Erasmus dari Formia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Santo Erasmus dari Formia
Falkensteiner Retabel Drehflügel rechts außen.jpg
St. Erasmus oleh Meister dari Meßkirch, skt. 1530.
Lahir abad ke-3
Wafat skt. 303
Illyricum (sekarang Kroasia)
Dihormati di Gereja Ortodoks
Gereja Katolik Roma
Pesta 2 Juni
Atribut diwakili dengan luka perutnya di kerekan atau sebagai uskup berjubah yang memegang sebuah derekan atau kerekan
Pelindung para pelaut, Gaeta, Formia, kolik pada anak-anak, penyakit usus, kram dan rasa sakit wanita saat bersalin, hama ternak, Benteng St. Elmo, (Malta)
Lukisan fresko abad ke-15 yang menggambarkan penyiksaan Erasmus, di Gereja Maria, Båstad, Swedia

Santo Erasmus dari Formia, juga dikenal sebagai Santo Elmo, merupakan seorang santo Kristen dan martir, yang meninggal pada sekitar tahun 303. Ia dihormati sebagai santo pelindung pelaut dan sakit perut. St. Erasmus atau Elmo juga merupakan satu dari empat Belas Penolong Kudus, tokoh-tokoh santo dari tradisi Kristen yang dipuja terutama sebagai perantara pendoa.

Dokumentasi hidupnya[sunting | sunting sumber]

Kisah Para Rasul Santo Elmo sebagian disusun dari legenda yang mengelirukannya dengan seorang uskup Suriah, Erasmus dari Antiokhia. Jacobus de Voragine di Legenda Emas memujinya sebagai uskup di Formia atas semua Campania Italia, sebagai pertapa di Gunung Lebanon, dan seorang martir dalam penganiayaan di bawah Kaisar Romawi Timur Diokletianus. Tampaknya tidak ada basis historis untuk passionya.[1]

Catatan kehidupan dan kemartiran[sunting | sunting sumber]

Erasmus adalah Uskup Formium, Italia. Selama penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di bawah kaisar Diokletianus (284-305) dan Maximianus Hercules (284-305), ia meninggalkan keuskupannya dan pergi ke Gunung Libanus, di mana ia bersembunyi selama tujuh tahun. Namun, malaikat dikatakan telah menampakkan diri kepadanya, dan menasihatinya untuk kembali ke kotanya.[2]

Dalam perjalanan, ia menemui beberapa tentara yang menanyainya. Erasmus mengakui bahwa ia adalah seorang Kristen dan mereka membawanya ke pengadilan di Antiokhia ke hadapan kaisar Diokletianus. Setelah mengalami penyiksaan yang mengerikan, ia terikat dengan rantai dan dijebloskan ke penjara, akan tetapi malaikat muncul dan membantunya melarikan diri.

Ia melewati Lycia, di mana ia membangkitkan putra seorang warga yang terkenal. Hal ini mengakibatkan sejumlah pembaptisan, yang menarik perhatian Kaisar Romawi Barat Maximianus yang, menurut Voragine, "jauh lebih buruk daripada Diokletianus." Maximianus memerintahkan penangkapannya dan Erasmus terus mengakui imannya. Mereka memaksanya pergi ke kuil berhala, tapi sepanjang rute santo semua berhala jatuh dan hancur, dan dari kuil di sana terjadi api yang menimpa banyak orang-orang kafir.

Yang membuat kaisar sangat marah sehingga Erasmus disekap di dalam sebuah tong yang penuh dengan paku menonjol, dan laras itu berguling menuruni bukit. Tapi malaikat menyembuhkannya. Penyiksaan selanjutnya pun terjadi.

Ketika ia ditangkap, ia dibawa ke hadapan kaisar dan dipukuli serta dicambuk, lalu dilapisi dengan pitch dan dibakar (seperti orang-orang Kristen dalam permainan Nero), dan ia masih bertahan. Dijebloskan ke penjara dengan niat membiarkannya mati kelaparan, St. Erasmus berhasil melarikan diri.

Ia ditangkap dan disiksa lagi di provinsi Romawi Iliria, setelah dengan berani memberitakan dan mengubah banyak orang kafir ke agama Kristen. Akhirnya, menurut versi kematiannya ini, celah perutnya terbuka dan ususnya melilit di atas kerek. Versi ini mungkin telah berkembang dari menafsirkan sebuah ikon yang menunjukkan dirinya dengan kerek, yang menandakan patronase pelautnya.[3]

Kemartiran St Erasmus, Poussin

Venerasi dan perlindungan[sunting | sunting sumber]

Santo Erasmus mungkin telah menjadi pelindung para pelaut karena ia dikatakan terus berkhotbah bahkan setelah petir menghantam tanah di sampingnya. Hal ini mendorong para pelaut, yang dalam bahaya dari badai tiba-tiba dan petir, untuk memanjatkan doanya. Pelepasan muatan listrik pada tiang kapal dianggap sebagai tanda perlindungannya dan kemudian disebut "Api Santa Elmo".[4][5]

Paus Gregorius I mencatat pada abad ke-6 bahwa relikui Erasmus disimpan di katedral Formia. Ketika Formiae kuno dihancurkan oleh Saracen pada tahun 842, kultus Erasmus dipindahkan ke Gaeta. Saat ini ia adalah pelindung Gaeta, Santeramo in Colle dan Formia.

Terdapat altar St Erasmus di transep utara Basilika Santo Petrus.[6] Salinan Kemartiran Nicolas Poussin St Erasmus berfungsi sebagai altar.

Selain patronase pelautnya, Erasmus dipanggil melawan kolik pada anak-anak, sakit perut, penyakit usus, kram dan rasa sakit wanita dalam persalinan, serta hama ternak.

Galeria[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • St. Elmo Hall, a name for some chapter houses of Delta Phi fraternity
  • St. Elmo's fire, a meteorological phenomenon named after the saint
  • Blessed Peter González, patron of Spanish and Portuguese mariners is also invoked as "San Telmo" or "San Elmo."

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]