Asamanjasa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Asamanjasa
Tokoh dalam mitologi Hindu
Nama Asamanjasa
Asal Kerajaan Kosala
Kediaman Ayodhya
Kasta Ksatriya
Dinasti Surya
Anak Ansuman

Dalam mitologi Hindu, Asamanjasa (Sanskerta: असमञ्जस्; Asamañjasa) atau Asamanja (Sanskerta: असमञ्ज; Asamañja) adalah nama seorang raja India dari trah Suryawangsa atau Dinasti Surya. Ia merupakan putera Raja Sagara dengan seorang permaisuri bernama Kesini, alias Saibya. Ia memiliki enam puluh ribu saudara yang lahir dari ibu keduanya, yaitu Sumati alias Waidarbi. Asamanjasa memiliki putera bernama Ansuman. Kisah Asamanjasa (begitu juga kisah Sagara) muncul berkali-kali dalam Purana, seperti misalnya Brahmapurana, Naradapurana, Brahmawaiwartapurana, dan lain-lain. Menurut Brahmawaiwartapurana, Asamanjasa memiliki seorang saudara perempuan, namun tidak disebutkan namanya.

Dalam Brahmawaiwartapurana tidak disebutkan bahwa Asamanjasa memiliki sifat yang jahat. Setelah enampuluh ribu saudaranya tewas karena sorot mata Resi Kapila yang marah, Sagara wafat dalam kesedihan. Asamanjasa melakukan tapa untuk membawa Gangga turun ke dunia demi menyucikan abu enam puluh ribu saudaranya, namun usahanya tidak berhasil. Usaha tersebut dilanjutkan oleh puteranya yang bernama Ansuman.

Menurut kitab Ramayana, Asamanjasa memiliki sifat yang tidak baik. Ia senang melemparkan anak kecil ke sungai dan tertawa bila menyaksikan anak kecil yang dilemparkannya berusaha untuk menyelamatkan diri. Untuk menyelamatkan garis keturunan Raja Sagara, ia diusir dari kerajaannya oleh ayahnya sendiri. Beberapa versi mengatakan bahwa Asamanjasa diusir oleh puteranya sendiri, yaitu Ansuman.

Dalam kitab Naradapurana diceritakan bahwa Asamanjasa sejak kecil memiliki sifat yang tidak baik. Sifat itu menyebabkan ia disebut Asamanjasa, yang secara harfiah berarti tidak patut. Semua saudara-saudaranya mengikuti sifatnya. Mereka suka mengganggu orang lain, menculik bidadari, mencuri, merampok, dan lain sabagainya. Naradapurana memberi versi lain mengenai riwayat Asamanjasa. Ketika Purana lain mengatakan bahwa hanya enampuluh ribu putera Sagara yang tewas dibunuh Resi Kapila, Naradapurana mengatakan bahwa Asamanjasa juga ikut terbunuh bersama enam puluh ribu putera Sagara.

Menurut kitab Naradapurana, setelah Asamanjasa tewas terbakar oleh sorot mata Resi Kapila yang marah, dan setelah Sagara gagal melaksanakan Ashwamedha yadnya, Ansuman diangkat sebagai penerus tahta sekaligus putera Sagara.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]


Didahului oleh:
Sagara
Raja Ayodhya Diteruskan oleh:
Ansuman