Ta tawa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ta tawa
Bali Ta tawa.png
Aksara Bali
Huruf LatinTa
IASTTha
Fonem[t̪], [t̪ʰ]
UnicodeU+1B23 , U+
Warga aksaradantya
Gantungan

Ta tawa (lafal: /ˈt̪əˈt̪awə/) adalah salah satu aksara wianjana (huruf konsonan) dalam sistem penulisan aksara Bali yang melambangkan bunyi /t̪ʰ/. Jika Ta tawa dari aksara Bali disalin dengan huruf Latin, maka akan ditulis "ta". Menurut dasar ucapannya, Ta tawa termasuk warga aksara dantya (konsonan gigi/dental). Menurut hembusannya, Ta tawa termasuk aksara mahaprana, atau hembusan besar.

Fonem[sunting | sunting sumber]

Ta diucapkan seperti huruf "t" yang disusul dengan hembusan /h/, contohnya pada kata: kathaka (bahasa Sanskerta), artha (bahasa Bali). Namun dalam percakapan berbahasa Bali zaman sekarang, ucapan aksara tersebut sudah tidak sebagaimana mestinya lagi. Dengan kata lain, ucapan aksara mahaprana sama dengan alpaprana. Maka, aksara yang seharusnya diucapkan sesuai dengan bunyi /t̪̪ʰ/ justru diucapkan seperti bunyi /t̪̪/.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Dalam sistem penulisan dengan aksara Bali, Ta tawa digunakan pada kata-kata yang mengandung bunyi /t̪̪ʰ/, baik dari bahasa Bali, maupun bahasa non-Bali. Sering terdapat dalam kosakata bahasa Bali serapan, biasanya diserap dari bahasa Sanskerta maupun Jawa Kuno yang masih mengandung bunyi /t̪̪ʰ/. Selain itu, Ta tawa dipakai saat mengalihaksarakan aksara selain Bali (misalnya aksara Dewanagari atau Latin) ke dalam aksara Bali, khusus untuk bunyi /t̪̪ʰ/. Maksudnya, apabila saat mengalihaksarakan atau menulis aksara non-Bali tersebut ditemukan adanya aksara yang melambangkan bunyi /t̪̪ʰ/, maka pada saat itulah Ta tawa digunakan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Tinggen, I Nengah. 1993. Pedoman Perubahan Ejaan Bahasa Bali dengan Huruf Latin dan Huruf Bali. Singaraja: UD. Rikha.
  • Surada, I Made. 2007. Kamus Sanskerta-Indonesia. Surabaya: Penerbit Paramitha.