Pemasaran email

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Pemasaran email (Inggris: email marketing) adalah penggunaan email (surel) untuk mempromosikan produk atau layanan sambil mengembangkan hubungan dengan calon pelanggan atau klien. Setiap kali sebuah perusahaan mengirimkan email, kecuali konfirmasi pesanan dan tanggapan langsung terhadap pertanyaan pelanggan, itu dapat dianggap sebagai bentuk pemasaran email. Pemasaran email adalah salah satu segmen pemasaran digital dan atau pemasaran internet.[1]

Pemasaran email dapat mencakup nawala dengan pembaruan tentang perusahaan, atau promosi penjualan dan penawaran eksklusif untuk pelanggan. Pemasaran email memungkinkan bisnis untuk memberi informasi kepada pelanggan mereka dan menyesuaikan pesan pemasaran mereka dengan audiens mereka.[1]

Dimulai dari mengumpulkan alamat email, kemudian dilanjutkan dengan pengiriman konten edukasi, informasi produk atau promo melalui email, pemasaran email bertujuan untuk menjaga komunikasi dengan pelanggan sehingga tetap terhubung dan tetap menghasilkan penjualan.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pemasaran email telah berkembang pesat seiring dengan pertumbuhan teknologi abad ke-21. Sebelum pertumbuhan ini, ketika email adalah hal baru bagi sebagian besar pelanggan, pemasaran email belum seefektif itu. Pada tahun 1978, Gary Thuerk dari Digital Equipment Corporation (DEC) mengirimkan email massal pertama [3] kepada sekitar 400 klien potensial melalui Jaringan Badan Proyek Penelitian Lanjutan (ARPANET). Dia mengklaim bahwa ini menghasilkan penjualan senilai $13 juta dalam produk DEC, [4] dan menyoroti potensi pemasaran melalui email massal.

Pada 4 Juli 1996, Hotmail meluncurkan layanan email berbasis web gratis pertama. Dengan melakukan itu, mereka membuka jalur komunikasi langsung ke 20 juta pengguna internet Amerika potensial. Pemasar melihat peluang dan mulai menggunakannya.[5][6]

Pada bulan Desember 1996, perusahaan web-hosting Xoom mengirim email pemasaran ke 6 juta pengguna internet untuk mengiklankan "Robot Email" mereka — alat pemfilteran anti-spam. Menurut pendiri Xoom Laurent Massa, kampanye itu dimaksudkan untuk menjadi lelucon. Massa berkata, "Anda membenci surat sampah, dan karena itu kami mengirimi Anda surat sampah, meminta Anda untuk mendapatkan produk gratis kami sehingga Anda dapat menghentikannya."[7]

Undang-undang CAN-SPAM tahun 2003 ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden George W. Bush sebagai standar pertama negara untuk mengirim email komersial, yang membutuhkan pengurangan upaya email yang tidak diminta.[8] Ini juga mengharuskan semua email pemasaran menyertakan detail pengirim dan tautan berhenti berlangganan, yang memungkinkan pembaca untuk tidak menerima pesan yang mereka anggap mengganggu atau berisi spam.[9]

Di 2015, ada 2,6 miliar pengguna email di seluruh dunia.[10] Tetapi lebih dari 50 persen email yang diterima adalah spam. Meskipun ini merupakan persentase yang besar, terdapat peningkatan substansial dibandingkan tahun 2008 ketika spam menyumbang 92,6 persen dari total lalu lintas email.[11]

Selama satu dekade terakhir, email telah menjadi lebih dari sekadar pesan yang diisi dengan teks umum. Faktanya, penelitian oleh Econsultancy menemukan bahwa 73 persen pemasar menilai email sebagai saluran digital nomor satu untuk ROI.[12] Saat ini, pemasar memanfaatkan segmentasi email, nawala, buletin, dan kampanye yang dipersonalisasi melalui perangkat lunak pemasaran email otomatis. Alat-alat ini adalah kunci untuk menghasilkan loyalitas pelanggan, meningkatkan rasio klik-tayang, dan memastikan upaya pemasaran berjalan lebih maksimal.[13]

Strategi pemasaran email[sunting | sunting sumber]

Saat ini lebih dari 319,6 miliar email dikirimkan setiap hari. Di akhir 2025, jumlahnya diproyeksi akan mencapai 376 miliar email setiap hari.[14] Sebagai sebuah strategi pemasaran digital, pengembalian investasi dalam pemasaran email mengalahkan semua strategi lainnya, termasuk optimisasi mesin pencari, bayar per klik (PPC) dan pemasaran konten.[15]

Strategi pemasaran email adalah bagian penting dari strategi pemasaran apa pun dimana email merupakan cara paling hemat biaya untuk berpromosi, berkomunikasi dengan pelanggan, dan mencapai tujuan bisnis. Secara rata-rata, setiap $1 yang dikeluarkan untuk pemasaran email berpotensi menghasilkan pengembalian sebesar $42.[16]

Berikut beberapa strategi dalam pemasaran email:

  • Personalisasi pesan - Personalisasi email adalah taktik yang terbukti memiliki manfaat luar biasa pada kampanye pemasaran email. Dibandingkan dengan email yang tidak dipersonalisasi, email yang dipersonalisasi memiliki rasio buka unik 29% lebih tinggi dan rasio klik unik 41% lebih tinggi.[17] Sebuah penelitian dari Epson menyatakan bahwa 80% pelanggan lebih cenderung membeli dari merek yang memberikan pengalaman yang dipersonalisasi.[18]
  • Segmentasi pelanggan - Segmentasi daftar email untuk dapat berbicara lebih langsung dan cerdas kepada penerima. Ini akan memberi informasi yang tepat pada saat yang tepat. Bisnis yang menggunakan segmentasi email mengalami penjualan 24% lebih tinggi karena ini menciptakan pengalaman pelanggan yang baik.[19]
  • Kirim email ramah seluler - Di tahun 2021, sebanyak 27% dari semua email pemasaran dibuka melalui perangkat seluler.[20] Di tahun 2024, jumlahnya mencapai 42%.[20] Saat ini jumlahnya telah mencapai 61%.[21] Dengan 80% dari pengguna Internet yang memiliki ponsel dan diperkirakan akan terus bertambah dari tahun ke tahun, strategi pemasaran email harus memperhatikan desain yang ramah seluler.[22]
  • Gunakan judul yang singkat - Judul email memberi pengaruh yang besar karena 47% penerima email membuka email berdasarkan baris judul saja, dan judul yang dipersonalisasi 22% lebih mungkin untuk dibuka.[23] Statistik menunjukkan bahwa bukan hanya konten yang perlu diperhatikan, tetapi juga jumlah karakter yang digunakan. Baris judul email dengan 6-10 kata adalah yang memiliki tingkat tertinggi email dibuka.[23]
  • Otomatisasi kampanye email jika memungkinkan - Email berbasis pemicu (trigger-based emails) adalah email yang dikirim secara otomatis berdasarkan perilaku pengguna. Bentuk email pemicu paling umum adalah email 'selamat datang', email 'terima kasih' dan email 'transaksional', seperti email konfirmasi pesanan dan tanda terima email. Data menunjukkan email pemicu berkinerja jauh lebih baik daripada email biasa.[24]

Kelebihan pemasaran email[sunting | sunting sumber]

Lebih pribadi

Pemasaran email mempunyai kelebihan di tingkat keterbacaan yang lebih tinggi karena sifatnya yang lebih pribadi dibanding platform lainnya. [25] Karena sifatnya yang sangat personal ini, pemasaran bisa menjadi sebuah strategi pemasaran yang yang efektif. Caranya adalah dengan menggunakan personalisasi email, yaitu dengan menyebutkan nama penerima email satu per satu.[2]

Berbiaya murah

Biaya pemasaran email bisa jauh lebih rendah daripada banyak bentuk pemasaran lainnya. Tidak ada biaya iklan, pencetakan atau biaya ruang media.[26] Kampanye email tidak membutuhkan waktu lama untuk diproduksi. Jika diperlukan, kampanye email dapat dibuat dalam satu hari, jauh lebih hemat biaya daripada waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan kampanye langsung atau cetak.[27]

Mudah diukur

Keberhasilan kampanye dapat dievaluasi menggunakan perangkat lunak analisis web. Dapat dengan mudah menguji salinan, baris judul, dan desain yang berbeda untuk melihat mana yang paling efektif. Ini memungkinkan untuk mengoptimalkan kampanye mendatang.[26]

Hemat waktu

Dengan otomatisasi, email dapat dikirim ke pelanggan berdasarkan tindakan yang telah mereka lakukan, misalnya kirim email selamat datang saat pengguna mendaftar ke situs web atau mengirim email yang menawarkan insentif diskon jika pengguna meninggalkan keranjang belanja. Sebuah templat yang dibuat dapat digunakan kembali untuk berbagai kampanye email.[26]

Dapat meningkatkan penjualan

Pemasaran email merupakan alat pemasaran yang sangat baik yang dapat meningkatkan penjualan. Kampanye pemasaran email dapat dengan mudah memuat pesan untuk mendorong pembelian kepada audiens yang kemungkinan besar akan membeli karena mereka telah memilih untuk menerima pesan tersebut.[27]

Kekurangan pemasaran email[sunting | sunting sumber]

Spam

Email komersial dapat mengganggu konsumen. Jika pesan tidak ditujukan kepada orang yang tepat, penerima dapat menghapus email atau berhenti berlangganan. Maka perlu memastikan bahwa pemasaran email mematuhi aturan privasi dan perlindungan data, dan ditargetkan dengan tepat kepada orang-orang yang ingin menerimanya. 'Rasio klik tayang' untuk email yang tidak ditargetkan kemungkinan besar akan sangat rendah.[28]

Email tidak sampai

Email yang dirancang dengan buruk mungkin tidak terkirim. Email yang menggunakan kata kunci atau karakter spam tertentu dalam judul subjek atau konten email (misalnya £££s, GRATIS, klik di sini), kemungkinan besar akan disaring oleh perangkat lunak email dan penyedia layanan internet.[28]

Butuh ketrampilan dan sumber daya memadai

Untuk kampanye pemasaran email yang sukses, harus dipastikan salinan, desain, dan daftar pemasaran yang tepat.[28] Pemasaran email juga membutuhkan alat atau perangkat lunak sebagai bantuan dalam menulis, mengirim, dan melacak email, dan bahkan untuk mengintegrasikan data dari kampanye email dengan sistem backend lainnya.[29]

Mudah berhenti berlangganan

Semudah email, mudah juga bagi prospek dan pelanggan untuk berhenti berlangganan. Ketika pelanggan bosan dengan volume atau konten email, mereka dapat dengan mudah berhenti berlangganan dan menghilang.[30]

Istilah-istilah[sunting | sunting sumber]

Ada berbagai istilah yang sering digunakan dalam pemasaran email. Memahami istilah pemasaran email terkadang terasa seperti sedang mencoba mempelajari bahasa baru, dan merasa tersesat adalah hal yang normal. Tapi sekuat jargonnya, penting untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang dasar-dasarnya. Beberapa istilah memiliki implikasi hukum yang penting untuk diperhatikan, sementara yang lain mewakili tren dan praktik yang diterapkan dalam pemasaran email.[31]

Berikut beberapa istilah yang sering digunakan dalam pemasaran email:

  • List building: proses mengumpulkan alamat email dari pengunjung, pelanggan, dan pelanggan bisnis lainnya. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan situs web, akun media sosial, acara, lembar pendaftaran di dalam toko, dan banyak lagi.[32]
  • Bounce rate: rata-rata bounce rate email memberi tahu persentase email yang tidak terkirim. Email yang tidak terkirim dapat dikelompokkan ke dalam dua kategori berbeda—soft bounce dan hard bounce. Soft bounce umumnya hanya masalah sementara yang dapat disebabkan oleh kotak masuk email penuh atau masalah server. Hard bounce lebih merupakan masalah bagi pemasar email. Ini dapat menunjukkan bahwa server penerima secara otomatis mengklasifikasikan email sebagai sampah atau spam.[33]
  • Open rate: open rate dalam pemasaran email adalah sebuah metrik yang menunjukkan berapa rasio email dibuka dengan email yang terkirim. Rumusnya adalah jumlah email yang dibuka dibagi dengan jumlah email terkirim.[34]
  • Click rate: rasio klik email (juga dikenal sebagai rasio klik-tayang email) atau click rate adalah persentase orang yang mengklik tautan atau gambar di dalam email. Tingkat klik email dapat dianggap sebagai ukuran tingkat tanggapan langsung dari sebuah email, tetapi bukan keberhasilan secara keseluruhan.[35]
  • Leads: email leads atau prospek email adalah calon pelanggan yang telah menyatakan minatnya pada produk, layanan, atau merek dan telah memilih untuk menerima email pemasaran dari bisnis tersebut. Alamat email prospek biasanya dikumpulkan melalui formulir berlangganan, obrolan langsung, atau telepon.[36]
  • Opt-in form: opt-in adalah bentuk persetujuan yang diberikan oleh pengguna web, mengakui minat pada suatu produk atau layanan dan mengizinkan pihak ketiga untuk menghubungi mereka dengan informasi lebih lanjut. Optin form adalah formulir umumnya mengacu pada komunikasi email dan sering digunakan dalam e-niaga untuk izin mengirim buletin, penjualan produk, dan materi pemasaran lainnya kepada pelanggan.[37]
  • Email blast: email blast (atau e-blast) adalah istilah yang digunakan dalam pemasaran email untuk menggambarkan tindakan mengirim satu pesan email ke daftar email besar secara bersamaan.[38]
  • CAN-SPAM: Controlling the Assault of Non-Solicited Pornography And Marketing (CAN-SPAM) adalah undang-undang yang menetapkan aturan untuk email komersial dan pesan komersial, memberikan hak kepada penerima untuk menghentikan bisnis mengirim email kepada mereka, dan menguraikan hukuman yang dikenakan bagi mereka yang melanggar hukum.[39]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "What Is Email Marketing?". The Balance Small Business (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  2. ^ a b Sholeh, Muhammad (2017-10-18). "Pengertian Apa Itu Email Marketing, Fundamental, Strategi Dan Cara Menjalankannya" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  3. ^ "spam | unsolicited e-mail". Diakses tanggal September 19, 2016. 
  4. ^ Smith, Gina (3 December 2007). "Unsung innovators: Gary Thuerk, the father of spam". Computerworld. Diakses tanggal 30 October 2018. 
  5. ^ Powers @geekazine, Jeffrey (2018-07-04). "July 4, 1996: Microsoft Hotmail Independence Day Launch". Day in Tech History (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  6. ^ Manjoo, Farhad (2009-02-24). "The unrecognizable Internet of 1996". Slate Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  7. ^ Brown, Janelle. "The Spam to End All Spams is Coming". Wired (dalam bahasa Inggris). ISSN 1059-1028. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  8. ^ "The history of email marketing (infographic)". Brafton (dalam bahasa Inggris). 2019-04-09. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  9. ^ "A Brief History of Email Marketing". A Brief History of Email Marketing (dalam bahasa Inggris). 2017-01-06. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  10. ^ "Spam e-mail traffic share 2019". Statista (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  11. ^ "7 Surprising Facts About the History of Email Marketing". www.atdata.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  12. ^ "Email marketing trends and strategies 2019". Econsultancy (dalam bahasa Inggris). 2019-10-07. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  13. ^ "The history of email marketing (infographic)". Brafton (dalam bahasa Inggris). 2019-04-09. Diakses tanggal 2022-07-17. 
  14. ^ "Daily number of e-mails worldwide 2025". Statista (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  15. ^ Econsultancy (2018-06-25). "2018 Email Marketing Industry Census". Econsultancy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  16. ^ "105 Email Marketing Statistics You Should Know In 2022". Snovio Labs (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  17. ^ Saleh, Khalid (2015-06-06). "Email Marketing – Statistics and Trends [Infographic]". Invesp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  18. ^ "New Epsilon research indicates 80% of consumers are more likely to make a purchase when brands offer personalized experiences". www.epsilon.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  19. ^ "Lyris Annual Email Optimizer Report" (PDF). 
  20. ^ a b "The ultimate mobile email statistics overview: All mobile email stats" (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  21. ^ Prakash, Ankit (2021-10-20). "[Infographic] The Ultimate Mobile Email Open Statistics". EasySendy Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  22. ^ Chaffey, Dave (2021-03-30). "Mobile marketing statistics compilation". Smart Insights (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  23. ^ a b Saleh, Khalid (2016-03-22). "Email Subject Lines – Statistics and Trends". Invesp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  24. ^ SuperOffice. "Email Marketing Strategy: A Data-Driven Guide to Email in 2021". www.superoffice.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-17. 
  25. ^ Aripin, Zaenal (2021-08-01). E-Business Strategi, Model, dan Penerapannya. Deepublish. ISBN 978-623-02-3437-8. 
  26. ^ a b c "Advantages and disadvantages of email marketing | nibusinessinfo.co.uk". www.nibusinessinfo.co.uk. Diakses tanggal 2022-07-18. 
  27. ^ a b Riserbato, Rebecca. "12 Benefits of Email Marketing Your Marketing Team Must Know". blog.hubspot.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-18. 
  28. ^ a b c "Advantages and disadvantages of email marketing | nibusinessinfo.co.uk". www.nibusinessinfo.co.uk. Diakses tanggal 2022-07-19. 
  29. ^ "The Best Email Marketing Software for 2022". PCMAG (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-19. 
  30. ^ "Weighing the Pros and Cons of Email Marketing | Keap". keap.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-19. 
  31. ^ "20 Email Marketing Terms You Need to Know". Benchmark Email (dalam bahasa Inggris). 2022-03-17. Diakses tanggal 2022-07-18. 
  32. ^ "Email List Building: 8 Best List Building Strategies for 2021". Yieldify (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-19. 
  33. ^ "Is your email bounce rate better than average?". Email Marketing Software That Works For You | Emma Email Marketing & Automation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-19. 
  34. ^ Sholeh, Muhammad (2018-02-06). "Pengertian Dan Cara Meningkatkan Open Rate Email Marketing" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-19. 
  35. ^ "What is an email click rate?". Campaign Monitor (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-19. 
  36. ^ "What is Email Lead: Definition, Video, Tips - Definition". SendPulse (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-19. 
  37. ^ "What is an opt-in form?". BigCommerce. 
  38. ^ "What Is an Email Blast? (How to Do It Right) | Twilio SendGrid". SendGrid (dalam bahasa Inggris). 2022-06-02. Diakses tanggal 2022-07-19. 
  39. ^ Wainwright, Corey. "What Is CAN-SPAM? [FAQs]". blog.hubspot.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-19.