dengan Laut Jawa di utara, Kabupaten Rembang di timur, Kabupaten Blora dan Kabupaten Grobogan di selatan, serta Kabupaten Kudus dan Kabupaten Jepara di barat. Kabupaten ini terkenal dengan semboyan Pati Bumi Mina Tani.

Sejarah Pati[sunting | sunting sumber]

Sejarah Kabupaten Pati berpangkal tolak dari beberapa gambar yang terdapat pada Lambang Daerah Kabupaten Pati yang sudah disahkan dalam Peraturan Daerah No. 1 Tahun 1971 yaitu Gambar yang berupa: "keris rambut pinutung dan kuluk kanigara".

Menurut cerita rakyat yang terdapat juga pada kitab Babat Pati dan kitab Babat lainnya dua pusaka yaitu "keris rambut pinutung dan kuluk kanigara" merupakan lambang kekuasan dan kekuatan yang juga merupakan simbul kesatuan dan persatuan.

Barangsiapa yang memiliki dua pusaka tersebut, akan mampu menguasai dan berkuasa memerintah di Pulau Jawa. Adapun yang memiliki dua pusaka tersebut adalah Raden Sukmayana penggede Majasemi andalan Kadipaten Carangsoka.

Kekosongan pemerintahan di Pulau Jawa[sunting | sunting sumber]

Menjelang akhir abad ke XIII sekitar tahun 1292 Masehi di Pulau Jawa vakum penguasa pemerintahan yang berwibawa. Kerajaan Pajajaran mulai runtuh, Kerajaan Singasari surut, sedang Kerajaan Majapahit belum berdiri.

Di Pantai utara Pulau Jawa Tengah sekitar Gunung Muria bagian Timur muncul penguasa lokal yang mengangkat dirinya sebagai adipati, wilayah kekuasaannya disebut kadipaten.

Ada dua penguasa lokal di wilayah itu yaitu.

Adipatinya bernama Yudhapati, wilayah kekuasaannya meliputi sungai Juwana ke selatan, sampai pegunungan Gamping Utara berbatasan dengan wilayah Kabupaten Grobogan. Mempunyai putra bernama Raden Jasari.

Adipatinya bernama: Puspa Andungjaya, wilayah kekuasaannya meliputi utara sungai Juwana sampai pantai Utara Jawa Tengah bagian timur. Adipati Carangsoka mempunyai seorang putri bernama Rara Rayungwulan

Kadipaten Carangsoka dan Paranggaruda Berbesanan[sunting | sunting sumber]

Kedua Kadipaten tersebut hidup rukun dan damai, saling menghormati dan saling menghargai untuk melestarikan kerukunan dan memperkuat tali persaudaraan, Kedua adipati tersebut bersepakat untuk mengawinkan putra dan putrinya itu. Utusan Adipati Paranggaruda untuk meminang Rara Rayungwulan telah diterima, namun calon mempelai putri minta bebana agar pada saat pahargyan boja wiwaha daup (resepsi) dimeriahkan dengan pagelaran wayang dengan dalang kondang yang bernama "Sapanyana".

Untuk memenuhi bebana itu, Adipati Paranggaruda menugaskan penggede kemaguhan bernama Yuyurumpung agul-agul Paranggaruda. Sebelum melaksanakan tugasnya, lebih dulu Yuyurumpung berniat melumpuhkan kewibawaan Kadipaten Carangsoka dengan cara menguasai dua pusaka milik Sukmayana di Majasemi. Dengan bantuan uSondong Majerukn kedua pusaka itu dapat dicurinya namun sebelum dua pusaka itu diserahkan kepada Yuyurumpung, dapat direbut kembali oleh Sondong Makerti dari Wedari. Bahkan Sondong Majeruk tewas dalam perkelahian dengan Sondong Makerti. Dan Pusaka itu diserahkan kembali kepada Raden Sukmayana. Usaha Yuyurumpung untuk menguasai dan memiliki dua pusaka itu gagal.

Walaupun demikian Yuyurumpung tetap melanjutkan tugasnya untuk mencari Dalang Sapanyana agar perkawinan putra Adipati Paranggaruda tidak mangalami kegagalan (berhasil dengan baik).

Pada Malam pahargyan bojana wiwaha (resepsi) perkawinaan dapat diselenggarakan di Kadipaten Carangsoka dengan Pagelaran Wayang Kulit oleh Ki Dalang Sapanyana. Di luar dugaan pahargyan baru saja dimulai, tiba-tiba mempelai putri meninggalkan kursi pelaminan menuju ke panggung dan seterusnya melarikan diri bersama Dalang Sapanyana. Pahargyan perkawinan antara " Raden Jasari " dan " Rara Rayungwulan " gagal total.

Adipati Yudhapati merasa dipermalukan, emosi tak dapat dikendalikan lagi. Sekaligus menyatakan permusuhan terhadap Adipati Carangsoka. Dan peperangan tidak dapat dielakkan. Raden Sukmayana dari Kadipaten Carangsoka mempimpin prajurit Carangsoka, mengalami luka parah dan kemudian wafat. Raden Kembangjaya (adik kandung Raden Sukmayana) meneruskan peperangan. Dengan dibantu oleh Dalang Sapanyana, dan yang menggunakan kedua pusaka itu dapat menghancurkan prajurit Paranggaruda. Adipati Paranggaruda, Yudhapati dan putera lelakinya gugur dalam palagan membela kehormatan dan gengsinya.

Oleh Adipati Carangsoka, karena jasanya Raden Kembangjaya dikawinkan dengan Rara Rayungwulan kemudian diangkat menjadi pengganti Carangsoka. Sedang dalang Sapanyana diangkat menjadi patihnya dengan nama " Singasari ".

Kadipaten Pesantenan[sunting | sunting sumber]

Untuk mengatur pemerintahan yang semakin luas wilayahnya ke bagian selatan, Adipati Raden Kembangjaya memindahkan pusat pemerintahannya dari Carangsoka ke Desa Kemiri dengan mengganti nama " Kadipaten Pesantenan dengan gelar " Adipati Jayakusuma di Pesantenan.

Adipati Jayakusuma hanya mempunyai seorang putra tunggal yaitu " Raden Tambra ". Setelah ayahnya wafat, Raden Tambra diangkat menjadi Adipati Pesantenan, dengan gelar " Adipati Tambranegara ". Dalam menjalankan tugas pemerintahan Adipati Tambranegara bertindak arif dan bijaksana. Menjadi songsong agung yang sangat memperhatikan nasib rakyatnya, serta menjadi pengayom bagi hamba sahayanya. Kehidupan rakyatnya penuh dengan kerukunan, kedamaian, ketenangan dan kesejahteraannya semakin meningkat.

Kabupaten Pati[sunting | sunting sumber]

Untuk dapat mengembangkan pembangunan dan memajukan pemerintahan di wilayahnya Adipati Raden Tambranegara memindahkan pusat pemerintahan Kadipaten Pesantenan yang semula berada di desa Kemiri menuju ke arah barat yaitu, di desa Kaborongan, dan mengganti nama Kadipaten Pesantenan menjadi Kadipaten Pati.

Dalam prasasti Tuhannaru, yang diketemukan di desa Sidateka, wilayah Kabupaten Majakerta yang tersimpan di musium Trowulan. Prasasti itu terdapat pada delapan Lempengan Baja, dan bertuliskan huruf Jawa kuna. Pada lempengan yang keempat antara lain berbunyi bahwa : ..... Raja Majapahit, Raden Jayanegara menambah gelarnya dengan Abhiseka Wiralanda Gopala pada tanggal 13 Desember 1323 M. Dengan patihnya yang setia dan berani bernama Dyah Malayuda dengan gelar "Rakai", Pada saat pengumuman itu bersamaan dengan pisuwanan agung yang dihadiri dari Kadipaten pantai utara Jawa Tengah bagian Timur termasuk Raden Tambranegara berada di dalamnya.

Pati bagian dari Majapahit[sunting | sunting sumber]

Raja Jayanegara dari Majapahit mengakui wilayah kekuasaan para Adipati itu dengan memberi status sebagai tanah predikan, dengan syarat bahwa para Adipati itu setiap tahun harus menyerahkan Upeti berupa bunga.

Bahwa Adipati Raden Tambranegara juga hadir dalam pisuwanan agung di Majapahit itu terdapat juga dalam Kitab Babad Pati, yang disusun oleh K.M. Sosrosumarto dan S.Dibyasudira, diterbitkan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, 1980. Halaman 34, Pupuh Dandanggula pada : 12 yang lengkapnya berbunyi : ..... Tan alami pajajaran kendhih, keratonnya ing tanah Jawa angalih Majapahite, ingkang jumeneng ratu, Brawijaya ingkang kapih kalih, ya Jaka Pekik wasta, putra Jaka Suruh, Kyai Ageng Pathi nama, Raden Tambranegara sumewa maring Keraton Majalengka.

Artinya Tidak lama kemudian Kerajaan Pajajaran kalah, Kerajaan Tanah Jawa lalu pindah ke Majapahit, adapun yang menjadi rajanya adalah Brawijaya II, yaitu Jaka Pekik namanya, putranya Jaka Suruh. Pada waktu itu Kyai Ageng Pati, yang bernama Tambranegara menghadap ke Majalengka, yaitu Majapahit.

Berdasarkan hal tersebut, jelaslah bahwa Raden Tambranegara Adipati Pati turut serta hadir dalam pisowanan agung di Majapahit. Pisowanan agung yang dihadiri oleh Raden Tambranegara ke Majapahit pada tanggal 13 Desember 1323, maka diperkirakan bahwa pindahnya Kadipaten Pesantenan dari Desa Kemiri ke Desa Kaborongan dan menjadi Kabupaten Pati itu pada bulan Juli dan Agustus 1323 M (Masehi). Ada tiga tanggal yang baik pada bulan Juli dan Agustus 1323 yaitu : 3 Juli, 7 Agustus dan 14 Agustus 1323.

Hari jadi Pati[sunting | sunting sumber]

Kemudian diadakan seminar pada tanggal 28 September 1993 di Pendopo Kabupaten Pati yang dihadiri oleh para perwakilan lapisan masyarakat Kabupaten Pati, para guru sejarah SMA se Kabupaten Pati, Konsultan, Dosen Fakultas Sastra dan Sejarah UNDIP Semarang, secara musyawarah dan sepakat memutuskan bahwa pada tanggal 7 Agustus 1323 sebagai hari kepindahan Kadipaten Pesantenan di Desa Kemiri ke Desa Kaborongan menjadi Kabupaten Pati.

Tanggai 6 Agustus 1323 sebagai HARI JADI KABUPATEN PATI telah ditetapkan dalam Peraturan Daerah Kabupaten Pati Nomor : 2/1994 tanggal 31 Mei 1994, sehingga menjadi momentum Hari Jadi Kabupaten Pati dengan surya sengkala " KRIDANE PANEMBAH GEBYARING BUMI " yang bermakna " Dengan bekerja keras dan penuh do'a kita gali Bumi Pati untuk meningkatkan kesejahteraan lahiriah dan batiniah ". Untuk itu maka setiap tanggal 6 Agustus 1323 yang ditetapkan dan diperingati sebagai "Hari Jadi Kabupaten Pati".

Geografi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar wilayah Kabupaten Pati adalah dataran rendah. Bagian selatan (perbatasan dengan Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Blora) terdapat rangkaian Pegunungan Kapur Utara. Bagian barat laut (perbatasan dengan Kabupaten Kudus dan Kabupaten Jepara) berupa perbukitan. Bagian timur berbatasan dengan Kabupaten Rembang. Sungai terbesar adalah Sungai Juwana, yang bermuara di daerah Juwana.

Ibukota Kabupaten Pati terletak tengah-tengah wilayah Kabupaten, berada di jalur pantura Semarang-Surabaya, sekitar 75 km sebelah timur Semarang. Jalur ini merupakan jalur ramai yang menunjukkan diri sebagai jalur transit. Kelemahan terbesar dari jalur ini adalah kecilnya jalan, hanya memuat dua jalur, sehingga untuk berpapasan cukup sulit.

Terdapat sungai besar yaitu Sungai Juwana. Saat musim penghujan sudah terbiasa sungai ini meluap, sehingga pemerintah Jawa Tengah membentuk lembaga yang berfungsi menanggulangi banjir yang bernama Jatrunseluna.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Kota-kota kecamatan lainnya yang cukup signifikan adalah Juwana disebelah timur,Tayu di sebelah utara,dan Kayen di bagian selatan.Untuk Juwana dan Tayu keduanya merupakan kota pelabuhan yang berada di pesisir Laut Jawa.Sedangkan Kota Kayen berada di bawah pegunungan Kendeng.Di Kayen pula,berdiri RSUD milik pemerintah kabupaten dan merupakan satu-satunya kecamatan di luar ibukota kabupaten yang memiliki fasilitas RS milik pemerintah.

Tokoh-tokoh dari Pati[sunting | sunting sumber]

Tokoh politik[sunting | sunting sumber]

Tokoh selebriti[sunting | sunting sumber]

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Masjid Agung Pati pada tahun 1930-an
Air Terjun Tadah Hujan
Sendang Tirta Marta Sani

Wisata alam[sunting | sunting sumber]

Pati memiliki tempat wisata alami, yaitu:

Wisata sejarah[sunting | sunting sumber]

Pati memiliki tempat wisata sejarah, yaitu:

Wisata keluarga[sunting | sunting sumber]

Pati memiliki tempat wisata untuk keluarga, yaitu:

Wisata religi[sunting | sunting sumber]

Pati memiliki tempat wisata ziarah, yaitu:

Wisata belanja[sunting | sunting sumber]

Pati memiliki tempat wisata khusus belanja, yaitu:

Perayaan[sunting | sunting sumber]

Acara yang diadakan setiap tahun di Pati, di antaranya:

Kuliner Khas Pati[sunting | sunting sumber]

Masakan[sunting | sunting sumber]

Masakan khas kabupaten Pati, yaitu:

Jajanan[sunting | sunting sumber]

Jajanan khas kabupaten Pati, yaitu:

Minuman[sunting | sunting sumber]

Minuman khas kabupaten Pati, yaitu:

Oleh-oleh[sunting | sunting sumber]

Oleh-oleh khas kabupaten Pati, yaitu:

Potensi[sunting | sunting sumber]

Selain terkenal dengan Bandeng Prestonya, Pati adalah salah satu dari dua kabupaten penghasil buah Manggis terbesar di Jawa Tengah selain Cilacap.

  • Sentra Buah Jambu monyet, di Desa Margorejo
  • Sentra Buah Kelapa kopyor Genjah (kelapa yang dagingnya terpisah dengan tempurung) di Jawa Tengah
  • Sentra Buah Manggis, di Desa Gunungsari
  • Kerajinan Kuningan, di Desa Juwana
  • Usaha Penggemukan Sapi, di Desa ..
  • Usaha Susu Sapi, di Desa Sukoharjo
  • Industri Garam, di Kecamatan Batangan
  • Industri Gula, di Desa Trangkil
  • industri criping singkong aneka rasa(banyuurip)
  • Centra Pengodol Kapuk Randu, di Desa Karaban, Kecamatan Gabus (produk kasur, bantal, guling dll).
  • Sentra padi dan kacang hijau , di Desa Jambean Kidul, Margorejo Pati.

Julukan Pati[sunting | sunting sumber]

  • Bumi Mina Tani

Karena Kabupaten Pati penduduknya mayoritas bekerja dalam bidang pertanian, bahkan 70% kabupaten Pati adalah sawah.

  • Kota Manggis

Karena Kabupaten Pati merupakan penghasil manggis terbesar alias terbanyak seJawa Tengah, Selain membanjiri pasar Jawa Tengah juga dikirim ke Jakarta, Surabaya, Bandung

  • Kota Pensiunan

Karena kotanya sebagian besar dihuni oleh para pensiunan yang lahir atau dibesarkan di kota ini, juga terdapat warga pensiunan dari luar kota menghabiskan masa tuanya di Pati, karena Kabupaten Pati sangat tenang karena kotanya tidak berkembang sehingga masih berupa pedesaan/perkampungan menjadikan kabupaten Pati menjadi kota pensiunan juga menjadi kota liburannya para pensiunan. Sedangkan para pemudanya memilih mencari kerja di tempat lain atau merantau ke luar negeri sebagai TKI/TKW, karena minimnya industri di kota ini.

  • Kota Kacang

Karena sebagai tempat pabrik yang memproduksi pengolahan berbagai macam varian kacang terbesar di Indonesia, diantaranya yang terkenal adalah Kacang Garuda (PT. Garuda Putra Putri Jaya) berada di timur kota Jl. P. Sudirman (Pati-Juana) dan Kacang Dua Kelinci (PT. Dwi Kelinci) berada di barat kota (Jl. Raya Pati - Kudus) Kec. Margorejo Kab. Pati.

  • Kota 1000 Dukun (Hogwarts van Java)

Karena di kabupaten Pati sejak zaman Majapahit hingga sekarang mayoritas masyarakatnya menekuni ilmu-ilmu mistis, baik itu ilmu putih maupun ilmu hitam dan banyak pula yang menjadi dukun. Kabuapten Pati terdapat banyak ahli supranatural yang disebut dengan Dukun, mereka ada yang terang-terangan membuka praktek dengan ijin resmi dari depkes juga ada yang diam-diam membuka praktek tanpa sepengetahuan depkes. Selain Dukun Spiritual di Pati juga terdapat berbagai dukun diantaranya Dukun Melahirkan, Dukun Pijat, dan lain-lain. Karena banyaknya ahli supranatural ada yang menyebut bahwa Pati adalah Hogwartsnya Pulau Jawa, Hogwarts sendiri merupakan kota yang terkenal akan Kotanya Para Dukun/Sihirnya. Tak ada bedanya dengan Kabupaten Pati yang merupakan kotanya para dukun.

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Klinik[sunting | sunting sumber]

  • Klinik Sejahtera
  • BKIA Bhayangkari
  • Klinik Keluarga Sehat

Rumah sakit[sunting | sunting sumber]

  • RS Kristen Tayu
  • RSUD RAA Soewondo
  • RS Keluarga Sehat Hospital (KSH)
  • RS Mitra Bangsa
  • RS Fastabiq (Proses Pembangunan)
  • RSB Harapan
  • RSB Asifa
  • RS Paru-paru
  • RS Islam Pati
  • RS Assuyuthiyyah Guyangan
  • RSU Kayen

Perencanaan[sunting | sunting sumber]

Pemkab Pati dan Bupati Pati mempunyai beberapa rencana jangka panjang (maksimal 5 tahun) dan jangka pendek (maksimal 2 tahun) untuk membangun Kabupaten Pati, diantaranya:

  • Mengubah warna merah pada Persipa Pati dengan warna Kuning karena dinilai warna kuning lebih cocok dengan Kabupaten Pati seperti menggambarkan tentang: Sawah Padi, Logo Pemkab Pati, kota pensiunan, kejayaan, dll.
  • Pemkab Pati harusnya mengadakan event Pati Cooking Expo (artinya: festival masakan khas Pati) supaya Kabupaten pati tidak hanya terkenal dengan Nasi Gandul saja, karena masih banyak lagi masakan khas Kabupaten Pati. Sehingga Pati bisa menjadi kota wisata kuliner.
  • Kabupaten Pati terkenal sebagai kotanya para praktisi supranatural seharusnya Pemkab Pati memfasilitasi para ahli ilmu spiritual dan ahli ilmu supranatural dengan mengadakan event Pati Supranatural Festival yaitu festival dimana digelarnya pameran barang antik seperti radio tua, kursi antik, tv kuno, keris, batu akik, dll. Juga adanya stand tenda-tenda pengobatan alternatif seperti pengobatan metode Prana, pengobatan metode Reiki, pengobatan metode Hipnotherapi, dll.
  • Seharusnya Persipa Pati mengganti julukan Laskar Saridin karena Saridin (Syeh Jangkung) adalah seorang wali, sehingga tidak baik dijadikan julukan klub sepak bola yang didalamnya tidak ada faedahnya dalam hal agama. Jika Persipa Pati ingin memiliki julukan yang masih ada hubungannya dengan Saridin, Maka Persipa Pati seharusnya diberi julukan Kebo Landoh.
  • Membangun Jalur sepeda yang jalan rayanya di cat hijau dan di beri semacam trotoar pemisah dengan jalan raya mobil dan motor. jalur sepeda bisa dipakai untuk sepeda, becak, dokar. jalur sepedanya dari Alun-Alun Pati hinga perbatasan Kudus, dari Alun-Alun Pati hinga perbatasan Rembang, dari Alun-Alun Pati hinga Purwodadi. jalur sepeda agar meningkatkan minat bersepeda dan meninggalkan kendaraan bermotor supaya Pati udaranya tidak polusi. (Jangka Pendek)
  • Bekerjasama dengan Pemkab Kudus dan Pemkab Jepara serta PT. KAI untuk menghidupkan kembali Kereta Api dari Stasiun Mayong-Stasiun Kudus-Stasiun Juwana. untuk mengurangi orang berkendaraan bermotor, supaya Kabupaten di Lingkar Muria bersih dari polusi udara. (Jangka Panjang)
  • Membangun stadion baru dengan nama Stadion Gelora Bumi Tani (GBT) / Stadion Gelora Mina Tani (GMT), untuk meningkatkan prestasi Persipa Pati dan untuk menjadi icon landmark Kabupaten Pati. (Jangka Panjang)
  • Menjadikan seluruh sawah di Kabupaten Pati menjadi sawah organik, yaitu padi organik, kacang organik, tebu organik, jagung organik, dll. (Jangka Pendek)
  • Meminta kepada PSSI Pengprov Jateng untuk mengadakan Jateng Champion League yaitu kompetisi sepak bola yang di ikuti oleh klub ssb yang menjadi juara 1 pada liga tingkat kabupatenya masing-masing. (Jangka Pendek)
  • Membangun Mal di daerah Kecamatan Tayu, Karena stategis karena Kecamatan Keling (Jepara) dan Kecamatan Donorojo (Jepara) lebih dekat ke Tayu dari Pada ke Kotanya yaitu Jepara. Oleh karena itu bisa mendapatkan konsumen yang banyak selain warga Kabupaten Pati.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Perpres No. 10 Tahun 2013". 2013-02-04. Diakses 2013-02-15. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]