Scott Dixon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Scott Dixon
CNZM
Scott Dixon at the 2013 Grand Prix of Baltimore.jpg
Scott Dixon pada tahun 2013
KebangsaanBendera Selandia Baru Selandia Baru
LahirScott Ronald Dixon
22 Juli 1980 (umur 40)
Brisbane, Queensland, Australia
JulukanThe Iceman
PencapaianJuara Indy Lights 2000
Juara Seri IndyCar 2003, 2008, 2013, 2015 dan 2018
Pemenang Indianapolis 500 2008
Pemenang Daytona 24 Jam 2006, 2018 dan 2020
PenghargaanAtlet Terbaik Selandia Baru 2008 dan 2013
Companion of the New Zealand Order of Merit 2019
Karier dalam ajang IndyCar
282 lomba dalam kurun waktu 17 tahun
TimNo. 9 (Chip Ganassi Racing)
Klasemen 2019Posisi 4
Hasil terbaikJuara – 2003, 2008, 2013, 2015, 2018
Lomba pertamaToyota Indy 300 2003 (Homestead)
Lomba terakhirGrand Prix Monterey Firestone 2019 (Laguna Seca)
Menang pertamaToyota Indy 300 2003 (Homestead)
Menang terakhirHonda Indy 200 2019 (Mid Ohio)
Menang Podium Pole
45 112 29
Karier dalam ajang Champ Car
39 lomba dalam kurun waktu 2 tahun
Tahun aktif20012002
TimPacWest Racing
Chip Ganassi Racing
Hasil terbaikPosisi 8 – 2001
Lomba pertamaGrand Prix Monterey Tecate/Telmex 2001 (Monterrey)
Lomba terakhirGran Premio Telmex-Gigante 2002 (Mexico City)
Menang pertamaGrand Prix Lehigh Valley 2001 (Nazareth)
Menang terakhirGrand Prix Lehigh Valley 2001 (Nazareth)
Menang Podium Pole
1 3 0

Scott Ronald Dixon, CNZM (biasa dijuluki sebagai The Iceman, lahir di Brisbane, Queensland, Australia, 22 Juli 1980; umur 40 tahun) adalah seorang pembalap mobil profesional asal Selandia Baru. Saat ini ia membalap di ajang Seri IndyCar bersama tim Chip Ganassi Racing sejak pertama kali bergabung ke ajang ini pada musim 2003. Sepanjang sejarah kariernya di IndyCar, Dixon sukses menjuarai ajang ini sebanyak lima kali yaitu pada 2003, 2008, 2013, 2015 dan 2018. Ia juga berhasil memenangi lomba Indianapolis 500 2008 melalui posisi start terdepan. Dengan 45 kemenangan, Dixon menjadi pembalap non-Amerika Serikat yang paling banyak memenangi lomba kejuaraan balap mobil roda terbuka Amerika dan juga menjadi pembalap aktif IndyCar saat ini yang paling banyak menang lomba di ajang tersebut. Selain itu Dixon juga sukses menjadi pemenang keseluruhan lomba Daytona 24 Jam sebanyak tiga kali dimana satu diantaranya sebagai pemenang kelas GTLM. Bersamaan dengan lima gelar IndyCar-nya, Dixon minimal selalu memenangi satu lomba dalam lima belas musim beruntun sejak 2005 sampai 2019.

Dalam sebuah poling internasional, Dixon terpilih menjadi satu dari 33 pembalap terhebat dalam sejarah Indianapolis 500.[1] Penghargaan lain yang Dixon terima antara lain Trofi Jim Clark (1999, 2001, 2004 dan 2019)[2] serta Trofi Bruce McLaren (2003 dan 2008). Dalam acara Penghargaan Tahun Baru 2009, ia diangkat sebagai Companion of the New Zealand Order of Merit atas jasa kontribusinya untuk olahraga bermotor. Ia juga terpilih sebagai Atlet Terbaik Selandia Baru pada 2008 dan 2013.[3] Catatan prestasi yang diraih Dixon sepanjang kariernya membuatnya disebut sebagai salah satu pembalap mobil legendaris dalam sejarah olahraga bermotor roda empat secara umum.[4][5]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Dixon lahir di Brisbane, Australia,[6] dari pasangan orangtua asal Selandia Baru Ron dan Glenys Dixon yang keduanya adalah pembalap mobil trek tanah.[7] Keluarga itu kembali ke Auckland di Selandia Baru ketika Dixon masih sangat muda. Dixon dibesarkan di Manurewa, sebuah pinggiran kota di Auckland selatan dan bersekolah di Sekolah Menengah James Cook. Ia memulai karier balapnya ketika berusia tujuh tahun dan menarik perhatian publik Selandia Baru ketika diberikan dispensasi khusus untuk mendapatkan lisensi kompetisi untuk membalap di atas mobil sedan ketika berusia 13 tahun.[8][9] Pada saat dispensasi ini, warga Selandia Baru tidak dapat memperoleh SIM sampai minimal berusia 15 tahun. Dixon berkompetisi di Pukekohe Park Raceway dalam seri one-make yang memakai mobil Nissan Sentra ketika ia menggulingkan mobil ke atapnya. Ia lantas menarik perhatian nasional ketika TV menunjukkan perjuangannya dari mobil terbalik dengan bantal diikat ke punggungnya untuk memungkinkannya mencapai pedal dan saat menyeka air mata dari matanya.[10]

Karier awal[sunting | sunting sumber]

1994–1998[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1994 Dixon berkompetisi dan berhasil memenangkan kejuaraan Formula Vee Selandia Baru.[11] Ia kemudian pindah ke seri Formula Ford Class 2 pada tahun 1995 dengan catatan 13 kemenangan dari 14 perlombaan dan setahun berikutnya ia mengikuti ajang Formula Ford Selandia Baru.

Pada 1997 Dixon memutuskan untuk berlomba di kategori Formula Holden di Australia. Tanpa uang untuk melanjutkan balap, pengusaha Rotorua Christopher Wingate memberi Dixon dan mentornya, pahlawan balap Kiwi Kenny Smith, dengan uang dan tiket pesawat pulang pergi antara Selandia Baru dan Australia untuk memastikan karier Dixon bergerak maju. Dixon memenangkan penghargaan Rookie of the Year dan finis ketiga dalam Kejuaraan Pembalap Australia 1997 dengan mengemudikan Ralt Australia yang dipersiapkan Reynard. Catatan ini mengakibatkan ia ditawari kursi membalap dengan tim papan atas SH Racing. Karena anggaran akan melebihi $ 250.000, Wingate menyarankan sebuah perusahaan dibentuk untuk mendanai karier Dixon. Perusahaan itu bernama Scott Dixon Motorsport (SDMS) yang didanai oleh pemegang saham yang selama dua tahun berikutnya menginvestasikan lebih dari NZ$1 juta di Dixon. Ini memungkinkan dia untuk mengejar kariernya tanpa khawatir tentang uang. Pada 1998 Dixon langsung memenangkan Kejuaraan Pembalap Australia. Kemenangan itu membawa tawaran untuk berlomba di seri V8 Supercars Australia, tetapi itu bukan tujuan yang ingin ia capai, jadi pengaturan dibuat baginya untuk pergi ke Amerika Serikat untuk melakukan pengujian dalam seri Indy Lights.

1999–2000[sunting | sunting sumber]

Dengan dukungan dari investor Scott Dixon Motorsport, Dixon merantau pergi ke Amerika Serikat pada tahun 1999. Setelah tes di Sebring di mana Dixon memecahkan catatan rekor lap pada lap kedelapannya, ia menandatangani kontrak dengan tim Indy Lights Johansson Motorsports dan memulai hubungan manajemen yang panjang dengan pemilik tim yang juga mantan pembalap Ferrari sekaligus mantan pembalap Formula Satu Stefan Johansson. Ia mencetak rekor saat mengambil posisi terdepan untuk balapan oval Chicago yang kemudian berhasil dimenangkannya. Ia secara konsisten tampil cepat sepanjang tahun tetapi memiliki lima kali catatan gagal finis, yang membuat dirinya hanya bisa menyelesaikan musim di urutan kelima klasemen.

Pada tahun 2000 Dixon tetap bertahan di Indy Lights dengan pindah ke tim PacWest. Ia lantas sukses memenangi kejuaraan dengan catatan gemilang, mencetak enam kemenangan dan tujuh kali naik podium.

Karier CART[sunting | sunting sumber]

2001[sunting | sunting sumber]

Tim PacWest Racing membawa Dixon naik kelas ke ajang CART secara penuh pada tahun 2001. Dixon dengan segera mengalahkan rekan setimnya, mantan pembalap Formula Satu asal Brasil Maurício Gugelmin. Dixon memimpin lomba pertamanya di Meksiko selama 14 lap. Berselang dua lomba kemudian ia menang di Nazareth Speedway - perlombaan oval pertamanya di CART. Dalam usia 20 tahun, 9 bulan dan 14 hari, Dixon menjadi pemenang termuda dari perlombaan CART. Dixon mencetak poin kejuaraan dalam 11 dari 20 perlombaan awal dan memimpin Seri ChampCar FedEx dalam hal lap yang diselesaikan dengan total 2.521 lap dari kemungkinan 2.610. Ia lantas memenangkan Trofi Jim Trueman sebagai rookie terbaik tahun ini dan berada di urutan kedelapan dalam klasemen kejuaraan.

2002[sunting | sunting sumber]

Dixon tetap bersama PacWest, yang dimiliki oleh Bruce McCaw dari McCaw Cellular untuk musim 2002 tetapi segera menjadi jelas bahwa tim tersebut perlahan tapi pasti mengalami kekurangan dana karena masalah gelembung dot com. Ketika akhirnya runtuh, Toyota menjadi pengatur untuk Chip Ganassi Racing yang menambahkan mobil ketiga ke skuadnya untuk mengakomodasi Dixon. Masuknya Dixon ke tim Ganassi menjadi pengalaman pertamanya bekerjasama dengan tim papan atas seutuhnya yang memiliki pemasok mesin terbaik yaitu Toyota. Dixon membukukan 12 kali finis Top 10 termasuk diantaranya finis kedua di Denver.

Karier IndyCar[sunting | sunting sumber]

2003[sunting | sunting sumber]

Tim Ganassi bergabung dengan tim CART lainnya yaitu Penske dan Andretti-Green Racing pada tahun 2003 yang membelot ke ajang IRL yang sepenuhnya dilombakan di trek oval. Dixon memenangkan lomba pembuka musim di Homestead di Florida. Insiden dengan Tony Kanaan di Jepang membuat peluang Dixon sedikit rusak, tetapi ia berhasil pulih untuk meraih dua kemenangan lagi dan memenangkan kejuaraan pada musim pertamanya. Selama musim berjalan ia juga mencetak rekor dengan 343 lap memimpin lomba berturut-turut dan menjadi kali pertama seorang pembalap memimpin lap berturut-turut dalam tiga lomba beruntun. Di Pikes Peak, Dixon memimpin 84 lap terakhir untuk menang, lalu memimpin setiap lap dalam lomba berikutnya di Richmond, dan di Kansas saat memimpin di 53 lap awal.[12] Meskipun ini adalah tahun pertamanya di IRL dan ia memenangkan kejuaraan, Dixon tidak memenuhi syarat untuk penghargaan Rookie of the Year karena pengalaman ChampCar-nya.

Pada akhir tahun, Ganassi merekrut Tony Renna sebagai rekan setim Dixon. Renna dan Dixon menjadi teman, tetapi di Indianapolis Motor Speedway, selama sesi latihan pertama Renna untuk tim, Renna mengalami kecelakaan parah dalam kecepatan tinggi dan langsung tewas seketika.

2004–2005[sunting | sunting sumber]

Pada 2004, mesin Toyota kehilangan keunggulannya dan membuat Dixo gagal mempertahankan gelarnya. Dalam 32 lomba yang diadakan selama dua musim (2004 dan 2005), Dixon hanya mampu naik podium dua kali dengan rincian sekali posisi kedua dan sekali menang. Ia lantas mendapatkan sesi ujicoba Formula Satu bersama tim Williams dan finis ke-10 ketika mewakili IRL di International Race of Champions 2004. Pada 2005 Dixon dan rekan-rekan setimnya di Ganassi yaitu Ryan Briscoe dan Darren Manning, berjuang keras tetapi mereka bertiga membuat beberapa kecelakaan yang total sampai merusak 28 buah sasis. Sebagai akibatnya Manning dipecat dan Briscoe nyaris mengalami cedera serius ketika mobilnya mengudara dan hancur setelah menyenggol mobil lain dan menabrak dinding penahan luar di area Turn 3 Chicagoland Speedway. Di tengah rumor bahwa Dixon juga bisa dipecat, ia bangkit kembali untuk mencetak kemenangan lomba yang sekaligus menjadi kemenangan pertama tim sejak 2003 di lomba Grand Prix Indy yang digelar di Watkins Glen International. Segera setelah itu, Dixon kembali menandatangani perpanjangan kontrak untuk dua musim dengan Ganassi.

2006–2009[sunting | sunting sumber]

Tim Ganassi pindah memakai mesin Honda untuk musim 2006 dan ketika Dixon bermitra dengan pembalap Inggris Dan Wheldon, pemenang Indianapolis 500 2005 sekaligus merupakan juara bertahan musim sebelumnya. Sebelum musim IRL dimulai, mereka berhasil bergabung sebagai tim satu mobil (dengan pembalap NASCAR Casey Mears) untuk memenangkan lomba ketahanan Daytona 24 Jam. Dixon kembali berhasil menang di lomba Grand Prix Indy di Watkins Glen dan menjadi pembalap pertama yang memenangkan perlombaan IRL dalam kondisi basah. Dalam lomba di Nashville Superspeedway, ia memenangkan Gibson Guitar Trophy dengan keunggulan selisih tipis atas rekan setimnya Wheldon. Dixon finis keempat dalam klasemen, menyelesaikan total 2504 lap dari kemungkinan 2510 lap serta menjadi satu-satunya pembalap yang mampu masuk finis secara utuh dalam setiap lomba. Di klasemen akhir ia hanya tertinggal 15 poin di belakang Sam Hornish Jr. dan Wheldon.

Dixon meraih peringkat kedua di klasemen IndyCar musim 2007 dengan selisih kurang 13 poin di belakang Dario Franchitti. Selama gelaran lomba terakhir di Chicagoland, Dixon bersaing ketat melawan Franchitti dan sempat unggul sampai lap terakhir sebelum mobilnya mogok karena kehabisan bensin.[13] Petaka ini membuat Franchitti melenggang mulus menjadi juara musim. Sebelumnya di tengah musim Dixon mencetak kemenangan keempat di Infineon Raceway dan kemenangan ketiga berturut-turut di lomba Camping World Watkins Glen Grand Prix. Ia juga mencetak empat kali finis posisi kedua termasuk di 2007 yang dipendekan karena cuaca buruk serta raihan sepuluh kali finis Top 10 selama musim berjalan. Dixon lantas mendominasi lomba Firestone Indy 200 yang tertunda akibat hujan di Nashville Superspeedway yang menjadi kemenangan beruntun di trek yang sama dalam dua tahun berturut-turut dan kemenangan kedua berturut-turut musim ini. Ia memenangkan balapan berikutnya yaitu Honda 200 pada 22 Juli untuk menjadi pembalap ketiga dalam sejarah yang memenangkan tiga balapan IRL berturut-turut, bergabung dengan Wheldon dan Kenny Bräck.

Pada 5 Agustus, Dixon berusaha memenangkan lomba keempat secara beruntun di Firestone Indy 400, ketika ia terlibat dalam kecelakaan enam mobil. Kru pit Dixon memperbaiki mobilnya dengan cermat untuk melaju di sisa dua lap dan menghasilkan poin perlombaan tetapi kondisi ini sekaligus mengakhiri rentetan mulus 28 lomba berturut-turut - sejak terakhir kali tersingkir di lomba Speedagoland Speedway pada September 2005 - di mana Dixon tidak tersingkir.

Musim 2008 menjadi musim yang sangat sukses bagi Dixon yang memenangkan kejuaraan untuk kedua kalinya serta memenangkan lomba Indianapolis 500 pertamanya usai start dari posisi pole. Kemenangan Indianapolis 500 ini menjadi kemenangan kedua untuk pemilik mobil Chip Ganassi. Ia juga menang di Homestead, Texas, Nashville, Edmonton dan Kentucky sekaligus menyamai rekor enam kemenangan selama satu musim. Dalam lomba penentuan gelar di Chicagoland Speedway, Dixon minimal harus finis di urutan kedelapan jika Helio Castroneves memenangkan lomba. Ia finis di urutan kedua dibelakang Castroneves skema foto finis yang ketat. Kepada media Dixon mengatakan bahwa 2008 menjadi tahun yang luar biasa dan tak terlupakan. "Menikah, memenangkan Indy 500, memenangkan kejuaraan dalam satu tahun - tidak terlalu banyak orang yang mungkin dapat mengatakan bahwa mereka telah melakukan itu".[14] Situs Motorsport.com melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa Dixon "sekarang dapat mengklaim sebagai terbaik yang terbaik di balap roda terbuka Amerika, terutama setelah unifikasi tahun ini dengan ajang Champ Car".[15]

Di Kentucky ia mempertajam catatan lap memimpin dalam kariernya menjadi 2149 lap dan menjadi pembalap kelima dalam sejarah IndyCar yang memimpin lebih dari 2000 lap.[16] Juga di Kentucky, Dixon menggantikan Alex Zanardi sebagai pembalap IndyCar yang paling banyak menang untuk Chip Ganassi Racing dengan 16 kali kemenangan. Juga dengan raihan posisi pole di Detroit Indy Grand Prix memberinya tujuh pole untuk tahun itu dan membawanya ke posisi kedua sebagai peraih pole terbanyak sepanjang masa dengan 15 pole.[17] Selain itu, ia memimpin 869 lap sepanjang tahun yang menjadi rekor sepanjang masa untuk satu musim. Tepat sebelum lomba di Chicagoland, diumumkan bahwa rekan setim Wheldon akan pindah ke Panther Racing pada 2009[18] dan mitra baru Dixon adalah Dario Franchitti yang akan kembali dari NASCAR.[19]

Sebagai wujud penghargaan atas kemenangan di Seri IndyCar dan lomba Indianapolis 500, Dixon terpilih menjadi Olahragawan Terbaik Selandia Baru 2008 dalam acara Halberg Awards yang diadakan pada Februari 2009.[20]

Dixon adalah satu dari lima tokoh olahraga bermotor Selandia Baru yang dihormati dalam edisi khusus perangko New Zealand Post. Pembalap lainnya adalah: Denny Hulme, Juara Dunia Formula Satu 1967; Bruce McLaren, perancang mobil balap, pengemudi, insinyur dan penemu yang namanya diabadikan di tim McLaren; Ivan Mauger, pemenang enam kali Kejuaraan Dunia Speedway dan terpilih sebagai pembalap speedway terbesar abad ke-20; dan Hugh Anderson, empat kali juara dunia Grand Prix Sepeda Motor.[21]

Pada awal musim 2009 Dixon hanya mampu finis keenam belas dan kelima belas dalam dua lomba pertama di St. Petersburg dan Long Beach. Sejak saat itu ia menaiki podium sebanyak delapan kali dengan rincian kemenangan di Kansas, Milwaukee, Richmond, Mid-Ohio dan Motegi serta finis kedua di Chicago dan ketiga di Texas, Watkins Glen dan Edmonton. Ia memimpin 73 lap (terbanyak) di Indianapolis 500 tetapi hanya mampu keenam. Kemenangan dominannya yang diraih di Mid-Ohio dengan selisih 29,7 detik adalah kemenangan ke-20 di IRL (21 dalam kariernya), membuatnya menjadi pembalap paling sukses di IRL.

Ada persaingan yang cukup besar antara ia dan rekan setimnya yaitu Franchitti yang baru kembali dari NASCAR. Franchitti mencetak empat kemenangan, dua posisi kedua dan dua posisi ketiga dan memimpin sampai ke lomba akhir musim di Homestead dengan tertinggal hanya lima poin di belakang Dixon. Yang memperumit masalah adalah bahwa tim Penske dengan pembalap Ryan Briscoe, hanya tertinggal tiga poin, sehingga siapa pun dari tiga pembalap tersebut yang bisa menang di Homestead akan menjadi juara musim. Dixon memulai lomba di belakang Franchitti di barisan depan dan bertarung ketat Briscoe untuk sebagian besar balapan. Namun konsekuensinya dua pembalap ini terpaksa mengadu strategi bahan bakar dengan hanya beberapa lap tersisa sampai akhirnya kemenangan lomba bersama dengan gelar juara berhasil diraih Franchitti dengan strategi penghematan bahan bakar. Dixon hanya mampu finis ketiga dalam perlombaan dan kedua dalam klasemen dengan selisih satu poin di atas Briscoe.

2010–2012[sunting | sunting sumber]

Pada periode musim 2010 sampai 2012, Dixon memenangkan tujuh lomba dan finish ketiga dalam klasemen kejuaraan sebanyak tiga kali (dua kali di belakang rekan setimnya Franchitti).

2013–2015[sunting | sunting sumber]

Dixon berhasil menang di Pocono pada Juli 2013, lomba pertama Indycar di sana dalam 24 tahun, yang sekaligus juga menjadi kemenangan pertama Ganassi di musim ini. Ia lalu meraih kemenangan berturut-turut dalam lomba ganda Honda Indy Toronto. Dalam Grand Prix Indy GoPro di Sonoma, Dixon nyaris menabrak salah satu anggota kru pit Will Power dan berbuah hukuman. Dixon berpendapat bahwa kru tersebut berjalan di depan mobilnya, meskipun direktur perlombaan IndyCar Beaux Barfield mengatakan Dixon seperti sengaja melaju ke area kotak pit Power. Minggu berikutnya di Baltimore, Dixon terlibat dalam insiden lain dengan Power dengan 22 lap tersisa dan para pejabat mengabaikan permintaan tim untuk menarik mobil Dixon ke pit untuk perbaikan. Sebagai wujud protes Dixon menyerukan agar Barfield dipecat. Pada 6 September Dixon dihukum denda US$ 30.000 dan ditempatkan dalam masa percobaan akibat protesnya tersebut. Dixon memenangkan lomba ganda Grand Prix Houston dan dengan finis kelima dalam lomba akhir musim di Fontana ia mendapatkan gelar juara IndyCar ketiganya.

Musim 2014 dimulai dengan baik untuk Dixon ketika ia terpilih sebagai "Sportsman of the Year" Selandia Baru dalam acara Halberg Awards. Di musim ini ia memenangkan dua lomba dan finis ketiga dalam kejuaraan. Di luar IndyCar, Dixon meraih posisi ketiga dalam acara Dan Wheldon Karting Challenge dan lomba balap mobil sport ketahanan Petit Le Mans 2014.

Dixon membuka perjuangan tahun 2015 dengan memenangkan lomba ketahanan Daytona 24 Jam untuk tim Ganassi. Di ajang IndyCar musim 2015 Dixon dimulai dengan lambat dengan hasil finis ke-15 di St. Petersburg dan ke-11 di Louisiana. Dixon kemudian memenangkan perlombaan IndyCar pertamanya musim ini dalam lomba Grand Prix Long Beach. Ia lantas memenangkan pole keduanya untuk lomba Indianapolis 500 dan memimpin lap terbanyak dengan 87 lap tetapi akhirnya ia hanya mampu keempat dibelakang pemenang lomba Juan Pablo Montoya. Dixon memiliki akhir pekan yang mengerikan dalam lomba dobel di Detroit di mana ia tersingkir dalam lomba kedua oleh rekan satu timnya Charlie Kimball. Dixon berhasil bangkit dan mendominasi lomba Firestone 600 di Texas yang merupakan kemenangan keduanya musim ini. Dixon memiliki hasil rata-rata di Top 10 dengan finish terburuk urutan ke-18 di Iowa, meskipun ini sedikit membantunya sejak rivalnya dalam kejuaraan Montoya tersingkir di awal lomba. Dixon finis di urutan keempat di Mid Ohio dan kesembilan di Pocono. Memasuki lomba penutup musim di Sonoma, Dixon perlu memenangkan perlombaan dengan catatan Juan Pablo Montoya hanya bisa maksimal finis kelima atau lebih buruk untuk bisa merebut gelar keempatnya. Dixon berhasil menang lomba dan membuat poinnya sama persis dengan Montoya tetapi Dixon memiliki keunggulan tiga kemenangan berbanding Montoya yang hanya menang dua lomba. Dengan hasil ini Dixon berhasil meraih gelar IndyCar-nya yang keempat kali Setelah musim berakhir, Dixon berkompetisi dan memenangkan Dan Wheldon Karting Challenge yang digelar untuk menghormati Justin Wilson.

2016–sekarang[sunting | sunting sumber]

Dixon berjuang keras mempertahankan gelarnya sepanjang musim 2016. Ia berhasil meraih kemenangan di Phoenix dan Watkins Glen tetapi berada di urutan keenam dalam kejuaraan, pertama kali sejak 2006 ia gagal berada di posisi posisi tiga besar klasemen. Sponsornya, Target Corporation, mengundurkan diri pada akhir tahun, mengakhiri hubungan 27 tahun dengan Ganassi dan hubungan 13 tahun dengan Dixon.

Dixon membuka musim 2017 dengan posisi ketiga di St. Petersburg, finish terbaiknya di sana sejak 2014. Setelah lomba ini ia mendapatkan empat kali finis top lima berturut-turut sebelum kemudian meraih pole position untuk lomba Indianapolis 500. Saat lomba berjalan, Dixon tersingkir dari arena pada lap 53 setelah Jay Howard menabraknya di area dinding Tikungan 2. Mobil Dixon melesat ke udara, mendarat di sisi-pertama di atas dinding bagian dalam, menghancurkan pagar penangkap dan merobek unit belakang dari mobilnya. Dixon berjalan pergi tanpa cedera, tetapi insiden itu menyebabkan bendera merah keluar selama 20 menit.

Dixon berhasil finis di urutan kedua di akhir pekan berikutnya di Detroit di belakang Graham Rahal, tetapi di Texas Motor Speedway seminggu kemudian ia kembali tersingkir dari arena untuk kedua kalinya dalam tiga lomba terakhir dengan terlibat dalam kecelakaan beruntun yang melibatkan Will Power dan Takuma Sato. Di Road America, Dixon mencetak kemenangan pertamanya musim ini, mengalahkan Josef Newgarden dengan selisih tipis 0,5779 detik. Dixon finis ketiga dalam kejuaraan dibelakang dua pembalap Penske Josef Newgarden dan Simon Pagenaud

Pencapaian[sunting | sunting sumber]

Sejak bergabung dengan IndyCar pada tahun 2003, Dixon memiliki total 14 kemenangan di trek jalanan (road course), lima kemenangan di trek jalan raya kota (street circuit) dan 19 kemenangan di trek oval. Dari kemenangan ovalnya dua diperoleh di trek yang lebih besar dari 2 mil (3,2 km), lima kemenangan di trek oval 1 mil (1,6 km) atau lebih pendek dan 12 kemenangan di trek oval menengah. Dari kemenangan di trek jalanan, dua diperoleh di Edmonton, sirkuit lapangan terbang dengan limpasan yang cukup signifikan untuk tidak menjadi trek jalan raya biasa. Kemenangan kedua di Motegi yang diraih Dixon adalah di bagian trek jalanannya, tidak seperti lintasan oval, yang mereka gunakan setiap saat. Dari total empat gelar awal yang diraih Dixon terlihat perbedaan untuk jenis trek yang ia menangi. Pada musim 2003 Dixon memenangkan dua lomba di trek oval pendek berturut-turut, kemudian ia hanya memenangkan dua lomba sejenis tersebut sepanjang dua belas musim kedepannya. Dixon kemudian mendominasi trek oval yang lebih besar pada tahun 2008, memenangkan tiga lomba di trek jalan raya kota di musim 2013 kemudian diikuti oleh satu kemenangan trek jalan raya, satu kemenangan trek oval cepat dan satu trek jalanan pada musim 2015.

Karier dalam ajang lainnya[sunting | sunting sumber]

Formula Satu[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2004 BMW memberikan Dixon kesempatan tes di mobil Formula Satu meskipun Dixon menggunakan mesin Toyota di ajang IndyCar. Tes dilakukan di Sirkuit Paul Ricard di Prancis, ia mengendarai mobil tim Williams dan mencatat waktu yang lumayan selama tes satu hari, karena selisihnya tidak jauh dari pembalap reguler Ralf Schumacher. Tes dua hari yang digelar enam minggu kemudian di Sirkuit Catalunya tidak mengarah pada titik temu peluang kontrak untuk membalap di ajang F1

Pada Juli 2013, majalah Autosport menyebut Dixon sebagai "salah satu dari 50 pembalap terhebat yang belum pernah membalap di Formula Satu".

Balap ketahanan[sunting | sunting sumber]

Dixon berpartisipasi dalam sembilan lomba balap ketahanan Daytona 24 Jam untuk tim Ganassi dengan catatan kemenangan pada edisi 2006 dan posisi kedua pada edisi 2011.

Pada tahun 2009, ia juga berpartisipasi dalam Sebring 12 Jam dan Petit Le Mans dari American Le Mans Series dengan mengendarai mobil Acura LMP1 dari tim De Ferran, menemani pembalap reguler Gil de Ferran dan Simon Pagenaud.

Pada tahun 2014 ia mengikuti lomba Daytona 24 Jam dan Sebring 12 Jam dari IMSA SportsCar Championship dengan mobil Riley Ford dari tim Ganassi. Hasilnya ia finis keenam secara keseluruhan atau urutan kedua di kelas yang diikuti. Pada 2015 ia kembali berpartisipasi dalam tiga balapan ketahanan di kejuaraan serupa dengan catatan kemenangan keduanya di lomba Daytona 24 Jam, finis kedua di Petit Le Mans dan finis keempat dalam Sebring 12 Jam.

Pada 2016, Dixon turun di Daytona 24 Jam bersama Tony Kanaan, Jamie McMurray dan Kyle Larson. Kuartet ini finis di urutan ketiga belas. Ia juga turun dalam lomba Sebring 12 Jam dan Petit Le Mans bersama Ryan Briscoe dan Richard Westbook dengan hasil masing-masing finis kelima dan ketujuh di kelas GTLM.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Dixon menikahi Emma Davies, mantan atlet lari yang juga merupakan juara nasional Wales dan Inggris kelas 800 meter, pada Februari 2008.[22] Pasangan ini dianugerahi tiga anak, dua perempuan: Poppy lahir pada 2009 serta Tilly lahir pada 2011[23] dan satu anak laki-laki yang diberi nama Kit yang lahir pada Desember 2019.

Dixon telah menjadi penduduk jangka panjang di Indianapolis, Indiana dan walikota setempat menyatakan 24 September 2018 sebagai "Hari Scott Dixon" di kota tersebut setelah gelar IndyCar kelimanya.[24]

Dalam acara Ulang Tahun Ratu 2019, Dixon diangkat sebagai Companion of the New Zealand Order of Merit atas jasanya di olahraga bermotor.[25] Ia sebelumnya telah ditunjuk sebagai Member of the New Zealand Order of Merit dalam Penghargaan Tahun Baru 2009.[26]

Statistik[sunting | sunting sumber]

Musim ke musim[sunting | sunting sumber]

Musim Seri Tim Lomba Menang Podium Pole Poin Klasemen
1999 PPG/Dayton Indy Lights Johansson Motorsports 12 1 4 1 88 Posisi 5
Seri Le Mans Amerika Doran Matthews Racing 1 0 0 0 0 NC
2000 Dayton Indy Lights PacWest Lights 12 6 7 1 155 Juara
2001 Seri Kejuaraan FedEx PacWest Racing 20 1 0 0 98 Posisi 8
2002 Seri Kejuaraan FedEx PWR Championship Racing 3 0 0 0 97 Posisi 13
Chip Ganassi Racing 16 0 1 0
2003 Seri IRL IndyCar Chip Ganassi Racing 16 3 8 5 507 Juara
2004 Seri IRL IndyCar Chip Ganassi Racing 15 0 1 0 355 Posisi 10
International Race of Champions IRL IndyCar 4 0 0 0 26 Posisi 10
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 2 0 1 1 55 Posisi 45
2005 Seri IRL IndyCar Chip Ganassi Racing 17 1 1 0 321 Posisi 13
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 1 0 0 0 25 Posisi 77
2006 Seri IRL IndyCar Chip Ganassi Racing 14 2 6 1 460 Posisi 4
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 2 1 1 1 63 Posisi 63
2007 Seri IRL IndyCar Chip Ganassi Racing 17 4 10 2 624 Posisi 2
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 1 0 0 0 10 Posisi 115
2008 Seri IndyCar Chip Ganassi Racing 17 6 12 6 646 Juara
Seri Le Mans Amerika de Ferran Motorsports 1 0 0 0 18 Posisi 28
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 1 0 0 0 13 Posisi 85
2009 Seri IndyCar Chip Ganassi Racing 17 5 10 2 605 Posisi 2
Seri Le Mans Amerika de Ferran Motorsports 2 0 0 0 12 Posisi 28
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 1 0 0 0 26 Posisi 50
2010 Seri IndyCar IZOD Chip Ganassi Racing 17 3 5 0 547 Posisi 3
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 1 0 0 0 16 Posisi 65
Kejuaraan V8 Supercars Kelly Racing 2 0 0 0 0 NC
2011 Seri IndyCar IZOD Chip Ganassi Racing 17 2 9 2 518 Posisi 3
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 1 0 1 0 32 Posisi 32
2012 Seri IndyCar IZOD Chip Ganassi Racing 15 2 6 1 435 Posisi 3
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 2 0 0 0 56 Posisi 26
2013 Seri IndyCar IZOD Chip Ganassi Racing 19 4 6 2 577 Juara
Seri Rolex Sports Car Chip Ganassi Racing 2 0 1 0 50 Posisi 35
2014 Seri IndyCar Verizon Chip Ganassi Racing 18 2 4 1 604 Posisi 3
United SportsCar Championship Chip Ganassi Racing 3 0 1 0 81 Posisi 26
2015 Seri IndyCar Verizon Chip Ganassi Racing 16 3 4 2 556 Juara
United SportsCar Championship Chip Ganassi Racing 3 1 2 0 98 Posisi 13
2016 Seri IndyCar Verizon Chip Ganassi Racing 16 2 4 2 477 Posisi 6
WeatherTech SportsCar Championship Chip Ganassi Racing 3 0 0 1 25/52 Posisi 29/21
2017 Seri IndyCar Verizon Chip Ganassi Racing 17 1 7 1 621 Posisi 3
WeatherTech SportsCar Championship Chip Ganassi Racing 3 0 0 1 73 Posisi 15
2018 Seri IndyCar Verizon Chip Ganassi Racing 17 3 9 0 678 Juara
WeatherTech SportsCar Championship Chip Ganassi Racing 3 1 1 0 89 Posisi 11
2019 Seri IndyCar NTT Chip Ganassi Racing 17 2 10 0 578 Posisi 4
WeatherTech SportsCar Championship Chip Ganassi Racing 3 0 1 0 85 Posisi 17
Sumber:[27]

Dixon turun di dua kelas berbeda pada musim 2016: satu lomba di kelas prototipe dan dua lomba di kelas GT. Klasemen didasarkan pada dua kelas tersebut.

Daftar kemenangan lomba IndyCar[sunting | sunting sumber]

Hasil Indianapolis 500[sunting | sunting sumber]

Tahun Sasis Mesin Start Finis Tim
2003 Panoz Toyota 4 17 Chip Ganassi Racing
2004 Panoz Toyota 13 8 Chip Ganassi Racing
2005 Panoz Toyota 13 24 Chip Ganassi Racing
2006 Dallara Honda 4 6 Chip Ganassi Racing
2007 Dallara Honda 4 2 Chip Ganassi Racing
2008 Dallara Honda 1 1 Chip Ganassi Racing
2009 Dallara Honda 5 6 Chip Ganassi Racing
2010 Dallara Honda 6 5 Chip Ganassi Racing
2011 Dallara Honda 2 5 Chip Ganassi Racing
2012 Dallara Honda 15 2 Chip Ganassi Racing
2013 Dallara Honda 16 14 Chip Ganassi Racing
2014 Dallara Chevrolet 11 29 Chip Ganassi Racing
2015 Dallara Chevrolet 1 4 Chip Ganassi Racing
2016 Dallara Chevrolet 13 8 Chip Ganassi Racing
2017 Dallara Honda 1 32 Chip Ganassi Racing
2018 Dallara Honda 9 3 Chip Ganassi Racing
2019 Dallara Honda 18 17 Chip Ganassi Racing

Hasil Le Mans 24 Jam[sunting | sunting sumber]

Tahun Tim Rekan semobil Mobil Kelas Lap Pos. Pos.
Kelas
2016 Bendera Amerika Serikat Ford Chip Ganassi Team USA Bendera Australia Ryan Briscoe
Bendera Britania Raya Richard Westbrook
Ford GT GTE
Pro
340 Posisi 20 Posisi 3
2017 Bendera Amerika Serikat Ford Chip Ganassi Team USA Bendera Australia Ryan Briscoe
Bendera Britania Raya Richard Westbrook
Ford GT GTE
Pro
337 Posisi 23 Posisi 7
2018 Bendera Amerika Serikat Ford Chip Ganassi Team USA Bendera Australia Ryan Briscoe
Bendera Britania Raya Richard Westbrook
Ford GT GTE
Pro
309 Posisi 39 Posisi 14
2019 Bendera Amerika Serikat Ford Chip Ganassi Team USA Bendera Australia Ryan Briscoe
Bendera Britania Raya Richard Westbrook
Ford GT GTE
Pro
341 Posisi 24 Posisi 5

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ [1] Diarsipkan 24 July 2011 di Wayback Machine.
  2. ^ "Premier motorsport awards to Dixon, Lawson, Hunt and McKechnie". Motorsport NZ. Diakses tanggal 27 May 2019. Dixon has been presented with the Jim Clark trophy three times previously (1999, 2001 and 2004). 
  3. ^ "New Year honours list 2009". Department of the Prime Minister and Cabinet. 31 December 2008. Diakses tanggal 17 December 2017. 
  4. ^ Scott Dixon's journey from his Nissan Sentra to motorsport legend. Stuff. Diakses 1 Mei 2020.
  5. ^ SCOTT DIXON IS BECOMING A LEGEND OF OPEN-WHEEL RACING. Chip Ganassi Racing. Diakses 1 Mei 2020.
  6. ^ Stanley, Ben (17 September 2017). "Scott Dixon's journey from his Nissan Sentra to motorsport legend". Stuff. 
  7. ^ "Champcarworldseries_biography:Scott Dixon". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2006. 
  8. ^ Press Democrat Staff Writer Diarsipkan 7 March 2012 di Wayback Machine.
  9. ^ Black Bullet Profile :Scott Dixon
  10. ^ This Is Your Life, TV1, 21 September 2008
  11. ^ NZ_Formula_First_Graduates_- _The_'International_Boys' Diarsipkan 14 October 2008 di Wayback Machine.
  12. ^ Stephan Johansson Driver Management
  13. ^ Dixon loses after running out of fuel Diarsipkan 18 September 2007 di Wayback Machine.
  14. ^ "Dixon relieved and ecstatic after title win". The New Zealand Herald. 8 September 2008. Diakses tanggal 7 November 2011. 
  15. ^ Dixon_standing_tall_after_second_title
  16. ^ Chip Ganassi Racing Review
  17. ^ "Dixon Snatches Detroit Indy Grand Prix Pole". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2012. Diakses tanggal 4 January 2019. 
  18. ^ Panther Racing Signs Wheldon
  19. ^ Dario Franchitti heading back to IndyCar
  20. ^ "Vili wins supreme Halberg Award". Stuff.co.nz. 3 February 2009. Diakses tanggal 7 November 2011. 
  21. ^ NZ Post, Champions of World Motorsport Diarsipkan 3 June 2010 di Wayback Machine.
  22. ^ "Emma Davies Dixon Pictures: Photos of Scott Dixon's Wife". Heavy.co. Sports. Diakses tanggal 3 June 2019. 
  23. ^ Baby Makes Three
  24. ^ Malsher, David (24 September 2018). "Indianapolis mayor proclaims Scott Dixon Day in Indy". Motorsport.com. Diakses tanggal 24 September 2018. 
  25. ^ "Queen's Birthday Honours 2019". Department of the Prime Minister and Cabinet. 3 June 2019. Diakses tanggal 3 June 2019. 
  26. ^ "New Year honours list 2009". Department of the Prime Minister and Cabinet. 31 December 2008. Diakses tanggal 17 December 2017. 
  27. ^ Driver Scott Dixon Career Statistic. Driver Database. Diakses 1 Mei 2020.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]