Nepenthes inermis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nepenthes inermis
Nepenthes inermis4.jpg
Kantong atas N. inermis
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Plantae
(tanpa takson): Angiospermae
(tanpa takson): Eudikotil
(tanpa takson): Inti eudikotil
Ordo: Caryophyllales
Famili: Nepenthaceae
Genus: Nepenthes
Spesies: N. inermis
Nama binomial
Nepenthes inermis
Danser (1928)[1]
Sinonim

Nepenthes inermis /nˈpɛnθz ɪˈnɜːrmɪs/ adalah kantong semar yang endemik di Sumatra. Nama penunjuk inermis berasal dari bahasa Latin "bersenjata" dan mengacu pada kantong atas spesies ini, yang unik adalah bahwa kantong benar-benar tidak memiliki peristom.[3]

Sejarah botani[sunting | sunting sumber]

Nepenthes inermis pertama kali dikumpulkan pada tanggal 7 September 1918, oleh H. A. B. Bünnemeijer di Gunung Talang, pada ketinggian 2.590 m di atas permukaan laut.[note a] Dua koleksi lanjutan dikumpulkan oleh Bünnemeijer di Bukit Gombak pada tanggal 16 November 1918, pada ketinggian 2300 m[note b] dan 2330 m.[note c] Spesimen keempat diambil pada tanggal 26 April 1920, dari ketinggian 1800 m di Gunung Kerinci.[1][note d] Spesimen akhir ini, Bünnemeijer 9695, kemudian ditunjuk sebagai lektotipe dari N. inermis oleh Matthew Jebb dan Martin Cheek.[4]

Ilustrasi dari tiga spesimen herbarium asli N. inermis Bünnemeijer

Nepenthes inermis pertama kali dideskripsikan dalam isu De Tropische Natuur yang diterbitkan pada tahun 1927.[1][5] Setahun kemudian, B. H. Danser secara resmi mendeskripsikan N. inermis dalam monograf "The Nepenthaceae of the Netherlands Indies".[note e] Dia menulis : "Spesies baru ini mudah dibedakan dari yang lain oleh kantong aneh tanpa peristom dan dengan tutup sangat sempit. Mungkin hal ini sangat erat kaitannya dengan N. Bongso."[1]

Beberapa spesimen dikumpulkan oleh Bünnemeijer diberi label dengan nama vernakular lokal galoe-galoe antoe dan kandjong baroek. Danser mencatat bahwa nama ini berasal dari bahasa Minangkabau dan juga digunakan untuk merujuk kepada spesies lain, tetapi menyatakan bahwa maknanya tidak jelas baginya.[1]

Pada tahun 1986, Mitsuru Hotta dan Rusjdi Tamin memasukkan bahan tumbuhan N. dubia dan N. inermis dalam deskripsi N. bongso mereka.[2][6] Dalam sebuah studi tahun 1993, mangsa Nepenthes dan infauna kantong,[7] penulis yang sama, bersama dengan M. Kato dan T. Itino , mengidentifikasi N. inermis dari Gunung Gadut sebagai N. bongso.[6] Meskipun kebingungan taksonomi ini, N. bongso berbeda jauh dalam morfologi kantong dari N. inermis dan tidak dapat dibingungkan dengan itu.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Nepenthes inermis adalah tanaman memanjat. Batang, yang dapat bercabang, dapat mencapai panjang 7 m[3] dan diameter hingga 5 mm. Batangnya berbentuk segitiga silinder di bagian lintas. Ruasnya dapat mencapai panjang 10 cm.[6]

Sebuah batang memanjat N. inermis dengan kantong atas (kiri) dan kantong roset (kanan)

Daun berbentuk sesil dan seperti kulit. Bentuk helai daun berbentuk tombak meruncing. Mungkin panjangnya dapat mencapai 12 cm dan lebar 3 cm. Helai daun memiliki ujung yang tajam atau tumpul dan secara bertahap menipis menuju dasar, yang menggenggam batang dan tidak memanjang. Tiga pembuluh memanjang yang terdapat di kedua sisi pelepah tersebut. Pembuluh bercabang adalah jaringan. Sulur dapat mencapai panjang 15 cm dan mungkin keriting atau mungkin tidak keriting.[6]

Kantong roset dan bawah jarang terbentuk. Berbentuk corong pada dua pertiga sampai tiga perempat bawah, dan bulat telur di atas. Kantong jelas tercekat tepat di bawah peristom tersebut. Kantong di tanah tumbuh sampai 8 cm dan lebar 3 cm. Sayap pembatas biasanya tidak ada, tetapi mungkin ada di bagian atas. Mulut kantong bulat dan horisontal, dan mengangkat sedikit ke arah belakang. Peristom berbentuk silinder, lebar hingga 3 mm, dan gigi beruang tidak jelas. Tutup atau operkulum berbentuk seperti telur dan tidak memiliki pelengkap. Sebuah taji bercabang (≤ 4 mm) terdapat di dasar tutupnya.[6]

Dua kantong atas: satu belum terbuka (kiri) dan satu sepenuhnya matang (kanan)

Kantong atas N. inermis lebih besar dari kantong bawah, tumbuh sampai 9 cm dan lebar 5 cm.[1] Kantong secara bertahap atau tiba-tiba muncul dari ujung sulur, membentuk kurva dengan lebar 10 sampai 20 mm.[1] Corong tubular pada dua pertiga bawah dengan dinding kantong lateral pipih. Seperti pada N. dubia, hampir tidak ada kesenjangan antara dinding dalam kantong matang. Bagian atas dari kantong meluas ke seluruh corong. Sayap direduksi menjadi tulang rusuk di atas kantong. Mulut bulat dan horisontal atau sedikit terangkat di depan dan belakang. Permukaan bagian dalam kantong sering dikatakan kelenjar, seluruhnya tanpa zona lilin,[8][9] tetapi salah satu sumber menyatakan bahwa zona lilin hanyalah berkurang.[10] Kantong atas matang umumnya dianggap benar-benar tidak memiliki peristom, suatu sifat yang unik untuk spesies ini,[6][9] meskipun satu sumber mengatakan lebar peristom 0,7 mm dan tinggi 84,45 mm pada kantong atas (bagian dalam dari peristom dikatakan mencapai 20% dari total panjang permukaan potong lintang, proporsi terendah di antara spesies yang dipelajari).[10] Tutup ini sangat panjang, sempit, dan runcing. Tutup tidak pernah melipat di atas 90 derajat relatif terhadap mulut.[6]

Nepenthes inermis memiliki infloresensi bergugus. Tangkai bunga mungkin panjangnya sampai 5 cm. Panjang malai tumbuh sampai 15 cm, meskipun biasanya lebih pendek dalam perbungaan betina. Tangkai memiliki daun pelindung dan panjangnya dapat mencapai 8 mm. Sepal berbentuk tombak lonjong dan panjangnya dapat mencapai 3 mm.[6]

Batang, perbungaan dan sulur yang khas berwarna merah keunguan di sebagian besar tumbuhan. Helai daun berwarna hijau, sering dengan pelepah berwarna merah. Kantong berwarna hijau kekuningan.[6] Danser menggambarkan warna spesimen herbarium sebagai "kehitaman di semua bagian".[1]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Kantong atas N. inermis dari Gunung Belirang

Nepenthes inermis merupakan tumbuhan endemik di puncak Pegunungan Bukit Barisan yang melapisi sisi barat Sumatra. Lebih khusus lagi, diketahui spesies ini hanya dari provinsi Sumatra Barat dan Jambi di Indonesia. Spesies ini memiliki penyebaran ketinggian dari 1500-2600 m di atas permukaan laut. Biasanya tumbuh secara epifit di hutan berlumut, tetapi juga tumbuh di tanah vegetasi terhambat pegunungan tinggi di atas 2000 m.[3][6]

Populasi besar dari spesies ini terdapat di Gunung Talang, Gunung Gadut, dan Gunung Belirang. Nepenthes inermis sangat berlimpah di lereng barat yang terakhir, di mana ia tumbuh di tanah.[6] Tumbuhan ini juga telah dicatat dari Gunung Gadang di Sumatra Barat.[11]

Status konservasi N. inermis terdaftar sebagai Rentan pada 2006 IUCN Red List of Threatened Species.[12]

Karnivora[sunting | sunting sumber]

Kantong atas dengan mangsa serangga

Nepenthes inermis menghasilkan cairan kantong sangat kental seperti getah. Cairan ini sangat kental yang jika kantong dibalikkan, cairan akan keluar, membentuk aliran tak terputus beberapa meter panjangnya.[13][14] Cairan ini melapisi seluruh permukaan bagian dalam kantong dalam film tipis. Fungsi kantong N. inermis tidak hanya sebagai perangkap jatuh, tetapi juga sebagai efek perangkap lalat, dengan bagian dinding lengket menjebak serangga terbang di atas permukaan cairan.[6][15] Cairan juga bertindak sebagai pelumas, yang memungkinkan mangsa untuk dengan mudah meluncur turun ke bagian bawah kantong.[6]

Kantong atas N. inermis sering terbalik selama hujan. Air hujan yang terakumulasi di dalamnya hilang, tetapi cairan yang sangat kental, bersama-sama dengan dinding lateral pipih, menjamin bahwa isi di dalam kantong dapat dipertahankan. Ketika air hujan tidak lagi berat, kantong cepat bangkit kembali ke posisi tegak.[6][16] Sebuah metode perangkap yang sama dapat digunakan oleh spesies terkait seperti N. dubia, yang juga memproduksi cairan kantong sangat kental.[6]

Kantong Nepenthes inermis memerangkap serangga terbang, terutama dari dua subordo lalat : Nematocera dan Brachycera. Namun, biasanya tidak memiliki kantong infauna invertebrata.[6][7]

Kantong telah diketahui bahwa kelenjar pada tutupnya mengeluarkan senyawa yang memikat serangga, sehingga mereka kehilangan pijakan dan jatuh ke dalam kantong.[14][16]

Spesies terkait[sunting | sunting sumber]

Perhatikan mulut kantong N. inermis. Kantong atas spesies ini merupakan satu-satunya dalam genus Nepenthes yang benar-benar tidak memiliki peristom.

Nepenthes inermis termasuk dalam kelompok terkait erat dengan spesies pegunungan Sumatra yang mencakup N. dubia, N. flava,[17] N. jacquelineae, N. jamban,[18] N. talangensis, dan N. tenuis. Spesies ini dicirikan oleh kantong atas berbentuk corong dan cairan kantong yang sangat kental.

Nepenthes inermis dianggap berkaitan erat dengan N. dubia. Namun, dua spesies ini mudah dibedakan, N. inermis benar-benar tidak memiliki peristom pada kantong atasnya, tidak seperti N. dubia. Kantong N. inermis juga biasanya berwarna hijau, sedangkan N. dubia cenderung berwarna kuning sampai oranye.[6]

Pada tahun 2001, Charles Clarke melakukan analisis kladistika dari spesies Nepenthes Sumatra dan Semenanjung Malaysia menggunakan 70 karakteristik morfologi dari masing-masing takson. Berikut ini adalah bagian dari kladogram yang dihasilkan, menunjukkan "Klad 1", yang memiliki 51 % dukungan butstrap. Subklad yang paling kuat didukung adalah sepasang saudara N. inermis dan N. dubia, memiliki dukungan 95 %.[6]


51%

N. aristolochioides


unnamed
unnamed

N. tenuis



unnamed
95%

N. dubia



N. inermis







Dalam penjelasannya tentang spesies Borneo N. campanulata, ahli botani Shigeo Kurata menyarankan bahwa mungkin terkait erat dengan N. inermis.[19] Namun, ahli taksonomi lainnya tidak setuju dengan hipotesis ini.[20] Sementara dua spesies ini serupa pada bentuk umum dan morfologi kantong, mereka tidak hanya dipisahkan oleh jarak geografis yang besar, tetapi juga terjadi di habitat yang sama sekali berbeda, N. campanulata adalah spesies dataran rendah yang endemik pada substrat batu kapur,[21] sedangkan N. inermis biasanya tumbuh secara epifit pada ketinggian 1.500 sampai 2.600 m.[6][22]

Hibrida alami[sunting | sunting sumber]

Nepenthes × pyriformis[sunting | sunting sumber]

Kantong atas N. × pyriformis

Nepenthes inermis diketahui hibridasi dengan N. talangensis di lereng atas Gunung Talang, di mana kedua spesies tumbuh simpatrik. N. talangensis hanya digambarkan sebagai spesies yang berbeda pada tahun 1994.[23] Sebelum ditempatkan dalam N. bongso dan beberapa literatur yang lebih tua mengidentifikasi hibrida ini sebagai N. bongso × N. inermis.[13]

Nepenthes inermis × N. talangensis telah menjadi subyek kebingungan taksonomi pada masa lalu. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 1973 pada Nepenthes of Borneo, Singapore, and Sumatra,[19] spesimen Shigeo Kurata salah diidentifikasi hibrida ini sebagai N. dubia.[6]

Pada tahun 1997, Matthew Jebb dan Martin Cheek menerbitkan monograf "A skeletal revision of Nepenthes (Nepenthaceae)", di mana mereka menyebut spesimen dengan tumbuhan N. dubia dari Gunung Talang (Kurata s.n. SING).[4] Charles Clarke kemudian mengidentifikasi Kurata s.n. sebagai mewakili N. inermis × N. talangensis.

Hibrida alami mirip dengan N. dubia, tetapi dapat dibedakan atas dasar beberapa karakter stabil. Hibrida ini memiliki tutup kantong lebih luas yang dapat melipat 90 derajat dan kantong tidak berbentuk corong di bagian bawah seperti pada N. dubia. Selain itu, mulut N. inermis × N. talangensis menaik ke arah belakang sebagai lawan horisontal.[6]

Pada tahun 2001, Kurata mendeskripsikan hibrida ini sebagai spesies baru, N. pyriformis.[24] Clarke menolak penafsiran ini dalam monografi Nepenthes of Sumatra and Peninsular Malaysia, yang diterbitkan pada tahun yang sama. Clarke menemukan bahwa tipe spesimen N. pyriformis, Kurata & Mikil 4230 NDC, sesuai dengan penampilan N. inermis × N. talangensis dalam banyak hal.[6]

Hibrida lain[sunting | sunting sumber]

Dimana penyebaran mereka tumpang tindih, N. inermis juga dikenal untuk hibridasi dengan N. singalana dan N. spathulata.[6][9]

Catatan[sunting | sunting sumber]

a.^Bünnemeijer 5522 dikumpulkan pada tanggal 7 September 1918, di Gunung Talang pada ketinggian 2590 m. Spesimen ini termasuk bahan bunga jantan dan disimpan di Kebun Raya Bogor (dahulu Herbarium of the Buitenzorg Botanic Gardens) di Jawa.[1]
b.^Bünnemeijer 5749 dikumpulkan pada tanggal 16 November 1918, di Bukit Gombak pada ketinggian 2300 m. Spesimen ini disimpan di Kebun Raya Bogor dan Herbarium Lugduno-Batavum di Leiden, Belanda. Spesimen ini tidak terdiri dari bunga atau buah-buahan. Spesimen ini diberi label dengan nama vernakular galoe-galoe antoe.[1]
c.^Bünnemeijer 5747 dikumpulkan pada tanggal 16 November 1918, di Bukit Gombak pada ketinggian 2330 m. Spesimen ini disimpan di Kebun Raya Bogor dan tidak terdiri dari bunga atau buah-buahan. Spesies ini diberi label dengan nama vernakular galoe-galoe antoe.[1]
d.^Bünnemeijer 9695 dikumpulkan pada tanggal 26 April 1920, di Gunung Kerinci pada ketinggian 1800 m. Spesies ini disimpan di Kebun Raya Bogor dan tidak terdiri dari bunga atau buah-buahan. Spesiemen ini diberi label dengan nama vernakular kandjong baroek.[1] Pada tahun 1920, Bünnemeijer mengeksplorasi Gunung Kerinci antara 6 Februari dan 12 Mei sebelum melewati Pegunungan Bukit Barisan pada 20 Mei dan meninggalkan Lembah Kerinci.[25][26]
e.^Deskripsi bahasa Latin asli N. inermis :[1]

Folia mediocria sessilia, lamina spathulato-lanceolata, nervis longitudinalibus utrinque c. 3, basi caulis partem 1/2-1/3 amplectente, vagina 0 ; ascidia rosularum et inferiora ignota ; ascidia superiora parva, parte inferiore tubulosa v. paulum ventricosa, supra medium ampla infundibuliformia, ore expanso, peristomio fere 0, operculo angustissime cuneato, facie inferiore plana ; inflorescentia racemus parvus pedicellis inferioribus 4-8 mm longis, omnibus 1-floris ; indumentum iuventute tenue adpressum, denique in ascidiis sub ore et in inflorescentiis permanens.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m Danser, B.H. 1928. 19. Nepenthes inermis DANS., spec. nova.. In: The Nepenthaceae of the Netherlands Indies. Bulletin du Jardin Botanique de Buitenzorg, Série III, 9(3–4): 249–438.
  2. ^ a b (Indonesia) Tamin, R. & M. Hotta 1986. Nepenthes di Sumatra: The genus Nepenthes of the Sumatra Island. In: M. Hotta (ed.) Diversity and Dynamics of Plant Life in Sumatra: Forest Ecosystem and Speciation in Wet Tropical Environments. Part 1: Reports and Collection of Papers. Kyoto University, Kyoto. pp. 75–109.
  3. ^ a b c McPherson, S.R. & A. Robinson 2012. Field Guide to the Pitcher Plants of Sumatra and Java. Redfern Natural History Productions, Poole.
  4. ^ a b Jebb, M.H.P. & M.R. Cheek 1997. A skeletal revision of Nepenthes (Nepenthaceae). Blumea 42(1): 1–106.
  5. ^ Danser, B.H. 1927. Indische bekerplanten. De Tropische Natuur 16: 197–205.
  6. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w Clarke, C.M. 2001. Nepenthes of Sumatra and Peninsular Malaysia. Natural History Publications (Borneo), Kota Kinabalu.
  7. ^ a b Kato, M., M. Hotta, R. Tamin & T. Itino 1993. Inter- and intra-specific variation in prey assemblages and inhabitant communities in Nepenthes pitchers in Sumatra. Tropical Zoology 6(1): 11–25. Abstract
  8. ^ Cheek, M.R. & M.H.P. Jebb 2001. Nepenthaceae. Flora Malesiana 15: 1–164.
  9. ^ a b c McPherson, S.R. 2009. Pitcher Plants of the Old World. 2 volumes. Redfern Natural History Productions, Poole.
  10. ^ a b Bauer, U., C.J. Clemente, T. Renner & W. Federle 2012. Form follows function: morphological diversification and alternative trapping strategies in carnivorous Nepenthes pitcher plants. Journal of Evolutionary Biology 25(1): 90–102. doi:10.1111/j.1420-9101.2011.02406.x
  11. ^ Wistuba, A. N.d. Nepenthes inermis. Carnivorous Plant Database.
  12. ^ Schnell, D., P. Catling, G. Folkerts, C. Frost, R. Gardner, et al. 2000. Nepenthes inermis. 2006 IUCN Red List of Threatened Species. IUCN 2006. Retrieved on 11 May 2006. Listed as Vulnerable (VU A1c v2.3).
  13. ^ a b Hopkins, M., R. Maulder & B.[R.] Salmon 1990. A real nice trip to Southeast Asia.PDF (1.72 MiB) Carnivorous Plant Newsletter 19(1–2): 19–28.
  14. ^ a b Salmon, B.[R.] 1993. Some observations on the trapping mechanisms of Nepenthes inermis and N. rhombicaulis.PDF (148 KiB) Carnivorous Plant Newsletter 22(1–2): 11–12.
  15. ^ Rice, B. 2007. Carnivorous plants with hybrid trapping strategies. Carnivorous Plant Newsletter 36(1): 23–27.
  16. ^ a b Clarke, C.[M.] 1997. Another Nice Trip to Sumatra.PDF (1.57 MiB) Carnivorous Plant Newsletter 26(1): 4–10.
  17. ^ Wistuba, A., J. Nerz & A. Fleischmann 2007. Nepenthes flava, a new species of Nepenthaceae from the northern part of Sumatra. Blumea 52(1): 159–163.
  18. ^ Lee, C.C., Hernawati & P. Akhriadi 2006. Two new species of Nepenthes (Nepenthaceae) from North Sumatra. Blumea 51(3): 561–568.
  19. ^ a b Kurata, S. 1973. Nepenthes from Borneo, Singapore and Sumatra. The Gardens' Bulletin Singapore 26(2): 227–232.
  20. ^ Nerz, J. 1994. Nepenthes-discussion. Carnivorous Plant Mailing List.
  21. ^ Clarke, C.M. & C.C. Lee 2004. Pitcher Plants of Sarawak. Natural History Publications (Borneo), Kota Kinabalu.
  22. ^ Clarke, C.M. 1997. Nepenthes of Borneo. Natural History Publications (Borneo), Kota Kinabalu.
  23. ^ Nerz, J. & A. Wistuba 1994. Five new taxa of Nepenthes (Nepenthaceae) from North and West Sumatra. Carnivorous Plant Newsletter 23(4): 101–114.
  24. ^ (Jepang) (Inggris) Kurata, S. 2001. スマトラ島およびミンダナオ島産ウツボカズラの2新種(英文). [Two new species of Nepenthes from Sumatra (Indonesia) and Mindanao (Philippines).] Journal of Insectivorous Plant Society 52(2): 30–34.
  25. ^ Bünnemeijer, H.A.B. 1921. Reizen in het bergland van Midden-Sumatra. l.c. 10: 1–78.
  26. ^ van Steenis-Kruseman, M.J., et al. 2006. Cyclopaedia of Malesian Collectors: H. A. B. Bünnemeijer. Nationaal Herbarium Nederland.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]