Peternakan susu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari


Peternakan susu adalah salah satu jenis usaha di bidang peternakan yang mengusahakan produksi susu, biasanya dari sapi susu, namun juga bisa bersumber dari hewan lain seperti kambing, domba, unta, dan kerbau yang bisa langsung diolah di tempat, dikirimkan ke pabrik pengolahan susu, atau dijual secara langsung ke masyarakat.

Kebanyakan peternakan susu sapi menjual sapi jantan yang baru lahir, biasanya untuk dipelihara yang kemudian dipotong sebagai daging sapi muda (veal) atau sebagai sumber benih sapi susu. Kebanyakan peternakan susu juga menumbuhkan atau mencari bahan pakan mereka sendiri, terutama rumput dan daun dan batang jagung. Bahan pakan ini bisa diberikan secara langsung ke sapi atau disimpan dan difermentasikan sebagai silase untuk diberikan kemudian.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ruang pemerahan berputar (rotary milking parlor) di fasilitas industri peternakan susu di Jerman
Kantor utama Koperasi Peternak Bandung Selatan Pangalengan, koperasi peternakan susu utama di Indonesia
Seorang wanita memerah susu sapi dengan tangan.
Demonstrasi mesin pemerah susu buatan Soviet, di Jerman Timur, 1952

Peternakan susu telah menjadi bagian dari pertanian sejak ribuan tahun yang lalu, awalnya muncul sebagai usaha pemeliharaan skala kecil dan tersebar di berbagai tempat. Dalam perkembangannya selama ratusan tahun, peternakan yang dikhususkan untuk memproduksi susu mulai bermunculan. Peternakan susu skala besar ketika itu hanya dikembangkan ketika ada permintaan susu dalam jumlah besar atau jika susu bisa diolah menjadi produk yang lebih tahan lama, seperti keju, mentega, krim, dan sebagainya.

Peternakan susu tersentralisasi berkembang di sekitar desa dan pinggir kota di mana tumbuh bahan pakan sapi dan ruang untuk menggembalakan sapi. Petani bisa memelihara sapi dalam skala kecil untuk diperah susunya sebagai konsumsi keluarga sendiri, penghasil pupuk kandang, dan sumber tenaga penggerak.

Kebanyakan peternak melakukan pemerahan susu di dalam ruangan dua kali sehari,[1] di dalam kandang. Pemberian pakan dapat dilakukan ketika pemerahan. Penggembalaan sapi saat ini sulit ditemukan, kecuali di daerah pedesaan di mana masih terdapat padang rumput atau wilayah alam terbuka luas. .

Sejarah metode pengawetan susu[sunting | sunting sumber]

Temperatur yang dingin telah menjadi metode utama dalam menjaga kesegaran susu. Ketika kincir angin dan pompa air ditemukan, salah satu penggunaan yang utama selain untuk menyediakan air bagi hewan ternak, juga digunakan untuk mendinginkan susu, sehingga usia simpannya menjadi lebih lama untuk dipasarkan, karena air tanah memiliki temperatur yang dingin secara alami. Metode ini digunakan sebelum kedatangan listrik dan refrigerasi.

Refrigerasi[sunting | sunting sumber]

Ketika refrigerasi pertama kali hadir di abad ke 19, peralatan tersebut digunakan untuk mendinginkan kaleng susu yang telah diisi melalui pemerahan dengan tangan. Kaleng ditempatkan di atas air yang terus mengalir dalam siklus termodinamika untuk membuang panas hingga kaleng ditransportasikan ke fasilitas pengumpulan. Metode otomasi digunakan, susu didinginkan dengan pendingin susu curah berupa bank es (ice bank).

Bank es digunakan sebagai penangkap panas. Bank es merupakan sebuah kolam air pendingin dengan tembok berinsulasi. Di dalamnya terdapat air yang didinginkan terus menerus dengan koil pendingin yang dialirkan dengan kompresor. Air dari bank es inilah yang digunakan untuk mendinginkan susu dalam jumlah besar. Cara mendinginkan susu bisa bervariasi, namun pada umumnya menggunakan penukar panas. Disebut bank es karena es dapat terbentuk di permukaan air dan sekitar koil pendingin ketika beban pendinginan tidak tinggi.

Penukar panas (heat exchanger) yang digunakan di pendinginan susu biasanya berupa plat baja tahan karat tipis yang memisahkan antara aliran susu dan air dingin. Susu dan air dingin bergerak secara searah (paralel flow) atau berlawanan (counter flow) tergantung tipe dan laju pendinginan yang diinginkan. Ketika susu dan air dingin mengalir dengan dipisahkan oleh sekat baja tahan karat, panas berpindah dari susu ke air dingin sehingga susu mengalami penurunan temperatur. Temperatur yang dingin mampu memperlambat pertumbuhan bakteri yang mungkin terdapat di dalam susu sehingga susu bisa disimpan dalam waktu yang lebih lama. Lihat teknik keamanan pangan.

Produk susu[sunting | sunting sumber]

Bagan produk susu dengan proses pengolahannya

Susu umumnya diolah dengan tujuan meningkatkan usia simpan, beberapa diolah untuk meningkatkan rasa. Produk susu yang paling umum adalah susu homogenisasi, susu pasteurisasi, keju, krim, mentega, dan yoghurt. Di Indonesia, susu banyak dijual dalam bentuk susu kental manis, susu bubuk, dan susu skim. Sedangkan di daerah sekitar sentra produksi susu seperti Pangalengan, tersedia susu pasteurisasi dalam bentuk cair dan dingin, yaitu susu yang hanya melewati proses minimal (pasteurisasi) sehingga rasanya mendekati susu segar.

Pasar[sunting | sunting sumber]

Sapi Holstein di peternakan susu Comboyne, New South Wales
Bangunan produksi susu di Norwegia.
Fasilitas pengolahan susu miliki KPBS Pangalengan. Kegiatan utama yang ada di sini adalah pendinginan, pengolahan, dan pengemasan susu.

Terdapat variasi yang cukup besar dalam produksi susu di berbagai negara. Beberapa negara yang memproduksi dalam skala besar juga mengkonsumsinya dalam jumlah besar. Namun ada juga negara, seperti Selandia baru, mengekspor sejumlah besar produk susu yang mereka produksi. Konsumsi dalam negeri biasanya dalam bentuk cair, sedangkan perdagangan internasional umumnya dalam bentuk terproses seperti susu kental, susu skim, dan susu bubuk.

Secara umum, produsen susu terbesar adalah Uni Eropa yang terdiri dari 27 negara anggota, dengan hasil mencapai 153000000 metrik ton pada tahun 2009,[2][3] dengan 95% berupa susu sapi. Negara produsen terbesar dalam Uni Eropa adalah Jerman dan Prancis. India merupakan negara terbesar penghasil susu dengan 55% merupakan susu kerbau. Sedangkan eksportir terbesar adalah Selandia baru,[4], dan importir terbesar adalah Cina.[5]

Total produksi susu dunia tahun 2009
Statistik FAO[2]
(mencakup susu sapi/kerbau/kambing/domba/unta)
Peringkat Negara Produksi (106 kg/tahun)
  Dunia 696,554
1  India 110,040
2  Amerika Serikat 85,859
3  Tiongkok 40,553
4  Pakistan 34,362
5  Russia 32,562
6  Jerman 28,691
7  Brazil 27,716
8  Prancis 24,218
9  Selandia Baru 15,217
10  Britania Raya 13,237
11  Italia 12,836
12  Turki 12,542
13  Polandia 12,467
14  Ukraina 11,610
15  Belanda 11,469
16  Meksiko 10,931
17  Argentina 10,500
18  Australia 9,388
19  Kanada 8,213
20  Jepang 7,909

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

References[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Elsevier". Journalofdairyscience.org. Diakses 2013-05-23. 
  2. ^ a b "Table B12 – Production of milk and eggs" (XLS). FAO statistical yearbook 2010. Food and Agriculture Organization (FAO), Statistics Division. 2010. Diakses 15 October 2011. 
  3. ^ Milk and Milk Products. FAO.
  4. ^ Evans, Gavin (2008-08-04). "N.Z. Forecasts Fall in Dairy Prices Through 2009". Bloomberg.com. Diakses 2008-09-26. 
  5. ^ Arnold, Wayne (2007-08-31). "In a growing world, milk is the new oil". The New York Times. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]