Teknologi hipotetis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Teknologi hipotetis adalah teknologi yang hanya berupa asumsi yang mungkin eksis di masa depan. Banyak orang yang berasumsi atau berharap berbagai teknologi futuristik yang akan datang, seperti teleportasi atau koloni luar angkasa.[1]

Kecerdasan buatan[sunting | sunting sumber]

Perkembangan teknologi canggih telah mengungkap jalan penelitian potensial untuk memahami faktor penerimaan atau penolakan teknologi ini.[2] Kecerdasan buatan (AI) adalah kecerdasan yang ditambahkan kepada suatu sistem yang dapat diatur dalam konteks ilmiah. Kecerdasan buatan mencirikan generasi baru teknologi yang mampu berinteraksi dengan lingkungan dan bertujuan untuk mensimulasikan kecerdasan manusia.[3] Ada berbagai macam alat dan aplikasi AI yang menarik yang mulai memengaruhi perekonomian dalam banyak hal. Ini tidak boleh dibayangi oleh overhype pada titik hipotetis masa depan di mana seseorang mendapatkan AI dengan kemampuan pembelajaran dan perencanaan umum yang sama dengan yang dimiliki manusia serta mesin supercerdas. Ini adalah dua konteks berbeda yang membutuhkan perhatian.[4] Sementara mengakui bahwa kelayakan supercerdas diperdebatkan.[5]

Selain itu, AI terbaru juga telah memasuki industri perawatan kesehatan dengan membantu dokter untuk mendiagnosis, menemukan sumber penyakit, menyarankan berbagai cara pengobatan untuk melakukan operasi dan juga memprediksi apakah penyakit tersebut mengancam nyawa.[6] Berbagai teknologi yang muncul juga termasuk kendaraan otonom (seperti drone dan kendaraan tanpa pengemudi), diagnosis medis, membuat karya seni, bermain permainan (seperti catur), mesin pencari (seperti pencarian Google), asisten online (seperti siri), pengenalan gambar dalam foto, pemfilteran spam, memprediksi penundaan penerbangan dan lain-lain.[7] Dan karena komputer telah beroperasi pada kecepatan yang lebih cepat daripada otak, mereka segera menyaingi atau melampaui otak dalam kapasitasnya untuk menyimpan dan memproses informasi, sehingga disebut mesin cerdas.[8]

Kecerdasan buatan memengaruhi masa depan hampir setiap industri dan setiap manusia. Kecerdasan buatan telah bertindak sebagai pendorong utama teknologi baru seperti data besar, robotika, dan loT, dan akan terus bertindak sebagai inovator teknologi di masa depan.[9]

Teknologi Cyborg[sunting | sunting sumber]

Salah satu yang menjadi keterbatasan utama manusia adalah tubuh dan otak. Peneliti Shimon Whiteson berpikir, bahwa di masa depan, manusia dapat menambah kemampuan diri dengan komputer dan banyak meningkatkan kemampuan alami. Yoky Matsuka dari Nest percaya bahwa AI akan berguna bagi seseorang yang anghota badannya diamputasi, karena otak akan berkomunikasi dengan anggota tubuh robot untuk memberikan pasien lebih banyak kendali. Teknologi cyborg semacam ini secara signifikan akan mengurangi keterbatasan yang dialami oleh orang yang diamputasi tersebut setiap hari.[10]

Kecerdasan umum buatan[sunting | sunting sumber]

Menurut sebuah studi oleh Grace et al., manusia dapat dikalahkan oleh mesin dalam tugas apapun dalam 45 tahun. Dalam 120 tahun, semua pekerjaan manusia dapat diotomatisasi. Dan beberapa dari perubahan ini mungkin datang lebih cepat dari yang diharapkan.[11] Saat ini, ketika kebanyakan orang mencoba melakukan perjalanan luang angkasa lebih dalam, jelas bahwa AI akan meneruskannya.[12] Para ahli memperkirakan kecerdasan buatan berjejaring akan memperkuat keefektifan manusia tetapi juga mengancam otonomi, badan dan kemampuan manusia. Mereke berbicara tentang kemungkinan yang luas; bahwa komputer mungkin cocok atau bahkan melebihi kecerdasan dan kemampuan manusia pada tugas-tugas seperti pengambilan keputusan kompleks, penalaran pembelajaran, analitik canggih dan pengenalan pola ketajaman visual, pengenalan ucapan dan terjemahan bahasa.[13] Kecerdasan buatan telah mengubah dunia dan menimbulkan pertanyaan penting bagi masyarakat, ekonomi, dan pemerintahan.[14]

Menghidupkan orang yang sudah meninggal[sunting | sunting sumber]

Pada jutaan tahun yang akan datang dunia akan mengalami perubahan yang sangat drastis, hingga secara praktis tidak dapat dikenali. Bahkan teknologi seperti menghidupkan orang yang telah meninggal, dengan membuat salinan otaknya. Manusia tersebut akan kembali bangkit pada 72 jam setelah kematiannya, akan tetapi yang bangkit bukan seutuhnya manusia melainkan sebuah android cerdas buatan yang akan bertindak, tampak dan memiliki emosi seperti orang tersebut pada saat masih hidup. Setiap memori yang pernah dilakukan akan tersimpan dengan utuh.[15]

Teknologi antariksa[sunting | sunting sumber]

Mesin bintang[sunting | sunting sumber]

Mesin bintang adalah megastruktur yang digunakan untuk mengendalikan sistem bintang, dapat dibangun oleh peradaban berteknologi tinggi dan digunakan untuk menghindari peristiwa astrofisika berbahaya atau mengangkut sistem bintang ke dekat sistem bintang lain untuk kolonisasi. Karya ini mempertimbangkan dua desain untuk mesin bintang, untuk aplikasi manusia di tata surya dan untuk peradaban maju di sekitar bintang secara lebih umum, dan menyajikan perhitungan analitik dari percepatan dan defleksi maksimum sebuah bintang di orbit galaksinya.

Pendorong Shkadov[sunting | sunting sumber]

Yang pertama adalah layar surya 'pasif' besar, mirip dengan yang diusulkan oleh Shkadov, yang dapat menghasilkan percepatan orde 10–12 m/s2 untuk bintang mirip Matahari.

Pendorong Caplan[sunting | sunting sumber]

Mesin 'aktif' kedua menggunakan jet yang digerakkan termonuklir, seperti pada ramjet Bussard, yang mengumpulkan materi dari angin matahari untuk menggerakkan fusi He. Mesin ini membutuhkan massa tambahan untuk diangkut dari matahari, melebihi apa yang disedikna oleh angin matahari yang baru lahir, tetapi dapat mencapai percepatan 10–9 m/s2 menghasilkan defluksi 10 buah hanya 10 miliar tahun untuk bintang seperti matahari.

Meskipun mesin pasif mungkin tidak cukup untuk menghindari bencana dalam skala waktu yang singkat, mesin ini dapat menghasilkan defleksi sembarang bintang di orbit galaksi selama masa hidup bintang. Mesin aktif cukup untuk bergerak ke orbit galaksi atau lintasan pelarian galaksi, yang berguna untuk peradaban ekspansionis. Populasi bintang ini mungkin merupakan kandidat untuk mendeteksi megastruktur secara observasi.[16]

Bola dyson[sunting | sunting sumber]

Dyson swarm salah satu jenis Bola Dyson.

Bola dyson adalah proyek megastruktur rekayasa besar teoretis yang mengelilingi bintang dengan platform yang mengorbit dalam formasi padat. Ini terdiri dari panel surya kecil, masing-masing menyerap cahaya dari matahari dan mengirimkannya kembali ke Bumi untuk digunakan. Dengan bintang yang ditenagai oleh gas dan bahan bakar menghasilkan energi yang tidak terbatas, menyerap hanya 50% energi bintang akan menghasilkan energi sebesar 192,5 yotta watt (3,486 x 1026 watt). Jumlah energi ini tidak terbayangkan, dan kemampuan mengendalikan jenis energi ini akan menbantu manusia menjajah beberapa planet dengan cepat.[17]

Kolonisasi antariksa[sunting | sunting sumber]

konsep artis tentang Venus yang dikolonisasi dan teraformasi.

Banyak percakapan sedang berlangsung tentang dekolonisasi perjalanan umat manusia ke luar angkasa.[18] Berbagai planet telah diusulkan untuk dikolonisasi dan diteraformasi sebagai lingkungan dan habitat yang cocok untuk kehidupan manusia seperti Mars,[19] Venus,[20] hingga Merkurius.[21] Meski untuk mengkolonisasinya manusia memiliki masalah besar seperti tidak cukup maju, secara teknologi atau sosial, gaya berat mikro (tanpa bobot) dan radiasi tingkat tinggi setelah meninggalkan atmosfer Bumi, untuk membangun koloni di luar angkasa. Penjelajahan luar angkasa membutuhkan peremajaan.[22][23]

Alasan untuk menjajah planet lain, yaitu untuk menghindari kepunahan jika Bumi dihantam asteroid, seperti yang telah terjadi berkali-kali dalam sejarah Bumi. Kolonisasi tampaknya menbutuhkan teknologi tinggi. Sebagai contoh, untuk mengkolonisasi merkurius mungkin dapat dibangun pertanian di bawah tanah.[24] Selain itu kolonisasi Mars juga membutuhkan teknologi tinggi seperti Cermin orbital pemantul sinar matahari dan memanaskan permukaan mars, dan pabrik penghasil gas rumah kaca menjebak radiasi matahari.[25]

Perjalanan antariksa[sunting | sunting sumber]

Perjalanan antarbintang[sunting | sunting sumber]

Perjalanan antarbintang adalah hipotetis perjalanan menggunakan wahana antariksa berawak atau tidak berawak antarbintang. Perjalanan dan penjelajahan antarbintang secara teknis dimungkinkan. Tidak ada hukum fisika yang melarangnya.[26] Bintang terdekat adalah sistem tiga bintang Alpha Centauri yang terdiri dari Proxima Centauri, Alpha Centauri A, dan Alpha Centauri B. Yang terdekat adalah Proxima Centauri dan itu berjarak sekitar 40,2 triliun km (268.770 SA).[27] Dibutuhkan teknologi dan sistem yang mampu mempercepat pesawat ruang angkasa hingga hingga sebagian kecil dari kecepatan cahaya,[28] energi yang dibutuhkan untuk mendorong wahana antariksa dengan kecepatan ini, terlepas dari sistem propulsi yang digunakan, sangat besar menurut standar produksi energi saat ini. Pada kecepatan ini, tabrakan oleh wahana antariksa dengan debu dan gas antarbintang dapat menghasilkan efek yang berbahaya bagi penumpang dan pesawat ruang angkasa itu sendiri.[29]

Metode yang dibutuhkan seperti wahana antariksa dengan pendorongnya berupa layar matahari sebesar Alabama,[30] Watercraft,[31] Warp drive hingga Kapal Generasi.[32] Namun masalahnya adalah skala dan teknologi saat ini yang mengandalkan roket kimia, sementara objek terjauh yang dibuat oleh manusia adalah Voyager 1 dan masih ribuan kali lebih jauh untuk dilalui hingga ia melewati perjalanan ~ 4 tahun cahaya serta waktu 75.000 tahun lagi.[33]

Perjalanan antargalaksi[sunting | sunting sumber]

Galaksi Andromeda beserta dua satelitnya, berjarak sekitar 2,5 juta tahun cahaya.

Perjalanan antargalaksi adalah hipotetis perjalanan pesawat berawak atau tidak berawak antargalaksi. Perjalanan antargalaksi dianggap tidak masuk akal,[34] terutama jaraknya yang sangat jauh seperti galaksi Andromeda yang merupakan galaksi terdekat dan berjarak 2,5 juta tahun cahaya.[35] Metode diusulkan yang cukup masuk akal adalah pesawat yang lebih cepat dari cahaya dengan menghantamnya ke lubang hitam supermasif, mirip dengan bintang hipercepat.[36]

Pengunggahan pikiran[sunting | sunting sumber]

Gagasan untuk memisahkan kesadaran seseorang dan mentransfernya ke media lain - 'pengunggahan pikiran' - sangat aktif dibicarakan dalam sains, filsafat, dan fiksi ilmiah. Pengunggahan pikiran adalah hipotetis pemindaian otak seseorang dengan sangat detail dan dibuat ulang dalam simulasi komputer. Dalam hal ini pikiran, ingatan, emosi dan kepribadian seseorang diduplikasi. Akibatnya, versi baru dan orang itu sekarang akan ada, dalam bentuk digital dan berpotensi abadi. Dan ada tiga bidang utama teknologi yang perlu dikembangkan agar dimungkinkan: pemindaian, daya pemrosesan dan memori, dan lingkungan. Salah satu yang menjadi hambatan adalah penghubung. Ilmuwan hanya mampu koneksi lengkap nematoda yang berjumlah 302 neuron, otak manusia memiliki 86 miliar neuron, belum lagi setiap koneksi yang dibuat setiap neuron dengan neuron lain. Pengunggahan pikiran memiliki implikasi dan ekstensial dan etis yang penting, namun sedikit tentang yang diketahui. Ilmu tentang otak semakin menyarankan bahwa pengunggahan pikiran dimungkinkan - tidak ada hukum fisika yang mencegahnya.[37][38]

Mengunggah pikiran dianggap sebagai solusi jangka panjang bagi perpanjangan usia untuk melindungi dari cedera fisik. Studi menunjukkan bahwa orang yang menghargai norma kesucian dan memiliki sensitivitas jijik seksual yang lebih tinggi cenderung lebih mengutuk pengunggahan pikiran. Selain itu, orang-orang yang mencemaskan kematian dan mengutuk tindakan bunuh diri lebih banyak menerima pengunggahan pikiran.[39] Teknologi prospektf seperti itu dan apakah 'diri' dan identitas pribadi dapat disalin atau dipindahkan ke, atau dikaitkan kembali dengan, substrat lain adalah titik perdebatan populer di kalangan transhumanis dan futuris.

Pengunggahan pikiran adalah bagian penting dari teknologi yang diperlukan untuk melampaui potensi keabadian biologis menjadi transhumanisme pasca-manusia.[40][41] Pengunggahan pikiran telah diusulkan sebagai prasyarat yang diperlukan untuk perjalanan antarbintang yang layak.[42] Teknologi itu mungkin masih jauh di masa depan, dan para futuris mengusulkan bahwa manusia baru bisa melakukan pengunggahan pikiran pada tahun 2045.[39][43]

Teknologi berbasis fisika[sunting | sunting sumber]

Perjalanan waktu[sunting | sunting sumber]

Gambar diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang menunjukkan galaksi-galaksi yang sangat jauh seperti keberadaannya di masa lampau. Kredit: NASA, ESA dan R. Thompson (Univ. Arizona).

Perjalanan waktu adalah konsep teoretis tentang bergerak di antara berbagai titik waktu. Kenyataannya, tidak semua ilmuwan percaya bahwa perjalanan waktu itu mungkin. Beberapa bahkan mengatakan bahwa upaya akan berakibat fatal bagi setiap manusia yang memilih melakukannya. Secara teknis, perjalanan wakti terbagi menjadi dua: perjalanan waktu menuju masa depan dan masa lalu. Jika seseorang melakukan perjalanan ke masa lalu, berarti ia dapat mengubah sejarah. Dalam hal ini, perjalanan waktu dapat melanggar hukum alam semesta yang disebut "Kausalitas". Sementara itu, sebuah jurnal yang diterbitkan dalam jurnal Classical dan Quantum Gravity, menunjukkan bahwa menurut aturan fisika teoretis, apapun yang dilakukan di masa lalu akan dikoreksi oleh peristiwa selanjutnya, dan inilah yang disebut kausalitas. Sederhananya secara teoretis, mungkin untuk kembali ke masa lalu, tetapi tidak dapat mengubah sejarah. Mesin waktu dan hal seperti itu dianggap sebagai fiksi ilmiah.[44][45][46]

Teori relativitas Einstein mengatakan bahwa waktu melambat atau bertambah cepat tergantung seberapa cepat seseorang bergerak relatif terhadap sesuatu yang lain. Mendekati kecepatan cahaya, seseorang yang berada di dalam wahana antariksa akan menua jauh lebih lambat daripada kembarannya di Bumi. Juga, dibawah teori relativitas umum Einstein, gravitasi dapat membelokkan waktu.[47]

Dalam hal ini, benda bermassa apapun akan membengkokan ruang-waktu. Pembengkokan ruang-waktu menyebabkan benda-benda bergerak pada jalur yang melengkung dan kelengkungan itulah yang dikenal sebagai gravitasi. Dalam hal ini, berarti astronaut adalah penjelajah waktu, karena mereka akan lebih muda dari kembaran mereka di Bumi.[47]

Teleportasi[sunting | sunting sumber]

Teleportasi adalah perjalanan seketika antara dua lokasi tanpa harus melewati ruang.[48] Sederhananya teleportasi mentransmisikan keadaan sesuatu daripada mengirim benda itu sendiri. Dan, hal ini seperti ini hanya sebatas sebagai fiksi ilmiah.[49] Jika direalisasikan bagi manusia, teknologi luar biasa ini akan memungkinkan untuk melakukan perjalanan jarak yang secara jauh tanpa secara fisik melintasi ruang di antaranya. Teleportasi global akan menjadi seketika, dan perjalanan antarplanet secara harfiah akan menjadi satu langkah kecil bagi manusia.[50] Sementara teleportasi manusia hanya ada dalam fiksi ilmiah, teleportasi sekarang mungkin dilakukan di dunia sub atomic mekanika kuantum - meski tidak seperti yang digambarkan fiksi ilmiah. Di dunia kuantum, teleportasi melibatkan pengangkutan informasi, bukan pengangkutan materi, dan hal ini dikenal sebagai teleportasi kuantum.[51]

Perjalanan menuju dunia kuantum[sunting | sunting sumber]

Dunia kuantum adalah tempat di mana hukum ruang dan waktu tidak berlaku lagi dan mekanika kuantum segera berlaku. Di dunia kuantum, sebuah partikel dapat berada di sebuah superposisi, dan hal ini biasa dijabarkan dalam komputasi kuantum.[52] Film fiksi ilmiah terkenal yang menampilkan perjalanan dunia kuantum seperti Ant Man. Namun, di dunia kuantum ruang dan waktu kehilangan makna, sehingga diserukan sebagai gravitasi kuantum. Teori gravitasi Relativitas umum Einstein, di mana yang dilihat sebagai gravitasi, pada kenyataannya, pembengkokan ruang waktu oleh kehadiran materi (zat bermassa). Dalam fiksi ilmiah Ant Man, pemeran utama melakukan sub atomic dengan cara memisahkan atom atom di tubuhnya.[53] Namun, area di mana fisika kuantum dan relativitas umum berpotongan akan berisi fisika yang saat ini belum dipahami, tetapi area itu sangat dibatasi oleh pengamatan.[54]

Teknologi hipotesis lainnya[sunting | sunting sumber]

Modifikasi cuaca[sunting | sunting sumber]

Modifikasi cuaca adalah perubahan kondisi atmosfer yang disengaja atau tidak disengaja oleh aktivitas manusia. Banyak orang yang menganggapnya sebagai ilmu yang menjanjikan di masa depan. Saat ini, bentuk modifikasi cuaca yang paling umum adalah penyemaian awan, yang meningkatkan hujan atau salju, biasanya dengan tujuan untuk meningkatkan pasokan air setempat. Modifikasi cuaca juga dapat berujuan untuk mencegah terjadinya cuaca yang merusak, seperti hujan es atau angin topan.[55]

Alat modifikasi seperti itu biasa disebut "mesin cuaca"[56], teknologi modifikasi cuaca (TMC). Teknologi yang paling efektif untuk melakukan hal itu adalah pulsa laser atau filamen laser untuk menciptakan petir dan formasi awan isyarat.[57] Filamen laser adalah struktur cahaya yang bisa berdiri sendiri dengan diameter 0,1 – 1 mm, dengan panjang lebih dari ratusan meter, dan menghasilkan plasma plasma dengan kepadatan rendah (1015 - 1017 cm3) di sepanjang jalurnya. Mereka berasal dari keseimbangan dinamis antara pemfokusan diri dan pengaburan oleh plasma yang dihasilkan sendiri dan/atau saturasi polarisasi non-linear. Sementara menyebar secara non-linear di udara, steuktur filamen ini menghasilkan supercontinuum yang koheren (dari 230 nm hingga 4 µm, untuk panjang gelombang laser 800 nm) dengan modulasi fase-sendiri (SPM), yang dapat digunakan untuk pemantauan 3D jarak jauh atmosfer. Namun karena intensitasnya yang tinggi (1013 - 1014 W cm2) mereka juga mengubah komposisi kimiawi udara melalui fotoionisasi dan fotodisosiasi molekul dan aerosol yang berada di jalur laser.[58]

Alat berbicara dengan hewan[sunting | sunting sumber]

Dari penggembala purba yang memanggil kawannya hingga pemilik hewan peliharaan yang saat ini sedang berbincang-bincang dengan kucing atau anjingnya, manusia selalu berusaha untuk memperluas komunikasi mereka ke spesies lain.[59] Manusia memiliki bahasa yang berbeda dengan hewan, terdiri dari kategori kata seperti kata benda, kata kerja, kata sifat, kata keterangan, preposisi, dan sebagainya.[60] Berbagai penelitian telah dilakukan seperti Ultraphone,[61] hingga pengerjaan perangkat terjemahan hewan atau translator,[62] dan paling mungkin kecerdasan buatan dapat membantu manusia dapat mengekspresikan perasaan dengan cara lebih efektif. Sementara berbagai upaya seperti itu gagal atau berhasil hanya bisa meniru suara hewan, yang lain telah melihat beberapa keberhasilan, menerjemahkan beberapa suara.[63] Hal seperti ini mungkin bisa terjadi dalam satu hingga beberapa dekade lagi.

Kota bawah laut[sunting | sunting sumber]

Kota bawah laut adalah konsep futuristik yang memungkinkan manusia membangun koloni untuk tinggal di kota yang terletak bawah laut.[64] Kriteria yang harus dipenuhi oleh koloni laut:[65]

Tujuan untuk membangun koloni di bawah air adalah karena kehabisan ruang di darat, maka laut memiliki pontensi yang bagus. Salah satu kendalanya adalah biaya dan pernapasan. Lautan mungkin lebih dekat ketimbang luar angkasa tetapi mahal untuk dijelajahi. Oksigen harus dipasok dari permukaan, dan warga bawah air juga membutuhkan akses ke air bersih, makanan, dan listrik. Berbagai usulan telah diajukan, seperti SeaOrbiter dan Conshelf 1. Salah satu habitat ambisius adalah "Spiral Samudra" dari firma arsitektur Jepang Shimizu Corporation.[66] Bangunan kota terendam berdiameter 500 m, dengan cangkang bulat dan pekat akrilik segitiga berukuran 50 m di setiap sisinya.[67]

Diperkirakan bahwa teknologi semacam ini mungkin akan datang dalam seabad lagi.[68]

Kota terbang dan pesisier[sunting | sunting sumber]

Kota terbang atau kota terapung adalah konsep untuk membuat kota yang terapung atau terbang di udara. Idenya adalah untuk membangun struktur besar seperti rakit yang dapat berfungsi sebagai fondasi terapung untuk bangunan, jalan, utilitas dan taman. Sementara kota di daratan bersifat statis dan tidak dapat dengan mudah direnovasi tanpa menghancurkan bangunan, kota terapung dapat berulang kali dibentuk ulang sesuai musim atau perubahan populasi.[69] Kota pesisir adalah konsep kota yang terspung di atas permukaan laut. Lautan menutupi 71% dari permukaan bumi.[70] Hal ini dirancang untuk meredakan tekanan yang dihadapi kota-kota di antara peningkatan populasi, kenaikan air laut atau risiko badai, batas sumber daya, dan ekosistem yang terancam.[71]

Selain itu juga cara pemerintah dan pengembang untuk menciptakan petak luas ruang yang didambakan untuk pembangunan peisisr yang menguntungkan dengan membangun ke laut lebih dalam, cara yang lebih ramah daripada reklamasi lahan. Kota-kota seperti mungkin akan datang dalam beberapa dekade mendatang.[72]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Brian, Fung. "Hypothetical technology is fun. Real technology creeps us out". www.washingtonpost.com. Diakses tanggal 2020-11-27. 
  2. ^ Gogan, Ives Chacourre Wangninanon; Matemba, Elizabeth D.; Li, Guoxin; Maiseli, Baraka J. (2020). "Technology acceptance model: recent developments, future directions, and proposal for hypothetical extensions". International Journal of Technology Intelligence and Planning. 12 (4): 315. doi:10.1504/ijtip.2020.10032142. ISSN 1740-2832. 
  3. ^ Glikson, Ella; Woolley, Anita Williams (2020-07). "Human Trust in Artificial Intelligence: Review of Empirical Research". Academy of Management Annals. 14 (2): 627–660. doi:10.5465/annals.2018.0057. ISSN 1941-6520. 
  4. ^ Marr, Bernard. "Is Artificial Intelligence (AI) A Threat To Humans?". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  5. ^ Livingston, Steven; Risse, Mathias (2019/ed). "The Future Impact of Artificial Intelligence on Humans and Human Rights". Ethics & International Affairs (dalam bahasa Inggris). 33 (2): 141–158. doi:10.1017/S089267941900011X. ISSN 0892-6794. 
  6. ^ Rutkin, Aviva (2016-02). "AI reads doctors' notes to find links in cancer cases". New Scientist. 229 (3062): 26. doi:10.1016/s0262-4079(16)60030-1. ISSN 0262-4079. 
  7. ^ Lim, Joon Soo. "CNn (Cable News Network)". Encyclopedia of Political Communication. 2455 Teller Road,  Thousand Oaks  California  91320  United States: SAGE Publications, Inc. ISBN 978-1-4129-1799-5. 
  8. ^ "Artificial Intelligence and Human Nature". The New Atlantis (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  9. ^ "The Future of Artificial Intelligence". Built In (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  10. ^ "Artificial Intelligence Di Masa Depan". School of Information Systems. Diakses tanggal 2020-11-27. 
  11. ^ "What Will Artificial Intelligence Mean for the Future of Work?". blog.bismart.com. Diakses tanggal 2020-11-27. 
  12. ^ Ghole, Arshad (2019-11-18). "What is the future of Artificial Intelligence and Machine Learning ?". Medium (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  13. ^ NW, 1615 L. St; Suite 800Washington; Inquiries, DC 20036USA202-419-4300 | Main202-857-8562 | Fax202-419-4372 | Media (2018-12-10). "Artificial Intelligence and the Future of Humans". Pew Research Center: Internet, Science & Tech (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  14. ^ "How artificial intelligence is transforming the world". Brookings (dalam bahasa Inggris). 2018-04-24. Diakses tanggal 2020-11-27. 
  15. ^ Sihombing, Helda Agave (2019-04-06). "Kehidupan Manusia di Masa Depan — National Geographic". Medium (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  16. ^ Caplan, Matthew E. (2019-12-01). "Stellar engines: Design considerations for maximizing acceleration". Acta Astronautica (dalam bahasa Inggris). 165: 96–104. doi:10.1016/j.actaastro.2019.08.027. ISSN 0094-5765. 
  17. ^ Sharma, Aditya (2020-10-01). "Dyson Sphere: The Future of Harnessing Unlimited Energy". Medium (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  18. ^ Drake, Nadia. "We need to change the way we talk about space exploration". www.nationalgeographic.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  19. ^ "The future of space colonization – terraforming or space habitats?". phys.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  20. ^ Samarajiva, Indi (2020-01-21). "Forget Mars. We Should Colonize Venus First". Medium (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-27. 
  21. ^ "How Do We Colonize Mercury?". Universe Today (dalam bahasa Inggris). 2016-08-04. Diakses tanggal 2020-11-27. 
  22. ^ Billings, Linda (2019-06-01). "Colonizing other planets is a bad idea". Futures. Human Colonization of Other Worlds (dalam bahasa Inggris). 110: 44–46. doi:10.1016/j.futures.2019.02.020. ISSN 0016-3287. 
  23. ^ Keeter, Bill (2018-12-04). "Space Colonization". NASA. Diakses tanggal 2020-11-27. 
  24. ^ "Mercury Colonization". einstein-schrodinger.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  25. ^ Kevin, Bonsor. "Creating a Martian Greenhouse - How Terraforming Mars Will Work". science.howstuffworks.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  26. ^ "Is Interstellar Travel Really Possible? | Space". www.space.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  27. ^ J.D., Myers. "Imagine the Universe! - The Nearest Star". imagine.gsfc.nasa.gov. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  28. ^ Diodati, Michele (2020-05-08). "About Manned Interstellar Travel". Medium (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  29. ^ "Interstellar Travel – Planetary Sciences, Inc" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  30. ^ Benningfield, Damond. "Interstellar Flight: A Progress Report". Air & Space Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  31. ^ "Interstellar-travel | Latest News on Interstellar-travel | Breaking Stories and Opinion Articles". Firstpost. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  32. ^ "Interstellar Travel Could Make Human Language Evolve Beyond Recognition, Study Says". www.sciencealert.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  33. ^ Siegel, Ethan. "Will Humanity Achieve Interstellar Travel And Find Alien Life?". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  34. ^ Cooke, S. "Why intergalactic travel is impossible? | Socratic". Socratic.org. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  35. ^ "Meet the Andromeda galaxy, the closest large spiral | EarthSky.org". earthsky.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  36. ^ "The Great Escape: Intergalactic Travel is Possible - Seeker". www.seeker.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  37. ^ Michael, Graziano. "What happens if your mind lives for ever on the internet? | Computing | The Guardian". amp.theguardian.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  38. ^ Tang, Abby; Christian, Emily; Sep 23, Michelle Yan; 2020; Pm, 1:15. "The science behind uploading your brain to a computer". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  39. ^ a b Laakasuo, Michael; Drosinou, Marianna; Koverola, Mika; Kunnari, Anton; Halonen, Juho; Lehtonen, Noora; Palomäki, Jussi (2018-07-10). "What makes people approve or condemn mind upload technology? Untangling the effects of sexual disgust, purity and science fiction familiarity". Palgrave Communications (dalam bahasa Inggris). 4 (1): 1–14. doi:10.1057/s41599-018-0124-6. ISSN 2055-1045. 
  40. ^ "Beyond Humanity: CyberEvolution and Future Minds". www.amazon.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  41. ^ "The Age of Spiritual Machines: When Computers Exceed Human Intelligence". www.amazon.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  42. ^ "Mind Uploading and The Question of Life, the Universe, and Everything". ieet.org. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  43. ^ "The Singularity Is Near: Mind Uploading by 2045? | Live Science". www.livescience.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  44. ^ "Is Time Travel Possible? | NASA Space Place – NASA Science for Kids". spaceplace.nasa.gov. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  45. ^ Bondell, Jacqueline; Strang, Lucy. "Curious Kids: is time travel possible for humans?". The Conversation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  46. ^ Sep 30, Susie Neilson; 2020; Am, 8:42. "Time travel is possible but changing the past isn't, study says". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  47. ^ a b "Time Travel: Theories, Paradoxes & Possibilities | Space". www.space.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  48. ^ "Definition of TELEPORTATION". www.merriam-webster.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  49. ^ "Teleportation: Photon particles today, humans tomorrow?". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2017-07-14. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  50. ^ "How Teleportation Will Work". HowStuffWorks (dalam bahasa Inggris). 2000-10-25. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  51. ^ "Is teleportation possible? Yes, in the quantum world". www.nsf.gov (dalam bahasa English). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  52. ^ "Quantum Realm - Louisiana State University". www.Isu.edu. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  53. ^ Michael, Walsh (11 Desember, 2018). "Everything You Need to Know About the Quantum Realm Before AVENGERS: ENDGAME". nerdist.com. Diakses tanggal 2020-11-28. 
  54. ^ Orzel, Chad. "What 'Ant-Man' Gets Wrong About The Real Quantum Realm". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  55. ^ "Weather Modification Project Reports". library.noaa.gov. Diakses tanggal 2020-12-06. 
  56. ^ Maxwell, Amanda. "Storm Control With Weather Machine Technology". Now. Powered by Northrop Grumman (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  57. ^ Kasparian, Jérôme; Wöste, Ludger; Wolf, Jean-pierre (July 2010). "Laser-Based Weather Control". ResearchGate (dalam bahasa Inggris). doi:10.1364/opn.21.7.000022. Diakses tanggal 2020-12-06. 
  58. ^ Wolf, J. P. (02 2018). "Short-pulse lasers for weather control". Reports on Progress in Physics. Physical Society (Great Britain). 81 (2): 026001. doi:10.1088/1361-6633/aa8488. ISSN 1361-6633. PMID 28783040. 
  59. ^ "Talking with animals". Current Biology (dalam bahasa Inggris). 26 (16): R739–R742. 2016-08-22. doi:10.1016/j.cub.2016.08.006. ISSN 0960-9822. 
  60. ^ Cummins, Denise D. "Yes, We Can Communicate with Animals". Scientific American Blog Network (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  61. ^ Jones, David (2000-09). "Talking to animals". Nature (dalam bahasa Inggris). 407 (6803): 467–467. doi:10.1038/35035200. ISSN 1476-4687. 
  62. ^ "Tech that lets humans talk to their pets 'only a decade away'". Metro (dalam bahasa Inggris). 2017-07-25. Diakses tanggal 2020-12-06. 
  63. ^ Team, E. F. Y. (2019-09-17). "How Technology Is Enabling Communication With Animals". Electronics For You (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  64. ^ Thompson—Zapier, Jonathan (2020-12-05). "A practical guide to working remotely with all 16 personality types". Fast Company (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  65. ^ Ananeva, Ella (2019-06-16). "What Will the Underwater City of the Future Look Like?". Medium (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  66. ^ "Could humans live in underwater cities?". BBC Science Focus Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  67. ^ maritimecyprus (2020-08-28). "Infographic - Underwater Cities of our Future". MaritimeCyprus (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  68. ^ "The Internet of Things could help us live underwater". www.internetofbusiness.com. Diakses tanggal 2020-12-06. 
  69. ^ Cosgrave, Ellie. "The future of floating cities – and the realities". www.bbc.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  70. ^ Bolonkin, Alexander (May 2008). "Floating Cities, Islands and States". ResearchGate (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  71. ^ Andrew Revkin. "Floating cities could ease the world's housing crunch, the UN says". www.nationalgeographic.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06. 
  72. ^ Shepard, Wade. "Floating Cities: The Next Big Real Estate Boom". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-06.