British Museum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
British Museum
British Museum from NE 2.JPG
British Museum is located in Central London
Lokasi di London pusat
Didirikan 1753; 260 tahun yang lalu (1753)
Lokasi Great Russell Street, London, United Kingdom
Koordinat 51°31′10″LU 0°07′37″BB / 51,519459°LU 0,126931°BB / 51.519459; -0.126931
Koleksi sekitar 8 juta benda[1]
Pengunjung

5,575,946 (2012)[2]

Angkutan umum Tottenham Court Road, Holborn, Russell Square, Goodge Street
Situs web Situs resmi British Museum
Pusat museum yang dikembangkan pada tahun 2001 untuk menjadi ruang terbuka besar, yang mengelilingi ruang baca British Museum.

British Museum di London ialah salah satu museum terbesar dan terpenting dalam sejarah dan budaya manusia di dunia.Koleksi permanennya berjumlah lebih dari 8 juta benda,[3] yang merupakan salah satu koleksi dengan jumlah terbesar dan terlengkap di dunia[3] dan berasal dari seluruh benua, yang memberikan gambaran dan dokumentasi sejarah kebuayaan manusia dari awal tercipta hingga masa kini.

British Museum didirikan pada tahun 1753, yang bermula dari koleksi milik seorang dokter dan ilmuwan bernama Sir Hans Sloane. Museum ini pertama kali dibuka kepada publik pada 15 Januari 1759 di Montagu House di Bloomsbury, yang menjadi lokasi museum ini sekarang. Pengembangan museum tersebut selama dua setengah abad merupakan hasil dari rekaman berkembangnya kolonial Inggris dan mengakibatkan terciptanya beberapa institusi, yang pertama adalah British Museum (Natural History) di South Kensington pada tahun 1887. Beberapa koleksi yang terkenal diantaranya Elgin Marbles dari Parthenon, yang menjadi kontroversi mengenai kepulangan benda tersebut ke negara asalnya.

Hingga 1997, ketika British Library (sebelumnya merupakan ruang baca British Museum) pindah ke lokasi yang baru, British Museum merupakan suatu institusi yang unik karena memiliki museum purbakala nasional dan perpustakaan nasional pada bangunan yang sama. Museum ini merupakan badan publik non-departemen yang disponsori oelh Departemen Kebudayaan, Media dan Olahraga, dan seperti museum lainnya di seluruh Britania raya, museum ini tidak menarik biaya masuk, kecuali untuk peminjaman benda koleksi.[4] Sejak 2002 direktur British Museum adalah Neil MacGregor.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sir Hans Sloane, pendiri British Museum[sunting | sunting sumber]

Walaupun pada saat ini British Museum merupakan museum yang mengkhususkan diri terhadap benda seni dan benda purbakala, museum ini didirikan sebagai "museum universal". Pendiriannya dimulai dari wasiat seorang dokter dan naturalis Sir Hans Sloane (1660-1753). Semasa hidupnya, Sloane mengumpulkan benda-benda yang membangkitkan rasa keingintahuannya. Kumpulan koleksinya tersebut dinamakan cabinet of curiosities. Sloane tidak ingin koleksinya tersebut rusak setelah dia meninggal, dia lalu mewariskannya kepada Raja George II, agar dapat dimanfaatkan oleh negaranya. Koleksinya ersebut bernilai sekitar £20,000.[6]

Pada saat itu, koleksi Sloane berjumlah 71.000 benda,[7] termasuk diantaranya 40.000 buku, 7.000 manuskrip, spesimen sejarah alam yang sangat lengkap (termasuk diantaranya 337 buah tanaman yang dikeringkan), Cetakan dan gambar termasuk karya Albrecht Dürer dan benda purbakala dari Mesir Kuno, Yunani Kuno, Romawi kuno, Timur Dekat dan Timur Jauh dan sejarah Amerika.[8]

Pendirian (1753)[sunting | sunting sumber]

Pada 7 Juni 1753, Raja George II memberikan persetujuan kepada Parlemen untuk membuat sebuah keputusan untuk mendirikan British Museum. Sebuah peraturan (Foundation Act) bahkan menambahkan dua perpustakaan kedalam koleksi Sloane. Perpustakaan Cotton, yang didirikan oleh Sir Robert Bruce Cotton sejak masa Elizabethan dan perpustakaan Harleian yang dibangun oleh Robert Harley,Earl Oxford Pertama. Semuanya digabung menjadi satu pada tahun 1757 oleh Perpustakaan Kerajaan. Koleksi-koleksi ini pada sekarang banyak yang merupakan koleksi buku yang berharga di British Library,[9] termasuk diantaranya Lindisfarne Gospels atau yang dikenal oleh masyarakat Indonesia dengan Ajaran Lindisfarne dan satu-satunya cetakan yang tersisa dari Beowulf.

British Museum merupakan museum jenis baru yang pertama, yaitu museum nasional, yang tidak dimiliki oleh gereja maupun raja, terbuka untuk umum dan memiliki tujuan untuk mengkoleksi semua benda.[10] Dengan penambahan dua perpustakaan terhadap British Museum, maka British Museum menjadi Museum Nasional sekaligus Perpustakaan Nasional.[11]

Departemen[sunting | sunting sumber]

Departemen Mesir Kuno dan Sudan[sunting | sunting sumber]

Ruang 4 – Patung granit merah Amenhotep III (1350 SM)

British Museum merupakan lokasi kedua terbesar dan terlengkap dari koleksi seni Mesir Kuno, dengan jumlah lebih dari 100.000 buah,[12] setelah Museum Mesir di Kairo. Koleksi yang dimiliki museum ini merupakan obyek dari semua periode dan lokasi-lokasi yang penting di Mesir Kuno dan Sudan. Seluruh koleksi ini menceritakan kebudayaan Lembah Sungai Nil (termasuk Nubia) dengan rentang waktu lebih dari 11.000 tahun, dari masa Prasejarah Neolitik (sekitar 10.000 SM), hingga masa Kristen Koptik (12 M).

Seni mesir kuno telah membentuk koleksi British Museum sejak pertama kali museum tersebut dibangun pada tahun 1753 setelah mendapatkan 160 benda purbakala dari Mesir[13] yang diberikan oleh Sir Hans Sloane. Setelah kekalahan Perancis dibawah Napoleon I pada Pertempuran Sungai Nil pada tahun 1801, koleksi benda Mesir Kuno dirampas oleh tentara Inggris dan diberikan kepada British Museum pada tahun 1803. Beberapa benda termasuk diantaranya Batu Rosetta yang terkenal, merupakan koleksi penting pertama yang dimiliki oleh British Museum. Setelah itu, United Kingdom menunjuk ahli Mesir Kuno bernama Henry Salt sebagai Konsul di Mesir yang mengumpulkan koleksi benda kuno yang berjumlah banyak. Kebanyakan dari benda kuno yang diperoleh oleh Salt, dibeli oleh British Museum dan Museum Louvre. Pada tahun 1866 koleksi departemen ini telah berjumlah 10.000 benda. Benda kuno yang didapat dari penggalian arkeologis mulai didatangan ke museum pada akhir abad ke-19 sebagai hasil kerja Kelompok Penjelajah Mesir dibawah pimpinan E.A. Wallis Budge. Pada tahun 1924, koleksi museum ini telah berjumlah 57.000 buah. Karena adanya dukungan penuh dari British Museum terhadapa penggalian arkeologis di Mesir, hal tersebut membuat benda arkeologis dari Mesir terus berdatangan hingga abad ke-20 M, dan mulai berkurang ketika hukum purbakala di Mesir diterapkan. Koleksi departemen ini pada saat ini berjumlah lebih dari 110.000 benda.[14]

Pada musim gugur 2001, 8 juta benda yang menjadi kolekis permanen British Museum ditambahkan dengan koleksi dari Wendorf yang berjumlah 6 juta benda dari masa Prasejarah Mesir dan Prasejarah Sudan.[15] Koleksi ini didonasikan oleh Professor Fred Wendorf dari Southern Methodist University di Texas, dan meliputi seluruh koleksi artefak dan ekofak dari seluruh penggaliannya yang dilakukan antara tahun 1963 hingga tahun 1997. Seluruh koleksi ini berada dalam perawatan Departemen Mesir Kuno dan Sudan.

Ruang 4 – Patung dada Ramesses II (1250 SM)

Tujuh galeri permanen bertema Mesir pada British Museum, termasuk diantaranya ruangan pameran terbesarnya (Ruangan 4, untuk patung dan pahatan yang besar), dapat menampung hanya 4% dari koleksi Mesir milik mereka. Galeri lantai dua memiliki koleksi pilihan 140 Mumi dan peti mati, dan ini merupakan yang terbesar di luar Museum Mesir Kairo. Koleksi luar biasa yang berkaitan dengan ritual kematian, terutama mumi, merupakan koleksi yang sangat banyak dikunjungi oleh pengunjung.

Benda-benda koleksi utama departemen ini diantaranya:

Departemen Yunani dan Romawi[sunting | sunting sumber]

Ruang 17 – Rekonstruksi Monumen Nereid, 390 SM
Ruang 18 – Marmer Parthenon dari Akropolis Athena, 447 SM
Room 21 – Mausoleum Mausolus, pertengahan abad ke-4 SM, salah satu Tujuh Keajaiban Dunia Kuno

British Museum merupakan salah satu pemilik koleksi purbakala yang terbesar dan terlengkap untuk Era Klasik, dengan lebih dari 100.000 benda. koleksinya mencakup awal Zaman Perunggu Yunani (sekitar 3.200 SM) hingga pemerintahan Kaisar Romawi Konstantinus I pada abad ke-4 Masehi.

Pada departemen ini dipamerkan mengenai peradaban Kyklades, Peradaban Minoa dan Peradaban Mykenai, dan koleksi Yunani Kuno termasuk diantaranya pahatan penting dari Parthenon di Athena, dan dua dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno, yaitu Mausoleum Mausolus dari Halicarnassus dan Kuil Artemis di Ephesos.

Departemen ini juga menyimpan koleksi dari masyarakat Italia Kuno dan peradaban Etruskan dan kelompok material dari Siprus. Koleksi perhiasan dan benda perunggu kuno, vas Yunani dan gelas dan peralatan perak Romawi yang sangat penting.

Koleksi utama dari departemen ini adalah:

Akropolis Athena
Koleksi marmer Elgin dari galeri Parthenon
Erekhtheion
  • Satu dari enam Caryatid yang tersisa
  • Kolom yang tersisa
Athena Nike
  • Lembaran Frieze yang masih ada
Pahatan dari Bassae
  • 23 balok Frieze yang tersisa dari interior Kuil Apollo
Mausoleum Mausolus dari Halicarnassus
Salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno
  • Dua patung berukuran besar bergaya bebas yang diidentifikasi sebagai Maussollos dan istrinya Artemisia.
  • Bagian dari kuda yang menarik Kereta Perang menghiasi puncak Monumen makam
  • relief yang menggambarkan peperangan antara Yunani dengan wanita Amazon.
Kuil Artemis di Ephesos
Salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno
Asia Kecil
Monumen Nereid
  • Rekonstruksi parsial dari Monumen yang ditemukan di Xanthos barat-daya Turki
  • Makam Payava dari Xanthos di barat-daya Turki
Koleksi Museum lainnya

Departemen Timur Tengah[sunting | sunting sumber]

Ruang 9 – Relief Istana Niniwe

Departemen ini sebelumnya disebut sebagai Departemen Timur Dekat Kuno, dengan koleksi mendekati jumlah 330.000 benda,[18] British Museum memiliki koleksi terbanyak dan terpenting dari benda kuno Mesopotamia yang terletak di luar Irak. Koleksi yang dimiliki oleh British Museum merupakan koleksi yang sangat penting, karena menyimpan koleksi Asiria, Babilonia, dan Sumeria yang merupakan koleksi terbaik di dunia dengan seluruh ruangan berpanel ukiran timbul dari pualam. Koleksiny a didatangkan dari situs-situs penting di antara sungai Efrat dan Sungai Tigris dan termasuk diantaranya kota Nimrud, Niniwe dan Khorsabad.

Koleksi yang dimiliki museum ini merepresentasikan peradaban kuno Timur Dekat dan daerah disekitarnya. Daerah ini termasuk Mesopotamia, Persia, Jazirah Arab, Anatolia, Kaukasus, beberapa bagian Asia Tengah, Suriah, Palestina, dan Bangsa Fenisia di bagian barat Laut Tengah dari masa Prasejarah hingga awal kebangkitan Islam pada abad ke-7 Masehi.

Departemen Seni Cetak dan Gambar[sunting | sunting sumber]

Departemen Seni Cetak dan Gambar menyimpan koleksi nasional semua hal yang berhubungan dengan seni cetak dan gambar dari barat. Departemen ini merupakanlokasi penyimpanan terbesar dan terbaik di dunia, bersama dengan Albertina di Wina, koleksi Paris dan Hermitage Museum. Tempat penyimpanan ini dapat diakses oleh masyarakat pada Ruang Belajar, tidak seperti koleksi lainnya.[19] Departemen ini juga memiliki galeri pamerannya sendiri pada Ruang 90, dimana display pameran diubah beberapa kali dalam satu tahun.[20]

Sejak pendiriannya pada tahun 1808, koleksi departemen ini telah berkembang menjadi koleksi dengan level internasional dan merupakan salah satu yang terkaya dan yang paling lengkap di dunia. Terdapat hampir 50.000 gambar dan 2 juta cetakan.[20]

Terdapat beberapa koleksi karya seniman terkenal seperti Leonardo da Vinci, Raphael, Michelangelo, Dürer (koleksi Departemen ini berjumlah 138 buah dan merupakan koleksi yang terbaik), Peter Paul Rubens, Rembrandt, dan Claude dan Watteau.

Departemen Prasejarah dan Eropa[sunting | sunting sumber]

Departemen Prasejarah dan Eropa bertanggung-jawab terhadap koleksi yang mencakup waktu dan geografis yang sangat panjang. Hal ini mencakup benda pertama yang dibuat oleh manusia 2 juta tahun yang lalu; seni dan arkeologi di Eropa dari awal hingga saat ini, termasuk diantaranya sejarah Britania ketika masa pendudukan Romawi. Koleksi dalam departemen ini juga termasuk diantaranya koleksi horologi, yaitu ilmu yang mempelajari dan mengukur waktu. Secara khusus, British Museum memiliki koleksi yang terbesar dan terlengkap mengenai periode 300 M hingga 1100 M, dari Spanyol ke Laut Hitam dan Afrika Utara hingga Skandinavia.

Koleksi yang terkenal dari departemen ini adalah:

Beberapa koleksi lainnya diantaranya harta Mildenhall, harta Water Newton, Hoxne Hoard, dan Vale of York Hoard.

Departemen Asia[sunting | sunting sumber]

Kajian yang dimiliki Departemen Asia sangat luas, dengan koleksi lebih dari 75.000 benda yang meliputi kebudayaan seluruh Asia (dari Timur, Selatan, Tengah dan Asia Tenggara) dan koleksi tersebut dari masa Neolitik hingga masa kini.[23][24][25]

Koleksi utama dari Departemen Asia adalah:[26]

  • Koleksi pahatan yang lengkap dari anak benua India, termasuk diantaranya relief batu gamping Buddha dari Amaravati[27]
  • Koleksi luar biasa benda kuno, lukisan dan porselin, benda-benda dari perunggu dan jade, dan benda seni lainnya dari Cina
  • Koleksi mengenai lukisan Buddha dari Dunhuang dan Admonitions Scroll atau Lembaran Nasihat yang ditulis oleh seniman Cina Gu Kaizhi (344-406 M)
  • Koleksi yang lengkap mengenai seni Jepang sebelum abad ke-20 di dunia barat.

Departemen Afrika, Oseania dan Amerika[sunting | sunting sumber]

British Museum menyimpan koleksi terlengkap mengenai benda-benda Etnografi dari Afrika, Oseania, dan Amerika, yang merepresentasikan masyarakat pribumi di seluruh dunia. Lebih dari 350.000 benda koleksi[28] yang mencakup sejarah kebudayaan manusia selama 2 juta tahun dan kebudayaan yang beragam dari ketiga benua tersebut.

Galeri Afrika Sainsbury memamerkan 600 benda yang terbaik dari koleksi mereka tentang seni dan budaya Afrika. Tiga galeri permanen menyediakan ruangn pameran untuk lebih dari 200.000 koleksi museum. Benda yang dipamerkan mulai dari benda arkeologis dan kontemporer, termasuk diantaranya karya seni yang langka dan benda sehari-hari.

Koleksi milik British Museum yang utama adalah ribuan koleksi benda perunggu dari Kerajaan Benin; Kepala kuningan pemimpin Yoruba dari Ife, Nigeria; karya emas Asante dari Ghana; dan koleksi Torday mengenai pahatan, tekstil dan senjata Afrika.

Koleksi Amerika kebanyakan merupakan benda-benda abad ke-19 dan ke-20 Masehi. Walaupun demikian, benda-benda Kerajaan Inka, Aztek, Maya dan beberapa kebudayaan lainnya terepresentasi dengan baik. Pada saat ini, British museum masih menambah koleksi mengenai artefak modern.

Departemen Koin dan Medali[sunting | sunting sumber]

British Museum merupakan tempat koleksi Numismatik terbaik di dunia berada, dengan jumlah lebih dari satu juta obyek. Koleksi koin dan medali mencakup seluruh sejarah mata uang dari awal pada abad ke-7 SM hingga sekarang. Terdapat sekitar 9.000 koin, medali dan uang kertas yang dipamerkan di British Museum. Lebih dari setengahnya dapat ditemukan dalam galeri uang HSBC (Galeri 68), sedangkan sisanya dapat ditemukan dalam pameran permanen di seluruh bagian museum. Benda koleksi secara keseluruhan dapat dilihat oleh masyarakat umum pada Ruang Belajar dengan perjanjian.[29]

Departemen Konservasi dan Penelitian Ilmiah[sunting | sunting sumber]

Departemen ini didirikan pada tahun 1920. Konservasi memiliki enam area spesialis: keramik dan kaca; logam; materi organik (termasuk tekstil); batu, lukisan dinding dan mosaik; Seni gambar Timur dan Barat. Departemen Ilmiah[30] memiliki dan terus mengembangkan teknik untuk mengetahui penanggalan artefak, analisis dan identifikasi material yang dipergunakan dalam pembuatan artefak tersebut, untuk mengidentifikasi lokasi artefak tersebut berasal dan teknik yang digunakan dalam pembuatannya. Departemen ini juga mempublikasi penemuan yang mereka dapatkan.

Perpustakaan dan Arsip[sunting | sunting sumber]

Departemen ini mencakup seluruh tingkatan pendidikan, dari pengunjung biasa, sekolah, pendidikan universitas dan tingkat yang lebih lanjut. Berbagai perpustakaan museum menyimpan lebih dari 350.000 buku, jurnal dan pamflet yang mencakup seluruh area koleksi museum. Arsip umum museum yang didirikan pada tahun 1753 dikelola oleh departemen ini; setiap departemen memiliki perpustakaan dan arsip yang terpisah yang melingkupi area yang menjadi tanggung-jawab mereka, yang dapat diakses oleh umum dengan mengajukan permohonan. Perpustakaan Antropoligi termasuk salah satu yang terbesar, denga 120.000 volume buku.[31] Untuk perpustakaan Paul Hamlyn, yang sekarang menjadi perpustakaan referensi pusat dari British Museum dan satu-satunya perpustakaan ang terbuka untuk umum, perpustakaan ini tertutup selamanya sejak bulan Agustus 2011.[32]

British Museum Press[sunting | sunting sumber]

British Museum Press (BMP) merupakan perusahaan percetakan milik Perusahaaan British Museum atau British Museum Company (BMCo), sebuah badan teregistrasi yang dibangun pada tahun 1973 untuk mencakup seluruh aktivitas komersial yang dilakukan oleh British Museum.[33]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Terdapat beberapa perdebatan mengenai apakah museum dapat memiliki artefak-artefak yang diambil dari negara lain, dan British Museum merupakan target yang mudah untuk menuai kecaman. Marmer Elgin, Benda Perunggu dari Benin, dan Batu Rosetta merupakan salah satu dari beberapa benda koleksi yang menjadi perdebatan, dan banyak organisasi telah meminta untuk pengembalian artefak-artefak ini kepada negara asal mereka seperti Yunani, Nigeria, dan Mesir.

British Museum menolak untuk mengembalikan artefak-artefak ini, dan menyatakan bahwa jika British Museum mengijinkan benda-benda tersebut untuk dikembalikan ke negara asal pembuat benda tersebut, hal tersebut akan membuat British Museum dan museum besar lainnya di seluruh dunia menjadi kosong.[34] British Museum juga berargumen bahwa dengan Surat Keputusan British Museum tahun 1963 secara sah melarang semua benda untuk meninggalkan koleksi British Museum setelah mereka memasukinya. Walaupun demikian, museum ini telah mengembalikan beberapa benda seperti Abu Tasmania setelah perdebatan sengit dengan Australia selama 20 tahun.[35]

British Museum terus-menerus menegaskan bahwa pihak mereka adalah penjaga dan perawat benda yang baik dan memiliki hak yang mutlak untuk artefak yang disengketakan dalam Hukum Inggris

Koleksi yang disengketakan[sunting | sunting sumber]

Galleri[sunting | sunting sumber]

Bangunan
Galeri Museum

Departemen Mesir Kuno dan Sudan

Departemen Timur Tengah

Departemen Yunani dan Romawi

Departemen Cetakan dan Gambar

Departemen Prasejarah dan Eropa

Pameran

Pameran Kerajaan yang Terlupakan (Oktober 2005 – Januari 2006)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Collection size". British Museum. 
  2. ^ "Visits made in 2012 to visitor attractions in membership with ALVA". Association of Leading Visitor Attractions. Diakses 16 Juni 2013. 
  3. ^ a b "About us". British Museum. Diakses 26 Maret 2013. 
  4. ^ "Admission and opening times". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  5. ^ "National man for British Museum". BBC News. 29 November 2001. Diakses 27 April 2010. 
  6. ^ "Creating a Great Museum: Early Collectors and The British Museum". Fathom. Diakses 4 Juli 2010. 
  7. ^ "General history". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  8. ^ Gavin R de Beer, Sir Hans Sloane and the British Museum (London, 1953).
  9. ^ Letter to Charles Long (1823), BMCE115/3,10. Scrapbooks and illustrations of the Museum. (Wilson, David, M.) (2002). The British Museum: A History. London: The British Museum Press, pg 346
  10. ^ "The British Museum Images". Bmimages. Diakses 4 Juli 2010. 
  11. ^ Dunton, Larkin (1896). The World and Its People. Silver, Burdett. hlm. 38. 
  12. ^ "Development since World War II (1945 – )". British Museum. Diakses 26 Maret 2013. 
  13. ^ Dilaporkan dalam daftar koleksi Sloane yang diberikan kepada walinya pada tahun 1753. Daftar ini disalin ulang dalam MacGregor (1994a:29)
  14. ^ "A British Museum Egyptologist's View: The Return of Egyptian Antiquities is Not an Issue". Touregypt. Diakses 4 Juli 2010. 
  15. ^ "Ancient Egypt and Sudan". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  16. ^ "Amarna cuneiform tablets". UCL. Diakses 4 Juli 2010. 
  17. ^ Tony Kitto, "The celebrated connoisseur: Charles Townley, 1737–1805" Minerva Magazine May/June 2005, in connection with a British Museum exhibition celebrating the bicentennial of the Townley purchase. Townley marbles Burnley
  18. ^ http://www.britishmuseum.org/the_museum/departments/middle_east/research.aspx
  19. ^ "Study room page". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  20. ^ a b "Prints and Drawings galleries". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  21. ^ http://my.page-flip.co.uk/?userpath=00000013/00012513/00053413/&page=11
  22. ^ http://www.britishmuseum.org/explore/highlights/highlight_objects/pe_prb/p/ain_sakhri_lovers_figurine.aspx
  23. ^ Babs.Guthrie. "Collection page". Untold London. Diakses 4 Juli 2010. 
  24. ^ "Embassy of Japan in the UK". Japan Embassy. Diakses 4 Juli 2010. 
  25. ^ "Department of Asia". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  26. ^ "Department of Asia – Related Highlight Objects". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  27. ^ "Room 33a: Amaravati". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  28. ^ "Africa, Oceania and the Americas". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  29. ^ "Coins and Medals Study Room". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  30. ^ http://www.thebritishmuseum.ac.uk/science/index.html
  31. ^ Lihat bagian "Fasilitas dan Pelayanan" pada halaman situs setiap departemen untuk keterangan lebih lanjut mengenai setiap perpustakaan; tidak semua buku disimpan di Bloomsbury.Anthropology Library
  32. ^ "Paul Hamlyn Library". British Museum. Diakses 22 Oktober 2011. 
  33. ^ "BMCo jobs". British Museum. 29 September 2011. Diakses 22 Oktober 2011. 
  34. ^ "Greek and Roman Antiquities". British Museum. 14 June 2010. Diakses 4 Juli 2010. 
  35. ^ a b CBC Arts (26 March 2006). "Arts – British Museum returns aboriginal ashes to Tasmania". Cbc.ca. Diakses 4 Juli 2010. 
  36. ^ [1][pranala nonaktif]
  37. ^ Kennedy, Maev (28 March 2002). "British Museum sold precious bronzes". The Guardian (London). Diakses 27 April 2010. 
  38. ^ "Brits negotiate future of sacred tablets". Feeds.bignewsnetwork.com. 4 November 2004. Diakses 4 Juli 2010. 
  39. ^ "News – Getting the Nazi stolen art back". Channel 4. 27 Maret 2007. Diakses 4 Juli 2010. 
  40. ^ Harding, Luke (10 April 2007). "Tajik president calls for return of treasure from British Museum". The Guardian (London). Diakses 27 April 2010. 
  41. ^ "Egypt calls for return of Rosetta Stone". BBC News. 21 July 2003. Diakses 27 April 2010. 
  42. ^ Larmer, Brook. 2010, "Caves of Faith", hal. 136-138, National Geographic Magazine, June 2010.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]