Ba kembang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ba kembang
Bali Ba kembang1.png
Aksara Bali
Huruf LatinBa
IASTBha
Fonem[bʰa]
UnicodeU+1B2A , U+
Warga aksaraosthya
Gantungan

Ba kembang adalah salah satu huruf dalam aksara Bali yang termasuk ke dalam warga Osthya (konsonan labial), dibaca seperti huruf "b" yang disusul oleh hembusan "ha".[1] Bila Ba kembang dialihaksarakan dari aksara Bali menjadi huruf Latin, maka ditulis "bha".[2]

Bentuk[sunting | sunting sumber]

Ba kembang sama dengan Ba murda dalam aksara Jawa. Ba kembang memiliki 2 bentuk, yaitu: menyerupai Na dan menyerupai Da. Kedua-duanya boleh digunakan. Bentuk Ba kembang yang menyerupai Da lebih sering digunakan.

Aksara Jawa Aksara Bali
Ba kembang Da

Fonem[sunting | sunting sumber]

Ba kembang melambangkan bunyi /bʰa/, yaitu bunyi /b/ yang disusul oleh hembusan /ha/. Meskipun Ba kembang diucapkan /pʰa/, tetapi kini dalam percakapan berbahasa Bali sehari-hari, perbedaan antara bunyi /bʰa/ dan /ba/ hampir tak tampak.[3]

Suku Bali terdengar lebih fasih mengucapkan "ba" daripada "bha", sehingga kosakata bahasa asli mereka lebih banyak memuat huruf Ba daripada Ba kembang (bha). Ada kata dalam bahasa Bali yang mengandung bunyi /bʰa/, dan sebagian besar merupakan kata serapan dari bahasa non-Bali (misalnya bahasa Sanskerta). Walaupun ada kata serapan (dalam bahasa Bali) yang mengandung bunyi /bʰa/, seringkali pengucapannya disamakan dengan /ba/.[3] Dengan kata lain, sekarang kata yang mengandung /bʰa/ dan /ba/ disamakan saja pengucapannya saat bercakap-cakap menggunakan bahasa Bali.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Ba kembang biasanya digunakan saat menulis kata-kata yang mengandung bunyi /bʰa/. Biasanya, kata-kata tersebut jarang terdapat pada kosakata bahasa Bali asli, melainkan pada kosakata bahasa Bali yang diserap dari bahasa non-Bali (misalnya bahasa Sanskerta maupun bahasa Jawa Kuno). Contoh beberapa kata serapan (dalam bahasa Bali) yang menggunakan Ba kembang, yaitu: butakala (dari bahasa Sanskerta: bhūtakāla); bakti (dari bahasa Sanskerta: bhakti); bina (dari bahasa Sanskerta: bhinna); loba (dari bahasa Sanskerta: lobha); dll. Huruf Latin "b" pada kata-kata tersebut patut diganti dengan Ba kembang apabila disalin menjadi aksara Bali.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Surada, hal. 9.
  2. ^ Surada, hal. 5.
  3. ^ a b Tinggen, hal. 7.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Tinggen, I Nengah. 1993. Pedoman Perubahan Ejaan Bahasa Bali dengan Huruf Latin dan Huruf Bali. Singaraja: UD. Rikha.
  • Surada, I Made. 2007. Kamus Sanskerta-Indonesia. Surabaya: Penerbit Paramitha.