Santo Blasius

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Santo Blasius
Saint Blaise Louvre OAR504.jpg
Santo Blasius menghadapi Gubernur Romawi- adegan dari jendela kaca patri dari Soissons (Picardie, Perancis), awal abad ke-13.
Hieromartir, Empat Belas Penolong Kudus
Lahir Sebastea, Armenia bersejarah
Wafat 316 M
Dihormati di Gereja Katolik Roma
Gereja Ortodoks
Gereja Ortodoks Oriental
Pesta biasanya Januari (tgl bervariasi)(Gereja Apostolik Armenia);
3 Februari (Gereja Katolik Roma);
11 Februari (Gereja Ortodoks dan Ritus Timur)
Atribut sisir wol, lilin, merawat bocah yang tersedak atau hewan-hewan
Pelindung hewan, pembangun, pedagang kain,[1] tersedak, dokter hewan, tenggorokan, bocah, Maratea, Italia, Sisilia, Dalmasia, Dubrovnik, Ciudad del Este, Paraguay, Campanário, Madeira, Rubiera, pemotong batu, pemahat, pekerja wol

Blasius (Armenia: Սուրբ Վլասի, Soorp Vlasi ; Yunani: Άγιος Βλάσιος, Agios Vlasios ; juga dikenal sebagai Santo Blase), merupakan seorang dokter dan uskup dari Sebastea dalam sejarah Armenia (Sivas, Turki modern). Menurut Acta Sanctorum, ia menjadi martir karena dipukuli, diserang dengan sisir besi, dan dipenggal. Ia adalah santo pelindung pemintal wol. Di Gereja Latin hari peringatannya jatuh pada tanggal 3 Februari, di gereja-gereja Timur pada tanggal 11 Februari.[2]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi pertama yang kita miliki tentang dirinya berasal dari manuskrip tulisan medis Aëtius Amidenus, seorang dokter istana pada akhir abad ke-5 atau awal abad ke-6; Di sana bantuannya dipanggil dalam merawat benda-benda yang tertancap di tenggorokan.

Marco Polo melaporkan tempat di mana "Messer Santo Blasius mendapatkan mahkota kemartiran yang mulia", Sebastea;[3] tempat pemujaan di dekat gunung benteng disebutkan oleh Willem van Ruysbroeck pada tahun 1253.[4] Namun, tampaknya sudah tidak ada lagi.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Dari penyembuh penyakit tubuh, Santo Blasius menjadi seorang dokter jiwa, lalu mengundurkan diri untuk suatu waktu di sebuah gua tempat ia tinggal dalam doa. Sebagai uskup Sebastea, Blasius memerintahkan umatnya sebanyak teladannya seperti kata-katanya, dan kebajikan dan kesucian yang besar dari hamba Tuhan dibuktikan oleh banyak mukjizat. Dari semua bagian, orang-orang berduyun-duyun mendekatinya untuk menyembuhkan penyakit jasmani dan rohani.[5] Ia dikatakan telah menyembuhkan hewan (yang mendatangi santo itu sendiri untuk mendapatkan bantuannya) dan telah dibantu oleh hewan.

Pada tahun 316, gubernur Kapadokia dan Dataran Rendah Armenia Agrikolaos memulai penganiayaan atas perintah Kaisar Licinius dan Santo Blasius ditangkap. Setelah diinterogasi dan banyak dicambuk, ia segera dijebloskan ke penjara, dan kemudian dipenggal.

Kisah para rasul Santo Blasius [sunting | sunting sumber]

Patung Santo Blasius, di Sloup Nejsvětější Trojice di Olomouc.

Kisah legendaris Santo Blasius ditulis 400 tahun kemudian.[6] Kisah Santo Blasius ditulis dalam bahasa Yunani abad pertengahan.

Legenda yang diberikan dalam La Grande Encyclopédie adalah sebagai berikut:

Blasius, yang pernah belajar filsafat di masa mudanya, adalah seorang dokter di Sebaste, Armenia, kota kelahirannya, yang menjalankan seninya dengan kemampuan, kehendak baik, dan kesalehan. Ketika uskup kota meninggal, ia dipilih untuk menggantikannya, dengan aklamasi seluruh rakyat. Kesuciannya terwujud melalui banyak mujizat: dari segala penjuru, orang datang kepadanya untuk menemukan obat untuk roh dan tubuh mereka; Bahkan hewan buas pun datang ke dalam kawanan untuk menerima berkat. Pada tahun 316, Agricola, gubernur Kapadokia dan Dataran Rendah Armenia, yang tiba di Sebastia atas perintah kaisar Licinius untuk membunuh orang-orang Kristen, menangkap uskup tersebut. Saat dipenjara, seorang ibu membuat putra satu-satunya mati tersedak tulang ikan di kakinya, dan anak itu segera disembuhkan. bagaimanapun, gubernur, yang tidak mampu membuat Blasius meninggalkan imannya, memukulinya dengan tongkat, merobek dagingnya dengan sisir besi, dan memenggalnya.[7]

Pemberkatan Santo Blasius[sunting | sunting sumber]

Menurut Kisah para rasul, saat Blasius ditahan, seorang ibu yang putus asa, yang putranya tersedak tulang ikan, menjatuhkan diri ke kakinya dan memohon bantuannya. Tersentuh oleh kesedihannya, ia mempersembahkan doanya, dan anak itu sembuh. Akibatnya, Santo Blasius dipanggil untuk perlindungan terhadap luka dan penyakit tenggorokan.

Di banyak tempat pada hari peringatannya, berkat pemberian Santo Blasius diberikan: dua lilin dinyalakan, diberkati pada hari Penyajian Tuhan ("candlemas"), ditempatkan dalam posisi silang oleh seorang imam di atas kepala umat atau orang-orang yang memiliki masalah dengan tenggorokan mereka. Pada saat yang sama berkat berikut diberikan: "Semoga Tuhan YME dengan perantaraan Santo Blasius, Uskup dan Martir, selamatkan anda dari infeksi tenggorokan dan dari semua penderitaan lainnya". Kemudian imam membuat tanda salib umat tersebut.

Legenda[sunting | sunting sumber]

Ketika para pemburu gubernur membawa Blasius kembali ke Sebastea, dalam perjalanan, ceritanya, mereka bertemu dengan seorang wanita miskin yang babinya ditangkap oleh seekor serigala. Atas perintah Blasius, serigala mengembalikan babi itu ke pemiliknya, hidup dan tanpa luka. Ketika ia sampai di ibukota dan sedang dalam tahanan menunggu eksekusi, wanita tua yang babinya diselamatkan datang menemuinya, membawa dua lilin untuk menghilangkan kegelapan sel gelapnya. Di Barat tidak ada kultus untuk menghormati Santo Blasius sebelum abad kedelapan.[8]

Kultus Santo Blasius[sunting | sunting sumber]

Satu dari empat Belas Penolong Kudus, Blasius menjadi salah satu di Abad Pertengahan. Kultusnya tersebar luas di Eropa pada abad ke-11 dan ke-12 dan legendanya dikisahkan di Legenda Aurea abad ke-14. Santo Blasius adalah santo binatang buas.

Dia adalah pelindung dari Ordo Armenia Santo Blasius. Di Italia ia dikenal sebagai San Biagio. Di negara-negara berbahasa spanyol, ia dikenal sebagai San Blas, dan telah meminjamkan namanya ke banyak tempat (lihat San Blas). Beberapa tempat di Portugal dan Brasil juga dinamai sepertinya, di mana ia disebut São Brás (lihat São Brás).

Di Italia, sisa-sisa Santo Blasius beristirahat di Basilika di atas kota Maratea, terdampar di sana saat penganiayaan ikonoklastik Leo III orang Isauria.

Banyak gereja Jerman, termasuk bekas Biara St. Blasius di Hutan Hitam dan gereja Balve yang didedikasikan untuk Santo Blaise/Blasius.

Di Inggris[sunting | sunting sumber]

Di Cornwall desa St Blazey berasal dari namanya, di mana gereja paroki masih didedikasikan untuk Saint Blasius. Memang, dewan Oxford pada tahun 1222 melarang semua pekerjaan di festivalnya.[9] Ada sebuah gereja yang didedikasikan untuk Saint Blasius, di dusun Devon Haccombe, dekat Newton Abbot (Juga satu di Shanklin on the Isle of Wight dan lainnya di Milton dekat Abingdon, Oxfordshire), salah satu gereja terkecil di negara ini. Tempat itu terletak di samping rumah Haccombe yang merupakan rumah keluarga Carew, keturunan laksamana kapal Mary Rose pada saat ia tenggelam. Salah satu fakta yang aneh yang berhubungan dengan gereja ini adalah bahwa "pendeta"nya berjalan dengan gelar "imam agung".

Ada sumur St. Blasius Di Bromley, Kent [10] di mana air itu dianggap memiliki khasiat obat. Santo Blasius juga terkait dengan Stretford di Lancashire. Berkat upacara tenggorokan diadakan pada tanggal 3 Februari di Gereja St Etheldreda di London dan di Balve, Jerman.

Di Bradford, West Yorkshire sebuah sekolah menengah Roma Katolik yang dinamai St Blasius dioperasikan oleh Keuskupan Leeds dari tahun 1961 sampai 1995. Nama tersebut dipilih karena hubungan Bradford dengan industri wol dan metode St. Blasius menjadi martir, dengan pemintal wol. Karena reorganisasi sekolah ditutup ketika sekolah menengah Katolik dihapus, dan bangunan itu dijual ke Dewan Bradford untuk menyediakan akomodasi pengganti bagi sekolah menengah setempat yang telah terbakar habis. Dalam beberapa bulan, sekolah St Blasius juga mengalami kerusakan parah dalam kebakaran, dan sisa-sisa bangunan tersebut dibongkar. Sebuah sekolah dasar baru dibangun di atas tanah, dan sebagian besar lahan luas dijual untuk perumahan.

Lukisan dinding St Blasius dari abad ke-14 di Gereja All Saints di Kingston upon Thames, INGGRIS

Ada lukisan dinding abad ke-14 di Gereja All Saints, Kingston upon Thames, yang terletak di pasar, menandai pentingnya perdagangan wol dalam ekspansi ekonomi kota pasar pada abad ke-14 dan 15.

Di Kroasia[sunting | sunting sumber]

Gereja St. Blasius di Dubrovnik

Santo Blasius (bahasa kroasia: Sveti Vlaho atau Sveti Blaž) adalah santo pelindung kota Dubrovnik dan sebelumnya pelindung Republik Ragusa yang independen. Di Dubrovnik, hari rayanya jatuh setiap tahun pada tanggal 3 Februari, ketika relikui suci, kepalanya, sedikit tulang dari tenggorokannya, tangan kanan dan kirinya, diarak dalam relikui. Perayaan dimulai hari sebelumnya, Candlemas, saat merpati putih dilepaskan. Penulis sejarah dari Dubrovnik seperti Rastic dan Ranjina mengaitkan penghormatannya di sana dengan sebuah visi pada tahun 971 untuk memperingatkan penduduk tentang serangan yang akan segera terjadi oleh orang-orang Venesia, yang kapal-kapal pengangkut telah menjatuhkan jangkar di Gruž dan dekat Lokrum, seolah-olah untuk memasok air mereka, namun diam-diam untuk memata-matai pertahanan kota. St. Blaise (Blasius) mengungkapkan rencana jahat mereka kepada Stojko, kanon Katedral St. Stefanus. Senat memanggil Stojko, yang menceritakan secara detail bagaimana St. Blasius muncul di hadapannya sebagai pria tua berjanggut panjang. Dalam bentuk ini patung Blasius tetap berada di tepian negara bagian Dubrovnik dan koin sampai era Napoleon.

Blaise dan Blasius dari Jersey[sunting | sunting sumber]

Di Inggris pada abad ke-18 dan 19 Blasius diadopsi sebagai maskot kontes pekerja wol, khususnya di Essex, Yorkshire, Wiltshire dan Norwich. Antusiasme populer bagi santo dijelaskan oleh keyakinan bahwa Blasius telah membawa kemakmuran (seperti yang dilambangkan oleh Woolsack) ke Inggris dengan mengajarkan bahasa inggris untuk menyisir wol. Menurut tradisi seperti yang tercatat dalam lembar lebar dicetak, Blasius berasal dari Jersey, Kepulauan Channel. Jersey jelas merupakan pusat ekspor barang wol (seperti disaksikan oleh nama jersey untuk tekstil wol). Namun, legenda ini mungkin adalah hasil kebingungan dengan snato yang berbeda, Blasius dari Kaisarea (Caesarea juga merupakan nama Latin dari Jersey).

Ikonografi[sunting | sunting sumber]

Dalam ikonografi, Blasius diwakili memegang dua lilin yang disilangkan di tangannya (Berkat St. Blasius), atau di gua yang dikelilingi binatang buas, seperti yang ditemukan oleh para pemburu gubernur. Ia sering ditunjukkan dengan instrumen kemartirannya, sisir baja. Kesamaan dari isntrumen penyiksaan ini terhadap sisir wol menyebabkan pengadopsiannya sebagai santo pelindung sisir wol pada khususnya, dan perdagangan wol pada umumnya. Ia juga dapat digambarkan dengan lilin silang. Lilin yang disilangkan tersebut digunakan untuk memberkati tenggorokan pada hari rayanya yang jatuh pada tanggal 3 Februari, sehari setelah Candlemas di Kalender Rimawi umum. Blasius secara tradisional diyakini menjadi perantara dalam kasus penyakit tenggorokan, terutama untuk tulang ikan yang tertancap di tenggorokan.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Ordo Santo Blasius
  • San Biagio (disambiguasi)
  • Pemberkatan Tenggorokan

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ A World History of Tax Rebellions: An Encyclopedia of Tax Rebels, Revolts from Antiquity to Present By David F. Burg
  2. ^ Kirsch, Johann Peter. "St. Blaise." The Catholic Encyclopedia. Vol. 2. New York: Robert Appleton Company, 1907. 3 Feb. 2013
  3. ^ Marco Polo, Travels of Marco Polo, the Venetian (1260-1295), I, ch. 46.
  4. ^ William Woodville Rockhill, ed., tr.The Journey of William of Rubruck to the eastern parts of the world, 1253-55 1900:276.
  5. ^ "Life of St. Blaise, Bishop and Martyr", Colegio de Santa Catalina Alejandria Archived February 19, 2012, di the Wayback Machine.
  6. ^ Foley O.F.M., Leonard, "Saint Blaise", Saint of the Day, Lives, Lessons, and Feasts, (revised by Pat McCloskey O.F.M.), Franciscan Media ISBN 978-0-86716-887-7
  7. ^ Vollet, E. H., Grande Encyclopédie s.v. Blaise (Saint); published in Bibliotheca Hagiographica Graeca "Auctarium", 1969, 278, col. 665b.
  8. ^ "St. Blaise, Martyr", Lives of Saints, John J. Crawley & Co., Inc.
  9. ^ Encyclopædia Britannica, 1911: "Blaise".
  10. ^ Lysons, Daniel The Environs of London (Vol. 4), p307-323 (pub. 1796) - "British history online" (website).
  11. ^ The formula for the blessing of throats is: "Per intercessionem Sancti Blasii, episcopi et martyris, liberet te Deus a malo gutturis, et a quolibet alio malo. In nomine Patris, et Filii, et Spiritus Sancti. Amen." ("Through the intercession of St. Blaise, bishop and martyr, may God free you from illness of the throat and from any other sort of ill. In the name of the Father, and of the Son and of the Holy Ghost. Amen.)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]