Gandhara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gandhara juga merupakan nama purba kota Peshawar, Pakistan.
Gandhara.JPG

Gandhāra (bahasa Pashtun: ګندارا, bahasa Urdu: گندھارا, bahasa Sanskerta: गन्धार) adalah kerajaan kuno di wilayah India Barat, tepatnya di lembah sungai Swat dan Kabul serta Dataran Tinggi Pothohar, kini wilayah Pakistan utara dan Afganistan timur.[1] Kota utamanya adalah Purushapura (kini Peshawar), secara harfiah bermakna "kota para manusia",[2] dan Takshashila (kini Taxila).[3]

Kerajaan Gandhara berlangsung sejak Periode Weda (sekitar 1500-500 SM) hingga abad ke-11 M. Kerajaan ini menjadi pusat seni rupa Buddha, yang mencapai puncaknya pada kurun abad pertama masehi sampai abad ke-5 M pada masa pemerintahan raja-raja Kushan. Sejarawan Al-Biruni menyebut kerajaan ini dalam nama Persianya "Shahi"[4] untuk menyebutkan wangsa penguasa[5] dari Kabul Shahi yang menguasai wilayah ini sebelum penaklukan Muslim pada abad ke-10 dan ke-11 M. Setelah ditaklukan oleh Mahmud dari Ghazni pada 1021 M, nama Gandhara lenyap. Pada masa pemerintahan Muslim, kawasan ini diperintah dari Lahore atau Kabul. Pada masa Mughal kawasan ini termasuk dalam provinsi Kabul.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Periode Weda[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Gandhara muncul dalam kisah epik Mahabharata dan juga Ramayana. Raja Gandhara, Sangkuni, merupakan akar dari segala konspirasi mengenai pertentangan antara Duryodana dan para Pandawa, yang berakibat meletusnya perang di Kurukshetra. Dalam Mahabharata, kerajaan ini turut berpartisipasi dalam perang di Kurkshetra dan memihak Duryodana. Adik Sangkuni merupakan istri Dretarastra, yang dikenal sebagai Gandari. Kerajaan Gandhara (Gandhara Barat) berada di wilayah provinsi Kandahar di Afganistan. Gandhara Timur berada di wilayah Pakistan. Puskalawati, Takshasila (Taxila) dan Purushapura (Peshawar) merupakan kota di Kerajaan Gandhara. Takshasila didirikan oleh adik Rama RagawaBarata. Kemudian keturunan Barata memimpin kerajaan tersebut. Selama zaman Mahabharata, Gandhara dipimpin oleh Subala (ayah Sangkuni), Sangkuni, dan putera Sangkuni. Arjuna mengalahkan putera Sangkuni selama misi berkampanye untuk upacara Aswamedha Raja Yudistira.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Gandhara Civilization". 
  2. ^ dari bahasa Sanskerta puruṣa= (awal) manusia dan pura=kota
  3. ^ Encyclopædia Britannica: Gandhara
  4. ^ Istilah Persia yang berarti "raja", Kalhana Rajatarangini menyebutnya sebagai Shahi dan prasasti menyebutnya sebagai sahi.(Wink, pg 125)
  5. ^ Al Biruni menyebut raja-raja selanjutnya sebagai "Raja Brahmana"; akan tetapi kebanyakan rujukan lain seperti Kalahan menyebut mereka sebagai kshatriya. (Wink, pg 125)

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 33°45′22″LU 72°49′45″BT / 33,756°LU 72,8291°BT / 33.7560; 72.8291