Siriakus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Santo Siriakus
Heiliger Cyriakus.jpg
Santo Siriakus, oleh Master Meßkirch.
Martir
Lahir abad ke-3
Wafat skt. 303
Dihormati di

Gereja Ortodoks
Gereja Ortodoks Oriental

Gereja Katolik Roma
Dikanonisasi Pra-Kongregasi
Pesta

7 Juni (Gereja Ortodoks)

8 Agustus (Gereja Katolik Roma)
Atribut digambarkan sebagai diaken; buku eksorsisme; dengan Artemia
Pelindung godaan di ranjang kematian; pemeliharaan anggur (di Elektorat Palatinus; Saint-Cierges, Swiss; penyakit mata)

Siriakus (skt. 303 M), kadang -kadang di Inggriskan sebagai Siriak, menurut tradisi Kristen, merupakan seorang martir Kristen yang tewas terbunuh dalam penganiayaan Diokletianus. Ia adalah satu dari dua puluh tujuh santo, kebanyakan dari mereka martir, yang menyandang nama ini,[1] di antaranya hanya tujuh yang dihormati dengan menyebutkan nama mereka secara spesifik dalam Martirologi Romawi.[2]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Dari Santo Siriakus yang, bersama dengan Santo-santo Largus dan Smaragdus dan lainnya (di antaranya Kresentianus, Trump dan Juliana disebutkan di Martirologi Romawi), yang diperingati pada tanggal 8 Agustus, semua itu diketahui dengan pasti, terlepas dari nama dan fakta mereka, dari kemartiran mereka, adalah bahwa mereka dimakamkan di tonggak ketujuh Via Ostiensis pada tanggal tersebut.[3]

Namun, legenda mengatakan bahwa Siriakus adalah seorang bangsawan Romawi yang memeluk agama Kristen sebagai orang dewasa dan, meninggalkan kekayaan materialnya, memberikannya kepada orang miskin. Ia menghabiskan sisa hidupnya untuk melayani para budak yang bekerja di Pemandian Diokletianus. Di bawah pemerintahan Kaisar Romawi Barat Maximianus, rekan-kaisar Diokletianus, Siriakus disiksa dan dihukum mati, dipenggal pada tahun 303 di Via Salaria, di mana ia kemudian dimakamkan. Bersamanya menjadi martir sahabat-sahabatnya Largus dan Smaragdus, dan dua puluh orang lainnya, termasuk Kresentianus, Sergius, Sekundus, Alban, Victorianus, Faustinus, Felix, Sylvanus, dan empat orang wanita: Memmia, Juliana, Siriasides, dan Donata.[4]

Santo Siriakus berjasa dengan mengusir setan dari dua anak perempuan. Yang pertama adalah Artemisia (atau Artemia), putri Kaisar Diokletianus, yang membuat baik Artemisia dan ibundanya Santa Serena memeluk agama Kristen. Yang kedua adalah Jobias, putri Shapur II dari Persia (bertakhta 241-272), yang menyebabkan konversi dari seluruh rumah tangga raja. [ Ia adalah uskup Acona, Italia. ] kemungkinan besar banyak Uskup di seluruh dunia (sampai hari ini) ditunjuk untuk menghormati Santo Siriakus di Pemandian (Diokletianus), termasuk mungkin yang pertama begitu dihormati, Yudas orang Yahudi dari Yerusalem, yang diubah dan menjadi bernama Uskup Ancona mengambil nama Siriakus sebagai miliknya pada akhir abad ke-4.

Venerasi[sunting | sunting sumber]

Kalender Tridentine termasuk hari raya Siriakus, Largus dan Smaragdus pada tanggal 8 Agustus sebagai Semidouble. Pada tahun 1955 peringkat ini diturunkan ke yang Sederhana.[5] Kalender 1962, yang dikeluarkan bersama-sama dengan Misale Romawi Paus Yuhanes XXIII, licit pribadi dan, dalam kondisi tertentu, penggunaan umum yang disahkan oleh motu proprio Summorum Pontificum 2007, mengurangi perayaan mereka menjadi sebuah Peringatan. Mereka tidak termasuk dalam Kalender Ritus Liturgi Romawi tahun 1970 yang direformasi, yang diterbitkan di bawah wewenang Paus Paulus VI, namun termasuk ketiganya, bersama dengan Memmia, Juliana dan Smaragdus, di Martirologi Romawi,[6] mereka diakui sebagai santo-santo Gereja Katolik Roma.

Gambar di kaca patri St. Siriakus (kanan). St Pantaleon di sebelah kiri. Weitnau

Santo Siriakus dihormati sebagai satu dari empat Belas Penolong Kudus.

Dinyatakan relikuinya dipindahkan ke Santa Maria di Via Lata di Roma, dan biara St Siriak di Altorf, Alsace.

Gereja "Santo Siriakus di Pemandian Diokletianus" (bahasa Latin: "Sanctus Ciriacus in Thermis Diocletiani"), dipersembahkan untuk martir ini, seorang mantan titulus gereja. "Tituli" biasanya dinamai menurut pelindung mereka, yang sering merupakan pelindung awam di abad-abad awal: "Siriak" dalam bahasa Yunani berarti hanya "pelindung." Ini "titulus," yang menjadi kardinal, apapun yang disahkan pada abad kedua atau ketiga, memang ada pada abad kelima, ketika Marcianus adalah imam kardinal gelar S. Ciriaco alle Terme di Diocleziano pada tahun 494, di masa Paus Gelasius I. Titulus ditekan pada tahun 1477 oleh Paus Siktus IV yang berpihak kepada santo-santo Ciro dan Giulitta. Pada tahun 1493, Paus Aleksander VI memulihkan nama S. Ciriaco. Gelar tersebut secara definitif ditekan pada tahun 1587 oleh Paus Siktus V, yang menugaskan titulus Sts Quirico e Giulitta ke Kardinal Ferdinando de' Medici.[7] St Siriakus adalah santo pelindung kota italia Cirié.

Ada biara-biara yang didedikasikan untuk St Siriakus di desa Arab Majdal Yaba yang sekarang hancur di Israel dan desa Al-Fasayil yang ada di dekat Yerikho. Warga kedua desa ini menghormatinya pada era Bizantium.

Pada hari raya Santo Siriakus tanggal 8 Agustus 1899, sebuah kategori empat badai mendarat di pulau Puerto Rico dan dinamai sama sepertinya, yang dikenal sebagai Badai San Ciriaco.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • 1899 San Ciriaco hurricane, named for its occurrence on Cyriacus's feast day

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Antonio Borrelli, "San Ciriaco di Roma"
  2. ^ Martyrologium Romanum (Libreria Editrice Vaticana 1969 ISBN 88-209-7210-7)
  3. ^ Calendarium Romanum (Libreria Editrice Vaticana 1969), p. 133
  4. ^ Alban Butler, "The Lives of the Fathers, Martyrs, and Other Principal Saints" (J. Duffy, 1866), p. 123
  5. ^ General Roman Calendar of Pope Pius XII
  6. ^ Martyrologium Romanum (Libreria Editrice Vaticana 2001 ISBN 88-209-7210-7)
  7. ^ This history of the "titulus" follows Salvador Miranda, "The Cardinals of the Holy Roman Church," s.v. "St. Gelasius I (492-496)"; "Annuaire Pontifical Catholique," 1926

Pranala luar[sunting | sunting sumber]