Pemisahan Kekaisaran Utsmaniyah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Pemisahan Kekaisaran Utsmaniyah (Gencatan Senjata Mudros, 30 Oktober 1918 – Pembubaran Kesultanan Utsmaniyah, 1 November 1922) adalah sebuah peristiwa politik yang terjadi setelah Perang Dunia I dan pendudukan Konstantinopel oleh pasukan Inggris, Perancis dan Italia pada November 1918. Pemisahan direncanakan dalam beberapa perjanjian yang dibuat oleh Blok Sekutu pada awal Perang Dunia I,[1] terutama Perjanjian Sykes-Picot. Saat perang dunia timbul, Kekaisaran Utsmaniyah meminta perlindungan namun ditolak oleh Inggris, Perancis, dan Rusia, dan akhirnya membentuk Aliansi Utsmaniyah-Jerman.[2] Keretakan tingkat tinggi dari wilayah dan masyarakat awalnya terjadi saat Kekaisaran Utsmaniyah terpecah dalam beberapa negara baru.[3] Kekaisaran Utsmaniyah telah menjadi negara Islamis utama dalam hal geopolitik, budaya dan ideologi. Pemisahan Kekaisaran Utsmaniyah berujung pada kebangkitan Timur Tengah atas kekuatan-kekuatan Barat seperti Inggris dan Perancis dan membawa pembentukan dunia Arab modern dan Republik Turki. Pemberontakan terhadap pengaruh kekuatan-kekuatan tersebut datang dari gerakan nasional Turki meskipun ini belum menyebar di negara-negara pasca-Utsmaniyah sampai setelah Perang Dunia II.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Paul C. Helmeich, From Paris to Sèvres: The Partition of the Ottoman Empire at the Peace Conference of 1919–1920 (Ohio University Press, 1974) ISBN 0-8142-0170-9
  2. ^ Fromkin, A Peace to End All Peace (1989), pp. 49–50.
  3. ^ Roderic H. Davison; Review "From Paris to Sèvres: The Partition of the Ottoman Empire at the Peace Conference of 1919–1920" by Paul C. Helmreich in Slavic Review, Vol. 34, No. 1 (Mar. 1975), pp. 186–187

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]