The Backrooms

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Berkas:Photo Backrooms.jpg
Unggahan asli di 4chan

The Backrooms adalah legenda urban dan creepypasta yang menceritakan kisah labirin tak berujung dari ruang kantor yang dibuat secara acak. Labirin ini dikarakteristikan dengan bau karpet basah, dinding dengan warna kuning monokromatik, dan lampu pendar yang berdengung kencang. Meskipun pengguna Internet telah memperluas konsep ini dengan membuat "level" berbeda dari The Backrooms, versi aslinya berasal dari komentar 4chan dua paragraf pada sebuah postingan yang meminta "gambar yang mengganggu", di mana pengguna anonim membuat sebuah cerita berdasarkan salah satu dari foto nya. The Backrooms dibandingkan dengan berbagai tren dan media horor lainnya, termasuk fotografi dari ruang liminal, kolaborasi Yayasan SCP, dan seri album berdurasi enam jam Everywhere at the End of Time.

Sejak pembuatan/kreasi aslinya, The Backrooms telah diperluas ke berbagai bentuk media dan budaya Internet lainnya, termasuk video game dan video YouTube.

Asal usul & deskripsi[sunting | sunting sumber]

The Backrooms berasal dari thread yang diposting di /x/ board 4chan pada 12 Mei 2019, di mana seorang pengguna anonim meminta orang lain untuk "memposting gambar yang memunculkan rasa resah yang hanya terasa 'mati'." Di sana, foto pertama yang menggambarkan The Backrooms diunggah, menghadirkan gambar yang sedikit miring dari lorong berwarna kuning. Pengguna anonim lain mengomentari foto tersebut dengan cerita pertama tentang The Backrooms, mengklaim bahwa seseorang akan memasuki The Backrooms ketika mereka "keluar dengan noklip dari kenyataan di area yang salah," yang merupakan video game -istilah terkait yang berasal dari game Source Engine ketika seorang pemain melewati batas fisik yang seharusnya menghalangi jalan mereka.[1][2]

Setelah postingan 4chan tersebut menjadi terkenal, beberapa pengguna internet menulis cerita horor yang berkaitan dengan The Backrooms. Selain itu, banyak meme yang dibuat dan dibagikan di media sosial, semakin mempopulerkan creepypasta tersebut.[2] Beberapa juga menyatakan bahwa mereka telah melihat gambar itu di suatu tempat sebelumnya; menurut pendapat Manning Patston dari Happy Mag, komentar tersebut adalah "eksistensial, hampa, dan ketakutan."[2] Patston juga mengomentari penggunaan istilah "noklip", menafsirkannya sebagai "gangguan di mana dinding realitas diruntuhkan", seperti keberadaan doppelgängers.[2] Membandingkan lokasi dengan desain level dari waralaba Resident Evil, Kaitlyn Kubrick dari Somag News menyebut The Backrooms "creepypasta menyeramkan dari mimpi terkutuk."[3]

Lokasi foto The Backrooms asli tidak diketahui; meskipun sejumlah lokasi telah diusulkan, mungkin juga gambar tersebut merupakan komposisi digital yang dihasilkan secara prosedural.[4] Creepypasta ini juga telah dikaitkan dengan konsep kenopsia, pertama kali diciptakan di The Dictionary of Obscure Sorrows: "suasana yang menakutkan dan menyedihkan dari tempat yang biasanya ramai dengan orang-orang tetapi sekarang ditinggalkan dan sunyi".[4][5]

Level - level[sunting | sunting sumber]

Konsep asli The Backrooms telah diperluas oleh pengguna Internet, yang telah menciptakan "level" lokasi yang berbeda. Meskipun ada ribuan level yang ditemukan di dalam Wiki The Backrooms, menampilkan foto dan "kelas keselamatan" yang berbeda, teori yang paling diterima adalah bahwa ada tiga level yang berbeda.[2] Level-level ini adalah:

  • Level 0 - "Level Lobi/Tutorial": Level yang digambarkan dalam foto The Backrooms asli, menampilkan semua karakteristik paling terkenal dari creepypasta tersebut – karpet berjamur, dinding kuning monokromatik, dan lampu pendar yang berdengung. Salah satu "entitas" yang dibuat oleh pengguna untuk level ini adalah "hounds", yang digambarkan sebagai makhluk humanoid "cacat, maniak" yang "harus dihindari dengan cara apa pun." Fitur lain dari level ini adalah "zona noklip", yang dapat menyebabkan seseorang kembali ke Bumi, dipindahkan ke awal level, atau ke "dimensi baru" dengan makhluk jahat lainnya.[2]
Berkas:The Backrooms Level 1.png
Penggambaran seorang seniman dari Level 1
  • Level 1 – "Zona layak huni": Level yang dicapai ketika seseorang memilih untuk tidak memasuki zona noklip dan malah berkeliaran di sekitar Level 0 selama berhari-hari.[2] Lebih gelap dari Level 0 dan menampilkan arsitektur yang lebih ke industri, dengan suara seperti mekanis yang terdengar di seluruh tempat. Levelnya tampak seperti gudang yang gelap dan suram dengan kabut rendah dan genangan air di sekitarnya. Berlawanan dengan Level 0, lampu pendar nya mulai berkedip lebih sering, kadang-kadang mati sepenuhnya – "Ini adalah saat makhluk keluar". Beberapa telah menggambarkan lokasi berisi jeritan dari kejauhan.[2]
  • Level 2 – "Mimpi-mimpi pipa": Level ketiga dari The Backrooms, menurut teori tiga level.[2] Level ini adalah salah satu level yang paling gelap, mengandung lebih banyak arsitektur industri. Level ini terlihat sebagai terowongan layanan panjang dengan pipa yang melapisi dinding. Level ini dideskripsikan sebagai dapat dicapai ketika seseorang hanya berkeliaran di sekitar Level 1 untuk jangka waktu yang cukup lama, dan memiliki suhu yang jauh lebih tinggi daripada level lainnya. "Petualang" yang selamat dari The Backrooms mengklaim bahwa satu-satunya cara untuk keluar dari level ini adalah dengan tetap tenang, dengan menyatakan bahwa "Hanya ketika the backrooms telah menjadi rumah Anda, Anda dapat pergi."[2]

Penilaian[sunting | sunting sumber]

Popularitas The Backrooms mengilhami tren Internet Ruang liminal: "gambar ruang yang menakutkan dan tak berpenghuni",[6] seperti lorong sekolah SMA yang kosong ini.

The Backrooms segera menjadi populer dari para penulis dan pengguna Internet, yang sebagian besar mengomentari keanehannya. Creepypasta ini juga telah disebut-sebut sebagai asal dan contoh paling terkenal dari tren Internet ruang liminal, yang merupakan foto-foto yang membangkitkan "rasa nostalgia, kehilangan, dan ketidakpastian";[7] tagar #liminalspaces telah mengumpulkan hampir 100 juta tampilan di platform media sosial TikTok.[6] Ketika seorang wanita bernama Claire Scheulin menemukan mal terbengkalai di bawah Airbnb miliknya, netizen membandingkan foto tempat itu dengan gambar The Backrooms asli.[8][9]

Aspek horor The Backrooms dibandingkan dengan teori konspirasi UFO di Area 51, dengan karya pembuat film Stanley Kubrick The Shining, legenda urban Minecraft Herobrine, dan film 2019 Us.[2] Ruangan ambigunya juga tercatat memiliki kemiripan dengan cerita horor Yayasan SCP dan dengan bangunan vague dari Control (2019 ).[10] Dazed menyebut The Backrooms sebagai contoh "cerita rakyat internet".[6]

Dampak dan popularitas[sunting | sunting sumber]

Film[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 7 Januari 2022, sebuah film horor pendek berjudul The Backrooms (Found Footage) diunggah ke saluran YouTube sutradara berusia 16 tahun saat itu, Kane Parsons (Kane Pixels di YouTube). Ditunjukkan sebagai rekaman tahun 1996 tentang seorang juru kamera muda yang secara tidak sengaja memasuki lokasi tersebut, berlari dari entitas dan memasuki level lain.[11] Film ini menggunakan cuplikan live-action dan rendering Blender 3D, serta teknik lain untuk membuat efek seperti goyangan kamera dan filter VHS.[12] Dikategorikan oleh beberapa orang sebagai "analog horror",[13] pengakuan singkat yang diterima: WPST kontributor Erica Russell menyebutnya "video paling menakutkan di Internet",[14] sementara Mary Beth McAndrews dari Dread Central membandingkannya dengan video game 2019 Control dan "menontonnya 10 kali."[15][16]

Beberapa terkejut dengan apa yang dilakukan Parsons dengan apa yang dimilikinya: Jai Alexis dari situs web PopHorror terkejut dengan usia sutradara,[17] sementara The Awesomer mencatat bahwa Backrooms "menunjukkan bagaimana menciptakan ketegangan tanpa biaya".[18] Rob Beschizza dari Boing Boing berhipotesis bahwa creepypasta tersebut pada akhirnya akan "berakhir dalam film Hollywood 2 jam yang apik tapi suram", menyamakan prediksi ini dengan creepypasta Slender Man dan film adaptasinya pada 2018.[19] Saat menjelaskan meme dari Backrooms, Tanner Fox dari GameRant menyebut film pendek itu "tontonan yang melumpuhkan yang mengemas sedikit teror ke dalam waktu kerjanya yang singkat. "[20]

Parsons juga telah mengunggah tujuh video lain yang berkaitan dengan The Backrooms dalam urutan non-knolorogis pada 5 Oktober 2022: Pengujian Ketiga, Kontak Pertama, Orang-orang yang hilang , Video Informasi, Laporan Otopsi, Gerak Terdeteksi, Prototipe, Jebakan, dan Laporan.[10][21] Mereka berkeliling di sekitar Yayasan Async fiktif yang mencoba mencapai The Backrooms untuk menyelesaikan "semua kebutuhan penyimpanan dan tempat tinggal saat ini dan di masa depan,"[22] dengan Video Informasi mengacu pada lokasi sebagai Project KV31.[23] Ada juga dua video The Backrooms tidak publik yang diunggah oleh Kane, salah satunya merujuk pada gempa bumi Loma Prieta 1989.[24][25]

The Backrooms adalah pengaruh untuk seri AppleTV+ Severance.[26]

Permainan video[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Februari 2022, seorang pengguna Reddit memamerkan peta Minecraft berdasarkan konsep The Backrooms. Mulai 5 Oktober 2022, mod masih dalam pengembangan, dengan Thomas McNulty dari Screen Rant mengklaim bahwa "entitas" juga akan ada di peta tersebut.[27]

Berkas:THE BACKROOMS.gif
Klip singkat The Backrooms Game

The Backrooms juga telah menjadi dasar untuk game horor dengan nama The Backrooms Game, dirilis pada tahun 2019 oleh studio idependen Pie on a Plate Productions.[28][29] Dipuji karena bentuk horornya, dengan penulis Bloody Disgusting Michael L Sandal membandingkannya dengan karya penulis Charlotte Perkins Gilman.[30] Penulis Sigma Klim dari Guru Gamer merasa permainan ini adalah sesuatu yang unik di tengah apa yang dia sebut "motif klise dan berlebihan" dari sebagian besar konten horor, membandingkannya dengan Yume Nikki yang dibuat pada tahun 2004,[31] sementara PCMag mencantumkannya sebagai "panggilan terhormat" di antara peringkat "permainan Steam gratis yang terbaik" karena suasananya yang "mengerikan" dan "menjengkelkan" "meskipun judulnya sangat pendek."[32]

Game lain yang dirilis berdasarkan Backrooms termasuk The Backrooms Simulator dan Enter the Backrooms, masing-masing dirilis pada tahun 2019 dan 2021.[33][34]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "unsettling images". 4chan (4plebs). 12 May 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2019. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k Patston, Manning (3 August 2021). "The Backrooms: an eerie phenomenon lies behind these familiar hallways". Happy Mag. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  3. ^ Kubrick, Kaitlyn (17 April 2020). "What is The Backrooms? The terrifying creepypasta of cursed dreams". Somag News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2022. Diakses tanggal 1 February 2022. 
  4. ^ a b "The Magnet 0018: The quiet horror of procedural generation". The Magnet. 13 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2022. Diakses tanggal 1 February 2022. 
  5. ^ "kenopsia". The Dictionary of Obscure Sorrows. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2022. Diakses tanggal 1 February 2022. 
  6. ^ a b c Yalcinkaya, Günseli (14 April 2021). "Inside the uncanny world of #liminalspaces TikTok". Dazed. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  7. ^ Koch, Karl Emil (2 November 2020). "Architecture: The Cult Following Of Liminal Space". Musée Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2021. Diakses tanggal 1 February 2022. 
  8. ^ Hollan, Michael (17 May 2021). "Woman finds out Airbnb is located above abandoned mall". News.com.au. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  9. ^ Santora, Sara (18 May 2021). "Woman Shares 'Abandoned Mall' She Found Under Her Airbnb". Newsweek. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  10. ^ a b Phil (2 February 2022). "Cool Short Film Series: The Backrooms". Live for Films. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2022. Diakses tanggal 2 February 2022. 
  11. ^ Parsons, Kane (Kane Pixels) (7 January 2022). "The Backrooms (Found Footage)". YouTube. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  12. ^ Hellerman, Jason (1 February 2022). "'The Backrooms' Is the Viral Horror Short Shaking the Internet Up". No Film School. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2022. Diakses tanggal 2 February 2022. 
  13. ^ Dennison, Kara (7 February 2022). "See Attack on Titan Through the Eyes of Backrooms Director Kane Pixels". Otaku USA Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2022. Diakses tanggal 8 February 2022. 
  14. ^ Russell, Erica (17 January 2022). "'The Backrooms' Viral Horror Short Explained". WPST. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  15. ^ McAndrews, Mary Beth (14 January 2022). "'The Backrooms' Is A Found Footage Nightmare Freaking Out The Internet". Dread Central. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  16. ^ McAndrews, Mary Beth (7 February 2022). "Liminal Horror: 10 Movies Lost In Space and Time". Dread Central. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 February 2022. Diakses tanggal 27 February 2022. 
  17. ^ Alexis, Jai (23 January 2022). "'The Backrooms' (2022): A scary Found Footage Short That's Going Viral – Movie Review". PopHorror. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  18. ^ "The Backrooms". The Awesomer. 17 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2022. Diakses tanggal 1 February 2022. 
  19. ^ Beschizza, Rob (1 February 2022). "Explore The Backrooms in this short found-footage horror flick". Boing Boing. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2022. Diakses tanggal 1 February 2022. 
  20. ^ Fox, Tanner (7 February 2022). "Terrifying Pokemon Animation Shows What Haunter Would Look Like in Real Life". GameRant. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2022. Diakses tanggal 8 February 2022. 
  21. ^ McAndrews, Mary Beth (7 March 2022). "Disturbing Found Footage Sequel To 'The Backrooms' Dissects A Victim [Watch]". Dread Central. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 March 2022. Diakses tanggal 12 March 2022. 
  22. ^ Parsons, Kane (Kane Pixels) (14 January 2022). "Backrooms - The Third Test". YouTube. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2022. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  23. ^ Phil (13 February 2022). "Cool Short: Backrooms – Informational Video". Live for Films. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 February 2022. Diakses tanggal 23 February 2022. 
  24. ^ Parsons, Kane (Kane Pixels) (8 January 2022). "Mar11_90_ARCHIVE.tar". YouTube. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 February 2022. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  25. ^ Parsons, Kane (Kane Pixels). "collateral.mov". YouTube. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2022. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  26. ^ Francisco, Eric (February 24, 2022). "Severance reveals the 'scary' and 'surreal' underbelly of office work in 2022". Inverse. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 5, 2022. Diakses tanggal March 6, 2022. 
  27. ^ McNulty, Thomas (11 February 2022). "Backrooms Minecraft Map Brings Terrifying Internet Meme To Life". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2022. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  28. ^ "The Backrooms Game for PC Reviews". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 March 2022. Diakses tanggal 24 March 2022. 
  29. ^ Johnson, Astrid (16 August 2019). "Reviews Roulette: The one with Tony Hawk on a unicycle (video)". Rock, Paper, Shotgun. 24m57s. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 February 2022. Diakses tanggal 10 February 2022. 
  30. ^ Sandal, Michael L (30 April 2020). "'The Backrooms Game' Brings a Modern Creepypasta to Life [What We Play in the Shadows]". Bloody Disgusting. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2022. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  31. ^ Klim, Sigma (12 August 2019). "Test Your Nerve With This Eerie Title – The Backrooms Game". Guru Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2022. Diakses tanggal 1 February 2022. 
  32. ^ Zamora, Gabriel (13 August 2019). "The 15 Best Free Steam Games". PCMag. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 February 2022. Diakses tanggal 5 February 2022. 
  33. ^ "The Backrooms Simulator for PC Reviews". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 March 2022. Diakses tanggal 24 March 2022. 
  34. ^ "Enter The Backrooms for PC Reviews". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 February 2022. Diakses tanggal 24 March 2022.