Ka (aksara Bali)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ka
Bali Ka.png
Aksara Bali
Huruf LatinKa
IASTKa
Fonem[k]
UnicodeU+1B13 , U+
Warga aksarakanthya
Gantungan
Ka mahaprana
Bali Ka mahaprana.png
Aksara Bali
Huruf LatinKa
IASTKha
Fonem[k], [kʰ]
UnicodeU+1B14 , U+
Warga aksarakanthya
Gantungan

Ka adalah salah satu aksara wianjana (huruf konsonan) dalam sistem penulisan aksara Bali, yang melambangkan bunyi /k/. Jika dialihaksarakan menjadi huruf Latin, maka aksara ini ditulis "Ka". Aksara ini termasuk dalam warga kanthya (konsonan langit-langit belakang).[1]

Ka mahaprana[sunting | sunting sumber]

Dalam sistem penulisan aksara Bali, jarang ditemui adanya Ka mahaprana, yaitu aksara Ka yang disusul oleh hembusan /h/, yang dalam penulisan dengan huruf Latin disamakan dengan "kha". Bila menulis kata yang mengandung bunyi /kʰa/, maka disamakan saja dengan huruf Ka dari warga aksara yang bersangkutan.[1] Bisa memakai bentuk Ka yang diikuti oleh tedung (bentuk 1, diambil dari buku Pasang Aksara Bali)[2], atau Ka yang seperti Na dengan garis di belakangnya (bentuk 2).[3] Bentuk Ka mahaprana yang kedua tampak mirip dengan aksara Jawa. Hal ini menunjukkan adanya pengaruh aksara Jawa dalam aksara Bali.

Bentuk[sunting | sunting sumber]

Bentuk huruf Ka dalam aksara Bali mirip dengan huruf Ka dalam aksara Jawa. Yang membedakan keduanya adalah gaya penulisan. Bentuk Ka mahaprana dalam aksara Bali tampaknya mendapat pengaruh dari aksara Jawa.

Aksara Jawa Aksara Bali
Ka Ka Murda Ka Ka Mahaprana
Javanese ka.svg
Uniform height Murda ka.png
Bali Ka.png
Bali Ka-tedung.png
Bali Ka mahaprana.png

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Penggunaan aksara Ka sama dengan penggunaan Ka (Dewanagari: क) dalam abjad bahasa Sanskerta. Dalam sistem penulisan dengan aksara Bali, Ka digunakan pada kata-kata yang mengandung bunyi /k/, baik dari bahasa Bali, maupun bahasa non-Bali. Selama Ka tidak dibubuhi oleh pangangge suara, maka Ka dibaca "ka" (lafal: /kə/ atau /ka/, tergantung kata). Sedangkan, Ka mahaprana digunakan untuk kata-kata yang mengandung fonem [kʰ].

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Tinggen, hal. 23.
  2. ^ Simpen, hal. 27.
  3. ^ Surada, hal. 5

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Tinggen, I Nengah. 1993. Pedoman Perubahan Ejaan Bahasa Bali dengan Huruf Latin dan Huruf Bali. Singaraja: UD. Rikha.
  • Surada, I Made. 2007. Kamus Sanskerta-Indonesia. Surabaya: Penerbit Paramitha.
  • Simpen, I Wayan. Pasang Aksara Bali. Diterbitkan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Daerah Tingkat I Bali.