Na (aksara Bali)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Na
Bali Na.png
Aksara Bali
Huruf LatinNa
IASTNa
Fonem[n]
UnicodeU+1B26 , U+
Warga aksaradantya
Gantungan

Na adalah salah satu aksara wianjana (huruf konsonan) dalam sistem penulisan aksara Bali, yang melambangkan bunyi /na/. Jika dialihaksarakan menjadi huruf Latin, maka huruf ini ditulis "Na".[1][2] Huruf ini termasuk dalam warga dantya (konsonan gigi/labial),[2] yaitu huruf yang melambangkan bunyi yang dihasilkan dengan melekatkan lidah ke lengkung kaki gigi bagian atas.

Fonem[sunting | sunting sumber]

Na diucapkan seperti huruf "n" pada kata: "namun" (bahasa Indonesia), nāraka (bahasa Sanskerta), napi (bahasa Bali), nib (bahasa Inggris).

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Dantya (gigi)
Dental.png
Murdhanya (tarik-belakang)
Retroflex.png
Talawya (langit-langit)
Palataal.JPG

Penggunaan aksara Na sama dengan penggunaan Na (Dewanagari: न) dalam abjad bahasa Sanskerta.[1] Dalam sistem penulisan dengan aksara Bali, Na digunakan pada kata-kata yang mengandung bunyi /n/, baik dari bahasa Bali, maupun bahasa non-Bali. Selama Na kojong tidak dibubuhi oleh pangangge suara, maka ia dibaca "na" (lafal: /nə/ atau /na/, tergantung kata).

Gantungan aksara Na disebut Na kojong (dalam bahasa Bali, kojong berarti kerucut).

Perubahan menjadi Na rambat[sunting | sunting sumber]

Apabila dalam suatu kata terkandung bunyi /n/ yang menyusul bunyi /r/ (contohnya: "warna", "purna", "sirna", dsb), maka apabila disalin menjadi aksara Bali, huruf N pada kata tersebut patut ditulis dengan Na rambat, bukan Na.[3][4] Hal ini dianjurkan karena penulisan kata-kata dengan menggunakan aksara Bali harus memperhatikan warga aksara (daerah artikulasi tradisional). Menurut aturan tradisional tentang aksara Bali, posisi lidah saat mengucapkan bunyi /r/ adalah murdhanya (langit-langit keras). Sehingga apabila bunyi /r/ disusul bunyi /n/ (contohnya huruf N pada kata "warna") maka, bunyi /n/ (dantya) berubah menjadi bunyi /ɳ/ (murdhanya).[3] Meskipun demikian, dalam fonologi, bunyi /r/ adalah konsonan getar rongga gigi, sedangkan bunyi /n/ adalah konsonan sengau rongga gigi. Maka dari itu, daerah artikulasinya sama namun agak berbeda dengan aturan penulisan aksara Bali.

Perubahan menjadi Nya[sunting | sunting sumber]

Apabila dalam suatu kata terkandung bunyi /n/ (konsonan gigi/warga dantya) yang disusul oleh bunyi /c/ atau /ɟ/ (konsonan langit-langit (palatal)/warga talawya), maka bunyi /n/ tersebut berubah menjadi bunyi /ɲ/ (konsonan sengau langit-langit).[3] Contohnya: "ranjang", "pancing", "panjang", "manja", dsb. Dalam aksara Bali, konsonan nasal langit-langit dilambangkan dengan huruf Nya (huruf Latin: Ñ). Maka dari itu, apabila dalam suatu kata ada huruf N yang diikuti oleh huruf C maupun J, bila disalin menjadi aksara Bali, huruf N tersebut patut ditulis dengan Nya, bukan Na.[5] Meskipun demikian, orang Indonesia cenderung menggunakan konsonan gesek /t͡ʃ/ dan /d͡ʒ/ daripada konsonan letup /c/ dan /ɟ/. Bunyi /t͡ʃ/ mirip /c/ dan /d͡ʒ/ mirip /ɟ/. Keduanya dilambangkan dengan huruf C (Ca) dan J (Ja). Konsonan gesek tersebut termasuk ke dalam kelompok konsonan pascarongga-gigi, bukan konsonan langit-langit.

Mengikuti konsonan tarik-belakang[sunting | sunting sumber]

Apabila dalam suatu kata ada bunyi /n/ yang diikuti oleh /ʈ/ maupun /ɖ/ (konsonan tarik-belakang/warga murdhanya), maka bunyi /n/ (konsonan gigi) tersebut akan berubah menjadi /ɳ/ (konsonan tarik-belakang). Maka dari itu, apabila dalam suatu kata ada huruf Na yang dilekati oleh gantungan Ta latik maupun Da madu, huruf Na tersebut patut diganti dengan Na rambat.[6]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Surada, hal. 5.
  2. ^ a b Tinggen, hal. 23.
  3. ^ a b c Celah-celah Kunci Pasang Aksara Bali
  4. ^ Simpen, hal. 27.
  5. ^ Tinggen, hal. 28.
  6. ^ Tinggen, hal. 29.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Tinggen, I Nengah. 1993. Pedoman Perubahan Ejaan Bahasa Bali dengan Huruf Latin dan Huruf Bali. Singaraja: UD. Rikha.
  • Surada, I Made. 2007. Kamus Sanskerta-Indonesia. Surabaya: Penerbit Paramitha.
  • Simpen, I Wayan. Pasang Aksara Bali. Diterbitkan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Daerah Tingkat I Bali.