Bhagiratha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bhagiratha
भगीरथ
Lukisan India kuno, menggambarkan Bhagiratha (kanan) memohon kepada Siwa untuk mengeluarkan air Gangga.
Lukisan India kuno, menggambarkan Bhagiratha (kanan) memohon kepada Siwa untuk mengeluarkan air Gangga.
Tokoh dalam mitologi Hindu
Nama Bhagiratha
Ejaan Dewanagari भगीरथ
Ejaan IAST Bhagīratha
Asal Ayodhya, Kerajaan Kosala

Dalam mitologi Hindu, Bhagiratha (Sanskerta: भाघीरथ ; Bhāgīratha) adalah nama seorang raja keturunan Ikswaku, putera Dilipa, yang memerintah Ayodhya sebelum masa pemerintahan dan kejayaan Dasarata, ayah Rama. Ia dikenal karena jasanya yang besar telah mengantarkan air Gangga ke muka bumi.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Sebelum Bhagiratha naik tahta, raja pendahulunya selalu wafat dalam kesedihan. Hal itu dikarenakan roh para leluhur Bhagiratha tidak dapat beristirahat dengan tenang semenjak mereka tewas dengan mengenaskan karena terbakar oleh sorot mata Resi Kapila yang sedang marah. Saat meninggal, abu mereka tidak mendapatkan upacara kematian yang layak sehingga tidak dapat mencapai surga.

Saat Bhagiratha dilantik menjadi raja, Dilipa membeberkan masalah tersebut kepadanya. Dilipa mengatakan bahwa abu para leluhurnya harus disucikan dengan air Gangga. Setelah Bhagiratha tahu, ia bersumpah akan membawa air Gangga turun ke bumi. Akhirnya ia memutuskan untuk menurunkan air Gangga dari surga dengan cara melakukan penebusan dosa. Ia menitipkan kerajaan kepada para menterinya.

Pengorbanan Bhagiratha[sunting | sunting sumber]

Relief yang berjudul "Penebusan dosa Bhagiratha", terdapat di Mahabalipuram.

Untuk memohon agar sungai Gangga turun ke bumi, Bhagiratha melakukan tapa dengan teguh. Ia menengadah ke langit dan makan hanya sebulan sekali. Dewa Brahma berkenan dengan pemujaan yang dilakukan oleh Bhagiratha dan mempersilakannya mengajukan permohonan. Akhirnya Bhagiratha memohon agar sungai Gangga turun dari surga. Brahma mengabulkan permohonan tersebut namun arus Gangga yang turun ke bumi sangat deras sehingga ada yang harus menahannya. Brahma kemudian menyuruh Bhagiratha agar melanjutkan tapanya dengan memuja Siwa.

Turunnya Gangga[sunting | sunting sumber]

Bhagiratha memuja Siwa dan memintanya agar bersedia menahan arus Gangga yang turun ke bumi. Karena berkenan dengan pengorbanan Bhagiratha, Siwa mengabulkan permohonan tersebut. Brahma menyuruh Gangga agar turun ke bumi. Dengan hati yang congkak, Gangga hendak menghanyutkan Siwa serta menyapu bumi dengan arus derasnya. Siwa tahu akan maksud Gangga tersebut, lalu ia membuka ikat rambutnya sehingga rambutnya yang panjang kusut tersebut terjulur bagaikan jaring yang sangat lebar, dan menjebak Gangga yang turun ke bumi. Dengan rambutnya, Siwa menampung air Gangga.

Mengeluarkan Gangga dari rambut Siwa[sunting | sunting sumber]

Lukisan "Turunnya Gangga" karya Raja Ravi Varma.

Setelah menjebak Gangga dengan rambutnya, Siwa melakukan meditasi yang sangat dalam. Hal itu membuat Bhagiratha tidak berani mengganggunya. Untuk mengeluarkan Gangga tanpa menimbulkan kemurkaan Siwa, Bhagiratha memohon kepada Parwati, istri Siwa, supaya diberi jalan keluar. Parwati memanggil kedua puteranya, yaitu Ganesa dan Kartikeya. Atas saran Ganesa, Bhagiratha meminta bantuan Resi Gotama sebab hanya dia yang dapat membuat Siwa terkesan. Ganesa, Bhagiratha dan Kartikeya menuju asrama Resi Gotama dengan menyamar sebagai kaum brahmana. Dengan kekuatan pikirannya, Ganesa membuat sapi di asrama tersebut menjadi gila. Mengetahui hal tersebut, sang resi memukul sapi tersebut hingga mati.

Setelah Resi Gotama membunuh seekor sapi, suasana asrama menjadi gempar sebab sang resi melakukan sebuah dosa besar. Ganesa menyarankan agar sang resi menyucikan dirinya dengan air Gangga yang terdapat di dalam rambut Siwa. Sang resi mematuhi saran tersebut, lalu ia memuja Siwa dan memberinya persembahan sehingga Siwa terkesan. Atas permintaan Resi Gotama, Siwa mengizinkan Gangga keluar dari rambutnya dengan memberikan suatu celah kecil. Air tersebut menyucikan sang resi.

Setelah air Gangga menyucikan Resi Gotama, Ganesa meminta ma'af kepada sang resi karena ia telah membuat sang resi melakukan kesalahan. Resi Gotama tersentuh dengan kejujuran Ganesa. Ia juga memberkati Bhagiratha setelah tahu bahwa raja tersebut telah membuat Gangga turun ke bumi.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Dilipa
Raja Ayodhya Diteruskan oleh:
Sruta