Perangkat lunak beriklan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Perangkat lunak pengiklan, atau perangkat lunak yang didukung periklanan, adalah perangkat lunak yang menghasilkan pendapatan bagi pengembangnya dengan secara otomatis menghasilkan iklan online di antarmuka pengguna perangkat lunak atau pada layar yang disajikan kepada pengguna selama proses instalasi. Perangkat lunak ini dapat menghasilkan dua jenis pendapatan: satu untuk tampilan iklan dan lainnya berdasarkan "bayar per klik", jika pengguna mengklik iklan. Perangkat lunak ini dapat menerapkan iklan dalam berbagai cara, termasuk tampilan kotak statis, tampilan spanduk, layar penuh, video, iklan sembulan atau dalam bentuk lain.

Ensiklopedia Keamanan Microsoft 2003 dan beberapa sumber lain menggunakan istilah "adware" secara berbeda: "perangkat lunak apa pun yang memasang sendiri di sistem Anda tanpa sepengetahuan Anda dan menampilkan iklan ketika pengguna menjelajahi Internet",[1] yaitu, berbentuk malware.

Beberapa pengembang perangkat lunak menawarkan perangkat lunak mereka secara gratis, dan mengandalkan pendapatan dari iklan untuk mengganti pengeluaran mereka dan menghasilkan pendapatan. Beberapa juga menawarkan versi perangkat lunak dengan biaya tanpa iklan.

Fungsi perangkat lunak dapat dirancang untuk menganalisis lokasi pengguna dan situs Internet mana yang dikunjungi pengguna dan untuk menampilkan iklan yang berkaitan dengan jenis barang atau layanan yang ditampilkan disana.

Perangkat lunak yang didukung iklan[sunting | sunting sumber]

Dalam perangkat lunak yang sah, fungsi iklan diintegrasikan ke dalam atau digabungkan dengan program. Adware biasanya dilihat oleh pengembang sebagai cara untuk memulihkan biaya pengembangan, dan untuk menghasilkan pendapatan. Dalam beberapa kasus, pengembang dapat memberikan perangkat lunak kepada pengguna secara gratis atau dengan harga yang lebih murah. Penghasilan yang diperoleh dari penyajian iklan kepada pengguna dapat memungkinkan atau memotivasi pengembang untuk terus mengembangkan, memelihara, dan meningkatkan produk perangkat lunak.[2] Penggunaan perangkat lunak yang didukung iklan dalam bisnis menjadi semakin populer, dengan sepertiga TI dan eksekutif bisnis dalam survei 2007 oleh McKinsey & Company berencana untuk menggunakan perangkat lunak yang didanai iklan dalam dua tahun berikutnya.[3] Perangkat lunak yang didanai iklan juga merupakan salah satu model bisnis untuk perangkat lunak sumber terbuka.

Aplikasi piranti lunak[sunting | sunting sumber]

Beberapa perangkat lunak ditawarkan dalam mode yang didukung iklan dan mode berbayar, bebas iklan. Yang terakhir ini biasanya tersedia dengan pembelian secara online lisensi atau kode registrasi untuk perangkat lunak yang membuka kunci mode, atau pembelian dan pengunduhan versi terpisah dari perangkat lunak.

Beberapa penulis perangkat lunak menawarkan versi yang didukung iklan dari perangkat lunak mereka sebagai opsi alternatif bagi organisasi bisnis yang berusaha menghindari membayar dalam jumlah besar untuk lisensi perangkat lunak, mendanai pengembangan perangkat lunak dengan biaya yang lebih tinggi untuk pengiklan.[4]

Contoh perangkat lunak yang didukung periklanan termasuk Adblock Plus ("Iklan yang Dapat Diterima"),[5] versi Windows dari aplikasi telepon Internet Skype,[6] dan keluarga Amazon Kindle 3 dari pembaca e-book, yang memiliki versi yang disebut "Kindle" dengan Penawaran Khusus "yang menampilkan iklan di halaman beranda dan dalam mode tidur dengan imbalan harga yang jauh lebih rendah.[7]

Perangkat lunak sebagai layanan[sunting | sunting sumber]

Dukungan oleh iklan adalah model bisnis populer dari Software as a service (SaaS) di Web. Contoh terkenal termasuk layanan email Gmail[8] dan produk Google Apps lainnya (sekarang G Suite),[9] dan jejaring sosial Facebook.[10] Microsoft juga telah mengadopsi model yang didukung iklan untuk banyak dari penawaran perangkat lunak sosial SaaS.[11] Layanan Microsoft Office Live juga tersedia dalam mode yang didukung iklan.[9]

Dalam pandangan staf Komisi Perdagangan Federal,[12] tampaknya ada kesepakatan umum bahwa perangkat lunak harus dianggap "spyware" hanya jika itu diunduh atau diinstal pada komputer tanpa sepengetahuan dan persetujuan pengguna. Namun, masalah yang belum terselesaikan tetap menyangkut bagaimana, apa, dan kapan konsumen perlu diberi tahu tentang perangkat lunak yang diinstal pada komputer mereka agar persetujuan memadai. Sebagai contoh, distributor sering mengungkapkan dalam perjanjian lisensi pengguna akhir bahwa ada perangkat lunak tambahan yang dibundel dengan perangkat lunak utama, tetapi beberapa panelis dan komentator tidak melihat pengungkapan tersebut sebagai cukup untuk menyimpulkan persetujuan untuk pemasangan perangkat lunak yang digabung.

Malware[sunting | sunting sumber]

Istilah adware sering digunakan untuk menggambarkan bentuk malware (perangkat lunak berbahaya)[13] yang menyajikan iklan yang tidak diinginkan kepada pengguna komputer.[14] Iklan yang diproduksi oleh adware kadang-kadang dalam bentuk pop-up atau kadang-kadang dalam "jendela yang tidak dapat ditutup".[15]

Program telah dikembangkan untuk mendeteksi, mengkarantina, dan menghapus malware yang menampilkan iklan, termasuk Ad-Aware, Anti-Malware Malwarebytes, Spyware Doctor, dan Spybot - Search & Destroy. Selain itu, hampir semua perangkat lunak antivirus komersial saat ini mendeteksi adware dan spyware, atau menawarkan modul deteksi terpisah.[16]

Wringkle baru adalah adware (menggunakan sertifikat curian) yang menonaktifkan perlindungan anti-malware dan virus; solusi teknis tersedia.[17]

Adware juga telah ditemukan di perangkat Android berbiaya rendah tertentu, terutama yang dibuat oleh perusahaan Cina kecil yang menggunakan sistem pada chip Allwinner. Bahkan ada kasus di mana kode adware tertanam jauh ke dalam file yang disimpan pada sistem dan partisi boot, yang mana penghapusan melibatkan modifikasi ekstensif (dan kompleks) pada firmware.[18]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Tulloch, Mitch (2003). Koch, Jeff; Haynes, Sandra (eds.). Microsoft Encyclopedia of Security". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 
  2. ^ Braue, David. "Feature: Ad-supported software". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-11. 
  3. ^ "Businesses Warm To No-Cost, Ad-Supported Software". InformationWeek (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-11. 
  4. ^ Levy, Ari (2012-04-23). "Ad-supported software reaches specialized audience". SFGate. Diakses tanggal 2020-07-11. 
  5. ^ "Allowing acceptable ads in Adblock Plus". adblockplus.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-11. 
  6. ^ "Skype now free ad-supported software". iTnews. Diakses tanggal 2020-07-11. 
  7. ^ ""Kindle, Wi-Fi, Graphite, 6" Display with New E Ink Pearl Technology — includes Special Offers & Sponsored Screensavers"". www.amazon.com. Diakses tanggal 2020-07-11. 
  8. ^ Braue, David. "Feature: Ad-supported software". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-11. 
  9. ^ a b "Businesses Warm To No-Cost, Ad-Supported Software". InformationWeek (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-11. 
  10. ^ ""Facebook Revenue Will Reach $4.27 Billion, EMarketer Says"". www.bloomberg.com. Diakses tanggal 2020-07-11. 
  11. ^ Foley, Mary Jo. "Meet Microsoft, the advertising company". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-11. 
  12. ^ "Spyware Workshop: Monitoring Software On Your Personal Computer: Spyware, Adware, and Other Software: Report of the Federal Trade Commission Staff". Federal Trade Commission (dalam bahasa Inggris). 2005-03-01. Diakses tanggal 2020-07-11. 
  13. ^ "Viruses and malware - IT Security". web.archive.org. 2012-12-24. Diakses tanggal 2020-07-11. 
  14. ^ "Adware Removal Instructions and Overview - Spyware Loop". web.archive.org. 2014-03-23. Diakses tanggal 2020-07-11. 
  15. ^ "Glossary | StaySafeOnline.org". web.archive.org. 2013-05-22. Diakses tanggal 2020-07-11. 
  16. ^ Honeycutt, Jerry (20 April 2004). "How to protect your computer from Spyware and Adware". Microsoft.com. Microsoft. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2006. 
  17. ^ "Latest Adware Disables Antivirus Software". finance.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-11. 
  18. ^ "Decompile: Technical analysis of the Trojan". Cheetah Mobile. 9 November 2015. Diakses tanggal 7 December 2015.