Na rambat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Na rambat
Bali Na rambat.png
Aksara Bali
Huruf LatinNa
IASTṆa
Fonem[ɳ]
UnicodeU+1B21 , U+
Warga aksaramurdhanya
Gantungan

Na rambat adalah salah satu aksara wianjana (huruf konsonan) dalam sistem penulisan aksara Bali, yang melambangkan bunyi /ɳ/. Jika dialihaksarakan menjadi huruf Latin, maka aksara ini ditulis "Na", atau "Ṇa" untuk IAST.[1][2]

Bentuk[sunting | sunting sumber]

Bentuk Na rambat tampaknya merupakan perkembangan dari bentuk aksara Na murda dalam aksara Jawa, dan memiliki hubungan kekerabatan dengan huruf Pallawa dan Dewanagari. Selain dari segi bentuknya, keduanya sama-sama merupakan konsonan retrofleks, dan termasuk ke dalam warga aksara Murdhanya (konsonan retrofleks). Semuanya adalah keturunan aksara Brahmi.

Aksara Brahmi Aksara Dewanagari Aksara Pallawa Aksara Jawa Aksara Bali
Brahmi nn.svg
Deva-ṇa.png
Pallava Nna.svg
Kw nna.png Bali Na rambat.png

Fonem[sunting | sunting sumber]

Dantya (gigi)
Dental.png
Murdhanya (langit-langit)
Retroflex.png

Na rambat diucapkan seperti huruf bunyi /ɳ/ pada kata karṇa (bahasa Sanskerta). Umumnya terjadi saat mengucapkan fonem konsonan tarik belakang ([ʈ], [ɖ], [ʂ], [ɻ]) yang disusul oleh bunyi nasal /n/, sehingga yang dicapai adalah nasal /ɳ/ (ṇ).

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Penggunaan aksara Na rambat sama dengan penggunaan Ṇa (Dewanagari: ण) dalam abjad bahasa Sanskerta.[1] Dalam sistem penulisan dengan aksara Bali, Na rambat digunakan pada kata-kata yang mengandung bunyi /ɳ/, baik dari bahasa Bali, maupun bahasa non-Bali.

Menurut uger-uger pasang aksara Bali (aturan penulisan aksara Bali), Na rambat ditulis pada kata yang mengandung bunyi /r/ disusul dengan /n/, sebab bunyi /n/ tersebut berubah menjadi bunyi /ɳ/ bila menyusul /r/.[3] Contoh (dalam bahasa Bali): "warna", "karna", "rena", dll. Tidak diperbolehkan memakai Na kojong sebab warga aksara-nya (daerah artikulasi/posisi lidah) tidak sesuai.[3] Ra termasuk warga Murdhanya, posisi lidah menyentuh langit-langit mulut, sedangkan Na kojong termasuk warga Dantya, diucapkan dengan menyentuh gigi atas. Menurut buku Pedoman Perubahan Ejaan Bahasa Bali dengan Huruf Latin dan Huruf Bali, tidak mungkin dua daerah artikulasi tersebut (langit-langit mulut dan gigi atas) dicapai oleh lidah pada saat yang bersamaan. Maka dari itu, dipakailah Na rambat sebab daerah artikulasinya sesuai dengan huruf Ra.[3]

Secara fonologi, /r/ adalah bunyi konsonan getar rongga-gigi, sedangkan /n/ adalah bunyi konsonan sengau rongga-gigi. Maka, daerah artikulasinya sama. Namun teori ini berbeda dengan aturan tradisional dalam menulis aksara Bali.

Na rambat biasanya ditulis apabila dalam suatu kata terkandung bunyi /ɳ/ yang disusul oleh bunyi konsonan retrofleks (contoh: /ʂ/, /ʈ/, /ɖ/), dan demikian sebaliknya. Contoh (dalam bahasa Bali): tresna, kresna, pandita, tendas, gending, kanta dll. Huruf-huruf yang digarisbawahi pada kata-kata tersebut patut ditulis dengan menggunakan huruf konsonan retrofleks (aksara warga murdhanya), yaitu: Sa sapa (Ṣ), Ta latik (Ṭ), Da madu (Ḍ), dan Na rambat (Ṇ).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Surada, hal. 5.
  2. ^ Tinggen, hal. 23.
  3. ^ a b c Celah-Celah Kunci Pasang Aksara Bali

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Tinggen, I Nengah. 1993. Pedoman Perubahan Ejaan Bahasa Bali dengan Huruf Latin dan Huruf Bali. Singaraja: UD. Rikha.
  • Surada, I Made. 2007. Kamus Sanskerta-Indonesia. Surabaya: Penerbit Paramitha.
  • Simpen, I Wayan. Pasang Aksara Bali. Diterbitkan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Daerah Tingkat I Bali.