Pi (film)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pi
Piposter.jpg
Poster rilis teater
Sutradara Darren Aronofsky
Produser
  • Eric Watson
  • Scott Vogel
Skenario Darren Aronofsky
Cerita
Pemeran
Musik Clint Mansell
Sinematografi Matthew Libatique
Penyunting Oren Sarch
Perusahaan
produksi
Distributor Artisan Entertainment
Tanggal rilis
  • 10 Juli 1998 (1998-07-10)
Durasi
84 menit[1]
Negara Amerika Serikat
Bahasa Inggris
Anggaran $68,000
Pendapatan kotor $3,221,152[2]

Pi (ditulis juga sebagai abjad Yunani π)[a] adalah film surealis, thriller psikologis Amerika yang yang ditulis dan diarahkan Darren Aronofsky dalam debut pertamanya sebagai sutradara pada tahun 1998. Pi difilmkan dalam film hitam-putih kontras tinggi[3][4] film ini mengantarkan Aronofsky menerima penghargaan sebagai sutradara di Sundance Film Festival 1998, Independent Spirit Award for Best First Screenplay dan penghargaan Open Palm Gotham.

Judul film ini mengacu pada konstanta matematika pi.[b] Film ini terkenal karena mencakup berbagai tema, termasuk agama, mistisisme, dan hubungan alam semesta dengan matematika. Pi mengisahkan tentang seorang matematikawan dan obsesi dengan keteraturan matematika membedakan dua entitas yang tampaknya tidak dapat didamaikan: manusia yang tidak sempurna dan irasional serta keteguhan dan keteraturan matematika, khususnya teori bilangan.[5]

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Max Cohen adalah narasumber protagonis dan berperan juga sebagai pembawa cerita non-reliabel dalam film. Menganggur dan tinggal di apartemen Chinatown yang menjemukan di New York City, Max adalah seorang ahli teori bilangan yang percaya bahwa segala sesuatu di alam dapat dipahami melalui angka. Max menderita sakit kepala cluster, dan juga Paranoia ekstrim, halusinasi, dan gangguan kecemasan sosial. Satu-satunya interaksi sosialnya adalah dengan Jenna, seorang gadis muda yang terpesona dengan kemampuannya menghitung bilangan-bilangan dalam jumlah besar; Devi, seorang wanita muda yang tinggal di sebelah yang terkadang berbicara kepadanya; dan Sol Robeson, mentor matematika lamanya yang sekarang sudah pensiun.

Max mencoba memprogram komputernya, Euclid, untuk membuat prediksi stok. Di tengah mencetak hasil pilihanya, Euclid mencetak 216 digit angka yang tampaknya acak, dan juga satu pilihan pada sepersepuluh dari nilai saat ini, kemudian setelah itu komputernya macet. Karena kesal dengan hasilnya, Max membuang printoutnya. Keesokan paginya, dia memeriksa halaman keuangan dan melihat bahwa hasil yang dikeluarkan Euclid akurat. Dia mencari hasil cetak yang telah dibuang dengan putus asa tapi tidak menemukannya. Sol menjadi bingung saat Max menyebutkan jumlahnya, menanyakan apakah itu berisi 216 digit. Ketika Max menanyakan kepadanya tentang nomor tersebut, Sol menunjukkan bahwa dia pernah menemukannya bertahun-tahun yang lalu. Dia mendesak Max untuk lebih santai dan beristirahat.

Di kedai kopi yang sering dia kunjungi setiap hari, Max bertemu Lenny Meyer, seorang Yahudi Hasidis yang secara kebetulan sedang melakukan penelitian matematis mengenai Torah. Lenny mendemonstrasikan beberapa Gematria sederhana, korespondensi dari abjad Ibrani ke angka, dan menjelaskan bagaimana beberapa orang percaya bahwa Taurat adalah serangkaian angka yang membentuk sebuah kode yang dikirim oleh Tuhan. Max menaruh minat saat menyadari bahwa beberapa dari sejumlah konsep yang Lenny bahas serupa dengan konsep matematis lainnya, seperti deret Fibonacci. Max juga didekati oleh agen perusahaan Wall Street. Salah satu agen, Marcy Dawson, menawarkan Max sebuah chip komputer rahasia yang disebut "Ming Mecca" sebagai imbalan atas hasil karyanya.

Dengan menggunakan chip tersebut, Max telah menganalisis pola matematis di Torah menggunakan komputernya. Sekali lagi, Euclid menunjukkan angka 216 digit di layar sebelum mulai macet. Saat dia mulai menuliskan jumlahnya, Max menyadari bahwa dia mengetahui polanya, mengalami perasaan pencerahan, dan tak sadarkan diri. Setelah bangun tidur, Max tampak menjadi seorang clairvoyant dan mampu memvisualisasikan pola pasar saham yang telah dia cari. Namun, sakit kepalanya semakin parah, dan dia menemukan tonjolan seperti urat aneh yang menonjol dari dahi kanannya. Max tidak berhubungan lagi dengan Sol setelah pertemuanya terakhir yang mendesaknya untuk menghentikan pekerjaannya.

Suatu malam, Dawson dan agennya mencegat Max di jalan dan mencoba memaksanya untuk menyebutkan bilangan yang ia temukan. Mereka telah menemukan cetakan asli yang dilemparkan Max dan telah mencoba menggunakannya untuk memanipulasi pasar saham yang menguntungkan mereka. Namun, mereka justru menyebabkan pasar macet. Lenny membantunya dan berhasil menjauhkan Max dari mereka. Namun, Lenny membawa Max ke teman-temannya, yang ingin Max memberi mereka bilangan itu. Di sebuah sinagoga terdekat, mereka mengungkapkan niat mereka: mereka percaya bahwa angka 216 digit itu terkait dengan era mesianik, karena jumlahnya mewakili nama Tuhan yang tak terkatakan. Max menolak, bersikeras bahwa apa pun sumber bilangan itu, hal itu diungkap hanya kepadanya sendiri.

Max melarikan diri dan mencoba mengunjungi Sol, dan dari putrinya, Jenny, dia mengetahui bahwa Sol baru saja meninggal akibat stroke. Mencari apartemen Sol, Max akhirnya menemukan selembar kertas berisi bilangan itu. Kembali ke apartemennya sendiri, Max mengalami serangan sakit kepala lagi, tapi menahan keinginan untuk mengambil obat penghilang rasa sakitnya. Bertingkah laku seperti orang gila, ia menghancurkan bagian komputernya, Euclid. Percaya bahwa jumlah dan sakit kepala terkit, Max mencoba berkonsentrasi pada angka tersebut melalui rasa sakit. Setelah pingsan, Max memiliki visi dirinya berdiri dalam kekosongan putih dan mengulang digit angka. Visi berakhir dengan Max memeluk Devi, yang ternyata adalah halusinasi. Max berdiri sendiri di apartemennya yang hancur. Max membakar kertas berisi bilangan tersebut dan melubangi kepalanya sendiri di belahan otak kanan dengan bor.

Beberapa waktu kemudian, Jenna mendekati Max di sebuah taman dan meminta dia untuk melakukan beberapa perhitungan, termasuk 748 ÷ 238, yang merupakan perkiraan untuk Pi.[c] Max tersenyum dan mengatakan bahwa dia tidak tahu jawabannya. Dia duduk di bangku dan memandang pepohonan yang tertiup angin sepoi-sepoi, menggambarkan suasana yang amat damai.


Pemeran[sunting | sunting sumber]


Rilis[sunting | sunting sumber]

Diproduksi dengan anggaran $ 68.000, film ini berhasil secara finansial di box office, menghasilkan $ 3.221.152 di Amerika Serikat.[2] Meskipun hanya dirilis dalam rilis teater terbatas. Film ini telah terjual dengan bagus dalam bentuk DVD. Pi adalah film yang pertama kali tersedia untuk bisa diunduh di Internet.[6][tak ada di rujukan]

Penerimaan dan kritik[sunting | sunting sumber]

Film ini diterima dengan baik. Di Rotten Tomatoes, film ini memiliki rating 87% 'Fresh' berdasarkan 54 ulasan dengan nilai rata-rata 7,3/10. Konsensus kritis situs ini berbunyi: "Mencengkeram dan menakut-nakuti secara dramatis, film thriller Lynchian ini sangat menakjubkan dengan topik yang tidak biasa dan anggarannya pun sedikit."[7] Pada Metacritic, film ini memiliki peringkat 72 (umumnya dengan ulasan positif) dari 100 berdasarkan 23 ulasan.[8]

Tema[sunting | sunting sumber]

Matematika[sunting | sunting sumber]

Pi memiliki banyak referensi untuk matematika dan teori matematika.[d] Misalnya, Max menemukan spiral emas yang terjadi dimana-mana, termasuk pasar saham. Keyakinan Max bahwa beragam sistem yang mewujudkan dinamika nonlinear berbagai pola pemersatu memiliki banyak kesamaan dengan hasil dalam teori chaos, yang menyediakan mesin untuk mendeskripsikan fenomena sistem nonlinier tertentu, yang dapat dianggap sebagai pola. Selama adegan klimaks dimana Max mengebor kepalanya, sebuah pola yang menyerupai diagram bifurkasi nampak di cermin Max yang hancur.

Permainan Go[sunting | sunting sumber]

Dalam film tersebut, Max secara berkala memainkan Go dengan mentornya, Sol.[9] Permainan ini secara historis telah merangsang studi matematika[10] serta merupakan salah satu fitur perangkat aturan sederhana yang menghasilkan permainan strategi kompleks. Dua karakter masing-masing menggunakan permainan ini sebagai model untuk pandangan mereka tentang alam semesta; Sol mengatakan bahwa permainan tersebut adalah mikrokosmos dari dunia yang sangat kompleks dan kacau, sementara Max menegaskan kompleksitasnya secara bertahap menyatu dengan pola yang dapat ditemukan.[9][e]

Gullette dan Margolis menghabiskan waktu berjam-jam untuk mempelajari permainan di Klub Go Brooklyn, dan mendapat bantuan konsultan Go, Don Weiner, dalam pembuatan film ini.[9]

Kabbalah[sunting | sunting sumber]

Di awal film, ketika Lenny mulai berbicara dengan Max tentang pekerjaannya, dia bertanya apakah Max sudah familiar dengan kabbalah. Penafsiran numerologis Taurat dan nama 216 huruf Allah, yang dikenal sebagai Shem HaMeforash, adalah konsep penting dalam mistisisme Yahudi tradisional.

Al-Qur'an[sunting | sunting sumber]

Referensi agama lainnya adalah ketika Max sedang di pasar mencari surat kabar, ada pembacaan dari Quran, di latar belakang, dengan mengutip Quran 2: 140:

"Ataukah kamu (hai orang-orang Yahudi dan Nasrani) mengatakan bahwa Ibrahim, Isma’il, Ishaq, Ya’qub dan anak cucunya, adalah penganut agama Yahudi atau Nasrani?” Katakanlah: “Apakah kamu lebih mengetahui ataukah Allah, dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang menyembunyikan syahadah dari Allah yang ada padanya?” Dan Allah sekali-kali tiada lengah dari apa yang kamu kerjakan."

Soundtrack[sunting | sunting sumber]

π
Pi Music For The Motion Picture.jpg
Album soundtrack karya Clint Mansell
Dirilis 21 Juli 1998
Genre Soundtracks
Electronica
Durasi 1:10:03
Label Sire 90506-2
Penilaian profesional
Nilai pendapat
Sumber Penilaian
Allmusic 4.5/5 bintang

Pi meluncurkan karier awal Clint Mansell. Soundtrack dirilis pada tanggal 21 Juli 1998, melalui Thrive Records. Allmusic memberi peringkat 4,5 bintang dari lima.[11] Sebuah video musik untuk "πr²", menggunakan campuran lagu judul alternatif, tersedia sebagai fitur khusus pada DVD π , yang terdiri dari cuplikan dari potongan film dengan gulungan warna semut, yang mengacu pada salah satu dari motif visual filmnya.

No. Judul Artis Durasi
1. "πr²"   Clint Mansell 1:29
2. "P.E.T.R.O.L."   Orbital 6:22
3. "Kalpol Introl" (The back cover incorrectly names track 3 as "Kalpol Intro".) Autechre 3:30
4. "Bucephalus Bouncing Ball"   Aphex Twin 6:02
5. "Watching Windows" (Ed Rush & Optical remix) Roni Size 6:35
6. "Angel"   Massive Attack 6:10
7. "We Got the Gun"   Clint Mansell 4:52
8. "No Man's Land"   David Holmes 6:18
9. "Anthem"   GusGus 4:52
10. "Drippy"   Banco de Gaia 8:37
11. "Third from the Sun"   Psilonaut 5:10
12. "A Low Frequency Inversion Field"   Spacetime Continuum 6:58
13. "2πr"   Clint Mansell 3:05
Kredit
  • Desain – Jeremy Dawson, Sneak Attack
  • Produser Eksekutif – Eric Watson, Ricardo Vinas, Sioux Zimmerman
  • Mastered By – Mark Fellows
  • Ditulis oleh- [Voiceover] – Darren Aronofsky, Sean Gullette

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Judul tampilannya adalah π, yaitu huruf kecil Pi dan simbol konstanta matematika Pi.
  2. ^ Judul film menggunakan huruf Yunani π, diikuti oleh ratusan baris angka yang mewakili nilai numerik konstanta. Namun, jumlahnya tidak akurat melewati delapan desimal pertama
  3. ^ Since 748/238 = 22/7 X 34/34, this was a "slow pitch" question.
  4. ^ Much, and even most ( if not all, ) of the mathematical imagery consists of graphical matter to be found in "Jahnke and Emde." That is the Dover Edition of Tables of Functions by Eugene Jahnke and Fritz Emde.
  5. ^ SOL: Dengarkan aku. Orang Jepang Kuno menganggap papan Go sebagai mikrokosmos alam semesta. Bila sudah kosong itu nampak sederhana dan teratur, namun kemungkinan permainan game tak ada habisnya. Mereka mengatakan bahwa tidak ada dua game Go yang pernah sama. Sama seperti kepingan salju. Jadi, papan Go sebenarnya mewakili alam semesta yang sangat kompleks dan kacau. Itulah kebenaran dunia kita, Max. Tidak mudah disimpulkan dengan matematika. Tidak ada pola sederhana.
    MAX: But as a Go game progresses, the possibilities become smaller and smaller. The board does take on order. Soon, all moves are predictable.
    SOL: So?
    MAX: So, maybe, even though we're not sophisticated enough to be aware of it, there is an underlying order... a pattern, beneath every Go game. Maybe that pattern is like the pattern in the market, in the Torah. The two sixteen number.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "PI (15)". British Board of Film Classification. November 3, 1998. Diakses tanggal October 19, 2014. 
  2. ^ a b "Pi (1998)". Box Office Mojo. Internet Movie Database. 4 Deseember 1998. Diakses tanggal 19 Oktober 2014.  Periksa nilai tanggal di: |date= (bantuan)
  3. ^ Runyon, Christopher (2013-01-13). "The Darren Aronofsky Retrospective: 'Pi'". Movie Mezzanine. San Francisco. Diakses tanggal 2017-01-31. Shot in ludicrously grainy, high-contrast black & white 
  4. ^ Anderson, Jeffrey M. (1998-06-25). "Interview with Darren Aronofsky: Easy as 3.14..." Combustible Celluloid. San Francisco. Diakses tanggal 2017-01-31. The film is shot in very harsh, gritty, bleak, grainy black-and-white 16mm. 
  5. ^ Skorin-Kapov, Jadranka (2015) Darren Aronofsky's Films and the Fragility of Hope, Bloomsbury Academic
  6. ^ "SightSound to Netcast Franchise Pix". Scribd (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-03-27. 
  7. ^ (Inggris) Pi di Rotten Tomatoes
  8. ^ "Pi", Reviews, Ratings, Credits, and More at Metacritic
  9. ^ a b c The Game of Go, PiTheMovie.com, diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2014, diakses tanggal 2008-07-12 
  10. ^ Fairbairn, John, "Go and Mathematics", MindZine, diarsipkan dari versi asli tanggal 8 June 2011 
  11. ^ (Inggris) Pi (film) di Allmusic

Pranala luar[sunting | sunting sumber]