Ci Durian

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ci Durian
COLLECTIE TROPENMUSEUM Auto passeert een brug over de rivier Cidurian TMnr 60016588.jpg
Jembatan di atas sungai Cidurian 1915-1926
Java Locator Topography.png
Red pog.svg
Lokasi di Jawa
Negara

Indonesia

Basin
Sumber utama

Jawa

Sungai mulut

Tanara
6°01'27"S 106°24'42"E / 6.0242°S 106.4117°E / -6.0242; 106.4117Koordinat: 6°01'27"S 106°24'42"E / 6.0242°S 106.4117°E / -6.0242; 106.4117

Fitur
Geonames

Ci Durian di GEOnet Names Server

Ci Durian (Sungai Durian) atau Ci Kandi[a] adalah sebuah sungai di pulau Jawa, Indonesia, yang melintasi Provinsi Jawa Barat dan Banten. Sungai itu bermula di pegunungan di selatan dan mengalir ke arah utara serta bermuara di Laut Jawa. Delta sungai, kanal sekarang, telah lama digunakan untuk sawah dan untuk periode itu juga digunakan untuk perkebunan tebu. Luas irigasi yang berfungsi mengalihkan air dari sungai ke dalam sebuah sistem kanal pada tahun 1920-an, namun karya-karya ini tidak selesai dan menderita dari kelalaian di masa pasca-kolonial. Rencana dibuat pada tahun 1990-an untuk merehabilitasi irigasi dan membendung sungai untuk menyediakan air untuk proyek-proyek industri, dengan bantuan Belanda dan Jepang, tapi ini dibatalkan oleh pemerintah Indonesia.

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Ci Durian naik di lereng 1929 meter (6329 ft) tinggi Gunung Halimun dan mengalir ke arah utara melalui wilayah Banten. Mencapai pantai ke arah timur dari Kota Banten.[3] Sungai-sungai di provinsi Banten, provinsi paling barat pulau Jawa, berjalan kira-kira sejajar satu sama lain. Yang utama adalah Peteh, yang disebut Banten di hilir dekat Kota Banten; Ujung, yang memasuki laut di Pontang; Durian, yang memasuki laut di Tanara, Manceuri; dan Sadane, yang naik di wilayah pegunungan Periangan dan pada tahun 1682 membentuk perbatasan antara wilayah Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) dan Batavia (kini Jakarta).[4] Sungai Durian, Manceuri, dan Sadane mengalir melalui Daratan Tangerang.[5] Kipas angin sungai keluar ke delta di dekat pantai. Ada rawa-rawa antara mulut Durian di Tanara dan mulut Sadane.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penduduk asli dari mulut sungai Ci Ujung, Ci Durian, dan Ci Banten itu orang Sunda.[6] Pada tahun 1682 ada sawah di bagian hilir dari Ujung dan Durian.[7] Setelah 1700 produksi gula di Banten dihidupkan kembali, terutama di rawa Ci Durian delta, yang memiliki air yang dibutuhkan untuk menanam tebu. Proyek ini diselenggarakan oleh pengusaha Cina Limpeenko, seorang pedagang yang tinggal di Batavia dan secara teratur mengunjungi Kesultanan Banten, membawa kain mewah untuk pengadilan Sultan. Limpeenko memperoleh jumlah sewa dari sultan pada tahun 1699.[8] Pada saat ini daerah di mulut Durian yang masih jarang penduduknya, dengan penduduk asli yang hidup oleh nelayan dan pertanian. Cara hidup mereka tetap tidak berubah dengan naiknya produksi gula. Pendatang baru seperti Melayu menetap tanpa izin di daerah untuk bekerja di perkebunan gula, tetapi sebagian besar dari angkatan kerja adalah Cina dari Batavia.[8]

Pada tahun 1808 bagian dari Kesultanan Banten ke timur Ci Durian (atau Ci Kandi) diserahkan kepada Belanda.[9] Wilayah ini menjadi bagian dari Provinsi Banten yang dikuasai Belanda, dan perbatasan barat didefinisikan oleh Ci Durian, yang sekarang dipisahkan provinsi dari Kesultanan Banten.[10] Pemerintah Belanda disewakan tanah di sebelah timur Ci Durian untuk pribadi orang-orang Belanda.[11] Sultan tituler terakhir Banten telah dihapus pada tahun 1832, namun pada tahun 1836 pemberontakan pecah di  Ci Durian Ilir yang dimasukkan dengan paksa. Pemberontakan lain di Ci Durian Udik ditekan pada tahun 1845.[12] Setelah akhir pemberontakan di tempat lain di Banten pada tahun 1850 ada ketenangan selama 30 tahun, ketika wabah yang mengerikan pecah, diikuti dengan bencana letusan Krakatau 1883.[12]

Kabupaten Tjikandi pada tahun 1890 terdiri dari milik pribadi Tjikandi üdik dan Tjikandi Ilir.[13] Sungai itu dapat diakses oleh kapal tongkang dan kapal-kapal sungai dari mulutnya hingga Tji-Kandi-Ilir.[14]

Pekerjaan irigasi[sunting | sunting sumber]

Orang-orang mandi di Cidurian (sekitar 1915-1926)
Wanita dan anak-anak mandi dan mencuci pakaian di sungai Cidurian

Daratan Tangerang masih dimiliki oleh tuan tanah pribadi di awal abad ke-20. Para petani menanam beras kualitas rendah, sebagian besar menggunakan curah hujan berbasis penyimpanan air dan sistem irigasi yang bergantung pada keinginan tuan tanah untuk fungsi komponen kunci, dengan sewenang-wenang distribusi air. Mereka menderita kemiskinan dan kelaparan atau kekurangan pangan.[5]

Pada tahun 1911 pemerintah kolonial mulai mempersiapkan rencana irigasi, dan pada tahun 1914 ditentukan bahwa berbagai saluran di dataran harus tunduk pada pembelian wajib untuk tujuan ini. Pada tahun 1919 rencana dikeluarkan dimana utara daratan akan diairi oleh Ci Sadane dan daerah selatan oleh Ci Durian.[15] Rencana ini diasumsikan bahwa bendung bergerak yang akan dibangun di Ci Durian di Desa Solear, tapi perkiraan biaya menunjukkan itu akan lebih murah untuk membangun bendung permanen selanjutnya hulu, meskipun kanal akan menjadi lebih lama.[16] Bendung Asupan Sungai Ci Durian dibangun oleh Hollandsche Deton Maatschappij, yang dipuji karena pekerjaan yang baik pada tahun 1926. Enam puluh tahun kemudian batu itu masih dalam kondisi sangat baik.[17] Pekerjaan lebih lanjut mengakibatkan rencana untuk memperpanjang kanal Ci Durian utama selanjutnya timur, di seberang sungai Ci Manceuri.[18]

Direncanakan ekstensi ke jaringan irigasi Ci Durian yang tertunda di masa pasca-kolonial, seperti perbaikan untuk karya-karya yang ada. Direncanakan jembatan di atas Ci Manceuri tidak selesai sampai tahun 1970-an.[19] Karya-karya yang ada tidak dibangun sampai 1988-1992. Pada saat ini daerah irigasi adalah 10.400 bouw[b], dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya 17.000 bouw.[19] Selain dari batu karya-karya perbaikan yang sangat miskin, terutama peralatan baja.[17] Pada tahun 1989 dua laporan diterbitkan pada Ci Durian Ugrading dan Proyek Manajeman Air.[20] Japan International Cooperation Agency (JICA) melakukan Ci Ujung – Studi Sumber Daya Air Terpadu Ci Durian pada tahun 1992. Ada lanjutan rencana untuk membangun bendungan di dua sungai untuk menyediakan air untuk perkembangan industri di Bojonegara dan tempat-tempat terdekat.[21]

Studi irigasi 1993 di Indonesia, berdasarkan data rinci dari Penataran Ci Durian dan Proyek Manajeman Air, menyimpulkan ada ketidakseimbangan yang serius antara hulu dan hilir pengguna air, menemukan bahwa pengguna hilir kadang-kadang harus membersihkan isi hulu fasilitas di malam hari untuk mendapatkan sementara pelepasan air.[22] Namun, pemerintah Indonesia membuat keputusan mendadak untuk membatalkan proyek dan semua orang lain yang didanai oleh bantuan Belanda.[23]

Laporan 1994 mengatakan Badan Pengendalian Dampak Lingkungan telah diperiksa pada limbah yang tidak diobati dibuang oleh P. T. Indah Pulp dan Perusahaan Kertas ke Sungai Ci Durian. Mereka menemukan bahwa meskipun perusahaan telah membangun sebuah fasilitas canggih untuk mengobati air limbah, itu tidak digunakan pada malam hari, ketika limbah tidak diobati dilepaskan ke sungai.[24]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The river is also known as Chi Kandi, Tji Kande, Tji Durian, Tjidoerian and Tjidurian.[1] Thus an 1890 German book on Java lists the main rivers of the north coast as Tji-Udjong (Pontang), Tji-Durian (Tjikandi), Tji-Dani (Tangerang), Tji-Liwong, Tji-Tarum, Tji-Manuk, Kali Demak (Sampangan), Kali Tanggul Anggin, Kali Solo (Bengawan), and Kali Brantas (Kediri).[2]
  2. ^ 1 bouw) was equal to 7096,5 meter persegi (76386 sq ft), so 10,400 bouws would be 7380,36 hektare (18237,3 ekar).

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]