Vaudeville

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Poster promosi untuk Sandow Trocadero Vaudevilles (1894), menampilkan penari, badut, seniman trapeze, anjing berkostum, penyanyi dan aktor berkostum.

Vaudeville (/ˈvɔːd(ə)vɪl/; Prancis: [vodvil]) adalah suatu jenis ragam teatrikal berbagai hiburan yang lahir di Prancis pada akhir abad ke-19. Sebuah vaudeville pada awalnya merupakan komedi tanpa niat psikologis atau moral yang hanya berbasis pada situasi lucu seperti komposisi dramatis atau puisi ringan dengan selingan lagu atau balet. Vaudeville menjadi populer di Amerika Serikat dan Kanada dari awal 1880-an hingga awal 1930-an, tetapi gagasan teater vaudeville pada akhirnya berubah secara radikal dari pendahulunya di Prancis.

Dalam beberapa hal dapat disandingkan dengan pertunjukan balai musik dari Era Victoria,[1] pertunjukan vaudeville khas Amerika Utara terdiri dari serangkaian pertunjukan yang terpisah dan tidak terkait dengan kelompok bersama pada acara yang sama. Jenis pertunjukan termasuk diantaranya musisi populer dan klasik, penyanyi, penari, pelawak, ahli matematika, opera, hewan terlatih, pesulap, ventriloquist, orang kuat, peniru wanita dan pria, akrobat, badut, lagu bergambar, juggling, drama satu babak atau adegan dari drama, atlet, mengajar selebriti, minstrel show, film, dan lain sebagainya. Seorang pemain vaudeville sering disebut sebagai "vaudevillian".

Vaudeville berkembang dari banyak sumber, termasuk diantaranya concert saloon, pertunjukan penyanyi, pertunjukan aneh, dime museum, dan barlesque Amerika. Vaudeville disebut sebagai "jantung bisnis pertunjukan Amerika" dikarenakan merupakan salah satu jenis hiburan paling populer di Amerika Utara selama beberapa dekade.[2]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Asal usul istilah ini tidak jelas tetapi sering dijelaskan sebagai berasal dari ungkapan Prancis voix de ville ("suara kota"). Spekulasi keduanya bahwa asal-usulnya berasal dari lagu-lagu abad ke-15 tentang satir oleh penyair Olivier Basselin, "Vau de Vire".[3] Dalam serial televisi berjudul Connections, sejarawan sains James Burke berpendapat bahwa istilah tersebut merupakan perubahan dari bahasa Prancis "Vau de Vire" ("Vire River Valley", dalam bahasa Inggris yang memiliki arti Lembah Sungai Vire), sebuah daerah yang terkenal dengan lagu-lagu minumannya yang mesum dan tempat tinggal Basselin.[4] Oxford English Dictionary juga mendukung asal mula vau de vire, bentuk singkatan dari chanson du Vau de Vire ("lagu Lembah Vire"). Sekitar tahun 1610, Jean le Houx mengumpulkan karya-karya tersebut dalam Le Livre des Chants nouveaux de Vaudevire, yang mungkin merupakan asal langsung dari kata tersebut. Namun, beberapa orang lebih menyukai istilah "(variety (varietas)" lebih dahulu daripada apa yang disebut manajer Tony Pastor sebagai penggantinya "pengecut dan Prancis". Dengan demikian, vaudeville memasarkan dirinya sebagai "varietas" hingga abad ke-20.

Awal mula[sunting | sunting sumber]

Berasal dari promosi surat kabar untuk aktor karakter vaudeville bernama Charles Grapewin, circa 1900.

Dengan penampilan yang mulus di pertunjukan pertamanya di awal tahun 1860-an, vaudeville pada awalnya bukanlah bentuk hiburan yang umum. Bentuknya berangsur-angsur berevolusi dari concert saloon dan ruang variety berangsur menemukan bentuk matangnya sepanjang tahun 1870-an dan 1880-an. Bentuk vaudeville yang lebih ramah tersebut dikenal sebagai "Vaudeville yang Sopan".[5]

Pada tahun-tahun sebelum Perang Saudara Amerika, hiburan berada pada skala yang berbeda. Tentu saja, teater variety sudah ada sebelum tahun 1860 di Eropa dan di tempat lain. Di Amerika Serikat, pada awal dekade pertama abad ke-19, penonton teater dapat menikmati pertunjukan yang terdiri dari drama Shakespeare, akrobat, nyanyian, tarian, dan komedi.[butuh rujukan] Seiring berjalannya waktu, orang mulai mencari hiburan yang beragam serta menemukan semakin banyak cara untuk dihibur. Vaudeville dicirikan dengan adanya perusahaan/grup yang berkeliling untuk melakukan tur di kota-kota besar dan kecil.[6]

Sejumlah sirkus secara teratur mengunjungi negara tersebut seperti; dime museums menarik bagi yang penasaran; taman hiburan, perahu sungai, dan balai kota sering kali menampilkan presentasi berbagai hiburan yang "lebih bersih"; dibandingkan dengan saloon, balai musik, dan barlesque yang melayani bagi mereka yang menyukai sesuatu yang bersifat agak cabul. Pada tahun 1840-an, minstrel show, jenis lain dari varietas pertunjukan, dan merupakan "pancaran/emanasi pertama yang dapat menembus budaya massa Amerika secara murni", tumbuh menjadi sangat populer dan membentuk apa yang disebut Nick Tosches sebagai "jantung bisnis pertunjukan abad ke-19".[7] Pengaruh signifikan juga datang dari minstrels dan komedi "Belanda" (yaitu Jerman atau faux-German).[8] Medicine show keliling pedesaan menawarkan acara komedi, musik, juggling, dan hal baru lainnya bersama dengan memperlihatkan tonik (obat kuat), salep, dan ramuan ajaib, sementara pertunjukan "Wild West" memberikan pemandangan romantis dari hilangnya perbatasan, lengkap dengan trik berkuda, musik dan drama. Vaudeville menggabungkan berbagai hiburan berpindah ke dalam bentuk yang stabil dan terlembagakan yang berpusat di pusat-pusat perkotaan Amerika yang sedang berkembang.

Dari pertengahan dekade 1860-an, impresario Tony Pastor, mantan penyanyi badut sirkus yang telah menjadi pemain dan manajer variety yang termuka, memanfaatkan kelas menengah dan daya belinya ketika ia mulai menampilkan program variety yang "sopan" di teaternya di Kota New York.[9] Pastor membuka "Gedung Opera" pertamanya di Bowery pada tahun 1865, kemudian memindahkan operasi variety-nya ke Broadway dan, hingga akhirnya, ke Fourteenth Street dekat Union Square. Dia baru mulai menggunakan istilah "vaudeville" sebagai ganti "variety" pada awal tahun 1876.[10] Berharap untuk menarik audiens potensial dari lalu lintas belanja berbasis wanita dan keluarga di kota, Pastor melarang penjualan minuman keras di teaternya, menghilangkan materi mesum dari pertunjukannya, dan menawarkan hadiah batu bara dan ham kepada para hadirin. Eksperimen pendeta terbukti berhasil, dan manajer lain segera mengikuti hal tersebut.

Popularitas[sunting | sunting sumber]

Poster Penampilan untuk Teater Temple, Detroit, 1 Desember 1902
Komentar manajer dikirim kembali ke kantor pusat sirkuit setiap minggunya, ikuti setiap deskripsi lakon. Poster ini mengilustrasikan pola khas pembukaan acara dengan tindakan "bodoh" untuk memungkinkan penonton menemukan tempat duduk mereka, menempatkan lakon kuat di posisi kedua dan belakang, dan meninggalkan lakon terlemah untuk bagian akhir, untuk agenda 'bersih-bersih'.

Juga, perhatikan bahwa dalam poster ini, seperti pada banyak pertunjukan Vaudeville, lakon sering dikaitkan dengan seni "lowbrow" atau hiburan populer (Acrobat, mule yang terlatih) berbagi panggung dengan lakon lebih biasanya dianggap sebagai "highbrow" atau hiburan klasik (vokalis opera , musisi klasik).

  • (1) Burt Jordan and Rosa Crouch. "Penari sensasional, aneh dan 'modis dan bersemangat tinggi (buck)'. lakon yang bagus... "
  • (2) The White Tscherkess Trio. "Seorang pria dan dua wanita yang melakukan nyanyian bergiliran sesuai pesanan operatic. Mereka membawa pemandangan khusus yang sangat artistik dan kostumnya orisinil dan rapi. Suara mereka baik dan menyatu dengan sangat enak. Lakon itu membesar seiring dengan audiens."
  • (3) Sarah Midgely and Gertie Carlisle. "Menyajikan sketsa ala 'sepulang sekolah.' ... mereka mempesonakan."
  • (4) Theodor F. Smith and Jenny St. George-Fuller. "Instrumentalis yang disempurnakan."
  • (5) Milly Capell. "Europeast Equestrienne. Ini minggu keduanya. Karena gambaran yang sangat cantik bahwa melakukan sesuatu yang membuat sekuat yang dia lakukan minggu lalu."
  • (6) R. J. Jose. "Penyanyi tenor. Terbaik dari mereka semua."
  • (7) The Nelson Family of Acrobats. "Lakon ini terdiri dari tiga pria, dua wanita muda, tiga anak laki-laki dan dua gadis kecil. Lakon akrobatik terbesar yang masih ada.."
  • (8) James Thornton. "Monolog dan vokalis. Dia pergi seperti topan. Dalam hal ini tawa terus menerus dari pintu masuknya ke pintu keluarnya."
  • (9) Burk and Andrus and Their Trained Mule. "Lakonini, jika bisa dikelompokkan, kuncup setelah pertunjukan malam.."
Kirksville Mercantile College.jpg
"The Opera" di Kirksville, Missouri tempat keberadaandi sirkuit Vaudeville. Vaudeville bermain di tempat-tempat besar dan kecil di kota besar dan tempat urban.

B. F. Keith mengambil langkah berikutnya, dimulai di Boston, di mana ia membangun organisasi komersial teater yang besar dan membawa vaudeville ke Amerika Serikat dan Kanada. Kemudian, E. F. Albee, kakek angkat dari Edward Albee, penulis naskah pemenang Pulitzer Prize , mengelola rantai tersebut hingga mencapai kesuksesan terbesarnya. Lingkungan seperti yang dikelola oleh Keith-Albee memberikan inovasi ekonomi terbesar dalam vaudeville dan sumber utama kekuatan dari industrinya. Mereka membuat memungkinkannya rantai dari rumah vaudeville bersekutu untuk memperbaiki kekacauan sistem pemesanan teater tunggal dengan mengontrak pertunjukan untuk tur regional dan nasional. Hal tersebut dapat dengan mudah memperpanjang pertunjukan dari beberapa minggu menjadi dua tahun.

Albee juga memberikan keunggulan yang bersifat nasional pada hiburan "sopan" dalam menyiarkan vaudeville, sebuah komitmen terhadap hiburan yang sama-sama tidak menggangu pria, wanita, dan anak-anak. Tindakan yang melanggar etos ini (misalnya, mereka yang menggunakan kata-kata seperti "Jahanam (hell))" ditegur dan diancam akan dikeluarkan dari pertunjukan mingguan yang tersisa atau dibatalkan sama sekali. Terlepas dari ancaman semacam itu, para pemain secara rutin melanggar penyensoran tersebut, seringkali untuk menyenangkan para penonton untuk menyentuh sensitifitasnya. Albee akhirnya membentuk seperangkat pedoman untuk menjadi penonton di acaranya, dan ini diperkuat oleh petugas yang bekerja di teater.[3]

"Hiburan sopan" ini juga berlaku untuk anggota perusahaan Keith. Dia melakukan tindakan ekstrem untuk mempertahankan tingkat kesopanan ini. Keith bahkan sampai memposting peringatan di belakang panggung seperti ini: "Jangan katakan [hal] 'jorok' atau 'son of gun (anak haram)' atau 'hully gee' di atas panggung kecuali jika Anda ingin diusir secara tegas. jika Anda bersalah karena mengucapkan sesuatu yang cabul atau bahkan usul terhadap hal yang tidak senonoh, Anda akan segera diusir dan tidak akan pernah diizinkan lagi di teater di mana Tuan Keith berkuasa. Sepanjang garis disiplin yang sama ini, manajer teater Keith kadang-kadang mengirimkan amplop biru dengan perintah untuk menghilangkan baris lagu yang tidak senonoh tertentu dan kemungkinan untuk pengganti untuk kata-kata itu. Jika aktor memilih untuk mengabaikan perintah ini atau pergi, mereka akan mendapatkan "tanda hitam" pada nama mereka dan tidak akan pernah lagi diizinkan untuk bekerja di Sirkuit Keith. Dengan demikian, aktor belajar untuk mengikuti instruksi yang diberikan kepada mereka dari B. F. Keith karena mereka takut kehilangan karir mereka selamanya.[3]

Pada akhir 1890-an, vaudeville memiliki sirkuit besar, rumah (kecil dan besar) di hampir setiap lokasi yang cukup besar, pemesanan standar, kumpulan lakon terampil yang banyak, dan pengikut nasional yang setia. Salah satu sirkuit terbesar adalah Sirkuit Orpheum milik Martin Beck. Sirkut tersebut didirikan pada tahun 1919 dan menyatukan 45 teater vaudeville di 36 kota di seluruh Amerika Serikat dan Kanada dan menjadi animo besar di dua sirkuit vaudeville. Sirkuit besar lainnya adalah Alexander Pantages. Di masa kejayaannya, Pantages memiliki lebih dari 30 teater vaudeville dan dikendalikan melalui kontrak manajemen dan konon ada 60 lebih di Amerika Serikat dan Kanada.

Buklet cara bagi calon vaudevillian pada tahun 1913 yang ini baru-baru ini diterbitkan ulang.

Pada masa puncaknya, vaudeville bermain di berbagai strata kelas ekonomi dan ukuran auditorium. Di sirkuit vaudeville, dikatakan bahwa jika suatu lakon berhasil di Peoria, Illinois, maka akan berhasil di mana saja.[11][12][13][14] Pertanyaan "Apakah [lakon] itu akan dimainkan di Peoria?" kini telah menjadi metafora apakah sesuatu menarik bagi publik arus utama Amerika. Tiga tingkat tipe yang paling umum yaitu "jangka waktu pendek" (kontrak dengan bayaran lebih rendah untuk pertunjukan yang lebih sering di teater yang lebih kasar dan sering diubah), "jangka waktu sedang" (upahnya sedang untuk dua pertunjukan setiap hari di teater yang dibangun khusus), dan "jangka waktu panjang" (kemungkinan remunerasi beberapa ribu dolar per minggu, berada di teater kota besar yang sebagian besar dilindungi oleh kelas menengah dan menengah atas). Ketika para pemain naik dalam ketenaran dengan pengikut regional dan nasional yang mapan, mereka bekerja dengan cara mereka masuk ke dalam kondisi kerja yang tidak terlalu berat dan gaji yang lebih baik dari tingkatan tipe jangka waktu panjang. Ibukotanya dari tipe tingkat waktu jangka panjang yaitu Palace Theatre di Kota New York (atau hanya "The Palace" dalam bahasa gaulnya para vaudevillian), dibangun oleh Martin Beck pada tahun 1913 dan dioperasikan oleh Keith. Menampilkan acara penuh dengan lakon dengan nuansa kebaruan, selebriti nasional, dan diakui para ahli pertunjukan vaudeville (seperti Will Rogers yang seorang komedian dan ahli triick roping), The Palace menyediakan apa yang dianggap banyak vaudevillian sebagai pendewaan karir yang luar biasa. Acara pertunjukan standar akan dimulai dengan sketsa, diikuti dengan satu (pemain pria atau wanita individu); berikutnya adalah gang-oop (aksi akrobatik); kemudian pertunjukan tunggal lain, diikuti oleh sketsa lain seperti komedi wajah hitam. Para lakon yang mengikuti pertunjukan tersebut selama sisa pertunjukan akan bersilang-silang penampilannya dari musikal hingga juggler dan penampilan lagu lalu tarian tunggal dan diakhiri dengan ekstravaganza terakhir - baik musikal atau drama - dengan rombongan penuh. Pertunjukan tersebut akan menampilkan bintang-bintang seperti pianis ragtime dan jazz Eubie Blake, Harry Houdini pesulap yang terkenal dan bintang cilik Baby Rose Marie.[15] Dalam artikel New-York Tribune tentang Vaudeville, dikatakan bahwa pada waktu tertentu, Vaudeville mempekerjakan lebih dari dua belas ribu orang yang berbeda di seluruh industrinya. Setiap para penghibur akan berada di rangkaian acara dalam 42 minggu pada suatu waktu saat bekerja di "Sirkuit" tertentu - atau dalam rantai teater individu dari sebuah perusahaan besar.[16]

Sementara karakter lingkungan dari kehadiran vaudeville selalu mempromosikan kecenderungan untuk menyesuaikan tarif untuk audiens tertentu, vaudeville yang matang, tumbuh dengan menampilkan rumah dan sirkuit yang secara khusus ditujukan untuk kelompok demografis tertentu. Penonton kulit hitam, sering dipisahkan ke bagian belakang galeri kedua ketika di teater berorientasi kulit putih, memiliki sirkuit mereka sendiri yang lebih kecil, seperti halnya penutur bahasa Italia dan Yiddish. (Untuk diskursus singkat tentang Black vaudeville, lihat Theatre Owners Booking Association.) Penambahan pertunjukan asing dikombinasikan dengan komedi menghasilkan lakon seperti "minstrel shows Amerika sebelum perang" dan teater Yiddish. Banyak keluarga dari beragam etnis bergabung dalam bisnis hiburan vaudeville, dan bagi mereka, gaya hidup bepergian ini hanyalah kelanjutan dari keadaan yang membawa mereka ke Amerika. Melalui lakon-lakon dalam vaudeville, mereka dapat mengasimilasi diri mereka ke dalam rumah baru mereka sambil juga membawa sedikit budaya mereka sendiri ke dunia baru tersebut.[17] Sirkuit regional yang berorientasi kulit putih, seperti "Peanut Circuit" di New England, juga menyediakan tempat pelatihan yang penting bagi seniman baru sambil mengizinkan artis yang sudah mapan untuk bereksperimen dan memoles materi baru. Pada puncaknya, vaudeville hanya disaingi oleh gereja-gereja dan sekolah-sekolah umum di antara tempat-tempat pertemuan umum utama bangsa Amerika.

Aspek lain yang sedikit berbeda dari Vaudeville adalah meningkatnya minat pada sosok wanita. Gagasan tidak menyenangkan yang disebutkan sebelumnya tentang "amplop biru" mengarah pada frasa materi "biru", yang menggambarkan materi provokatif yang ada dalam banyak lakon Vaudeville saat itu.[3] Banyak manajer bahkan melihat materi skandal tersebut sebagai strategi pemasaran untuk menarik banyak audiens yang berbeda. Sebagaimana dinyatakan dalam buku Andrew Erdman berjudul Blue Vaudeville, panggung Vaudeville adalah "ruang yang sangat seksual ... di mana tubuh telanjang, penari provokatif, dan penyanyi lirik 'biru' semuanya bersaing untuk mendapatkan perhatian." Pertunjukan semacam itu menyoroti dan mengobjektifikasi tubuh wanita sebagai "kesenangan seksual", tetapi lebih dari itu, sejarawan berpikir bahwa Vaudeville menandai waktu di mana tubuh wanita menjadi "tontonan seksual" sendiri. Citra seksual ini mulai tumbuh ke mana pun orang Amerika pergi: toko, restoran, toko kelontong, dll.[butuh rujukan] Semakin gambaran tersebut menghasilkan pendapatan tertinggi, semakin Vaudeville berfokus pada lakon yang melibatkan wanita. Bahkan lakon polos perempuan bersaudara lebih laku daripada lakon laki-laki bersaudara yang baik. Akibatnya, Erdman menambahkan bahwa artis wanita Vaudeville seperti Julie Mackey dan Gibson's Bathing Girls mulai kurang fokus pada bakat dan lebih pada daya tarik fisik melalui sosok mereka, gaun ketat, dan pakaian terbuka lainnya. Unsur kejutan/mencengangkan tersebut banyak mewarnai reaksi kepada pertunjukan wanita pada saat itu.[18]

Wanita[sunting | sunting sumber]

Pada dekade 1920-an, pengumuman yang mencari band yang seluruhnya wanita untuk pertunjukan Vaudeville muncul di publikasi industri seperti Billboard, Variety dan di koran. Band seperti The Ingenues dan The Dixie Sweethearts dipublikasikan dengan baik, sementara kelompok lain hanya digambarkan sebagai "All-Girl Revue". Menurut teori feminis, tren serupa di teater dan film yang diobjektifikasi wanita, sebuah contoh dari fenomena tatapan pria, karena peran perempuan dalam kehidupan publik menjadi berkembang.[19]

Imigran Amerika[sunting | sunting sumber]

Selain keunggulan Vaudeville sebagai bentuk hiburan Amerika, vaudeville mencerminkan budaya dan tumbuh berkembangnya interaksi daerah urban dekat pusat kota dari operator dan audiensnya. Membuat sebagian besar imigrasi ke Amerika Serikat pada pertengahan abad ke-19, etnik Irlandia Amerika berinteraksi dengan etnik Amerika yang mapan, dengan Irlandia menjadi tunduk pada diskriminasi karena karakteristik fisik dan budaya etnis mereka. Stereotip etnis Irlandia melalui gambaran Greenhornnya, menyumbang status baru mereka ketika tiba sebagai imigran Amerika, dengan stereotip yang digambarkan dalam cara mereka dalam mendapatkan/memperoleh hiburan.[20]

Setelah gelombang imigrasi etnik Irlandia, beberapa gelombang imigran baru mengikutinya yang berasal dari latar belakang yang berbeda lalu bersentuhan dengan Irlandia di pusat-pusat perkotaan Amerika. Sudah menetap dan menjadi penutur bahasa Inggris asli, orang Irlandia Amerika memegang keuntungan tersebut dan mulai menegaskan posisi mereka dalam hierarki rasial imigran berdasarkan pada warna kulit dan status asimilasi, memperkuat posisi pekerjaan yang sebelumnya tidak tersedia bagi mereka yang imigran yang baru tiba.[21] Akibatnya, orang Irlandia Amerika menjadi menonjol dalam hiburan Vaudeville sebagai kurator dan aktor, menciptakan interaksi etnis yang unik antara penggunaan depresiasi diri Irlandia Amerika sebagai humor dan lingkungan mereka yang beragam.[22]

Harry Houdini dan Jennie, dalam pertunjukan the Vanishing Elephant pada 7 January 1918.

Interaksi antara imigran yang baru tiba dan imigran yang menetap dalam latar belakang lanskap perkotaan Amerika yang tidak dikenali memungkinkan vaudeville untuk dimanfaatkan sebagai jalan untuk menuangkan ekspresi dan pemahaman. Pengalaman imigran yang sering bermusuhan di negara baru mereka sekarang digunakan untuk kelucuan di dalam pertunjukan vaudeville, di mana stereotip kelompok etnis yang berbeda diabadikan.[23] Stereotip kasar yang muncul dengan mudah dapat diidentifikasi tidak hanya oleh atribut budaya etnis mereka yang berbeda, tetapi bagaimana atribut tersebut berbeda dari budaya dan identitas Amerika arus utama yang mapan.[24]

Ditambah dengan kehadiran historis mereka di panggung Inggris dalam kejenakaan,[22] dan sebagai operator dan aktor panggung vaudeville, orang Amerika-Irlandia menjadi penafsir citra budaya imigran dalam budaya populer Amerika. Pendatang baru menemukan status kelompok etnis mereka ditentukan dalam populasi imigran dan di negara baru dicitrakan secara keseluruhan oleh orang-orang Irlandia di atas panggung.[25] Sayangnya, interaksi yang sama antara kelompok etnis dalam kondisi kehidupan kota yang berhimpitan juga menciptakan ketegangan rasial yang tercermin di vaudeville. Konflik antara Irlandia dan Afrika Amerika melihat kemajuan minstrelsy berwajah hitam di atas panggung, sengaja digunakan untuk menempatkan Afrika Amerika di bawah Irlandia dalam hierarki rasial dan sosial urban.[26]

Meskipun Irlandia memiliki kehadiran karakter Celtic yang kuat di vaudeville dan kuat dalam mempromosikan stereotip etnis, kelompok etnis yang mereka cirikan juga menggunakan humor yang sama. Ketika orang Irlandia mengenakan kostum etnis mereka, kelompok-kelompok seperti Cina, Italia, Jerman, dan Yahudi menggunakan karikatur etnis mereka sendiri untuk pengenalan diri sama seperti yang terjadi pada orang Irlandia juga.[27] Keragaman urban dalam panggung dan penonton vaudeville juga mencerminkan status sosial mereka, dengan kelas pekerja merupakan dua pertiga dari penonton vaudeville yang khas.[27]

Karikatur etnis yang sekarang menjadi humor Amerika mencerminkan interaksi positif dan negatif antara kelompok etnis di kota-kota Amerika. Karikatur berfungsi sebagai metode untuk memahami kelompok yang berbeda dan posisi sosial mereka di dalam kota mereka. Penggunaan imigran greenhorn untuk efek komedi menunjukkan bagaimana imigran dipandang sebagai layaknya pendatang baru, tetapi juga mengenai apa mereka cita-citakan. Selain menafsirkan karikatur etnis secara visual, hal tersebut juga menafsirkan cita-cita etnis Irlandia Amerika untuk transisi dari gubuk[28] ke tirai renda[24] lalu menjadi model kenaikan mobilitas ekonomi bagi kelompok imigran.

Kemerosotan[sunting | sunting sumber]

Gaya penampilan Lucy, Lady Duff-Gordon yang ditampilkan dalam pantonim sirkuit vaudeville dan disketsakan oleh Marguerite Martyn dari St. Louis Post-Dispatch pada April 1918.

Pertumbuhan yang berkelanjutan dari bioskop dengan harga lebih rendah di awal tahun 1910-an memberikan pukulan terberat bagi vaudeville. Hal ini serupa dengan munculnya siaran televisi tanpa biaya yang mengurangi kekuatan budaya dan ekonomi dari bioskop. Bioskop pertama kali disajikan secara komersial di Amerika Serikat di aula vaudeville. Pertunjukan publik pertama dari film yang diproyeksikan pada layar berlangsung di Koster and Bial's Music Hall pada tahun 1896. Terpikat oleh gaji yang lebih besar dan kondisi kerja yang tidak terlalu sulit, banyak pemain dari berbagai macam personalitas, seperti Al Jolson, W. C. Fields, Mae West, Buster Keaton, Marx Brothers, Jimmy Durante, Bill "Bojangles" Robinson, Edgar Bergen, Fanny Brice, Burns and Allen, dan Eddie Cantor, menggunakan keahlian yang diperoleh dalam pertunjukan variety langsung untuk beralih ke medium baru yaitu dunia perfilman. Dengan melakukan aktivitas vaudeville, para pemain sering kali kelelahan dalam mencari kebaharuan dalam waktu perjalanan pertunjukan mereka, hal tersebut dapat mungkinkan membuat mereka tetap melakukan tur selama beberapa tahun kedepan. Pemain lain yang masuk di dalam tahun-tahun terakhir era vaudeville, diantaranya Jack Benny, Abbott and Costello, Kate Smith, Cary Grant, Bob Hope, Milton Berle, Judy Garland, Rose Marie, Sammy Davis Jr., Red Skelton, Larry Storch dan The Three Stooges, mereka menggunakan vaudeville hanya sebagai batu loncatan untuk karir selanjutnya. Mereka meninggalkan pertunjukan variety langsung sebelum menjadi bintang vaudeville selebriti nasional, dan menemukan ketenaran di tempat-tempat baru.

Batas antara pertunjukan langsung dan pertunjukan yang difilmkan menjadi kabur oleh sejumlah pengusaha vaudeville yang sedikit banyak berhasil terjun ke bisnis film. Misalnya, Alexander Pantages dengan cepat menyadari pentingnya film sebagai bentuk hiburan. Dia memasukkan film ke dalam pertunjukannya sejak tahun 1902. Kemudian, dia menjalin kemitraan dengan Famous Players-Lasky, sebuah perusahaan produksi besar Hollywood dan merupakan afiliasi dari Paramount Pictures.

Pada akhir 1920-an, sebagian besar pertunjukan vaudeville menyertakan bioskop yang sehat. Di awal abad ini, banyak vaudevillian, yang sadar akan ancaman yang diwakili oleh bioskop, berharap bahwa sifat sunyi dari "kekasih bayangan yang berkedip-kedip" akan menghalangi perebutan tempat terpenting dalam afeksi publik. Dengan diperkenalkannya film bersuara pada tahun 1926, studio-studio film yang sedang berkembang menghilangkan perbedaan utama dalam pertunjukan teater langsung yaitu: dialog lisan. Sejarawan John Kenrick menulis:

Bintang top vaudeville memfilmkan lakon mereka untuk bayaran satu kali, secara tidak sengaja membantu mempercepat kematian vaudeville. Lagi pula, ketika teater "jangka waktu pendek" dapat menawarkan pemain "jangka waktu panjang" di layar dengan harga satu sen, siapa yang bisa meminta penonton untuk membayar jumlah yang lebih tinggi untuk pertunjukan langung yang kurang mengesankan? Studio RKO yang baru dibentuk mengambil alih sirkuit Orpheum vaudeville yang terkenal dan dengan cepat mengubahnya menjadi jaringan bioskop penuh waktu. Tradisi setengah abad vaudeville secara efektif dihapuskan dalam waktu kurang dari empat tahun.[29]

Tidak dapat dihindari, manajer memangkas biaya dengan menghilangkan dengan pertunjukan langsung terakhir. Vaudeville juga menderita karena munculnya radio siaran menyusul ketersediaan perangkat receiver yang lebih murah di akhir dekade ini. Bahkan yang paling berat dalam industri vaudeville adalah menyadari bahwa bentuknya sedang merosot; perseptif memahami kondisi sedang diujung. Distribusi film standar dan film suara pada tahun 1930-an menegaskan akhir dari vaudeville. Pada tahun 1930, sebagian besar teater yang sebelumnya hidup telah dilengkapi dengan kabel untuk suara, dan tidak ada studio besar yang memproduksi film bisu. Untuk sementara waktu, teater paling mewah terus menawarkan hiburan langsung, tetapi sebagian besar teater dipaksa oleh Depresi Hebat untuk menghemat.

Beberapa di industri menyalahkan film atas keringnya bakat dari sirkuit vaudeville sebagai penyebab matinya media tersebut. Lainnya berpendapat bahwa vaudeville telah membiarkan penampilannya menjadi terlalu akrab bagi penontonnya yang terkenal setia, yang sekarang tampak berubah-ubah.

Tidak ada akhir yang tiba-tiba untuk vaudeville, meskipun bentuknya jelas menurun pada akhir 1920-an. Joseph Kennedy Sr. dalam pembelian yang tidak bersahabat, mengakuisisi Keith-Albee-Orpheum Theatres Corporation (KAO), yang memiliki lebih dari 700 teater vaudeville di seluruh Amerika Serikat yang mulai menayangkan film. Pergeseran Palace Theatre di Kota New York sebagai pusat vaudeville menjadi presentasi bioskop eksklusif pada 16 November 1932, sering dianggap sebagai lonceng kematian vaudeville.[30]

Meskipun pembicaraan tentang kebangkitannya terdengar selama tahun 1930-an dan kemudian karena matinya peralatan pendukung sirkuit dan biaya pertunjukan langsung yang lebih tinggi membuat pembaruan skala besar vaudeville menjadi tidak realistis.

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Contoh yang paling mencolok dari arsitektur teater pada Zaman Sepuhan (Gilded Age) oleh tokoh ketermuka vaudeville dalam jangka waktu yang lama dan berdiri sebagai monumen kekayaan dan ambisi mereka. Contoh arsitektur tersebut adalah teater yang dibangun oleh impresario Alexander Pantages. Pantages sering digunakan arsitek B. Marcus Priteca (1881-1971), yang pada gilirannya secara teratur bekerja dengan muralis Anthony Heinsbergen. Priteca merancang gaya neo-klasik yang eksotis yang disebut pemiliknya sebagai "Pantages Yunani (Pantages Greek)".

Meskipun vaudeville klasik mencapai puncak kapitalisasi dan kecanggihan di daerah perkotaan yang didominasi oleh rantai nasional dan teater yang mewah, vaudeville kecil-kecilan mencakup banyak rumah yang lebih familier dan dikontrol secara lokal. Rumah-rumah kecil sering diubah menjadi saloon, teater rough-hewn, atau aula serbaguna, bersama-sama melayani berbagai klien. Banyak kota kecil memiliki teater yang dibangun khusus.

Pengaruh dan warisan budaya vaudeville[sunting | sunting sumber]

Beberapa vaudevillian paling menonjol berhasil melakukan transisi ke dunia perfilman, meskipun yang lain tidak sesukses itu. Beberapa pemain seperti Bert Lahr membentuk karier dengan menggabungkan pertunjukan langsung bersama radio dan pemeran dalam film. Banyak lainnya kemudian tampil di resor Catskill yang didirikan di "Borscht Belt".

Vaudeville berperan penting dalam keberhasilan pembaharuan media seperti film, radio, dan televisi . Komedi era baru mengadopsi banyak kiasan dramatis dan musikal dari aksi vaudeville klasik. Film komedi tahun 1920-an hingga 1940-an menggunakan bakat dari panggung vaudeville dan mengikuti estetika vaudeville sebagai keragaman hiburan, baik di Hollywood maupun di Asia, termasuk Cina.[31]

Repertoar yang beragam berakar dari tradisi vaudeville yang digali dalam acara varietas radio prime-time terkemuka seperti The Rudy Vallée Show. Struktur pembawa acara tunggal yang memperkenalkan serangkaian lakon menjadi gaya televisi yang populer dan dapat dilihat secara konsisten dalam perkembangan pertelevisian, dari The Milton Berle Show pada tahun 1948 hingga Late Night with David Letterman pada tahun 1980-an.[32] Format multi-lakon telah memperbarui kesuksesan dalam pertunjukan seperti Your Show of Shows dengan Sid Caesar dan Ed Sullivan Show. Saat ini, artis seperti Bill Irwin, MacArthur Fellow dan aktor pemenang Tony Award, sering dipuji sebagai "Vaudevillians Baru".[33][34]

Referensi ke vaudeville dan penggunaan argotnya yang khas terus berlanjut di seluruh budaya populer Barat. Kata-kata seperti "flop" dan "gag" adalah istilah yang dibuat dari era vaudeville dan telah masuk ke dalamidiom Amerika. Meskipun tidak sering dikreditkan, teknik dari vaudevillian biasanya dapat disaksikan di televisi dan film.

Dalam gulat profesional, ada tag-team yang terkenal berbasis pada WWE, yang bernama The Vaudevillains.[35]

Pada tahun 2018, sutradara film terkenal Christopher Annino, pembuat film panjang utama bisu, berjudul Silent Times, tentang mendirikan Vaudeville Con, sebuah pertemuan untuk merayakan sejarah vaudeville. Pertemuan pertama diadakan di Pawcatuck, Connecticut.[36][37]

Arsip[sunting | sunting sumber]

Rekaman Tivoli Theatre disimpan di State Library of Victoria, Melbourne, Australia, dengan dokumen pribadi tambahan dari para pemain vaudevillian dari Tivoli Theatre, termasuk kostum ekstensif dan kepemilikan desain set, yang dipegang oleh Performing Arts Collection, Arts Centre Melbourne.

Museum Vaudeville Amerika, salah satu koleksi memorabilia vaudeville terbesar, terletak di Universitas Arizona.[38]

Elgin and Winter Garden Theatre di Toronto menampung koleksi alat peraga dan pemandangan vaudeville terbesar di dunia.

Koleksi Benjamin Franklin Keith dan Edward F. Albee yang bertempat di Universitas Iowa mencakup banyak koleksi buku laporan manajer yang merekam dan mengomentari barisan dan kualitas lakon setiap malam.[39]

Pemain[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Forms of Variety Theater". Library of Congress. 1996. Diakses tanggal 27 April 2018. 
  2. ^ Trav, S.D. (October 31, 2006). No Applause-Just Throw Money: The Book That Made Vaudeville Famous. Faber & Faber. ISBN 978-0-86547-958-6. 
  3. ^ a b c d Kenrick, John. "A History of The Musical: Vaudeville". Diakses tanggal 2015-10-26. 
  4. ^ Burke, James (September 2, 2003). An Invisible Object (Connections3 DVD). Ambrose Video Publishing, Inc. 
  5. ^ Cullen, Frank; Hackman, Florence; McNeilly, Donald (October 8, 2006). "Vaudeville History". Vaudeville, Old & New: An Encyclopedia of Variety Performers in America. London: Routledge. hlm. xi–xxxii. ISBN 9780415938532. 
  6. ^ Thompson, Robert J. (February 4, 2014). "Television in the United States". Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal 2015-10-26. 
  7. ^ Tosches, Nick (2002). Where Dead Voices Gather. Boston: Back Bay Books. hlm. 11. ISBN 0-316-89537-7. 
  8. ^ Grosch, Nils; Widmaier, Tobias, ed. (2010). Lied und populäre Kultur/ Song and Popular Culture (dalam bahasa Jerman). Münster: Waxman Verlag GmbH. hlm. 233. ISBN 978-3-8309-2395-4. ... the widespread influence Dutch minstrels and comedians had with their musical and dramaturgical idiom on vaudeville, the circuit of traveling tent shows. ... The Black Crook of 1866 ... already displayed a mixture of "ersatz German romanticism" (Gerald Bordman) and burlesque elements inherited from the Dutch character shows ... 
  9. ^ "vaudeville | entertainment". Encyclopedia Britannica. Diakses tanggal 2017-08-11. 
  10. ^ Armond Fields, Tony Pastor, Father of Vaudeville (Jefferson, NC: McFarland & Co., 2007), p. 84.
  11. ^ Luciano, Phil (27 April 2019). "'Will it play in Peoria?' still plays here and nationally". Journal Star. Diakses tanggal 4 January 2020. 
  12. ^ "Letters to the Editor: Playing in Peoria". The New York Times. 3 November 1985. Diakses tanggal 4 January 2020. 
  13. ^ "Will It Play In Peoria? 'Morning Edition' Hopes So". npr.org. NPR's "Morning Edition". Diakses tanggal 4 January 2020. 
  14. ^ Groh, Amy (June 2009). "The Phrase That Put Peoria on the Map". Peoria Magazine. Diakses tanggal 4 January 2020. 
  15. ^ Gilbert, Douglas (1940). American Vaudeville: Its Life and TimesPerlu mendaftar (gratis). Whittlesey House. 
  16. ^ Webwerks. "The New York Tribune: Vaudeville". Oldnewsads.com. Diakses tanggal January 17, 2012. 
  17. ^ "Vaudeville: About Vaudeville". PBS American Masters. 8 October 1999. 
  18. ^ Erdman, Andrew L. (January 20, 2007). Blue Vaudeville. McFarland & Company, Inc. ISBN 978-0-7864-3115-1. 
  19. ^ McGee, Kristin A. (2009). Some Liked It Hot: Jazz Women in Film and Television, 1928-1959. Wesleyan University Press. hlm. 32. ISBN 978-0819569677. 
  20. ^ Williams, William H. A. (2002). "Green Again: Irish-American Lace-Curtain Satire". New Hibernia Review. 6 (2): 9–24. doi:10.1353/nhr.2002.0023. JSTOR 20557792. 
  21. ^ Barrett, James (2012). The Irish Way: Becoming American in the Multi-Ethnic City. New York: The Penguin Press. hlm. 107. 
  22. ^ a b Barrett, James (2012). The Irish Way: Becoming American in the Multi-Ethnic City. New York: The Penguin Press. ISBN 978-0-14-312280-7. 
  23. ^ Mintz, Lawrence E. (1996). "Humor and Ethnic Stereotypes in Vaudeville and Burlesque". MELUS. 21 (4): 19–28. doi:10.2307/467640. ISSN 0163-755X. JSTOR 467640. 
  24. ^ a b Wittke, Carl (1952). "The Immigrant Theme on the American Stage". The Mississippi Valley Historical Review. 39 (2): 211–232. doi:10.2307/1892181. JSTOR 1892181. 
  25. ^ Bayor, Ronald (1996). The New York Irish. Baltimore, Maryland: Johns Hopkins University Press. hlm. 143–145. 
  26. ^ Barrett, James (2012). The Irish Way: Becoming American in the Multi-Ethnic City. New York: The Penguin Press. hlm. 159. 
  27. ^ a b Barrett, James (2012). The Irish Way: Becoming American in the Multi-Ethnic City. New York: The Penguin Press. hlm. 166–167. 
  28. ^ Barrett, James (2012). The Irish Way: Becoming American in the Multi-Ethnic City. New York: The Penguin Press. hlm. 108. 
  29. ^ Kenrick, John. "History of Musical Film, 1927–30: Part II". Musicals101.com, 2004, accessed May 17, 2010
  30. ^ Senelick, Laurence (October 22, 2007). Wilmeth, Don B., ed. Cambridge Guide to American TheatrePerlu langganan berbayar (edisi ke-Second). Cambridge University Press. hlm. 480. ISBN 978-0-521-83538-1. 
  31. ^ "The Ancient Art of Falling DownVaudeville Cinema between Hollywood and China". MCLC Resource Center. 2017-08-29. Diakses tanggal 2017-12-14. 
  32. ^ Hilmes, Michele (February 12, 2010). Only Connect: A Cultural History of Broadcasting in the United States. Cengage Learning. hlm. 97. ISBN 978-0-495-57051-6. ... it is in the form of the variety show itself, network radio's offspring, that we can see the influence of vaudeville on radio most clearly. From The Rudy Vallee Show through Jack Benny and Bing Crosby to TV programs like The Ed Sullivan Show, The Smothers Brothers, Saturday Night Live, In Living Color, and Late Night with David Letterman, we can see strong remnants of vaudeville's typical variety act structure. Combining a host/announcer with comedy sketches, musical performances, dance, monologues, and satiric banter--sometimes even animal acts--the variety show takes myriad forms today. The vaudeville circuit of touring companies and local theatres is gone, but it lives on electronically. 
  33. ^ Henry, William A., III (1989-05-15). "Theater: Bowing Out with a Flourish". TIME. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 12, 2007. Diakses tanggal 2010-05-27. 
  34. ^ "Bill Irwin: Clown Prince". Great Performances. Musim ke-32. December 15, 2004. PBS. Diakses tanggal 2010-09-12. 
  35. ^ White, James (June 7, 2014). "WWE NXT report 6-6 Tampa". Wrestling Observer Newsletter. Diakses tanggal November 15, 2018. 
  36. ^ “First International Vaudeville Con Food Drive For Pawcatuck Neighborhood Center”. Broadway World. Retrieved November 15, 2018
  37. ^ “First-ever Vaudville Con coming to Pawcatuck Friday”. The Westerly Sun. Retrieved November 15, 2018
  38. ^ "Vaudeville Lives: The world's largest Vaudeville memorabilia collection has been donated to the UA". UA News. February 25, 2009. 
  39. ^ Kibler, M. Alison (April 1992). "The Keith/Albee Collection: The Vaudeville Industry, 1894–1935". From Books at Iowa 56. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]