Ci Kapundung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Sungai Cikapundung)
Lompat ke: navigasi, cari
Ci Kapundung
Sumber aliran Gunung Bukit Tunggul
Mulut sungai Sungai Citarum
Negara Indonesia
Panjang 28 km
Daerah aliran sungai 434,43 km2
Waduk Ci Kapundung pada masa Hindia Belanda

Ci Kapundung adalah sungai sepanjang sekitar 28 kilometer di Provinsi Jawa Barat yang membelah Kota Bandung. Sungai ini berhulu di sekitar Gunung Bukit Tunggul atau umumnya dari kawasan Lembang di utara Kota Bandung mengalir menuju selatan bermuara ke Sungai Citarum. Ci Kapundung berasal dari bahasa Sunda yang berarti sungai (ci, cai: air) dan nama sejenis buah-buahan, kapundung atau kepundung (Baccaurea spp.).

Daerah aliran sungai[sunting | sunting sumber]

Daerah aliran sungai (DAS) Cikapundung merupakan sub-DAS dari DAS Citarum seluas sekitar 434,43 km2 meliputi Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Bandung dan Kota Bandung. Sungai ini berhulu di sekitar Gunung Bukit Tunggul dan Gunung Pangparang di Desa Cipanjalu, Kecamatan Cilengkrang, Kabupaten Bandung dan mengalir ke barat. Di wilayah Lembang atau di Curug Omas, sungai ini bertemu dengan Sungai Cigulung yang behulu di Gunung Tangkuban Parahu. Aliran air kemudian berbelok mengalir ke selatan melewati Kota Bandung dan bermuara ke Sungai Citarum. Anak sungainya meliputi:

  • Ci Panjalu
  • Ci Gulung
  • Ci Umbuleuit
  • Ci Paganti
  • Ci Palasari
  • Ci Kapundungkolot

Pemanfaatan[sunting | sunting sumber]

Taman Teras Cikapundung Bandung
Permukiman padat di tepian Sungai Cikapundung, Kota Bandung

Pemanfaatan sungai ini utamanya sebagai drainase di Kota Bandung dan obyek wisata. Terdapat sejumlah objek wisata di sepanjang aliran sungai ini seperti air terjun Curug Omas, Curug Dago, Kebun Raya, Kebun Binatang, Taman dll. Selain itu juga sebagai penyedia air baku terutama di bagian hulu. Terdapat tiga instalasi penyedia air baku yang menuplai air minum di Kota Bandung hingga 3.700 liter/detik. Sejumlah air terjun yang ada dimanfaatkan sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air sejak Pemerintah Belanda pada tahun 1923. Ada dua pembangkit yaitu di Bengkok (3 x 1050 KW) dan Dago (1x 700 KW).

Permasalahan[sunting | sunting sumber]

Sepanjang aliran sungai Cikapundung terutama di bagian hilir meliputi Kota Bandung penuh dengan pemukiman, perdagangan, dan lain-lain yang memanfaatkan fungsi dari sungai tersebut. Terdapat ribuan rumah penduduk di aliran sungai yang membuang limbah mencapai 2,5 juta liter setiap harinya, yang sebagian besar berasal dari limbah rumah tangga. Banyaknya sampah di sungai ini kerap membuat air meluap ke pemukiman penduduk dan merendam ratusan rumah atau banjir.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]