Pemasaran digital

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pemasaran
Konsep inti

Bauran pemasaran • Produk • Harga
Distribusi • Jasa • Ritel
Manajemen merek
Pemasaran berbasis akuntan
Etika pemasaran
Efektivitas pemasaran
Riset pasar
Segmentasi pasar
Strategi pemasaran
Manajemen pemasaran
Dominasi pasar
Sistem Informasi Pemasaran

Konten Promosi

Iklan • Merek • Underwriting
Pemasaran langsung • Penjualan
Penempatan produk • Publikasi
Promosi penjualan • Pemasaran loyalis •
Premium • Hadiah Kanvasing

Media promosi

Percetakan • Publikasi
Penyiaran • Out-of-home
Pemasaran Internet • Point of sale
Barang promosi
Pemasaran Digital • In-game
Demo produk
Pemasaran dari mulut ke mulut
Duta merek • Drip Marketing

Pemasaran digital (Inggris: digital marketing) adalah suatu kegiatan pemasaran atau promosi sebuah merek atau produk menggunakan media digital atau internet dengan tujuan untuk menarik konsumen atau calon konsumen secara cepat.[1] Jenis pemasaran ini melibatkan penggunaan situs web, perangkat seluler, media sosial, mesin pencari dan saluran serupa lainnya sehingga dapat digunakan untuk menjangkau konsumen yang lebih luas. Pemasaran digital menjadi populer dengan munculnya internet pada 1990-an.[2]

Pemasaran digital melibatkan beberapa prinsip yang sama dengan pemasaran konvensional dan sering dianggap sebagai cara baru bagi perusahaan untuk mendekati konsumen dan memahami perilaku mereka. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, perusahaan sering menggabungkan teknik pemasaran konvensional dan digital dalam strategi mereka.[2]

Revolusi digital telah mengubah pendekatan perusahaan terhadap konsumen secara drastis. Berkat internet, konsumen mampu menganalisis harga berdasar pendapat yang beredar, dan terkadang bahkan mendiktekannya. Perkembangan teknologi digital telah menyebabkan munculnya konsumen siber dan bisnis siber. Revolusi digital memungkinkan penerapan model hubungan baru dengan konsumen, yang merupakan tantangan bagi perusahaan yang ingin meningkatkan pangsa pasarnya. Ponsel cerdas dan media sosial memberikan dampak tertentu pada perkembangan dinamis pemasaran digital. Oleh karena itu, menjangkau calon klien melalui telepon seluler dan jejaring sosial merupakan saluran komunikasi terkini yang dapat membangun hubungan dengan pelanggan untuk meningkatkan penjualan.[3]

Pemasaran digital menurut para ahli[sunting | sunting sumber]

  • Josua Tarigan & Ridwan Sanjaya (2009): Pemasaran digital adalah sebuah kegiatan pemasaran yang termasuk branding. Pemasaran ini menggunakan berbagai media yang ada. Contohnya seperti website, blog, adwords, email dan lain sebagainya.[4]
  • Heidrick & Struggles (2009): Pemasaran digital adalah sebuah hal yang menggunakan dunia digital dalam melakukan periklanan. Kegiatan yang dilakukan tersebut memang tidak menggembar-gemborkan secara langsung. Namun, hal tersebut tetap memiliki efek yang sangat berpengaruh.[5]
  • Dave Chaffey (2011): Pemasaran digital adalah sebuah kegiatan yang dilakukan untuk mencapai tujuan dari pemasaran. Dalam mencapai tujuannya, pemasaran akan dibantu oleh teknologi digital.[6]
  • Saputra et al (2020): Pemasaran digital adalah kombinasi seluruh aktivitas marketing yang dilakukan menggunakan media elektronik maupun internet. Beberapa kegiatan pemasaran digital di antaranya: SEO, SEM, Social Media Marketing, email marketing, content marketing, dan lainnya.[7]
  • Kleindl & Burrow (2005): Pemasaran digital adalah sebuah proses perencanaan dan pelaksanaan. Proses tersebut berasal dari ide, konsep, harga, promosi hingga distribusinya. Jika disederhanakan, pemasaran digital bisa diartikan sebagai suatu kegiatan pembangunan dan pemeliharaan hubungan.[8]

Jenis pemasaran digital[sunting | sunting sumber]

Semua pemasaran yang menggunakan media digital atau internet dapat dikategorikan sebagai pemasaran digital.[9]

Berikut jenis-jenisnya:

Kelebihan pemasaran digital[sunting | sunting sumber]

Jika dibandingkan dengan pemasaran tradisional, pemasaran digital memiliki kelebihan di sektor jangkauan dan teknologi kecerdasan buatan yang dapat mempelajari perilaku calon pelanggan di dunia maya.[10]

Beberapa kelebihan pemasaran digital adalah sebagai berikut:

  • Berbasis data: pemasaran digital memungkinkan pemasar untuk melihat hasil yang akurat dalam waktu sebenarnya (real-time). Jika iklan dipasang di koran, sulit untuk memperkirakan berapa banyak orang yang benar-benar membuka halaman itu dan memperhatikan iklan. Namun pemasaran digital akan membantu untuk mengetahui jangkauan produk/layanan yang sedang dipromosikan.[11]
  • Lebih efisien: pemasaran digital memiliki biaya yang lumayan rendah dan mendapatkan jangkauan pasar yang jauh lebih besar tanpa harus membuang banyak waktu untuk melakukan promosi secara langsung.[12]
  • Lebih luas: pemasaran digital memungkinkan pemasar tidak hanya memasarkan produk dalam ruang lingkup lokal, tetapi juga bermain di tingkat nasional bahkan internasional berhubung menggunakan internet.[12] Promosi tidak terbatas pada orang yang berada di sekitar kita atau yang tinggal di kota dan negara yang sama. Digital marketing dapat menjangkau benua yang berbeda.[13]
  • Lebih mudah dievaluasi: pemasaran digital memungkinkan hasil dapat langsung diketahui, untuk dapat melakukan evaluasi mana iklan yang baik dan buruk sehingga bisa diperbaiki untuk periode berikutnya.[14]
  • Lebih murah: pemasaran digital memberi solusi hemat biaya bagi bisnis, lokal atau internasional. Ini memungkikan bahkan perusahaan terkecil untuk bersaing dengan perusahaan besar menggunakan strategi yang sangat bertarget. Sebagian besar strategi dalam pemasaran digital bahkan tidak memerlukan biaya sama sekali untuk memulai (seperti SEO, media sosial, dan pemasaran konten).[15]

Kekurangan pemasaran digital[sunting | sunting sumber]

Dengan segala kelebihannya, tentu pemasaran digital juga memiliki berbagai kekurangan.

Beberapa kekurangan pemasaran digital adalah sebagai berikut:

  • Kompetisi tinggi: pemasaran digital harus dipikirkan dengan baik, harus menonjol, menarik perhatian dan menciptakan dampak pada audiens tujuan karena persaingan telah semakin berkembang. Setiap pendekatan monoton atau metode berulang akan mendorong merek keluar dari persaingan dalam waktu singkat. Kampanye pemasaran digital menjadi sangat kompetitif, sehingga merek harus relevan dengan kebutuhan pelanggan dan cepat dalam merespons.[16]
  • Ketergantungan pada teknologi: pemasaran digital murni berbasis teknologi dan internet rawan kesalahan. Ada kalanya tautan mungkin tidak berfungsi, halaman arahan mungkin tidak dimuat, dan tombol halaman tidak melakukan tugasnya. Hal ini menyebabkan calon pelanggan beralih ke merek lain. Oleh karena itu, untuk menghindari hal ini, pengujian situs web diperlukan, juga mengoreksi konten dan memastikan bahwa kampanye bekerja dengan baik.[16]
  • Masalah keamanan dan privasi: keamanan adalah persyaratan utama untuk merek apa pun, oleh karena itu perlindungan situs web adalah sesuatu yang harus dilakukan dengan serius. Pertimbangan hukum dalam memperoleh data pelanggan untuk digunakan dalam strategi pemasaran digital harus dilakukan dengan segala formalitas yang dipersyaratkan. Melindungi data pelanggan harus menjadi prioritas utama.
  • Memakan waktu: tugas seperti mengoptimalkan kampanye iklan online dan membuat konten pemasaran dapat memakan banyak waktu. Sangat penting untuk mengukur hasil dalam rangka memastikan pengembalian investasi.[17]
  • Pengaruh umpan balik: umpan balik atau kritik negatif apa pun terhadap sebuah merek dapat dilihat oleh semua orang melalui media sosial dan situs web ulasan. Melaksanakan layanan pelanggan yang efektif secara online dapat menjadi tantangan. Komentar negatif atau kegagalan untuk merespons secara efektif dapat merusak reputasi merek.[17]

Pemasaran digital tanpa internet[sunting | sunting sumber]

Meski lebih populer dilakukan melalui jaringan internet, nyatanya pemasaran digital juga mencakup saluran tanpa internet berbasis media digital, termasuk[18]:

Solusi pemasaran digital[sunting | sunting sumber]

Solusi pemasaran digital meliputi penggunaan berbagai saluran pengiriman yang meliputi teknik tarik dan dorong. Hal ini digunakan untuk memperluas dukungan pelayanan perusahaan dan keterlibatan konsumen. Perusahaan perlu menjadi adaptif dan responsif dalam memenangkan konsumen. Pertahanan dalam paradigma baru ini, perusahaan harus membuat komitmen yang kuat untuk pemasaran digital melalui investasi baru dalam teknologi dan inovasi. Berakhir pada solusi pemasaran yang ideal berupa mencapai, retensi, dan pendapatan.[19]

Aturan dalam pemasaran digital:[20]

  • Menargetkan satu segmen dan menciptakan komunitas virtual.
  • Memperluas peran merek dalam portofolio secara global.
  • Gunakan harga yang kreatif.
  • Mengutamakan desain bagi konsumen.
  • Gunakan eksperimentasi yang bersifat adaptif.
  • Menemukan kembali riset pemasaran dan pemodelan sebagai penciptaan pengetahuan.

Langkah-langkah pemasaran digital[sunting | sunting sumber]

Berkas:Detikcom.jpg
Contoh tampilan Detik.Com yang penuh iklan.

Dalam aktivitas pemasaran digital terdapat istilah AIDA (Awareness, Interest, Desire, dan Action), khususnya dalam proses memperkenalkan produk atau jasa ke pasar (konsumen).[21]

  1. Awareness (Kesadaran)
    Dalam ranah digital, pemasar membangun kesadaran konsumen dengan memasang iklan terlebih dahulu di media online, seperti Detik.com.[22]
  2. Interest (Ketertarikan)
    Ketertarikan muncul setelah membangun kesadaran pada konsumen. Sistem offline adalah konsumen langsung mencari informasi di pasar. Sistem online adalah konsumen mencari tahu tentang produk melalui mesin pencari (Google, Yahoo! dll) dan jejaring sosial (Facebook, Twitter dll).
  3. Desire (Keinginan)
    Timbul keyakinan pada konsumen sehingga berkeinginan untuk mencoba produk atau jasa. Sistem online ditandai dengan mencari keterangan lengkap tentang produk atau jasa melalui situs web.
  4. Action (Tindakan)
    Tahap terakhir sebagai penentuan apa yang dilakukan oleh pihak konsumen terhadap produk atau jasa.

Kunci sukses pemasaran digital[sunting | sunting sumber]

  • Harus memperhatikan istilah pada AIDA (Awareness, Interest, Desire, dan Action).[21]
  • Memiliki pengukuran indikasi kinerja pemasaran digital [23]
  • Pasar adalah tempat komunikasi dua arah. Untuk memperoleh komunikasi tersebut merek harus melakukan positioning terlebih dahulu, dapat melalui berbagai media (Forum, blog, dan lain-lain) dan yang paling efektif ialah melalui jejaring sosial.[21]

Ekonomi berbagi[sunting | sunting sumber]

Jalur pemasaran secara digital adalah sebuah sistem berbasis internet yang mampu menciptakan, mempercepat, dan mentransmisikan nilai produk dari produsen ke konsumen melalui jaringan komputer secara digital.[24][25] Istilah "ekonomi berbagi" mengacu pada pola pemerataan ekonomi agar dapat memperoleh sumber daya yang sebelumnya belum dimanfaatkan.[26]

Ekonomi berbagi telah memberikan dampak yang tidak terbayangkan sebelumnya pada unsur-unsur tradisional seperti tenaga kerja, industri, dan sistem distribusi.[26] Dampak ini tidak dapat diabaikan, sehingga beberapa industri mulai terancam secara langsung.[26][27] Ekonomi berbagi mempengaruhi saluran pemasaran tradisional dengan mengubah sifat beberapa konsep tertentu termasuk kepemilikan, aset, dan perekrutan.[27]

Jalur pemasaran secara digital dan tradisional memiliki fungsi yang serupa, nilai suatu produk atau layanan diteruskan dari produsen utama ke pengguna akhir melalui jalur rantai pasokan.[28] Contoh jalur pemasaran digital adalah penggunaan surat elektronik. Organisasi dapat memperbarui aktivitas atau informasi promosi kepada pengguna dengan berlangganan surat kabar elektronik. Pendekatan tersebut selain memudahkan kontrol, juga menjadi fitur penting pada penerapan ekonomi berbagi yaitu efisiensi dan biaya rendah.[28]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ S.Kom, Tri Rachmadi (2020-07-21). The Power Of Digital Marketing. TIGA Ebook. 
  2. ^ a b "What Is Digital Marketing?". Investopedia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-09. 
  3. ^ Sawicki, Artur (2016). "Digital Marketing". World Scientific News (dalam bahasa Inggris). 48: 82–88. ISSN 2392-2192. 
  4. ^ Sanjaya, Josua Tarigan,Ridwan (2013-02-11). Creative Digital Marketing. Elex Media Komputindo. ISBN 978-979-27-6007-1. 
  5. ^ Jain, Niyati; Raman, T. V. (2021-11-25). "A partial least squares approach to digital finance adoption". Journal of Financial Services Marketing. doi:10.1057/s41264-021-00127-8. ISSN 1363-0539. 
  6. ^ Dave, Chaffey, (2011). E-business & e-commerce management : Strategy, implementation and practice. Financial Times Prentice Hall. ISBN 978-0-273-75201-1. OCLC 769849624. 
  7. ^ Saputra, Didin Hadi; Sutiksno, Dian Utami; Kusuma, Aditya Halim Perdana; Romindo, Romindo; Wahyuni, Dewi; Purnomo, Agung; Simarmata, Janner (2020-02-26). Digital Marketing: Komunikasi Bisnis Menjadi Lebih Mudah. Yayasan Kita Menulis. ISBN 978-623-7645-40-5. 
  8. ^ M.Si, Dr I. Wayan Ruspendi Junaedi, S. E. , M. A. , Dr I. Gusti Bagus Rai Utama, S. E. , MMA , M. A. Dr Dermawan Waruwu (2021-12-26). DIGITAL MARKETING PEMBANGUNAN DESA WISATA. Cv. Azka Pustaka. ISBN 978-623-5832-39-5. 
  9. ^ Chakti, Gunawan. THE BOOK OF DIGITAL MARKETING: BUKU PEMASARAN DIGITAL. Celebes Media Perkasa. ISBN 978-602-5853-16-6. 
  10. ^ Idris, Muhammad, ed. (2022-04-16). "Digital Marketing: Definisi, Jenis, Kelebihan, dan Contohnya". Kompas.com. Diakses tanggal 2022-07-12. 
  11. ^ Desai, Dr. Mrs. Vaibhava (2019-03-20). "Digital Marketing: A Review". International Journal of Trend in Scientific Research and Development. Special Issue (Special Issue-FIIIIPM2019): 196–200. doi:10.31142/ijtsrd23100. ISSN 2456-6470. 
  12. ^ a b M.Si, Dr Dadang Munandar, S. E. DIGITAL MARKETING. Cipta Media Nusantara. ISBN 978-623-5647-70-8. 
  13. ^ Astono, Rianto. "Digital Marketing: Pemasaran Masa Kini yang Harus Anda Tahu". Diakses tanggal 2022-07-16. 
  14. ^ Asmin, Erny Amriani; Syam, Andi Hendra; Kapriani; N, Normiyati; Sujatmiko; Sitaniapessy, Rainier Hendrik; Sudirman, Acai; Augustinah, Fedianty; Ansari (2021-11-12). Manajemen Pemasaran (Perspektif Digital Marketing). Media Sains Indonesia. ISBN 978-623-362-198-4. 
  15. ^ "Top 9 Advantages of Digital Marketing | Simplilearn". Simplilearn.com (dalam bahasa Inggris). 2021-06-29. Diakses tanggal 2022-07-14. 
  16. ^ a b "What Are the Main Advantages and Disadvantages of Digital Marketing". Digital Catalyst (dalam bahasa Inggris). 2020-11-09. Diakses tanggal 2022-07-16. 
  17. ^ a b "Advantages and disadvantages of digital marketing | nibusinessinfo.co.uk". www.nibusinessinfo.co.uk. Diakses tanggal 2022-07-16. 
  18. ^ "What is Digital Marketing? - Definition from Techopedia". Techopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-16. 
  19. ^ http://www.microsoft.com/enterprise/solutions/digital-marketing/default.aspx
  20. ^ "Salinan arsip" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2011-01-24. Diakses tanggal 2011-06-17. 
  21. ^ a b c Majalah Digital Marketing Award 2010. Edisi: Agustus 2010. Hal 31
  22. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-04-14. Diakses tanggal 2011-06-17. 
  23. ^ Igen, Rachmad (2010). Strategi sukses berjualan online. Jakarta: Mediakita. ISBN 979-794-238-4. 
  24. ^ "Domains of Digital Marketing Channels in the Sharing Economy". Journal of Marketing Channels. doi:10.1080/1046669X.2017.1346977. 
  25. ^ Heikki, Karjaluoto. "The usage of digital marketing channels in SMEs". Journal of Small Business and Enterprise Development. 22 (4): 633–651. 
  26. ^ a b c Kyle, Huggins. "Seismic Shifts in the Sharing Economy: Shaking Up Marketing Channels and Supply Chains". Journal of Marketing Channels. 24 (3). doi:10.1080/1046669X.2017.1346973. 
  27. ^ a b "The Sharing Economy: Opportunities and Challenges for Marketing Channels and Supply Chains". Journal of Marketing Channels. 24 (1–2). doi:10.1080/1046669X.2017.1346970. 
  28. ^ a b Thomas, Martin. "Domains of Digital Marketing Channels in the Sharing Economy". Journal of Marketing Channels. 24 (27). doi:10.1080/1046669X.2017.1346977.