Deletionisme dan inklusionisme di Wikipedia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Deletionisme dan inklusionisme adalah dua filosofi yang saling bertentangan yang sebagian besar dikembangkan dan muncul ke pengetahuan publik dalam konteks komunitas editor dari ensiklopedia dalam jaringan, Wikipedia. Istilah yang terhubung ke pandangan tentang lingkup tepat ensiklopedia, dan titik yang tepat untuk topik yang akan diizinkan untuk "memasukkan" sebuah artikel ensiklopedia (yaitu, "inklusi") atau "menghapus" artikel (yaitu, "delete (hapus)").[1] Konsep-konsep yang berkaitan erat dengan konsep notabilitas di Wikipedia, dengan deletionis (terkadang disebut eksklusionis) dan inklusionis mengambil sikap yang kuat atau santai dalam debat "notabilitas" suatu artikel. Banyak pengguna tidak mendeklarasikan diri berada dalam pihak tertentu.

"Deletionis" adalah pendukung cakupan selektif dan penghapusan artikel yang dianggap tidak perlu. Sudut pandang deletionis biasanya didorong oleh keinginan bahwa Wikipedia akan difokuskan pada dan mencakup topik yang signifikan - bersama dengan keinginan untuk menempatkan standar tinggi pada proliferasi penggunaan promosi (dilihat sebagai penyalahgunaan situs web), trivia, dan artikel yang tidak terlalu diperhatikan pembaca, kurangnya sumber bahan yang cocok untuk cakupan kualitas tinggi, atau terlalu pendek atau miskin kualitas.[2][3][4]

"Inklusionis" adalah pendukung retensi yang luas, termasuk retensi "berbahaya" artikel dan artikel yang dianggap memungkinkan perbaikan di masa depan. Sudut pandang inklusionis biasanya termotivasi oleh keinginan untuk menjaga Wikipedia tetap luas dalam cakupan dengan batasan artikel yang jauh lebih rendah untuk topik yang dibahas - bersama dengan keyakinan bahwa tidak mungkin untuk mengatakan apa pengetahuan mungkin "berguna" atau produktif, konten yang sering dimulai miskin dan ditingkatkan jika waktu memungkinkan, bahwa tidak ada tambahan biaya cakupan, bahwa "garis dalam pasir" tidak membantu dan dapat memecah belah, dan niat baik yang membutuhkan menghindari penghapusan sewenang-wenang pekerjaan orang lain. Beberapa memperpanjang ini untuk memasukkan memungkinkan jangkauan yang lebih luas dari sumber-sumber seperti blog dan situs terkenal lainnya.[3][5]

Sampai adanya sikap resmi pada 2010, itu adalah bahwa "Tidak ada batasan praktis untuk jumlah topik yang dibahas" tetapi "ada perbedaan penting antara apa yang dapat dilakukan, dan apa yang harus dilakukan",[6] yang terakhir menjadi subjek dari kebijakan "Wikipedia bukanlah."[6]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Karena kekhawatiran tentang vandalisme dan kesesuaian isi, wiki memerlukan kebijakan tentang inklusi.[7] Wikipedia telah memberi ruang untuk resolusi konflik dan kebijakan mengenai perselisihan untuk artikel individual.[8] Perdebatan ini, yang dapat dimulai oleh siapa saja,[9][10] berlangsung pada halaman usulan penghapusan.[11] Banyak diskusi menyangkut tidak hanya isi dari setiap artikel yang bersangkutan, tetapi juga "perspektif yang berbeda tentang cara mengedit sebuah ensiklopedia yang ideal."[12]

Pada akhir debat masing-masing, pengurus akan menjadi "hakim" yang menutup konsensus tersebut. Artikel yang tidak memerlukan debat dapat ditandai dan dihapus tanpa perdebatan oleh pengurus.[13] Jika keputusan pengurus diperselisihkan, maka pembahasan dapat dibawa ke halaman khusus untuk "meninjau penghapusan," di mana masyarakat membahas keputusan pengurus. Dalam kasus-kasus kontroversial, perdebatan dapat menyebar ke tempat lain di Internet.[14][15]

Perkiraan pada tahun 2006 adalah bahwa halaman tentang administrasi Wikipedia dan halaman kebijakan adalah salah satu area yang paling cepat berkembang dari Wikipedia dan berisi sekitar seperempat dari isinya.[16]

Posisi[sunting | sunting sumber]

Association of Inclusionist Wikipedians dan Association of Deletionist Wikipedians didirikan oleh para pengurus.[2] Masing-masing memiliki halaman Wikimedia untuk daftar anggota masing-masing, piagam dan prinsip-prinsip. Ditulis dalam nada humor, mereka mengungkapkan pentingnya Wikipedia yang diselenggarakan oleh anggota.[17]

Inklusionis mungkin berpendapat bahwa kepentingan beberapa merupakan kondisi yang cukup untuk keberadaan sebuah artikel, karena artikel tersebut tidak berbahaya dan tidak ada pembatasan ruang di Wikipedia.[3][5][18] Slogan kelompok inklusionis adalah "Wikipedia bukanlah kertas."[9][16]

Di sisi lain, deletionis mendukung objektivitas dan kesesuaian,[12] memegang prinsip bahwa "Wikipedia bukanlah Google,"[2] "barang rongsokan,"[9] atau "tempat pembuangan fakta."[19] Mereka berpendapat bahwa kepentingan cukup banyak orang adalah suatu kondisi yang diperlukan untuk kualitas artikel,[14] dan artikel tentang subjek sepele merusak keberhasilan kredibilitas dan masa depan Wikipedia.[16] Mereka menganjurkan pembentukan dan penegakan standar dan kebijakan khusus[2] sebagai bentuk suatu yurisprudensi.[17]

Menurut kontributor veteran Geoff Burling, pengguna baru cenderung telah membantu menghapus artikel yang seharusnya disimpan, sehingga kurang berhati-hati.[19] Profesor jurnalisme K.G. Schneider telah mengidentifikasi mentalitas deletionisme telah terwujud setelah penekanan dari ensiklopedi bergeser dari kuantitas ke kualitas.[20]

"Wikimorgue", di mana semua artikel yang dihapus dan sejarah suntingannya akan dipertahankan, telah diusulkan sebagai sarana untuk memberikan transparansi yang lebih besar dalam proses penghapusan.[10][20] Sebuah situs web, Deletionpedia, pada kenyataannya sekarang memiliki sebuah berkas halaman yang dihapus dari bulan Februari sampai September 2008.

Alternatif[sunting | sunting sumber]

Antara dua kelompok itu, berbagai ideologi telah terbentuk yang tidak saling eksklusif.[21]

Pada November 2004, editor Reene Sylverwind menciptakan Association of Mergist Wikipedians untuk mempromosikan jalan tengah antara kedua kelompok,[22] karena tidak semua hasil penghapusan perdebatan dalam menjaga atau menghapus artikel tersebut seluruhnya. Sebuah penggabungan dari satu artikel ke yang lain dijalankan dengan memindahkan konten yang relevan dari mantan artikel yang kedua, dan mengalihkan ke satu halaman. Ini adalah semacam kompromi,[17] karena konten masih ada, memuaskan inklusionis, sedangkan artikel asli sudah tidak ada lagi dengan sendirinya, memuaskan deletionis berdebat melawan retensi.

Kritik[sunting | sunting sumber]

Jason Scott telah mencatat adanya sejumlah besar usaha sia-sia dalam perdebatan penghapusan.[23] Menjadi seorang inklusionis atau deletionis dapat mengalihkan masalah dari debat yang sebenarnya,[22] yang dapat berujung pada disintegrasi komunitas,[3] pembatasan informasi,[14] atau penurunan tingkat penciptaan artikel yang menunjukkan penurunan gairah dan motivasi antara editor.[24]

Pendiri Y Combinator Paul Graham menulis pada halaman "Startup Ideas We'd Like to Fund" bahwa para deletionis-lah yang mengatur Wikipedia:

Deletionis memerintah Wikipedia. Ironisnya, mereka dibatasi oleh pemikiran era cetak. Apa salahnya jika referensi dalam jaringan memiliki artikel yang hanya menarik untuk beberapa orang, asalkan semua orang masih dapat menemukan apa pun yang mereka cari? Ada ruang untuk melakukan apa yang Wikipedia lakukan untuk Britannica.[25][26]

Novelis Nicholson Baker menceritakan bagaimana sebuah artikel di Wikipedia bahasa Inggris, Richard Denner telah dihapus dengan alasan "tidak layak", dan mengkritik perilaku para editor yang cenderung main hakim sendiri di di New York Review of Books.[10][27] Artikel itu sendiri telah dipulihkan.

Ada beberapa orang di Wikipedia saat ini yang hanya menjadi pengganggu, yang bersenang-senang dengan merusak dan mengejek pekerjaan orang - bahkan sampai menertawakan orang yang menggunakan bahasa Inggris tidak baku. Mereka memenuhi artikel dengan peringatan dan tag-tag sampai artikel itu dihapus
—Nicholson Baker

Perdebatan tersebut telah memicu pembuatan situs yang kritis terhadap Wikipedia seperti Wikitruth, yang memantau artikel yang sedang terancam terkena penghapusan.[20] Editor Wikinews, Brian McNeil, mengatakan bahwa setiap ensiklopedia mengalami perpecahan internal, perbedaannya adalah bahwa perpecahan di Wikipedia bersifat publik publik.[14]

Pada tahun 2009, Wikipedia mulai mengalami penurunan jumlah suntingan ke situs ini, yang diduga berasal dari rasa frustrasi beberapa pengguna karena serangan deletionisme yang berlebihan.[28]

Kasus-kasus terkenal[sunting | sunting sumber]

Kasus-kasus tertentu dari perselisihan antara deletionis dan inklusionis telah menarik banyak liputan media.

Artikel mengenai sebuah restoran di Afrika Selatan, Mzoli's diusulkan untuk dihapus setelah diciptakan oleh pendiri Wikipedia Jimmy Wales,[29] yang mengatakan bahwa pendukung penghapusan memperlihatkan "perilaku buruk yang mengejutkan." Artikel itu bertahan setelah banyak editor membantu memperbaikinya.[19] Konsekuensinya adalah para inklusionis menuding para pengurus yang menghapusnya telah "melampaui batas", sementara kubu deletionis menyatakan bahwa prinsip-prinsip kelayakan sedang ditegakkan.[30]

Pada bulan Februari 2007, pengusulan penghapusan artikel Terry Shannon[31] diejek oleh The Inquirer.[32]

Penghapusan biografi penyiar televisi, artikel untuk situs Pownce[3] dan pemrogram Ruby, juga memicu kritik.[33]

Penulis fiksi ilmiah, Peter David, yang membantu mempromosikan aktor Kristian Ayre dalam serial TV Nickelodeon yang ia ciptakan sendiri, Space Cases, mengkritik penghapusan biografi Ayre pada November 2009 di Wikipedia, dan menganggap beberapa editor menganut deletionisme dalam kolomnya "But I Digress ..." di Comic Buyer's Guide # 1663 (Maret 2010), berkomentar bahwa "Wikipedia, yang telah membangkitkan hal sepele menjadi suatu tingkatan seni, sebenarnya memiliki batas untuk apa yang dianggap cukup penting untuk menjamin inklusi." Dalam menyerang praktek pada umumnya, David berfokus pada proses dimana manfaat biografi Ayre yang dibahas sebelum penghapusan, dan apa yang ia digambarkan sebagai argumen akurat yang menyebabkan hasil itu. Mengacu pada proses dimana artikel yang dinilai cocok untuk dimasukkan sebagai "tidak masuk akal, tidak akurat dan tidak lengkap", David memberikan informasi tentang Ayre dengan tujuan menyatakan bahwa hal itu akan memulihkan artikel tersebut.[34] Artikel itu diciptakan kembali pada tanggal 20 Januari 2010.[35]

Tokoh[sunting | sunting sumber]

Larry Sanger, pendiri Wikipedia menyebut dirinya sebagai seorang inklusionis, kecuali pada topik yang berkaitan dengan seksualitas untuk proyek Citizendium-nya.[36]

Andrew Lih, seorang deletionis yang berpaling menjadi inklusionis, mengamati pergeseran budaya dari ekspansi awal Wikipedia telah menjadi lebih berhati-hati. Dia mengubah posisinya ketika sebuah artikel yang ia buat tentang situs jaringan sosial Pownce dihapus oleh pengurus lain dengan cepat karena dianggap sebagai iklan.[14]

Di Wikipedia lain[sunting | sunting sumber]

Karena setiap Wikipedia menetapkan standar kelayakannya sendiri, isu ini kerap menyimpang secara substansial dalam beberapa kasus. Wikipedia bahasa Jerman dianggap didominasi oleh deletionis, sedangkan Wikipedia bahasa Inggris adalah tempat para inklusionis;[37] meskipun fakta menunjukkan bahwa Wikipedia bahasa Inggris telah selama beberapa tahun meminta pengguna untuk membuat akun untuk membuat artikel, sementara versi bahasa Jerman tidak.[38] Sebuah perdebatan pada akhir 2009 atas dimasukkannya beberapa artikel menyebabkan kritik dalam kalangan blogosphere Jerman, dan Wikimedia Jerman mengadakan pertemuan dengan beberapa blogger dan pengurus Wikipedia bahasa Jerman mengenai kebijakan kelayakan Wikipedia bahasa Jerman, dan bahkan mengeluarkan pernyataan pers.[37]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ David E. Gumpert (2007-09-05). "A Case Study in Online Promotion". BusinessWeek. Diakses 2008-01-23. 
  2. ^ a b c d Besiki Stvilia, Michael B. Twidale, Linda C. Smith, and Les Gasser (2007). "Information Quality Work Organization in Wikipedia" (PDF). Journal of the American Society for Information Science and Technology: 16, 31. doi:10.1002/asi.20813. Diakses 2008-01-24. 
  3. ^ a b c d e Ian Douglas (2007-10-11). "Wikipedia: an online encyclopedia torn apart". telegraph.co.uk, The Age (London). Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-12-28. Diakses 2008-01-23.  Also published by The Age on 2007-10-13.
  4. ^ "Marked for Deletion". Weekend America (National Public Radio). 2007-01-20. Diakses 2008-01-23. 
  5. ^ a b Nick Farrell (2007-02-26). "Hack got death threats from Wikipidiots". The Inquirer. Diakses 2008-01-23. 
  6. ^ a b "What Wikipedia is Not". July 20, 2010. 
  7. ^ Lowell Bryan, Mobilizing Minds: Creating Wealth from Talent in the 21st Century Organization, p. 223, McGraw-Hill (2007), ISBN 978-0-07-149082-5
  8. ^ Yochai Benkler, The Wealth of Networks, p. 73, Yale University Press (2006), ISBN 978-0-300-12577-1
  9. ^ a b c Karim R. Lakhani and Andrew P. McAfee (2007). "Debates and Controversies in Wikipedia". Harvard Business School. Diakses 2008-01-23. 
  10. ^ a b c Baker, Nicholson (9 April 2008). "How I fell in love with Wikipedia". The Guardian. Diakses 8 March 2012. 
  11. ^ David Segal (2006-12-03). "Look Me Up Under 'Missing Link': On Wikipedia, Oblivion Looms for the Non-Notable". The Washington Post. Diakses 2008-01-23. 
  12. ^ a b Scott Rettberg of The Richard Stockton College of New Jersey (2005). "All Together Now: Collective Knowledge, Collective Narratives, and Architectures of Participation" (PDF). Digital Arts and Culture Conference Proceedings. hlm. 8. Diakses 2008-01-24. 
  13. ^ Dirk Riehle (2006-08-23). "How and Why Wikipedia Works: An Interview with Angela Beesley, Elisabeth Bauer, and Kizu Naoko" (PDF). International Symposium on Wikis. Diakses 2008-01-26. 
  14. ^ a b c d e Tibbets, Janice (2007-12-27). "Wikipedia warriors hit delete". National Post. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-02-04. Diakses 2009-03-23. 
  15. ^ The Letterman (2006-07-19). "Let Cher Price join Everywhere Girl in the dustbin of history". The Inquirer. Diakses 2008-01-23. 
  16. ^ a b c "The battle for Wikipedia's soul". The Economist. 2008-03-06. Diakses 2008-03-07. 
  17. ^ a b c "L'édition de référence libre et collaborative : le cas de Wikipedia" (PDF). Les dossiers de la veille (dalam bahasa Bahasa Perancis) (Institut national de recherche pédagogique): 25. April 2006. Diakses 2008-01-24. 
  18. ^ Timothy Noah (2007-02-25). "I'm Being Wiki-Whacked". The Washington Post. Diakses 2008-01-23. 
  19. ^ a b c David Sarno (2007-09-30). "Wikipedia wars erupt". Los Angeles Times. Diakses 2008-01-23. 
  20. ^ a b c K.G. Schneider (2007-09-26). "Wikipedia's Awkward Adolescence". CIO. IDG. Diakses 2008-01-23. 
  21. ^ Laure Endrizzi (2007-01-31). La communauté comme auteur et éditeur: l'exemple de Wikipédia (DOC) (dalam bahasa French). Institut national de recherche pédagogique. hlm. 7–8. Diakses 2008-01-24. 
  22. ^ a b Nicole Gaudiano (2006-02-27). "Inside the world of Wikipedians, there's drama, politics and love". USA Today. Diakses 2008-01-23. 
  23. ^ Jason Scott (2006-04-08). "The Great Failure of Wikipedia" (transcript). Notacon 3. Diakses 2008-01-23. 
  24. ^ Konrad Lischka, October 12, 2007, Wikipedia-Leidenschaft kühlt ab, Spiegel.de
  25. ^ Graham, Paul (July 2008). "Startup Ideas We'd Like to Fund". Y Combinator. 
  26. ^ "Do Deletionists Rule Wikipedia?". Quora. 
  27. ^ Nicholson Baker (2008-03-20). "The Charms of Wikipedia". The New York Review of Books 55 (4). Diakses 2008-02-29. 
  28. ^ "Wikipedia in Trouble as Volunteers Leave". November 23, 2009. 
  29. ^ Douglas, Ian (2007-10-11). "Wikipedia: an online encyclopedia torn apart". The Telegraph (London: Telegraph Media Group). Diakses 2012-07-10. 
  30. ^ Brock Read (2007-10-03). "A War of Words on Wikipedia". The Chronicle of Higher Education. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-03-10. Diakses 2008-01-23. 
  31. ^
  32. ^ Mike Magee (2007-02-22). "Terry Shannon nominated for Wikipedia deletion". The Inquirer. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-10-25. Diakses 2008-01-23. 
  33. ^ Nat Torkington (2008-06-16). "On Wikipedia, storms, teacups, and _why's notability". O'Reilly Media. Diakses 2008-07-19. 
  34. ^ David, Peter, "Wiki wha?", Comics Buyer's Guide #1663 (March, 2010), p. 82
  35. ^ "First version of recreated Kristian Ayre article; Wikipedia; January 20, 2010". En.wikipedia.org. Diakses 2011-11-30. 
  36. ^ Nate Anderson (2007-02-25). "Citizendium: building a better Wikipedia". Ars Technica. Diakses 2008-01-23. 
  37. ^ a b Kai Biermann, Die Zeit, 23 October 2009, Die Diktatur der Relevanz
  38. ^ Torsten Kleinz, c't, 30 October 2009, Wikipedia: Der Kampf um die Relevanz

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]