Pemasaran afiliasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pemasaran Afiliasi)

Pemasaran afiliasi (Inggris: affiliate marketing) adalah jenis pemasaran berbasis kinerja di mana bisnis memberi penghargaan kepada satu atau lebih afiliasi untuk setiap pengunjung atau pelanggan yang didapatkan.[1][2][3][4][5]

Para pemilik bisnis yang menginginkan produknya dapat dijual oleh orang lain sebagai afiliasi dapat membuat program afiliasi dengan menentukan aturan main dan perhitungan komisi bagi pihak yang ingin bergabung sebagai pemasar.[6]

Selain dapat membuatnya secara mandiri, program affiliasi juga dapat dihadirkan dengan bergabung pada jaringan afiliasi yang sudah tersedia.[7]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Industri ini memiliki empat pemain inti:[butuh rujukan]

Pasar tumbuh semakin komplek, mengakibatkan munculnya pemain lapis kedua, termasuk agen manajemen afiliasi, afiliasi super, dan vendor pihak ketiga khusus .[butuh rujukan]

Pemasaran afiliasi memiliki kemiripan dengan metode pemasaran Internet lainnya sampai tingkat tertentu karena afiliasi sering menggunakan metode periklanan biasa. Metode-metode itu termasuk optimisasi mesin pencari (SEO), pemasaran mesin pencari (SEM), pemasaran surel , pemasaran konten, dan (dalam beberapa hal) iklan bergambar . Di sisi lain, afiliasi terkadang menggunakan teknik yang kurang ortodoks, seperti menerbitkan ulasan produk atau layanan yang ditawarkan oleh mitra.[butuh rujukan]

Pemasaran afiliasi biasanya disalahpahami dengan pemasaran rujukan, karena kedua bentuk pemasaran tersebut menggunakan pihak ketiga untuk mendorong penjualan ke pengecer. Namun, kedua bentuk pemasaran ini berbeda dalam cara mendorong penjualan, di mana perusahaan memberikan komisi/insentif (pilih salah satu) bagi afiliasi/mitra (pilih salah satu) ketika mereka berhasil membawa pengunjung atau pelanggan dengan usaha mereka.[butuh rujukan]

Afiliasi pemasaran sering diabaikan oleh pengiklan . Sementara mesin pencari, surel , dan sindikasi situs web menarik banyak perhatian pengecer Daring, pemasaran afiliasi membawa profil yang jauh lebih rendah. Namun, afiliasi terus memainkan peran penting dalam strategi pemasaran e-retailer .[butuh rujukan]

Nilai tambah pemasaran afiliasi adalah kenyataan bahwa pengiklan dapat berkolaborasi dengan ratusan mitra, afiliasi, tanpa terlibat dalam komunikasi langsung dengan mereka. Oleh karena itu, pengiklan dapat meningkatkan posisi pasar mereka tanpa perlu melakukan proses persetujuan berulang dan membangun hubungan dengan mitra yang memakan waktu. Tugas-tugas ini dilakukan oleh operator sistem afiliasi, yang menjalin kontak dengan pengiklan dan dengan mitra dan memungkinkan pengiklan untuk mendapatkan keuntungan dari kapasitas periklanan mitra dari seluruh dunia. Dari sudut pandang pengiklan, layanan periklanan disediakan oleh operator dan bukan oleh setiap mitra yang terlibat dalam sistem afiliasi.[butuh rujukan]

Analoginya, afiliasi (mitra) dapat menyediakan layanan periklanan tanpa interaksi apa pun dengan pengiklan karena panel afiliasi memberi mitra akses ke semua informasi yang diperlukan untuk menjalankan kampanye iklan. Informasi tersebut mencakup, misalnya, materi iklan untuk setiap kategori produk dan layanan yang diiklankan, data geolokasi untuk kampanye iklan individual untuk setiap kategori produk dan layanan yang diiklankan, yang dapat diiklankan sesuai dengan geolokasinya. Selain itu, panel afiliasi menyertakan informasi tentang tarif per prospek yang dihasilkan dalam kampanye per geolokasi. Dari perspektif mitra, layanan mereka diberikan kepada operator dan bukan pengiklan.[butuh rujukan]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal[sunting | sunting sumber]

Konsep bagi hasil —membayar komisi untuk bisnis yang dirujuk—sudah ada sebelum pemasaran afiliasi dan Internet. Penerjemahan prinsip bagi hasil ke e-commerce arus utama terjadi pada November 1994, hampir empat tahun setelah kemunculan World Wide Web.[butuh rujukan]

Konsep pemasaran afiliasi di Internet disusun, dipraktikkan, dan dipatenkan oleh William J. Tobin, pendiri PC Flowers & Gifts. Diluncurkan di Prodigy Network pada tahun 1989, PC Flowers & Gifts tetap beroperasi hingga tahun 1996. Pada tahun 1993, PC Flowers & Gifts menghasilkan penjualan lebih dari $6 juta per tahun pada layanan Prodigy. Pada tahun 1998, PC Flowers and Gifts mengembangkan model bisnis pembayaran komisi penjualan ke Prodigy Network.[butuh rujukan]

Pada tahun 1994, Tobin meluncurkan versi beta dari PC Flowers & Gifts di Internet bekerja sama dengan IBM, yang memiliki setengah dari Prodigy. Pada tahun 1995, PC Flowers & Gifts telah meluncurkan versi komersial situs web dan memiliki 2.600 mitra pemasaran afiliasi di World Wide Web . Tobin mengajukan paten pada pelacakan dan pemasaran afiliasi pada 22 Januari 1996, dan dikeluarkan nomor Paten AS 6.141.666 pada 31 Oktober 2000. Tobin juga menerima nomor Paten Jepang 4021941 pada 5 Oktober 2007, dan nomor Paten AS 7.505.913 pada 17 Maret 2009, untuk pemasaran dan pelacakan afiliasi. Pada Juli 1998, PC Flowers and Gifts bergabung dengan Fingerhut dan Federated Department Store . Pada Juli 1998, PC Flowers and Gifts bergabung dengan Fingerhut dan Federated Department Store.[butuh rujukan]

Pada November 1994, CDNow meluncurkan program BuyWeb-nya. CDNow memiliki gagasan bahwa situs web yang berorientasi pada musik dapat meninjau atau mencantumkan album di halaman mereka yang mungkin ingin dibeli oleh pengunjung mereka. Situs web ini juga dapat menawarkan tautan yang akan membawa pengunjung langsung ke CDNow untuk membeli album. Ide untuk pembelian jarak jauh awalnya muncul dari percakapan dengan label musik Geffen Records pada musim gugur 1994. Manajemen di Geffen ingin menjual CD artisnya langsung dari situs webnya tetapi tidak ingin menerapkan kemampuan ini sendiri. Geffen bertanya kepada CDNow apakah bisa merancang program dimana CDNow akan menangani pemenuhan pesanan . Geffen menyadari bahwa CDNow dapat menautkan langsung dari artis di situs webnya ke situs web Geffen, melewati halaman beranda CDNow dan langsung menuju ke halaman musik artis.[butuh rujukan]

Amazon.com (Amazon) meluncurkan program rekanan pada Juli 1996: Rekan Amazon dapat menempatkan spanduk atau tautan teks di situs mereka untuk masing-masing buku, atau menautkan langsung ke halaman beranda Amazon.[butuh rujukan]

Ketika pengunjung mengklik situs web rekanan untuk pergi ke Amazon dan membeli buku, rekanan menerima komisi. Amazon bukanlah pedagang pertama yang menawarkan program afiliasi, tetapi programnya adalah yang pertama dikenal luas dan menjadi model untuk program berikutnya.[butuh rujukan]

Pada bulan Februari 2000, Amazon mengumumkan bahwa mereka telah diberikan paten pada komponen program afiliasi. Permohonan paten diajukan pada bulan Juni 1997, yang mendahului sebagian besar program afiliasi, tetapi bukan PC Flowers & Gifts.com (Oktober 1994), AutoWeb.com (Oktober 1995), Kbkids.com/BrainPlay.com (Januari 1996), EPage ( April 1996), dan beberapa lainnya.[butuh rujukan]

Perkembangan Sejarah[sunting | sunting sumber]

Afiliasi pemasaran telah berkembang pesat sejak awal. Situs web e-commerce, yang dipandang sebagai mainan pemasaran di masa-masa awal Internet, menjadi bagian terpadu dari keseluruhan rencana bisnis dan dalam beberapa kasus tumbuh menjadi bisnis yang lebih besar daripada bisnis offline yang ada. Menurut satu laporan, jumlah total penjualan yang dihasilkan melalui jaringan afiliasi pada tahun 2006 adalah £2,16 miliar di Inggris saja. Perkiraannya adalah £1,35 miliar dalam penjualan pada tahun 2005. Tim peneliti MarketingSherpa memperkirakan bahwa, pada tahun 2006, afiliasi di seluruh dunia memperoleh US$6,5 miliar dalam hadiah dan komisi dari berbagai sumber di ritel, keuangan pribadi, permainan dan perjudian, perjalanan, telekomunikasi, pendidikan, penerbitan, dan bentuk-bentuk generasi pemimpin selain program periklanan kontekstual.[butuh rujukan]

Pada tahun 2006, sektor yang paling aktif untuk pemasaran afiliasi adalah perjudian dewasa, industri ritel, dan layanan berbagi file. Tiga sektor yang diperkirakan akan mengalami pertumbuhan terbesar adalah sektor telepon seluler, keuangan, dan perjalanan . Segera setelah sektor-sektor ini muncul sektor hiburan (khususnya game) dan layanan terkait Internet (khususnya broadband ). Juga beberapa penyedia solusi afiliasi mengharapkan untuk melihat peningkatan minat dari pemasar dan pengiklan bisnis-ke-bisnis dalam menggunakan pemasaran afiliasi sebagai bagian dari campuran mereka.[butuh rujukan]

Web 2.0[sunting | sunting sumber]

Situs web dan layanan berdasarkan konsep Web 2.0— blog dan komunitas Daring interaktif, misalnya—telah berdampak pada dunia pemasaran afiliasi juga. Platform ini memungkinkan peningkatan komunikasi antara pedagang dan afiliasi. Platform Web 2.0 juga telah membuka saluran pemasaran afiliasi untuk blogger pribadi, penulis, dan pemilik situs web independen. Iklan kontekstual memungkinkan penerbit dengan tingkat lalu lintas web yang lebih rendah untuk menempatkan iklan afiliasi di situs web.[butuh rujukan]

Bentuk media baru juga telah mendiversifikasi cara perusahaan, merek, dan jaringan iklan menayangkan iklan kepada pengunjung. Misalnya, YouTube mengizinkan pembuat video untuk menyematkan iklan melalui jaringan afiliasi Google .[butuh rujukan] Perkembangan baru telah mempersulit afiliasi yang tidak bermoral untuk menghasilkan uang. Kambing hitam yang muncul terdeteksi dan diketahui oleh komunitas pemasaran afiliasi dengan kecepatan dan efisiensi yang jauh lebih besar.[butuh rujukan]

Metode kompensasi[sunting | sunting sumber]

Metode kompensasi yang dominan[sunting | sunting sumber]

Delapan puluh persen program afiliasi saat ini menggunakan bagi hasil atau bayar per penjualan (PPS) sebagai metode kompensasi, sembilan belas persen menggunakan biaya per tindakan (CPA), dan program sisanya menggunakan metode lain seperti biaya per klik (BPK) atau biaya per seribu. (BPS, biaya per perkiraan 1000 tampilan).

Metode kompensasi berkurang[sunting | sunting sumber]

Dalam pasar yang lebih matang, kurang dari satu persen program pemasaran afiliasi tradisional saat ini menggunakan biaya per klik dan biaya per seribu . Namun, metode kompensasi ini banyak digunakan dalam iklan bergambar dan pencarian berbayar .

Biaya per seribu hanya mengharuskan penerbit membuat iklan tersedia di situs webnya dan menampilkannya ke pengunjung halaman untuk menerima komisi. Bayar per klik memerlukan satu langkah tambahan dalam proses konversi untuk menghasilkan pendapatan bagi penerbit: Pengunjung tidak hanya harus diberi tahu tentang iklan tersebut tetapi juga harus mengklik iklan untuk mengunjungi situs web pengiklan.

Biaya per klik lebih umum pada hari-hari awal pemasaran afiliasi tetapi telah berkurang penggunaannya seiring waktu karena masalah penipuan klik yang sangat mirip dengan masalah penipuan klik yang dihadapi mesin pencari modern saat ini. Program periklanan kontekstual tidak dipertimbangkan dalam statistik yang berkaitan dengan pengurangan penggunaan biaya per klik, karena tidak pasti apakah iklan kontekstual dapat dianggap sebagai pemasaran afiliasi.

Sementara model ini telah berkurang di pasar e-commerce dan periklanan Daring yang matang, model ini masih lazim di beberapa industri yang baru lahir. Cina adalah salah satu contoh di mana Pemasaran Afiliasi tidak secara terang-terangan menyerupai model yang sama di Barat. Dengan banyak afiliasi dibayar "Biaya Per Hari" tetap dengan beberapa jaringan yang menawarkan Biaya Per Klik atau CPM.

Kinerja/pemasaran afiliasi[sunting | sunting sumber]

Dalam hal biaya per seribu /klik, penerbit tidak mempermasalahkan apakah pengunjung adalah anggota audiens yang coba ditarik oleh pengiklan dan mampu mengonversi karena pada titik ini penerbit telah mendapatkan komisinya. Ini menyisakan lebih besar, dan, dalam hal biaya per seribu, risiko dan kerugian penuh (jika pengunjung tidak dapat dikonversi) ke pengiklan.

Metode biaya per tindakan /penjualan mengharuskan pengunjung yang dirujuk melakukan lebih dari sekadar mengunjungi situs web pengiklan sebelum afiliasi menerima komisi. Pengiklan harus mengonversi pengunjung itu terlebih dahulu. Adalah kepentingan terbaik dari afiliasi untuk mengirimkan lalu lintas bertarget paling dekat ke pengiklan sebanyak mungkin untuk meningkatkan peluang konversi . Risiko ditanggung oleh afiliasi yang menyalurkan lalu lintas mereka ke kampanye (biasanya halaman arahan ). Jika konversi tidak diaktifkan, penerbit tidak akan menerima kompensasi apa pun untuk lalu lintas.

Afiliasi pemasaran juga disebut "pemasaran kinerja", mengacu pada bagaimana karyawan penjualan biasanya diberi kompensasi. Karyawan tersebut biasanya dibayar komisi untuk setiap penjualan yang mereka tutup, dan kadang-kadang dibayar insentif kinerja untuk melebihi tujuan. Afiliasi tidak dipekerjakan oleh pengiklan yang produk atau layanannya mereka promosikan, tetapi model kompensasi yang diterapkan pada pemasaran afiliasi sangat mirip dengan yang digunakan untuk orang-orang di departemen penjualan internal pengiklan.

Ungkapan, "Afiliasi adalah tenaga penjualan yang diperluas untuk bisnis Anda", yang sering digunakan untuk menjelaskan pemasaran afiliasi, tidak sepenuhnya akurat. Perbedaan utama antara keduanya adalah bahwa pemasar afiliasi memberikan sedikit pengaruh pada prospek yang mungkin dalam proses konversi setelah prospek tersebut diarahkan ke situs web pengiklan. Namun, tim penjualan pengiklan memiliki kendali dan pengaruh sampai pada titik di mana calon pelanggan a) menandatangani kontrak, atau b) menyelesaikan pembelian.

Program multi-tingkat[sunting | sunting sumber]

Beberapa pengiklan menawarkan program multi-tingkat yang mendistribusikan komisi ke jaringan rujukan hierarkis pendaftaran dan sub-mitra. Dalam istilah praktis, penerbit "A" mendaftar ke program dengan pengiklan dan mendapat imbalan atas aktivitas yang disepakati yang dilakukan oleh pengunjung yang dirujuk. Jika penerbit "A" menarik penerbit "B" dan "C" untuk mendaftar ke program yang sama menggunakan kode pendaftarannya, semua aktivitas mendatang yang dilakukan oleh penerbit "B" dan "C" akan menghasilkan komisi tambahan (dengan harga lebih rendah rate) untuk penerbit "A".

Program dua tingkat ada di sebagian kecil program afiliasi; kebanyakan hanya satu tingkat. Program rujukan di luar dua tingkat menyerupai pemasaran multi-level (MLM) atau pemasaran jaringan tetapi berbeda: Pemasaran multi-level (MLM) atau asosiasi pemasaran jaringan cenderung memiliki persyaratan/kualifikasi komisi yang lebih kompleks daripada program afiliasi standar.o

Dari sudut pandang pengiklan[sunting | sunting sumber]

Keuntungan bagi pedagang[sunting | sunting sumber]

Pedagang menyukai pemasaran afiliasi karena dalam kebanyakan kasus ia menggunakan model "bayar untuk kinerja", yang berarti bahwa pedagang tidak dikenakan biaya pemasaran kecuali hasil yang diperoleh (tidak termasuk biaya setup awal).

Opsi Implementasi[sunting | sunting sumber]

Beberapa pedagang menjalankan program afiliasi mereka sendiri (in-house) menggunakan perangkat lunak khusus, sementara yang lain menggunakan perantara pihak ketiga untuk melacak lalu lintas atau penjualan yang dirujuk dari afiliasi. Ada dua jenis metode manajemen afiliasi yang digunakan oleh pedagang: perangkat lunak mandiri atau layanan yang dihosting, biasanya disebut jaringan afiliasi. Pembayaran ke afiliasi atau penerbit dapat dilakukan oleh jaringan atas nama pedagang, oleh jaringan, dikonsolidasikan di semua pedagang di mana penerbit memiliki hubungan dengan dan memperoleh komisi atau langsung oleh pedagang itu sendiri.

Manajemen afiliasi dan outsourcing manajemen program[sunting | sunting sumber]

Program afiliasi yang tidak terkontrol membantu afiliasi nakal, yang menggunakan spam, pelanggaran merek dagang, iklan palsu, isian cookie, salah ketik, dan metode tidak etis lainnya yang telah memberikan reputasi negatif pada pemasaran afiliasi.

Beberapa pedagang menggunakan perusahaan outsourcing (afiliasi) manajemen program (OPM), yang sering dijalankan oleh manajer afiliasi dan manajer program jaringan . Perusahaan OPM melakukan manajemen program afiliasi untuk pedagang sebagai layanan, mirip dengan peran yang dilayani biro iklan dalam pemasaran offline.

Jenis situs afiliasi[sunting | sunting sumber]

Situs web afiliasi sering dikategorikan oleh pedagang (pengiklan) dan jaringan afiliasi. Saat ini tidak ada standar industri untuk kategorisasi. Jenis situs web berikut ini bersifat umum, namun umumnya dipahami dan digunakan oleh pemasar afiliasi.

  • Cari afiliasi yang menggunakan mesin pencari bayar per klik untuk mempromosikan penawaran pengiklan (yaitu, arbitrase pencarian)
  • Situs web dan direktori layanan perbandingan harga
  • Situs web loyalitas, biasanya dicirikan dengan memberikan sistem penghargaan atau insentif untuk pembelian melalui poin, miles, cash back
  • Penyebab situs Pemasaran Terkait yang menawarkan sumbangan amal
  • Situs web kupon dan rabat yang fokus pada promosi penjualan
  • Situs web konten dan ceruk pasar, termasuk situs ulasan produk
  • Situs web pribadi
  • Weblog dan umpan sindikasi situs web
  • Afiliasi daftar pemasaran surel; (yaitu, pemilik daftar surel opt-in besar yang biasanya menggunakan pemasaran tetes surel ) dan afiliasi daftar buletin, yang biasanya lebih banyak konten
  • Jalur pendaftaran atau afiliasi pendaftaran bersama yang menyertakan penawaran dari pedagang lain selama proses pendaftaran di situs web mereka sendiri
  • Direktori belanja yang mencantumkan pedagang berdasarkan kategori tanpa memberikan kupon, perbandingan harga, atau fitur lain berdasarkan informasi yang sering berubah, sehingga memerlukan pembaruan terus-menerus
  • Jaringan biaya per tindakan (yaitu, afiliasi tingkat atas) yang mengekspos penawaran dari pengiklan yang berafiliasi dengan jaringan afiliasi mereka sendiri
  • Situs web yang menggunakan adbars (mis AdSense ) untuk menampilkan iklan peka konteks untuk produk di situs
  • Mata uang virtual yang menawarkan tampilan iklan dengan imbalan pemberian mata uang virtual dalam game atau platform virtual lainnya.
  • File-Sharing : Situs web yang menghosting direktori musik, film, game, dan perangkat lunak lainnya. Pengguna mengunggah konten ke situs hosting file dan kemudian mengirim deskripsi materi dan tautan unduhan mereka di situs direktori. Pengunggah dibayar oleh situs hosting file berdasarkan berapa kali file mereka diunduh. Situs file-hosting menjual akses unduhan premium ke file ke masyarakat umum. Situs web yang meng-host layanan direktori menjual iklan dan tidak meng-host file itu sendiri.
  • Situs web berbagi video: Video YouTube sering digunakan oleh afiliasi untuk melakukan pemasaran afiliasi. Seseorang akan membuat video dan menempatkan tautan ke produk afiliasi yang mereka promosikan di video itu sendiri dan di dalam deskripsi.

Rekrutmen penerbit[sunting | sunting sumber]

Jaringan afiliasi yang sudah memiliki beberapa pengiklan biasanya juga memiliki banyak penerbit . Penerbit ini berpotensi direkrut, dan ada juga kemungkinan yang lebih besar bahwa penerbit di jaringan mendaftar sendiri ke program, tanpa perlu upaya rekrutmen oleh pengiklan.

Situs web relevan yang menarik audiens target yang sama dengan pengiklan tetapi tanpa bersaing dengannya juga merupakan mitra afiliasi potensial. Vendor atau pelanggan yang sudah ada juga dapat menjadi rekrutan jika hal itu masuk akal dan tidak melanggar undang-undang atau peraturan apa pun (seperti dengan skema piramida ).

Hampir semua situs web dapat direkrut sebagai penerbit afiliasi, tetapi situs web dengan lalu lintas tinggi lebih cenderung tertarik (demi kepentingan mereka) penawaran biaya per seribu risiko rendah atau biaya per klik risiko menengah daripada biaya per tindakan atau bagi hasil berisiko tinggi kesepakatan.

Menemukan Program Afiliasi[sunting | sunting sumber]

Ada tiga cara utama untuk menemukan program afiliasi untuk situs web target:

  1. Direktori program afiliasi,
  2. Jaringan afiliasi besar yang menyediakan platform untuk lusinan atau bahkan ratusan pengiklan, dan
  3. Situs target itu sendiri. (Situs web yang menawarkan program afiliasi sering kali memiliki tautan berjudul "program afiliasi", "afiliasi", " program rujukan ", atau " webmaster "—biasanya di bagian footer atau "Tentang" situs web. )

Jika lokasi di atas tidak memberikan informasi yang berkaitan dengan afiliasi, mungkin ada program afiliasi non-publik. Memanfaatkan salah satu metode korelasi situs web umum dapat memberikan petunjuk tentang jaringan afiliasi. Metode paling pasti untuk menemukan informasi ini adalah dengan menghubungi pemilik situs web secara langsung jika metode kontak dapat ditemukan.

Masalah masa lalu dan saat ini[sunting | sunting sumber]

Sejak munculnya pemasaran afiliasi, hanya ada sedikit kontrol atas aktivitas afiliasi. Afiliasi yang tidak bermoral telah menggunakan spam, iklan palsu, klik paksa (untuk mendapatkan cookie pelacakan yang disetel di komputer pengguna), adware, dan metode lain untuk mengarahkan lalu lintas ke sponsor mereka. Meskipun banyak program afiliasi memiliki persyaratan layanan yang berisi aturan melawan spam, metode pemasaran ini secara historis terbukti menarik penyalahgunaan dari spammer.

Spam surel[sunting | sunting sumber]

Pada masa awal pemasaran afiliasi, banyak pengguna Internet memiliki opini negatif karena kecenderungan afiliasi menggunakan spam untuk mempromosikan program di mana mereka terdaftar. Sebagai pemasaran afiliasi matang, banyak pedagang afiliasi telah menyempurnakan syarat dan ketentuan mereka untuk melarang afiliasi dari spamming.

Ekstensi browser berbahaya[sunting | sunting sumber]

Ekstensi browser adalah plug-in yang memperluas fungsionalitas browser web. Beberapa ekstensi dibuat menggunakan teknologi web seperti HTML, JavaScript, dan CSS. Sebagian besar browser web modern memiliki banyak ekstensi pihak ketiga yang tersedia untuk diunduh. Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi peningkatan konstan dalam jumlah ekstensi browser berbahaya yang membanjiri web. Ekstensi peramban berbahaya sering kali tampak sah karena tampaknya berasal dari situs web vendor dan disertai dengan ulasan pelanggan yang cemerlang. Dalam kasus pemasaran afiliasi, ekstensi berbahaya ini sering digunakan untuk mengarahkan browser pengguna untuk mengirim klik palsu ke situs web yang dianggap sebagai bagian dari program pemasaran afiliasi yang sah. Biasanya, pengguna sama sekali tidak menyadari hal ini terjadi selain kinerja browser mereka yang melambat. Situs web akhirnya membayar untuk nomor lalu lintas palsu, dan pengguna tanpa disadari menjadi peserta dalam skema iklan ini.

Spam mesin pencari[sunting | sunting sumber]

Karena mesin pencari menjadi lebih menonjol, beberapa pemasar afiliasi telah beralih dari mengirim spam surel ke membuat halaman web yang dibuat secara otomatis yang sering berisi umpan data produk yang disediakan oleh pedagang. Tujuan halaman web tersebut adalah untuk memanipulasi relevansi atau keunggulan sumber daya yang diindeks oleh mesin pencari, yang juga dikenal sebagai spamdexing . Setiap halaman dapat ditargetkan ke ceruk pasar yang berbeda melalui penggunaan kata kunci tertentu, dengan hasil berupa optimasi mesin pencari yang miring.

Spam adalah ancaman terbesar bagi mesin pencari organik, yang tujuannya adalah untuk memberikan hasil pencarian yang berkualitas untuk kata kunci atau frasa yang dimasukkan oleh penggunanya. Pembaruan algoritma PageRank Google ("BigDaddy") pada Februari 2006—tahap terakhir dari pembaruan besar Google ("Jagger") yang dimulai pada pertengahan musim panas 2005—secara khusus menargetkan spamdexing dengan sukses besar. Dengan demikian, pembaruan ini memungkinkan Google untuk menghapus sejumlah besar konten duplikat yang sebagian besar dibuat oleh komputer dari indeksnya .

Situs web yang sebagian besar terdiri dari tautan afiliasi sebelumnya memiliki reputasi negatif karena konten berkualitas rendah. Pada tahun 2005 terjadi perubahan aktif yang dilakukan oleh Google, di mana situs web tertentu diberi label sebagai "afiliasi tipis". Situs web semacam itu telah dihapus dari indeks Google atau dipindahkan dalam halaman hasil (yaitu, dipindahkan dari hasil teratas ke posisi yang lebih rendah). Untuk menghindari kategorisasi ini, webmaster pemasar afiliasi harus membuat konten berkualitas di situs web mereka yang membedakan pekerjaan mereka dari pekerjaan spammer atau peternakan spanduk, yang hanya berisi tautan yang mengarah ke situs pedagang.

Adware[sunting | sunting sumber]

Meskipun berbeda dari spyware, adware sering menggunakan metode dan teknologi yang sama. Pedagang awalnya tidak mendapat informasi tentang adware, apa dampaknya, dan bagaimana hal itu dapat merusak merek mereka. Pemasar afiliasi menyadari masalah ini jauh lebih cepat, terutama karena mereka memperhatikan bahwa adware sering menimpa cookie pelacakan, sehingga mengakibatkan penurunan komisi. Afiliasi yang tidak menggunakan adware merasa bahwa itu mencuri komisi dari mereka. Adware sering kali tidak memiliki tujuan yang berharga dan jarang menyediakan konten yang bermanfaat bagi pengguna, yang biasanya tidak menyadari bahwa perangkat lunak tersebut diinstal pada komputernya.

Afiliasi membahas masalah di forum Internet dan mulai mengatur upaya mereka. Mereka percaya bahwa cara terbaik untuk mengatasi masalah ini adalah dengan mencegah pedagang dari iklan melalui adware. Pedagang yang baik acuh tak acuh atau mendukung adware diekspos oleh afiliasi, sehingga merusak reputasi pedagang tersebut dan menodai upaya pemasaran afiliasi mereka. Banyak afiliasi menghentikan penggunaan pedagang tersebut atau beralih ke program afiliasi pesaing. Akhirnya, jaringan afiliasi juga dipaksa oleh pedagang dan afiliasi untuk mengambil sikap dan melarang penerbit adware tertentu dari jaringan mereka. Hasilnya adalah Kode Etik oleh Komisi Junction / BeFree dan Performics, LinkShare 's Anti-Predatory Advertising Addendum, dan ShareASale ' s larangan lengkap aplikasi perangkat lunak sebagai media untuk afiliasi untuk mempromosikan penawaran pengiklan. Terlepas dari kemajuan yang dibuat, adware terus menjadi masalah, seperti yang ditunjukkan oleh gugatan class action terhadap ValueClick dan perusahaan putrinya Commission Junction yang diajukan pada 20 April 2007.

Penawaran merek dagang[sunting | sunting sumber]

Afiliasi adalah salah satu pengadopsi awal iklan bayar per klik ketika mesin pencari bayar per klik pertama muncul pada akhir 1990-an. Kemudian pada tahun 2000 Google meluncurkan layanan bayar per klik, Google AdWords, yang bertanggung jawab atas penggunaan dan penerimaan pembayaran per klik secara luas sebagai saluran periklanan. Semakin banyak pedagang yang terlibat dalam iklan bayar per klik, baik secara langsung atau melalui agen pemasaran pencarian, dan menyadari bahwa ruang ini sudah ditempati oleh afiliasi mereka. Meskipun situasi ini saja menciptakan konflik saluran periklanan dan perdebatan antara pengiklan dan afiliasi, masalah terbesar terkait afiliasi yang menawar nama, merek, dan merek dagang pengiklan. Beberapa pengiklan mulai menyesuaikan persyaratan program afiliasi mereka untuk melarang afiliasi mereka menawar jenis kata kunci tersebut. Namun, beberapa pengiklan telah dan masih menganut perilaku ini, sejauh mengizinkan, atau bahkan mendorong, afiliasi untuk menawar istilah apa pun, termasuk merek dagang pengiklan.

Pengungkapan Kompensasi[sunting | sunting sumber]

Blogger dan penerbit lain mungkin tidak mengetahui pedoman pengungkapan yang ditetapkan oleh FTC . Pedoman memengaruhi dukungan selebriti, bahasa iklan, dan kompensasi blogger.

Kurangnya standar industri[sunting | sunting sumber]

Sertifikasi dan pelatihan[sunting | sunting sumber]

Pemasaran afiliasi saat ini tidak memiliki standar industri untuk pelatihan dan sertifikasi. Ada beberapa kursus pelatihan dan seminar yang menghasilkan sertifikasi; namun, penerimaan sertifikasi tersebut sebagian besar disebabkan oleh reputasi individu atau perusahaan yang mengeluarkan sertifikasi. Afiliasi pemasaran tidak umum diajarkan di universitas, dan hanya beberapa instruktur perguruan tinggi yang bekerja dengan pemasar Internet untuk memperkenalkan subjek kepada siswa jurusan pemasaran.

Pendidikan paling sering terjadi dalam "kehidupan nyata" dengan terlibat dan mempelajari detail seiring berjalannya waktu. Meskipun ada beberapa buku tentang topik tersebut, beberapa buku yang disebut "cara" atau " peluru perak " menginstruksikan pembaca untuk memanipulasi lubang di algoritme Google, yang dapat dengan cepat menjadi ketinggalan zaman, atau menyarankan strategi tidak lagi didukung atau diizinkan oleh pengiklan.[butuh rujukan]

Perusahaan Manajemen Program yang Dialihdayakan biasanya menggabungkan pelatihan formal dan informal, memberikan sebagian besar pelatihan mereka melalui kolaborasi kelompok dan curah pendapat . Perusahaan semacam itu juga mencoba mengirim setiap karyawan pemasaran ke konferensi industri pilihan mereka.

Sumber daya pelatihan lain yang digunakan termasuk forum Daring, weblog, podcast, seminar video, dan situs web khusus.

Kode etik[sunting | sunting sumber]

Sebuah kode etik dirilis oleh jaringan afiliasi Commission Junction / beFree and Performics pada bulan Desember 2002 untuk memandu praktik dan kepatuhan terhadap standar etika untuk periklanan Daring

Kerentanan pajak penjualan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2008 negara bagian New York mengesahkan undang-undang yang menegaskan yurisdiksi pajak penjualan atas penjualan Amazon.com kepada penduduk New York. New York mengetahui afiliasi Amazon yang beroperasi di negara bagian tersebut. Di Quill Corp. v. Dakota Utara, Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa kehadiran perwakilan penjualan independen memungkinkan negara bagian untuk meminta pengumpulan pajak penjualan. New York menetapkan bahwa afiliasi adalah perwakilan penjualan independen tersebut. Hukum New York dikenal sebagai "hukum Amazon" dan dengan cepat ditiru oleh negara bagian lain. Sementara itu adalah pertama kalinya negara bagian berhasil mengatasi kesenjangan pajak internet, sejak 2018 negara bagian bebas untuk menegaskan yurisdiksi pajak penjualan atas penjualan kepada penduduk mereka terlepas dari keberadaan afiliasi pengecer.

Klik untuk mengungkapkan[sunting | sunting sumber]

Banyak situs web kode voucher menggunakan format klik untuk mengungkapkan, yang mengharuskan pengguna situs web mengklik untuk membuka kode voucher. Tindakan mengklik menempatkan cookie di komputer pengunjung situs web. Di Inggris Raya, Dewan Afiliasi IAB di bawah ketua Matt Bailey mengumumkan peraturan yang menyatakan bahwa "Afiliasi tidak boleh menggunakan mekanisme di mana pengguna didorong untuk mengklik untuk berinteraksi dengan konten yang tidak jelas atau membingungkan apa hasilnya nanti. "

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Brown, Bruce C. (2009). The Complete Guide to Affiliate Marketing on the Web: How to Use and Profit from Affiliate Marketing Programs. Ocala, FL: Atlantic Publishing Company. hlm. 17. ISBN 9781601381255. 
  2. ^ Ulaner, Kevin (2017). Affiliate Marketing: The Beginner's Step by Step Guide to Making Money Online with Affiliate Marketing. CreateSpace. hlm. 5–6. ASIN B01MU0P6EH. 
  3. ^ Magnuson, Alain (2018). Affiliate Marketing: How to Create Your $100,000+ a Year Online Business. Reykjavik, Iceland: Hafsteinn Þórðarson. hlm. 6. ASIN B07CJX9GVH. 
  4. ^ Singh, Surabhi (2017). "Affiliate Marketing and Customer Satisfaction". Dalam Singh, Surabhi. Driving Traffic and Customer Activity Through Affiliate Marketing. Hershey, PA: Business Science Reference (imprint of IGI Global). hlm. 2. ISBN 9781522526575. OCLC 982088904. 
  5. ^ Goldschmidt, Simon; Junghagen, Sven; Harris, Uri (2003). Strategic Affiliate Marketing. Cheltenham, UK: Edward Elgar. hlm. 43. ISBN 1843763907. OCLC 248974143. 
  6. ^ "How to Start an Affiliate Program: 8 Steps to Success" (dalam bahasa Inggris). 2020-09-04. Diakses tanggal 2022-07-31. 
  7. ^ Sramek, Elizabeth (2022-06-18). "Selling Through Affiliate Network vs. Running Your Own Affiliate Program". Scaleo Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-31.