Daging sapi muda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sapi muda yang dipelihara secara jelajah bebas

Daging sapi muda (veal) adalah daging yang didapatkan dari sapi yang masih muda, yang disembelih ketika hanya berusia beberapa hari[1] hingga 12 bulan.[2] Daging sapi muda umumnya dihasilkan dari sapi jantan dari ras sapi penghasil susu (sapi perah)[3] karena tidak mampu menghasilkan susu dan tidak menguntungkan jika digemukkan hingga dewasa karena bukan dari ras sapi pedaging.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Potongan daging sapi muda tanpa tulang
Potongan daging sapi muda tanpa tulang
Daging sapi muda cincang dengan bawang putih dan shiitake pada pasta
Daging sapi muda cincang dengan bawang putih dan shiitake pada pasta

Daging sapi muda adalah bahan penting dalam masakan Italia, masakan Prancis, dan masakan Eropa lainnya, diantaranya:

Daging sapi muda mengandung lebih sedikit lemak dibandingkan daging sapi lainnya.

Lambung sapi muda dapat digunakan untuk menghasilkan rennet yang merupakan bahan dalam pembuatan keju. Jeroan daging sapi muda juga dapat dimakan, dan disebut merupakan jeroan yang paling bisa dimakan.[4] Jeroan yang paling dihargai adalah hati, ginjal, sumsum tulang, kelenjar timus, dan pankreas.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Anak sapi yang baru lahir diberikan waktu beberapa saat bersama induknya, dalam waktu antara beberapa jam hingga beberapa hari.[5][6] Pada sapi muda yang dibesarkan secara jelajah bebas, anak sapi dibesarkan di sisi induknya dan selalu mendapatkan akses ke susu induknya.

Industri daging sapi muda memiliki ikatan yang kuat dengan peternakan susu karena sapi susu berkelamin jantan yang baru dilahirkan akan disembelih oleh industri karena hanya memiliki sedikit fungsi di dalam peternakan susu.[5][6] Agar sapi perah dapat menghasilkan susu, sapi perah harus berada dalam periode laktasi, yang berarti sapi harus hamil dan melahirkan. Sekitar 50% sapi yang dilahirkan di dalam peternakan sapi perah adalah jantan.[7][8]

Selain itu, industri pemeliharaan sapi muda juga terintegrasi dengan industri susu karena produk samping pemrosesan susu seperti whey dijadikan pakan konsentrat bagi sapi muda. Whey merupakan sumber protein dan laktosa yang baik. Sebagian besar pakan sapi muda adalah susu dan produk susu.[6] Susu skim, kasein, dan produk samping lainnya juga digunakan sebagai campuran pakan.

Serealia mulai diberikan ke sapi muda yang berusia enam minggu ke atas yang lalu menjadi pakan utama hingga disembelih.[8]

Sapi muda yang dibesarkan secara jelajah bebas memakan berbagai jenis makanan yang disediakan alam, yaitu air susu induknya, rumput, dan air tawar. Sapi muda yang dibesarkan dengan cara ini juga tidak diberikan antibiotik dan obat-obatan apapun.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Veal". Encyclopaedia Britannica. Diakses 2013-08-12. 
  2. ^ Hickman, Martin (2 September 2006). "The ethics of eating: The appeal of veal". Independent News and Media Limited. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-10-12. 
  3. ^ "Is veal cruel?". BBC Food - Food matters. BBC. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-05-29. Diakses 2013-08-12. 
  4. ^ Montagné, P.: New Concise Larousse Gatronomique, page 1233. Hamlyn, 2007
  5. ^ a b "CCFA - Veal Calves". HumaneFood.ca. Diakses 2013-08-12. 
  6. ^ a b c "Veal Farm FAQ". Vealfarm.com. Diakses 2013-08-12. 
  7. ^ "All About Veal Housing". Ontario Veal. Diakses 2013-08-12. 
  8. ^ a b OFAC.org Veal issue center[pranala nonaktif]
  9. ^ HSUS Welfare of Veal Calves[pranala nonaktif]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]