Politeknik Imigrasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Politeknik Imigrasi
Lambang Politeknik Imigrasi
Nama sebelumnya
Akademi Imigrasi
JenisPerguruan Tinggi Kedinasan
Didirikan21 Desember 1962
Lokasi
Jalan Raya Gandul, Cinere, Depok
, ,
Situs webwww.poltekim.ac.id

Politeknik Imigrasi (POLTEKIM) adalah pendidikan kedinasan yang bernaung dibawah Kementerian Hukum & Hak Asasi Manusia Republik Indonesia. Politeknik ini didirikan pada 1962 dan sempat terhenti sebelum kemudian difungsikan kembali pada tahun 2000. POLTEKIM bertujuan mencetak kader pimpinan di lingkungan Ditjen imigrasi dan Kemenkumham masa depan di mana lulusannya kelak akan ditempatkan di seluruh kantor imigrasi di Indonesia dan atau di perwakilan imigrasi di luar negeri.

Pembentukan akademi ini ditetapkan dalam Keputusan Menteri Hukum dan Perundang-undangan Republik Indonesia, nomor:M.08-DL.01-05 tahun 2000 tentang Pedoman Pengajaran, Pelatihan dan Pengasuhan pada Akademi Imigrasi. Dalam keputusan tersebut dijelaskan bahwa dalam proses pendidikan di Akademi Imigrasi terdapat tiga bagian pendidikan, yaitu pengajaran, pelatihan, dan pengasuhan. Pengajaran di POLTEKIM adalah upaya pendidikan yang berbentuk kuliah, ceramah dan instruksi di kelas dengan tujuan untuk memperoleh, memperdalam dan memperluas ilmu dan pengetahuan akademis dalam pembentukan kepribadian taruna Poltekim dengan titik berat pada aspek kecerdasan dan kemampuan intelektual. Pelatihan bertujuan membentuk taruna agar memiliki kemampuan dan penguasaan pengetahuan tentang keimigrasian, dengan dilandasi kepribadian dan kepemimpinan yang tangguh, dengan titik berat pada aspek keterampilan yang mengacu pada profesionalisme. Pengasuhan bertujuan membentuk taruna agar memiliki kemampuan dalam menghayati dan mengamalkan nilai-nilai budaya serta menguasai pengetahuan akademis dengan kepribadian dan kepemimpinan yang tangguh, dengan titik berat pada aspek mental kejuangan. Bagi lulusan Akademi Imigrasi yang telah di wisuda akan mendapat Brevet Pejabat Imigrasi (PI) dan langsung mengikuti Pendidikan Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) di Pusat Pendidikan Reserse dan Kriminal Polri di Cisarua, Bogor.


Formasi Taruna Akademi Imigrasi (mulai Angkatan IV/1999) dan Taruna Politeknik Imigrasi

Tahun Angkatan Jumlah Taruna/i
1999 IV 65
2000 V 61
2001 VI 62
2002 VII 63
2003 VIII 60
2004 IX 62
2005 X 65
2006 XI 63
2007 XII 60
2008 XIII 63
2009 XIV 62
2010 XV 63
2013 XVI 64
2014 XVII 53
2015 XVIII 61
2016 XIX 128
2017 XX 248
2018 XXI 294
2019 XXII 300
2020 XXIII 299

Praktik kerja[sunting | sunting sumber]

Praktik dilaksanakan dalam tiga tahap:

  • Tahap I: Orientasi Lapangan (Orlap) yang dilakukan pada akhir semester 1.
  • Tahap II: Praktik Kerja Lapangan (PKL) yang dilaksanakan pada akhir semester 3.
  • Tahap III: Kuliah Kerja Nyata (KKN) yang dilaksanakan pada akhir semester 5.

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Ujian penerimaan dilakukan dengan menggunakan sistem gugur secara terpusat yang meliputi

  • Tes Administrasi dan tinggi badan,
  • Tes Kesehatan, meliputi seluruh pemeriksaan fisik bagian luar
  • Tes Jasmani (Kesampataan), meliputi Samapta A (Lari 12 menit) dan Samapta B (Push Up, Sit Up, Shuttle Run dan Pull Up)
  • Tes Psikotes dan Tes skolastik/akademik
  • Wawancara, Penampilan Fisik dan Keterampilan (WPFK)

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Lokasi Kampus Politeknik Imigrasi atau yang biasa disebut Ksatrian AIM terletak di 2 lokasi yaitu :

Fasilitas pendidikan[sunting | sunting sumber]

Setiap Taruna Politeknik Imigrasi diberi fasilitas asrama dan seluruh perlengkapan dan atribut taruna, meliputi

  1. PDO (pakaian dinas olahraga),
  2. PDL (pakaian dinas lapangan),
  3. PDH (pakaian dinas harian),
  4. PDU (pakaian dinas upacara),
  5. PDP (pakaian dinas pesiar),
  6. Seragam marching band serta atribut lain seperti topi pet, baret hingga sepatu.

Setiap bulannya, Taruna Politeknik Imigrasi juga memperoleh uang saku dan pesiar setiap satu minggu sekali. Ksatrian AIM juga dilengkapi dengan sarana olahraga seperti lapangan bulu tangkis, sepak bola, basket, voli, tenis dan gym, serta laboratorium bahasa Inggris dan komputer.