Jakenan, Pati

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Jakenan
—  Kecamatan  —
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Pati
Pemerintahan
 • Camat Aris Soesetyo
Luas 53 km²
Jumlah penduduk 45.801(2001)
Kepadatan 850 jiwa/km²
Desa/kelurahan 23

Jakenan adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Pati, Jawa Tengah, Indonesia, Kecamatan ini memiliki kodepos 59182.da masa kolonial, Kecamatan Jakenan menjadi ibukota Kawedanan Jakenan yang membawahi Kecamatan Jaken, Jakenan, Pucakwangi, dan Winong.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Jakenan terletak di bagian timur Kabupaten Pati (sekitar 16 km ke arah timur kota Pati). Berada di ketinggian antara 10-25 meter dpl. Tepatnya berada di koordinat 6°45′0″LS,111°11′0″BT - 7°4′29″LS,111°9′3″BT

Seluruh wilayahnya terletak di dataran rendah dengan tanah berjenis "aluvial". Daerah barat yang menjadi Daerah Aliran Sungai Sungai Juwana setiap tahun pada musim penghujan menjadi langganan banjir akibat meluapnya Sungai Juwana. Pada awal tahun 2008, banjir menenggelamkan daerah barat Kecamatan Jakenan hingga kedalaman 3,5 meter yang berlangsung selama lebih dari satu bulan.

Desa/Kelurahan[sunting | sunting sumber]

Secara administratif, Kecamatan Jakenan terdiri atas 23 desa yang terbagi ke dalam 58 Rukun Warga (RW) dan 341 Rukun Tetangga (RT). Desa-desa tersebut adalah:

  1. Bungasrejo
  2. Dukuhmulyo
  3. Glonggong
  4. Jakenan
  5. Jatisari
  6. Kalimulyo
  7. Karangrejo Lor
  8. Karangrowo
  9. Kedungmulyo
  10. Mantingan Tengah
  11. Ngastorejo
  12. Plosojenar
  13. Puluhan Tengah
  14. Sembaturagung
  15. Sendangsoko
  16. Sidoarum
  17. Sidomulyo
  18. Sonorejo
  19. Tambahmulyo
  20. Tanjungsari
  21. Tlogorejo
  22. Tondokerto
  23. Tondomulyo

Demografi[sunting | sunting sumber]

Mata pencaharian penduduk Kecamatan Jakenan sebagian besar adalah bertani dengan memanfaatkan lahan pertanian berupa sawah tadah hujan. Sebagian lagi menggantungkan hidup sebagai buruh pada berbagai industri yang ada di kota Juwana dan Pati Kota. Karena minimnya lapangan pekerjaan yang tersedia maka tidak sedikit warga yang pergi merantau ke lain daerah bahkan ke luar negeri, seperti umumnya warga Kabupaten Pati lainnya. Selain padi, produk pertanian daerah ini adalah kedelai dan kacang hijau.

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Jakenan mepunya tiga pasar :

  • Pasar Jakenan yang diberi nama Pasar "GO REJO" Pasar ini digunakan sebagai Pasar Orang dan Pasar Hewan.Pasar ini mulai sepi.
  • Pasar Sembaturagung yang disebut Pasar Jagan bertempat di Desa Sembaturagung dibuka setiap hari.
  • Pasar Banglean yang terdapat di desa Tambahmulyo.

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

  • Jalan Raya Jakenan - Pucakwangi sedang dibangun pelebaran dan senderan demi kekuatan jalan .
  • Kecamatan Jakenan pada tahun anggaran 2009 yang telah disetujui mendapat anggaran hanya satusatunya desa adalah desa tanjungsari . yang dalam programnya akan digunakan untuk pemnganunan atau perbaikan aspal jalan desa khusunya dukuhan tanjung. Adapun PNPM dalam programnya akan digunakan untuk melanjutkan program yang telah ada yaitu pewnyenderan jalan desa khusunya jalan dukuhan miri yang menghubungan ke jalan raya Jakenan - Pucakwangi.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

UPT Dinas Pendidikan Kecamatan Jakenan dipimpin oleh seorang wanita bernama ENDANG.S.L, M.Pd

Pendidikan di Kecamatan Jakenan cukup memadai dengan terdapatnya SD Negeri di setiap desa (sejumlah 28 unit) (Sekolah Dasar Negeri) yang meliputi :


ditambah dengan 6 MI (Madrasah Ibtidaiyah / SD Islam) yang terdiri atas

Di tingkat sekolah menengah, di Kecamatan Jakenan terdapat 2 SMP Negeri, yaitu :

ditambah dengan 3 MTs (Madrasah Tsanawiyah / SMP Islam), yaitu :

Sedangkan di tingkat sekolah menengah atas

Dalam bidang pendidikan non formal, kecamatan Jakenan memiliki 24 TK Taman kanak-kanak, 6 RA Raudlatul Atfal/TK Islam, sejumlah TPQ, Pondok Pesantren dan Majlis Taklim.

Taman Kanak - Kanak 24 meliputi:

Roudlatul Atfal RA:

Seni dan Budaya[sunting | sunting sumber]

Dengan semakin banyaknya group musik Dangdut dan Rebana di kecamatan Jakenan membuat penghasilan tambahan bagi warganya. Paling menonjol adalah group musik DangdutOM.EL FATAH dan OM. Salome Jakenan. Dan Kethoprak Wahyu Manggolo yang di Pimpin Bpk.Mogol Dk.Sleko Ds.Dukuhmulyo Jakenan

Tokoh[sunting | sunting sumber]

  • K. Ahmad Sholih Lazimun

Merupakan putra dari K Lazimun. Tinggal di Desa Kalimulyo. Meskipun sudah menginjak usia lanjut tetapi semangatnya untuk menyiarkan agama Islam di daerahnya tidak pernah pudar. Tokoh yang hidup sederhana dan bersahaja ini selain mengampu berbagai majlis taklim di daerahnya juga menjabat sebagai Ketua Mutasyar Pengurus MWC. Nahdlatul Ulama Kecamatan Jakenan. Juga menjabat sebagai Ketua Penasehat Yayasan Perguruan Islam Al Lazimiyah. Di Jakenan beliau merupakan ulama yang dianggap paling tua.

  • K. Mubasyir

Tinggal di Desa Sidomulyo Kecamatan Jakenan. Mengasuh berbagai majlis taklim di desa Sidomulyo dan sekitar, menjabat sebagai ketua Syuriyah Pengurus MWC. Nahdlatul Ulama Kecamatan Jakenan. Juga menjabat sebagai Ketua Penasehat Yayasan Pendidikan Islam Miftahul Huda Sidomulyo. Meskipun tergolong suka bercanda namun kadang sikapnya keras tanpa kenal kompromi.

  • KH. Hasanudin

Tinggal di Desa Tondomulyo. Kelincahan dan kegesitannya dalam berdakwa menjadikannya banyak dikenal di berbagai daerah. Selain membina majlis taklim, beliau juga menjabat sebagai Penasehat Yayasan Pendidikan Tarbiyatul Islamiyah Tambahmulyo dan Penasehat Yayasan Pendidikan Islam Miftahul Huda Tondomulyo.

Sukawi Sutarip (lahir di Pati, 15 Januari 1951; umur 63 tahun) adalah walikota Semarang sejak tahun 2000 dan sekarang periode yang kedua (2005-2010). Karena keberhasilannya memimpin ibukota Jawa Tengah, ketua DPD Partai Demokrat itu mendapat dukungan luas untuk mengikuti Pemilihan Gubernur Jawa Tengah masa jabatan 2008-2013.